Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Nonton Ulang “Crazy Rich Asians” [SPOILER ALERT]


*Review ini mengandung spoiler berat.

*Gue kalo nulis PUANJANG BANGET. This can take at least 30+ minutes of your time, if you choose to finish it. Best viewed on mobile/tablet view I think.

*tweet/meme yang dimuat di sini diambil dari tweet-tweet “rame” atau lucu yang berseliweran di timeline Twitter gue. Biasanya gue selalu nyantumin nama akun untuk ngasih credit. Kalau ada yang tweet-nya dimuat terus keberatan, pengen di-take out, pengen nama atau fotonya di-blur/ditutupin dan lain-lain bisa kasih tau gue via kolom komen, yah. Terima kasih!

*All images related to Crazy Rich Asians posted here belong to Warner Bros, and the still photos were taken by Sanja Bucko.

Alohaaa rekan-rekan netijen seperghibahan dan sepersambatanku,

semoga kalian semua selalu dalam keadaan yang sehat, baik fisik, mental, apalagi finansial. Dalam kesempatan ini, salam paling manis juga ingin kusampaikan bagi sobat-sobatku yang sedang mengalami backpain akibat kelamaan duduk…

…jadi tulang punggung keluarga.

Sama dong!

Layaknya hukum alam yang selalu berlaku

Sampe bikin orang nyari duit dengan segala cara:

Tapi

……

…………

………………

Makanya,

Kadang tuh gue suka ngebatin gitu tiap udah capeeek banget kerja atau waktu tiba-tiba adaaaa aja dana siluman yang harus gue transfer (sambil lap air mata) lagi, melenceng dari alokasi pengeluaran bulanan gue:

“Pengen deh rasanya sesekali ngerasain kondisi ekonomi w meroket. Lelah aku, bun.”

Aku VS Kemiskinan dalam setiap doaku:

Aku VS Perekonomianku dalam kenyataan hidup sehari-hari:

Bagaikan sabun colek yang hanyut dalam sekali bilasan air~

….

…………

…………………

…………………………

Wkwk.

Walau makin ke sini rasanya gue atau mungkin juga kalian kayak di-prank seumur hidup sama keadaan, dan ada lah momen-momennya kita cuma pengen ngeluh dan marah-marah aja kalo udah ngerasa mentoque, tapi KITA HARUS TETAP MANIFESTASI, GUYS:

Karena

Biar sejalan dengan cita-cita gue yang masih dalam tahap REPELITA forever ini, gue milih untuk nonton ulang Crazy Rich Asians (ada di Catchplay+, single rental 15 ribu), yang diangkat dari buku berjudul sama karya Kevin Kwan. Itung-itung latihan.

((LATIHAN))

Crazy Rich Asians” atau dalam bahasa Indonesia biasa kita sebut: “Ya Allah, kapan?”

Sebenernya gue nggak pernah review film yang udah “berumur” gini (udah jauh banget dari tanggal rilis aslinya), tapi gue inget dulu pas tayang di bioskop gue niat pengen nge-review film ini, cuma nggak jadi-jadi sampe tiga tahun kemudian. YHA.

Untung udah bisa ditonton lagi sekarang. Karena di saat idup lagi banyak cobaan dan tagihan, apa lah yang paling menghibur hati ini selain ngayal jadi orang-orang ter-hot sekaligus terkaya raya (minimal) di Asia. Walaupun sejujurnya Crazy Rich Asians yang paling nyangkut di hati gue sedari dulu tuh masih koko-koko yang ini.

F4 the OG, membuat seleraku bergeser ke oriental sejak tahun 2001.

Mau dipakein baju kayak apa pun, emang dasar muke pada cakep-cakep, jadi biar stylenya kureng, tetep “ngangkat.” Wkwk.

Anyway, baik cowok-cowok F4 maupun orang-orang di film Crazy Rich Asians ini tuh semuanya old money alias Orang Kaya Lama (OKL) pula. Orang-orang yang cuma dengan baca nama belakangnya aja kita langsung… “Hmmm… aku mencium aroma kekayaan.”

Btw, ini fenomena apa ya soal nama belakang orang-orang old money? Gue tuh sering banget baca nama belakang orang (Indonesia), padahal nggak pernah Google orangnya atau keluarganya, nggak tau latar belakang mereka persisnya apa, tapi kalo baca nama belakangnya tuh kayak udah feeling aja gitu, ini pasti bukan nama belakang budak-budak korporat yang kalo sore nge-GoFood Tuku, patungan beli martabak buat makan rame-rame di pantry, atau jadi salah satu karyawan yang paling gercep nyerbu J.Co lusinan yang beredar tiap ada yang resign.

Perputaran hidup memang kejam buat orang-orang yang belum bisa mencapai kebebasan finansial sepenuhnya. Kata Tuhan ketika merancang kelas sosial kaum old money kepadaku:

Padahal gue tau, di sanubari yang paling dalam, gue tuh jiwanya jiwa orang kaya banget ges, cuma takdirnya aja masih menclok di kelas menengah dengan kombinasi situasi bukan lagi sandwich, tapi geprek generation.

……

…………

…………………

Mungkin Tuhan takut gue bakal norak kalo buru-buru dibikin kaya. Padahal di masa pandemi yang kek taik gini, gue mah mendingan norak tapi kaya daripada keren tapi miskin.

YA ALLAH,

Kalo hasrat-hasrat hidup ala rangkayah sih jangan ditanya. Aku yakin aku tuh cocok hidup bergelimang kemevvahan. Ke mana-mana naik private jet, punya butler, nggak ngerti apa itu aktivitas begadang tengah malam buat nungguin promo Tokped atau Shopee karena HEEEY….

buat apa?

Belum lagi kalo aku kaya, tiap ada waktu kosong akan kuisi dengan kegiatan berkuda agar tidak hanya sehat dan bugar, namun makin sophisticated pula citra diri ini. Ah… indahnya dunia fantasi~ Sayangnya kuda yang paling deket sama kehidupan gue sekarang ini masih KUDAAAKI kelas sosial ini sampe mejret.

@doraemonhariini/Fujiko F. Fujio

Oh well, mari kita mulai bahas filmnya aja kalo gitu. Mau ngasih tau aja nih ya, cerita yang gue bahas ini murni dari filmnya doang ya guys, bukan dari cerita orisinil yang ada di buku (agak beda ceritanya).

Film ini dibuka dengan adegan yang menurut gue memuaskan banget (dan emang di bukunya juga dibuka dengan adegan yang sama sih). Judul “Crazy Rich Asians” bener-bener ditancepin dari adegan awal dan jadi pembuka cerita yang mensahihkan orang-orang yang ada di film ini tuh emang Tajir Melintir tir tir tir!

Gimana nggak? Alkisah di tahun 1995, Eleanor Sung-Young atau selanjutnya bisa kita panggil Eleanor Young (Michelle Yeoh) bareng anak laki-lakinya, Nick Young kecil (Nevan Koit), iparnya, Felicity Young (Janice Koh) dan anaknya, Astrid Leong kecil (Amanda Evans), sampe di sebuah private hotel bernama Hotel Calthorpe, London, dalam kondisi kehujanan. Basah kuyup blas lah pokoknya. Tentu saja abis perjalanan panjang dari Singapore dan kehujanan pengennya mandi dan istirahat dong yah… Nah, ternyata staff-staff hotel Calthorpe itu classist dan rasis sama Eleanor, padahal si tante udah reservasi suite di sana. Mereka bilang hotel mereka udah fully booked dan nyuruh Eleanor cari hotel lain di Chinatown. Ah elah…

Ya udah pasti gedeg dong tante El ini, jadi dia minta pinjem telpon hotel untuk nelpon suaminya.

Tapi masih nggak dikasih juga bok sama staff-staffnya.

Akhirnya dengaaan kekuatan bulan dan privilege berwujud harta tujuh turunan, Tante El hujan-hujanan di luar hotel demi bisa nelpon suaminya pake telepon umum. Doi terus balik lagi ke hotel dan ngasih pelajaran ke staff-staff ngehe ini dengan cara paling elegan sekaligus petty.

HOTELNYA LANGSUNG DIBELI SAAT ITU JUGA, SHAY.

Macem lagi main monopoli ya, kak. Kita main monopoli aja beli hotelnya masih tetep pake mikir. Warbiyasak emang wong sugih.

Kakek-kakek yang punya hotel pun nggak pake lama langsung turun dan nyambut Eleanor sekeluarga, membiarkan para staff belagu tadi speechless. Orang yang tadi mereka tolak mentah-mentah tau-tau jadi owner baru dalam beberapa saat.

Tante Eleanor:

Tante Eleanor abis beli hotel begitu saja, aku yang mau check out Tokped masih nyari opsi free ongkir can’t relate.

Kok bisa ya ada orang-orang yang kayanya nggak masuk akal kayak gini? Sementara

Jadi kira-kira begitulah John M. Chu sang sutradara meng-establish ceritanya dari adegan pembuka yang efeknya kayak abis ngletekin bubble wrap sampe kempes semua = satisfying. Dari adegan pertama kita langsung tau ni orang-orang kaya yang lagi kita omongin tuh kayanya bukan sekadar kaya, tapi kaya mampus yang hartanya nggak bakal abis-abis, sesuai dengan judulnya. Fast forward ke tahun 2018, mendaratlah kita di New York di mana Nick Young cilik udah berubah menjadi sesosok pria tampan, charming, dashing, sophisticated, loving, semuanya deh yang bagus-bagus. Ancur, kak. CAKEP BANGET MUKANYA.

Dari samping.

Photo credit: Warner Bros

Dari depan.

Source: click here/Photo by: Ramona Rosales

Dari samping tapi madep depan.

Photo by: Clarence Aw

……

…………

…………………

Gue sebelum nonton filmnya pertama kali kan sebenernya udah liat poster, trailer, dsb. Udah tau lah dia ganteng. Tapi begitu beneran nonton filmnya, nggak berhenti-berhenti gue ngebatin. GILA NI ORANG BISA KAYAK GINI YA CAKEPNYA?

Perasaan kayak gini sempet terulang kembali waktu gue nonton DUNE beberapa waktu lalu tiap mas-mas belia ini muncul.

Source: Warner Bros

Photo by Greg Fraiser

……

………

Tuhan:

Balik lagi ke New York tempat Nick Young dewasa (Henry Golding) sama pacarnya, Rachel Chu (Constance Wu) nge-date, si Nick ngajakin Rachel pulkam karena mereka kan udah pacaran hampir setahun, jadi Nick juga pengen ngenalin Rachel ke keluarganya. Mumpung ada momen tepat juga nih, sahabatnya Nick yang juga kaya raya, Colin Khoo (Chris Pang) lagi mau ada hajatan. Doi mau kawin sama Araminta Lee (Sonoya Mizuno). Seperti biasa ya bun, orang kaya biasanya kawin sama sesama yang kaya raya juga, sehingga mereka akan semakin kaya, dan yang kelas sosial di bawahnya ketemu-ketemunya ya ama yang senasib-senasib juga. Wkwk. TAPI GAPAPA! Bersama-sama kita para kelas menengah bisa menjadi pribadi yang hebat!

Biarpun

Akhirnya Rachel pun setuju untuk ikut Nick pulang ke Singapore sekalian mau ngunjungin temen kuliahnya dulu yang udah balik Singapore, Peik Lin (Awkwafina). In the meantime, ternyata ada seorang sosialita sekaligus netijen berjiwa julita jaya bahari alis julid yang ngeliat mereka berdua lagi nge-date. Seperti udah bisa diduga, mbak-mbak ghibah nation ini langsung beraksi. Namanya Celine Lim atau biasa disebut Radio1Asia (Constance Lau) karena skill-nya sebagai ratu gosip yang cepet banget dapet dan nyebarin bahan gosip ke khalayak ramai di benua Asia terutama Singapore.

Netijen satu Singapore:

Nggak berapa lama, langsung tersebarlah kalau bachelor kesayangan kita semua lagi pacaran sama cewek Asia tak dikenal bernama Rachel Chu. Nggak pake lama juga, info Nick pacaran sama siapa termasuk akun FB si Rachel langsung kesebar saat itu juga sampe ke kuping emaknya Nick yang lagi bible study sama temen-temennya. Memang yah,

Urutannya: FBI, CIA, langit, Tuhan, netijen

Si Eleanornya sih diem aja, cuma tante-tante lain dengan masih memegang alkitab langsung banting setir ngegosip. Mensahihkan sebuah teori walau beda situasi:

Nggak pake lama, saat itu juga Eleanor langsung telfon Nick buat konfirmasi. Kecepatan penyebaran informasi zaman sekarang emang ngeri abis. Ya udah, singkat cerita, ngikutlah Rachel ke Singapore. Begitu sampe JFK si Rachel bingung karena tiba-tiba segala urusan bagasi dkk udah diurusin sama staff airlinenya, mereka tinggal terima beres, terus tau-tau dibawa ke First Class, padahal tadinya Rachel udah siap duduk mejret 24 jam di kelas economy sambil nyemil makanan yang disiapin ibunya Rachel, Kerry Chu (Tan Kheng Hua) di Tupperware. LOL.

Di sinilah Rachel mulai bingung sebenernya keluarga Nick ini siapa dan setajir ampe sampe bisa punya afiliasi bisnis sama tuh airline. Di sini juga lah gue sebagai audiens mulai bingung, karena walau Rachel cerita ke emaknya kalau si Nick selalu ngalihin pembicaraan tiap Rachel nanya soal keluarganya, ya masa hampir setahun pacaran Rachel nggak pernah cari tau sendiri soal pacarnya. Apalagi eranya udah di kisaran tahun 2017 – 2018 di mana apa-apa tinggal Google. Terlebih lagi si mbak-mbak Radio1Asia itu dengan gampangnya ngenalin Nick Young dan nyebarin informasi ke netijen Singapore yang juga tau si Nick siapa. Minimal Rachel bisa nanya-nanya atau cerita ke Peik Lin nggak sih? Kalo mau overthinking sama jalan ceritanya, masa nggak ada secuilpun informasi si Nick Young atau keluarganya di internet, ya? Apakah Nick dan keluarganya tipe orang kaya yang discreet banget sampe nggak bisa dapet infonya sekali Google?

Tapi kalo gue terusin overthinking dan atur-atur ceritanya, kita jadinya kagak nonton-nonton, ye. Jadi ya udah deh walau gue merasa agak kureng masuk akal di bagian ini, atau fakta bahwa Nick nggak cerita sama sekali setelah hampir setahun pacaran agak aneh… YAH SUDAHLAH. Mungkin kalo gue tajir melintir kayak si Nick juga jadi ragu cerita-cerita, takut dipacarin cuma karena duit dan status dia.

Akhirnya sampelah mereka di Singapore dan langsung dijemput sama Colin dan Araminta. Setelah beberapa menit disuguhin iklan Visit Singapore secara tidak langsung (yang sebenernya bikin kangen ke sana juga. Fakyu pandemi), dua pasangan sempurna ini makan malam di sebuah hawker centre (Newton Food Centre) di mana Nick nunjukin skill bahasa dia yang macem-macem waktu mesen makanan, dan Rachel terpana liat pilihan makanan yang bejibun di sana. Di momen dinner itu pula si Araminta sekalian bilang ke Rachel kalo dia nggak pernah liat Nick se-happy ini, sekaligus ngundang Rachel ke bachelorette weekend party-nya Araminta.

Sebelum hari bachelorette party itu tiba, Rachel berkunjung ke rumah Peik Lin dulu yang satu keluarganya kocak banget. Kayak ngeliat keluarga Bajuri tapi versi Singapur. LOL.

Pas makan siang bareng keluarga Peik Lin ini lah Rachel baru tau dari mereka kalau Nick yang dia pacarin itu adalah Nick Young, anak dari keluarga old money yang kayanya KUAYA BUANGET. ‘Cem nggak pernah ngobrol ni dua temen. Nah, malem itu tuh Rachel diundang Nick untuk dateng ke acara di rumah Ah Ma (Lisa Lu), sebutan untuk neneknya Nick. Rachel yang udah pede dateng pake dress merah yang katanya bawa hoki berakhir diketawain sama keluarganya Peik Lin, terus dipinjemin baju deh sama Peik Lin.

Nih si Nick odong juga ye, udah tau keluarganya “gitu banget,” kagak lu wanti-wanti pacar lu biar nggak “diterkam.”

Yah sudahlah. Akhirnya Peik Lin yang juga pengen banget liat rumah keluarga Young ikut nganterin Rachel ke sana, sekalian nebeng party.

Sebelum gue lanjutin postingan ini, buat kalian yang belum tau, salah satu set designer di film ini tuh orang Indonesia loooh. Bangga akutu punya temen yang kariernya ekspansif sampe ke skala internasional. Silakan ceki-ceki profile Teddy Setiawan Kho (Ted Kho) karena portfolionya sebagai set designer/art director di ranah internasional nggak cuma untuk Crazy Rich Asians aja, tapi juga beberapa film/serial lain kayak Beirut, John Wick 3, The Ghost Bride, The Reckoning, Westworld, dan lain-lain. Makanya sebelum nulis ini gue inget-inget lagi, kayaknya dulu Teddy pernah cerita pengalamannya ngedesain set untuk Crazy Rich Asians ini di Twitter, kayak waktu Singapore Airlines nolak ngasih sponsor ke film ini sehingga mereka harus bangun set pesawat first class dengan nama fiktif: Pacific Asean Airlines dan beberapa tempat lainnya yang nanti akan gue ceritain juga di bawah.

Salah satu cerita di balik layar yang juga menarik dateng dari John M. Chu di video Vanity Fair di bawah ini. Kalau lo jadi Rachel dan lo nggak tau latar belakang keluarga pacar lo yang ternyata tajirudin mampus, pasti lo akan bertanya-tanya waktu liat mansion keluarganya yang udah kayak komplek Kebun Raya Bogor itu.

Luckily, we have answers~

Ya kalo di film ya tentu saja karena keluarga Young kaya raya, jadi punya rumah bentukannya kayak gitu mah bukan sesuatu yang harus dipertanyakan lagi. Tapi dari segi production dan set design, ada ceritanya lho gimana si mansion itu bisa secakep itu. Timnya bukan sekadar nyari lokasi yang udah jadi, tapi banyak juga yang harus mereka permak dan buat lagi.

Dari yang gue baca di artikel ini, Teddy bilang kalo mansion keluarga Young yang megah di Tyersall Park (lokasinya beneran ada di Singapore) itu tuh syuting aslinya di guest house tua yang udah nggak kepake di Malaysia, namanya Carcosa Seri Negara. Untuk ngelengkapin dan supaya ada bayangan sepak terjang belakang layar mereka, dengerin deh cerita John soal proses di balik set up adegan Tan Hua’s Bloom party ini (pesta ngeliat bunga Tan Hua mekar karena dianggap membawa keberuntungan), termasuk gimana cara mereka nyiapin tempatnya biar keliatan mahal dan kece. Mana yang palsu, buatan, yang CGI, dan lain-lain~ Udah gitu pas lagi googling gue juga nggak sengaja ketemu studio yang ngerjain VFX-nya. LOL. Silakan dilihat di sini, manteman. Karena ngeliatin scene breakdown kayak gini, pas nonton ulang filmnya jadi lebih merhatiin detail-detail kecil dan aku terpana, guys! Segala macem prosesnya rumit banget, tapi bisa jadi satu kesatuan audio visual & storytelling yang caem di film!


Foto dari sini.

Goddamn, what a set. Photo by: Sanja Bucko for Crazy Rich Asians.

Balik lagi ke cerita…

Begitu masuk rumah, Rachel langsung dikenalin Nick sama ibunya Nick dulu. Emang Michelle Yeoh tuh nggak main-main ya presence-nya. She really owned the scene. Aktingnya nggak over the top tapi aura intimidating-nya nyampe ke penonton. Gue ngebayangin harus ketemu calon mertua yang hawanya hardik abis kayak gitu udah keburu males.

Intinya di scene ini kita bisa ngerasain kalo Eleanor tuh pembawaannya diplomatis aja, tapi nggak hangat. Jadi Rachel langsung berasa kalo si Eleanor ini tuh nggak suka dia. Tentu saja ini disanggah Nick karena Nick bilang ini kan baru kenalan pertama. She’ll warm up (tapi boong). Nanti akan gue bahas lebih lanjut sepak terjang si Eleanor ini.

Kelar kenalan sama nyokapnya Nick, Nick ngajak Rachel keliling untuk dikenalin sama anggota keluarga lain. Di party ini lah kita akan melihat beberapa sepupu Nick, termasuk Astrid Leong (Gemma Chan) yang ingin ku sembah sujud karena cantik dan anggunnya setengah mati. Dia sepupunya Nick yang baik hati dan paling nggak neko-neko. Sumpah sih Gemma Chan tepat banget dipilih jadi Astrid. Mari kita liat foto-fotonya selama di film~

Anyway, lanjut ke Astrid yang di pesta Tan Hua. Begini bentukan dese ketika hadir.

Astrid Leong yang syantik dan suaminya yang tampan tapi mmm… brengsek dan insecure.

Astrid Leong lagi ngeliatin sepupunya yang juga tampan tapi tidak brengsek dan insecure.

Yuyur, kok kadang rasanya ni sepupu malah cocokan jadi pasangan. Ni wajar nggak sih sepupu ngeliatinnya kayak begini? Wkwk.

Sementara sebelumnya, pacar yang mau dikenalin ke ortu hampir aja minum air kobokan…

Mukanya Nick concern banget ya, padahal kan kalo ngambilnya dari air kran, air kran di Singapore kan bisa diminum uga *bukan itu poinnya, Tep* Nih laki ya… tega bener dari tadi. Pacarnya bukannya di-brief dulu party sosialita di Singapur kayak apa. Kasian udah dandan cakep-cakep malah hampir minum air kobokan pecel lele.

Oh, ya. Selain Astrid, ada satu sepupu lagi yang nggak aneh tapi nyenengin dan auranya “merangkul” banget. Namanya si Oliver Tsien (Nico Santos), cowok yang di tengah di foto bawah. Dia bilang, dia tuh salah satu sepupu “termiskin” di antara keluarga, tapi jago jadi procurement department buat keluarga besarnya yang suka beli macem-macem ini. Kenapa mereka suka beli barang-barang mahal dan random atau aneh?

Because they can.” kata Oliver.

Nah, lo pegang ya kata-kata ini karena nanti akan kepake lagi dalam suatu adegan penting. LOL.

Singkat cerita, di Tan Hua’s bloom party malem itu Rachel akhirnya kenalan sama neneknya Nick dan dapet first impression yang bagus dari sang nenek. Di malam itu juga, pertemanan antara Oliver, Peik Lin, dan Rachel terbentuk.

Bisa dibilang mereka yang jadi support system Rachel di Singapore (selain Astrid, Araminta, Colin, dan Nick) dalam ngadepin nyokapnya Nick sama beberapa orang nyebelin lainnya.

Emang siapa lagi yang nyebelin?

Dia akan kalian temui diii… Bachelorette Party-nya Araminta.

Yes. Kelar party nontonin kembang yang pressure abis buat Rachel itu, akhirnya bachelorette weekend-nya Araminta pun tiba dan Rachel bakal punya waktu buat rileks dan hang out sama Araminta dan temen-temennya. Or so she thinks.

Hari itu calon manten laki dan pereu beserta rombongan ngumpul dulu di hanggar sebelum misah.

Rachel, Araminta, dan Nick pas misah beda keriaan

Di sini tim cewek dan cowok berpisah dengan kendaraan masing-masing. Yang cowok dibawa pake helikopter sama Bernard Tai (Jimmy O. Yang) buat party di sebuah kapal kargo, yang cewek cabut pake private jet ke Samsara Island (aslinya syutingnya di Langkawi) bareng Araminta. Lagi-lagi sebuah gaya hidup ‘rangkayah yang sebenernya bikin gue pengen banget bisa ngomong, “OMG, aku tuh relate banget sama scene ini!”

Sayangnya kayaknya gue dan temen-temen gue emang belum boleh dikasih rejeki private jet sama Tuhan karena Tuhan takut kalo dia ngasih private jet ke geng gue, kitanya hepi, Tuhannya yang malu.

Tuhan lagi siap-siap mau niban rejeki ke The Nyinyirs pake private jet:

Calon-calon penerima rejeki:

Sementara itu, manusia-manusia yang dituju semakin menjadi-jadi:

((KURSI DIREKSI))

Kalau kata liwetan masih jadi satu kalimat sama private jet, baiknya kita balik ke hanggar tadi aja dulu. Belum siap kaya kita mah, kalo nekat silakan ditanyain lagi aja ke Tuhan:

Di hanggar tadi, yang cowok-cowok, Nick dan Colin lagi siap-siap. Khawatir, sekaligus pasrah sama party arrangement-nya Bernard yang mereka belum tau apa. Colin sih pengennya cuma ngebir santai aja sama sahabat-sahabatnya.

Nick sama Colin ngeliatin Bernard dateng.

Tapi kalo setelannya Bernard kayak gini, mana pake acara tebar duit pula di hanggar, ya kali party-nya doi biasa-biasa aja.

Bernard yang ngurus Bachelor Party Colin. Dari setelannya aja kita udah tau. Yakali ngebir doang.

Ternyata emang beneran nggak biasa, guys.

Apalah guna judul film ini Crazy Rich Asians kalo party-nya nggak over the top! Dengan nuansa perkapalan, mari kita tampilnyaaa…

bachelor party di…

kapal kargo!

PROK PROK PROK!

Another fun fact: adegan bachelor party ini dilakuin di tempat parkir gitu dan pakai kontainer-kontainer bekas. Katanya di project terdahulu production designer-nya, Nelson Coates, udah pernah syuting di yacht beneran, tapi ruang geraknya sempit dan susah nunjukin betapa grandenya si kapal, jadilah mereka syuting di tempat parkir ini.

BEFORE. Photo by: Nelson Coates, taken from this article.
AFTER. Photo was from Warner Bros but featured on this article.

MANTULISESYEN

Di Bachelor Party yang budgetnya kayaknya bisa buat ngasih makan satu propinsi ini, Colin lama-lama nggak betah, soalnya kayak yang dia udah bilang sebelumnya, dia sebenernya pengen acara yang simple-simple aja. Nah si Nick juga udah jengah duduk lama-lama di antara circle sepupu dan temen-temennya karena omongan mereka disrespectful pas bahas Rachel. Jadilah mereka mutusin misah aja daripada berantem.

Cowok yang udah cakep tuh tambah cakep ya kalo pake kemeja lengan digulung ke siku gini. LOL. Anyhoo, akhirnya dua sahabat tampan ini melipir ke pulau Rawa naik helikopter. Nick yang jadi pilotnya. Ini juga bagian cerita yang mengundang pertanyaan karena markir helikopternya kok kayak markir motor di mari kalo lagi buru-buru: SEMBARANGAN.

Agak bingung ya nek teknis markirnya, tapi ya udah.

Di momen inilah Nick cerita ke Colin kalau dia berniat ngelamar Rachel. Cuma yang buat gue agak aneh, kenapa untuk sekadar cerita niat ngelamar, cincinnya pake dibawa ke mana-mana segala juga, ya? Udah ngelewatin hanggar-helikopter-party di kapal-sampe nyampe ke rakit loh tuh cincin.

Gue sempet mikir, “Apa kagak takut cincinnya ilang ya ni anak…” Kayak besok-besok nggak bakal ketemu Colin lagi di darat gitu. LOL.

*aku dan seluruh penonton yang takut cincinnya kecebur ke laut*

TAPI SAYA LUPA.

Kan dia orang kaya ya, kak. Apalah artinya cincin berlian kejebur bagi seorang Nick Young. Lebih perih kalo doski nggak direstuin nyokap atau ditolak Rachel ya kaaan~ Nah itu juga lah yang jadi kekhawatiran Colin, yang walaupun mendukung dan ikut hepi buat Nick, tapi juga concern. Apakah kalo Nick dan Rachel kawin, Nick masih akan nerusin perusahaan keluarga Young di Singapore atau pindah ke New York. Sementara kalo Rachel pindah ke Singapore dan hidup di circle keluarga Nick yang yaaa gitu deh, mana lah si Rachel harus ninggalin semua kehidupannya di New York, Colin khawatir idup Rachel bakalan tough. Nick-nya sendiri sih emang masih optimis dia dan Rachel masih bisa cari jalan keluar dan ketemu di tengah. Seolah berkata…

Tapi emang namanya sahabat ya, paling jago ngasih pait-paitnya di depan di saat kita lagi bucin. Apalagi di situasi latar belakang keluarga, budaya, dan ekonomi kontras banget gini.

Yah, kira-kira begitulah masalah di sisi cowok. Mari kita pindah ke bachelorette party-nya Araminta. Tadi di hanggar itu Rachel diajak kenalan sama Amanda Ling (Jing Lusi), seorang lawyer yang katanya kerja jadi general counsel keluarga Young. Berhubung Rachel nggak ada temen, mereka jadi ngobrol dan hang out berdua deh. Amanda juga kayaknya asik dan baik jadi Rachel sama dia terus.

Tapi ternyata…

Amanda adalah perempuan ular!

Tipe-tipe orang yang biasanya ngomong:

Jadi awalnya dia berkedok jadi temen Rachel yang netral, terus pas mereka spa, dia baru ngasih tau kalau dia tuh mantannya Nick (yang mana, ya udah lah ya kalo mantan mah), tapi terus Amanda yang tadi baik tau-tau berubah sikap kayak senior yang lagi ngegencet adek kelas.

Mbak, mbak…

Amanda otw jadi bawang merah

Bagian sini tuh kayak apeee banget. Jadi kayak sinetron gitu. Rachel saking keganggunya sampe balik kamar. Pas Rachel masih jalan ke kamar, si Amanda melancarkan serangan gerilya lainnya bareng beberapa temennya di situ.

Mbak-mbak temen Amanda lainnya langsung ngejalanin tugas ngegosipin Rachel secara terbuka pas Rachel lewat. Sengaja biar kedengeran.

Nggak cukup sampe situ, mbak-mbak norak ini juga bikin hasta karya di kamarnya Rachel. Jadi begitu Rachel sampe di kamarnya bareng Astrid yang baru dateng, Rachel shock berat karena ada ikan segede hoha beserta isi perutnya keburai di tempat tidurnya.

Gede banget kayak ikan Indosiar

Wahai Mbak Amanda dan rekan-rekan,

Gue sih nggak paham ya kenapa tingkat persaingan orang-orang kaya ini ngerebutin satu high quality bachelor ampe gini amat. Mungkin Nick emang bachelor pusaka bangsa, cuma gue pribadi nggak suka banget bagian ikan yang sungguh apose ini walau gue tau ini bersumber dari novelnya juga, cuma beda eksekusi. Sumpah,

Sangat disayangkan, mbak Amanda sang mastermind yang sebenernya pinter, cakep, dan kaya raya ini kalo cemburu kampring banget mainnya. Mbak’e, mbak’e…

Lagakmu pura-pura ramah dan bersahabat. Ngedeketin Rachel dengan luwes sambil megang segelas alkohol~

Tipe-tipe Mbak-Mbak culas iri dengki tukang cari panggung gini paling kalo minum

TAPI YA SUDAHLAH YAAA…

Untungnya Rachel classy banget. Jadi dia nggak ngebales atau ngeributin, dan dia malah ngubur ikannya di tepi pantai bareng Astrid. Di momen ini Astrid juga curhat kalau dia nemuin bukti suaminya selingkuh, cuma belum dia confront. More on this later~

Akhirnya weekend durjana Rachel kelar juga, dan dia balik ke hotel tempat dia sama Nick nginep. Baru deh di sini Rachel ngamuk ke Nick.

AS SHE SHOULD BE.

Intinya, si Rachel nggak peduli sama cewek-cewek nyinyir nggak mutu itu, kekayaan Nick berapa, atau mantan Nick siapa aja, dll dkk dsb. Tapi Rachel sebeeel banget karena Nick nggak ngasih tau apa-apa soal latar belakang keluarga dan circle-nya yang aneh-aneh ini dari dulu. Bikin off guard.

Lah iya sik, lagian udah berapa hari doi di sono si Nick tetep diem-diem bae kayak Limbad. Paham sih w mungkin si Nick mau si Rachel santai dan jadi diri sendiri aja. TAPI HEEEY ANDA. Nggak tau apa rasanya berasa “salah tempat” di lingkungan yang asing dan intimidating. Udah lah Rachel salah bawa baju buat ke pesta di rumah neneknya Nick, hampir nelen kobokan, dan harus berhadapan sama mbak-mbak tukang ikan berkelakuan butut, tetep nggak ada inisiatifnya loh si Nick ini untuk kasih informasi jelas, tunggu Rachel apes dulu baru dia minta maaf.

YEEEEEEEEEEEE.

Nick bilang dia tau dia egois, tapi dia suka sama diri dia waktu sama Rachel, karena Rachel nggak peduli Nick itu siapa, apa statusnya, dan lain-lain. Ya berhubung gue nggak pernah jadi orang kaya dari lahir kek si Nick, mungkin nggak paham juga ya apa rasanya dipandang karena harta dan keluarga mulu, jadi lah outcomenya gitu.

Nick: “I’m sorry, I screwed up.”

Fungsi Nick dalam hubungan ini selama di Singapore:

Aku kalo jadi Rachel:

“Lu enak ngomong.”

Cuma emang dasar Nick juga biarpun rada nyebelin adalah pacar yang manis, nggak pake lama, mereka langsung baikan. Rachel ngajak nge-date kan tuh buat nebus weekend dia yang busuk, tapi Nick bilang sebelum nge-date mereka harus ke rumah neneknya dulu buat bikin dumpling rame-rame, karena itu tradisi keluarga yang harus dipertahankan.

Rachel dan Nick abis baikan

Penonton yang naksir Henry Golding:

Nah, di acara bikin dumpling rame-rame ini Rachel ngeliat cincin emerald green si Eleanor. Terkuak lah cerita kalau cincin itu dibuatin Bapaknya Nick waktu ngelamar tante El. Tandain adegan ini sebagai planting ya.

Di adegan ini Eleanor cerita kalo dia sama bapaknya Nick, Philip Young, ketemunya di Cambridge. Tapi Eleanor milih nggak nerusin sekolah pas kawin demi ngurus keluarga dan perusahaan keluarga Young. Nah, hal ini yang dibanggain dan disiratkan Eleanor (dengan nada sepa’ nggak ngenakin, heuuuh) ke Rachel, bahwa kalo di keluarga (Cina di Asia seperti) mereka, nggak ada tuh yang namanya ngejar passion sendiri (kayak orang-orang Amerika, termasuk Chinese-American). Prioritas pertama adalah ngurus dan menjamin keutuhan keluarga. Rachel cuma bisa diem aja sambil dengerin Eleanor cerita dengan passive-aggressive ke doi. Nggak lama Ah Ma dateng dan nyamperin Rachel. Di sini kita bisa liat kalo Ah Ma suka sama Rachel tapi sentimen sama Eleanor. Teknik buat dim sum-nya Eleanor dibilang rusty katanya, nggak serapi biasanya.

Ciyan lu Eleanor. Mertua lo sinis kayak gitu, lah elo malah nerusin bakatnya pas jadi camer.

Anyway, abis Rachel bercengkrama sama mereka semua, si Rachel sempet jalan sendiri nyari toilet di rumah itu. Ehhh… papasan doi sama Eleanor. Di sini lah si Eleanor kumat lagi.

Btw, baju orang kaya banget tuh suka nggak keliatan merknya ya. Tapi biar gimana pun lo tau ini pasti mahal banget.

Di tangga ini Tante Eleanor nerusin cerita dia, kalau sebenernya bapaknya Nick bikin cincin emerald green itu bukan karena mau romantis-romantisan, tapi karena Ah Ma nggak mau ngasih cincin keluarganya untuk Eleanor. Jadi Ah Ma ini tadinya nggak setuju anaknya kawin sama Eleanor. Eleanor nggak masuk pilihan pertama, pilihan kedua juga kagak. Waw, sad. Jadi berkaca dari pengalaman pribadi dia gini, keluarlah sengaknya Eleanor. Dia jalan mendekat ke Rachel sehingga Rachel makin mundur di tangga dan intinya ngomong kalau Eleanor aja setengah mati sepanjang hidupnya untuk diterima dan disukai Ah Ma (yang sampe sekarang juga dia masih juga bukan mantu favorit ye kan), ya manalah Rachel shanggup.

Eleanor: “Karena udah ngerasain sendiri, makanya tante haqqul yaqin, Chel…”

((CHEL))

WOELAH…

Sementara itu, ini Rachel tampak luar setelah mendengarkan statement barusan:

Rachel dalem ati:

“Lo pikir gue takut sama lo? Lo nggak tau Bapak gue siapa?”

……

…………

……………

Sumpah sih, andai aja bisa gue edit tuh adegan, kayaknya mantep banget abis Eleanor ngegencet Rachel kayak gitu, terus dari pintu muncul bapaknya Rachel yang ternyata adalah…

AYAH OJAK

“NGACA DULU KALEEE.”

Untuk sisa dialognya, biar gambar yang berbicara.

Kalian tau lah ya.

Abis kejadian itu Rachel down banget dan diem sepanjang jalan pulang sama Nick, tapi dia nggak ngasih tau Nick ada apaan. Besokannya Rachel ketemuan sama Peik Lin terus curhat. Rachel sampe kepikiran untuk nggak usah dateng aja ke kawinan Colin sama Araminta daripada entar ada drama lagi di sono.

Emang Peik Lin sih temen yang asik, ya. Sama si Peik Lin, Rachel disuruh hadepin balik aja emaknya Nick. Bukan untuk bikin Eleanor suka sama Rachel, tapi supaya si mama macan ini bisa respect sama Rachel.

Kalo kata Peik Lin: “Dilawan, shaaay.”

Rachel jadi semangat setelah denger wejangan Peik Lin. Kemudian terjadilah sebuah adegan klise tapi menyenangkan. Lagu yang dipake buat montage adegan ini pun juga pas banget buat transisi ke adegan pemberkatan nikahnya Colin sama Araminta. Apakah adegan ituuu?

YAK BETUL.

Adegan make over/nyoba-nyobain baju pesta~

Adegan gonta-ganti baju yang menyenangkan ini kemudian berujung ke pemilihan gaun biru yang caem dan iconic banget buat Rachel di film ini~

Aslinya gaun ini keluaran brand Marchesa, guys. Gaunnya diambil dari koleksi musim gugur 2016 gitu, tapi yang dipake Rachel udah versi yang dimodifikasi. Nah, sekarang versi terakhirnya (yang dipake Rachel ini) udah didonasiin Marchesa ke National Museum of American History di LA di acara The Party: A Smithsonian Celebration of Asian Pacific Americans.”

Dengan gaun sebagus ini, dandanan kece, dukungan Peik Lin dan Oliver, dan tekad sekuat baja buat ngegiles Eleanor, tentu saja kepercayaan diri Rachel meningkat dong. Rachel melangkah ke gereja tempat pemberkatan dengan pasti kayak pake sendal Rindi (monmaap joke angkatan), bahkan sampe nyuruh Amanda binti Dajjal untuk minggir karena ngalangin jalan doi.

“Amanda, you’re in my way.”

Kagak tau aja tuh clutch yang digenggam Rachel isinya batu buat Amanda…

Setelah ngehempas Amanda si tukang ikan, Rachel pun melenggang masuk ke gereja tempat pemberkatan. Kalau yang udah pernah ke tempat ini di Singapore, pasti ngeh kalo tempat ini tuh namanya Chijmes. Datengin guys kalo belum, cakep tempatnya!

Btw, emaknya Peik Lin kan sempet bilang kalo kawinannya Colin dan Araminta tuh digadang-gadang sebagai pernikahan abad ini. Ditambah pula dengan kata-kata Oliver di awal film kenapa orang kaya suka beli barang mahal tapi random, “Because they can.” Itu juga yang tercermin dari kawinan ini, terutama dari pemberkatannya.

Di acara pemberkatan ini, Rachel tentu saja ketemu sama Eleanor dan tante-tantenya Nick yang lain. Nah sebelum Eleanor ketemu Rachel, Eleanor ngeliatin dekor gerejanya sambil ngomong, “Ni gereja apa sawah?”

Emang ye, lambe manusia kagak yang kaya kagak yang miskin, samaaa aja.

Intermezzo, Rachel papasan dulu nih sama para aunties.

Tante Eleanor juga nyapa balik, tapi bilang kalo kursi mereka udah penuh, jadi Rachel nggak bisa duduk bareng mereka.

Ah~ Klasik.

Akhirnya Rachel duduk sama Princess Intan (Kris Aquino), dan ini Rachel yang ngedeketin Princess Intan sendiri sambil bahas paper-nya Princess Intan tanpa tau kalau Princess Intan gosipnya minta satu baris sendiri untuk dia duduk karena dia nggak mau ngobrol sama siapa-siapa. Yang tau perihal ini tuh Eleanor dan tante-tante lainnya, sementara Rachel nggak. Jadi begitu liat Rachel berhasil menarik hati Princess Intan, ngobrol casual, bahkan sampe duduk bareng, ya lo mamam dah tuh Eleanor~

Kembali ke statement Eleanor yang mikir ini kawinan di gereja apa di sawah, dari kaca mata gue sebagai kaum kelas menengah mejret, sebenernya ini jatuhnya bukan kayak sawah sih, tapi dekorasinya lebih melahirkan suasana kavling komplek yang belum laku.

Penuh alang-alang.

Oke, yang ini baru kayak sawah. Kayak di Yubat alias Ubud.

Oh, sekilas info tentang kelanjutan nasib Astrid, sebelum sampe gereja si Astrid berantem dan nge-confront suaminya di jalan. Astrid kesel karena Michael (Pierre Png) mau business trip pas ulang tahun anak mereka. Akhirnya Astrid confront dese dan bilang kalau dia tau Michael ada affair. Itu makanya Michael langsung keluar dari mobil dan Astrid dateng ke gereja ditemenin Ah Ma yang biasanya nggak pernah dateng ke kawinan. Manis uga si nenek.

Apakah suasana kawinannya tetep gorjes? YA TENTU SAJA. Ceritanya budget kawinannya 40 juta SGD, kak. Tetep mevvah jadinya, cuma mata rakyat kayak gue gini mikirnya tetep nggak bisa pake mindset orang kaya. Wkwk. Cuma inget kata Oliver tadi?

Orang kaya mah bebas. Duitnya ada.

Dengan kekuatan 40 juta dollar, tidak hanya pemberkatan ini mengusung nuansa alam, tapi juga bencana alam.

Sebuah cosplay banjir kiriman.

Sebagai orang yang hampir tiap tahun rumahnya selalu kena banjir kiriman dari Bogor, gue kayaknya emang belum dibolehin Tuhan jadi orang kaya. Liat beginian bawaannya pengen nyerok.

Gue pikir gue doang yang masih ngeliat kemevvahan ini dari kaca mata rakyat kebanyakan, tapi ternyata orang-orang di Filipina juga begitu, bahkan sampe masuk berita.

((CRAZY RICH ASIANS VIBES))

Jokes aside, pemberkatan pernikahannya tetep berjalan syahdu, indah, dan mengharu biru. Ya iyalah, udah keluar 40 juta dollar ampe kagak bagus sik minta dislengkat. Apalagi ditambah kehadiran Kina Grannis sebagai wedding singer, membawakan lagu “Can’t Help Falling in Love” waktu Araminta jalan ke altar, bikin air mata netes sikit-sikit walau bukan gue yang kawin.

Rachel juga nggak kalah terharunya menyaksikan ini semua. Sambil dengerin Kina nyanyi dan ngeliatin Araminta jalan ditatap Colin dengan penuh cinta, Rachel juga liat-liatan sama Nick yang lagi di altar dan tak lupa saling bertukar ngucap “I love you” dari jauh ampe Rachel-nya nangis.

Sungguh sebuah adegan yang mengingatkan aku ketika lagi mesen martabak: “KEJUNYA BANYAK YA~”

Rachel: “Pacar gue sempurna banget, tapi maknya juga sempurna banget ribetnya bgzt.”

Btw buat informasi aja, Eleanor tuh ngeh kalo anaknya sama Rachel sempet liat-liatan dimabuk cinta kayak gini di gereja. Apakah kita perlu watir kalo Eleanor ngeliat ini semua? Mari kita tunggu babak selanjutnya.

Setelah pemberkatan, sekarang waktunya kita ngeliat gimana uang 40 juta dollar juga dihambur-hamburkan dalam bentuk resepsi. Wah, yang ini sih seng ada lawan. CAKEP BANGET SHAY PESTA KAWINANNYA.

Aku juga bisa tertawa lebar kalau punya duit 40 juta dollar

Photo by: Marklin Ang/Alamy

Siapa juga yang nggak mau kawin di tempat secakep ini?

(Kalo gratis. LOL.)

Btw, kalo kalian perhatiin, film ini makin ke belakang gambarnya makin berwarna kan? Itu karena storytelling-nya juga disampein lewat production design, guys. Seperti kata Nelson Coates sang production designer yang gue kutip dari HarpersBazaar.com

Every element of the production design serves a storytelling purpose; the wedding and its extraordinary opulence precipitates a brutal breaking point in Rachel’s relationship with Nick’s family. The film’s color scheme shifts with its locations, becoming gradually more saturated with color as Rachel goes from Manhattan to Singapore. “Our New York sets are all black and white; we tried to keep them very monochromatic and stripped down, so that when you get to Singapore you’re getting into this explosion of color,” Coates explains.

HarpersBazaar.com, “How Crazy Rich Asians Made Its Wedding-on-a-Budget Look Like $40 Million” by Emma Dibdin, 6 September 2018

Begitu kira-kira.

Lanjut.

Di resepsi ini Nick sama Rachel nampak semakin bucin. Nick terpesona sama Rachel, Rachel juga kesengsem banget liat Nick pake tux (lah sama, mb).

Sayangnya emang dasar pasangan apes, Nick sama Rachel yang lagi enak-enak slow dance sambil ciuman tiba-tiba dipanggil sama mboknya Nick, dicariin Ah Ma katanya.

ENG ING ENG

Di pesta kawinan sahabat Nick yang harusnya bikin semua orang bahagia ini malah terjadi sebuah peristiwa yang nggak ngenakin buat Rachel dan Nick. Ah Ma yang tadinya baik ke Rachel langsung nggak ngerestuin mereka berdua. Usut punya usut, Eleanor ternyata nyewa private investigator buat nyelidikin latar belakangnya Rachel.

Dari temuan si detektif, Eleanor nuduh Rachel udah bohong selama ini. Ayah Rachel masih hidup, bukannya udah meninggal sejak Rachel kecil, dan Rachel katanya anak dari selingkuhan nyokapnya Rachel, terus nggak berapa lama nyokapnya Rachel kabur bawa Rachel ke Amrik. Tentu saja Nick marah banget begitu tau kelakuan emaknya, tapi Eleanor berdalih kalau semua ini dilakukan karena keluarga Young nggak bisa disangkutpautin sama keluarga “model begini” (model berskandal kek keluarga Rachel menurut asumsi dese~)

Iiih, si Tante.

Rachel yang tersungging juga ogah banget ye disangkutpautin sama keluarga toxic berisi dua nenek sihir ceteque kayak Eleanor dan Ah Ma.

Rachel setelah mendengar tudingan Eleanor:

……

………

………………

Dengan marah dan patah hati Rachel langsung kabur dari acara. Kali ini si Nick pinter, karena dia nyusul ninggalin emak sama neneknya yang ngelarang dia pergi. Neneknya bahkan bilang jangan ngerendahin diri sendiri dengan ngejar Rachel. Kalo Nick nekat pergi, Nick nggak boleh balik.

Waktu Nick cabut nyusul Rachel, Ah Ma yang emang udah dari awal sentimen sama Eleanor ujung-ujungnya nyalahin Eleanor lagi. Katanya ini semua (Nick berani ngelawan) karena Eleanor ngebiarin Nick kelamaan tinggal di luar negri. Nasibmu, El… El… Padahal gue yakin Eleanor nyewa private investigator dan ngubek idup Rachel sedikit banyak juga buat caper ke Ah Ma. Eh tetep disalahin. Jadi inget meme ini…

Makanya El, lo tau kan sekarang konsekuensi dari omongan-omongan nyelekit lo…

HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Terus gimana nasib Nick? Sayangnya, Nick nggak berhasil nyusul Rachel, Rachel dengan gontai memilih untuk nginep di rumah Peik Lin. Entah emang nggak kekejar atau Nick akhirnya pasrah dan ngasih waktu untuk Rachel menyendiri dulu.

Liat rumahnya Peik Lin jadi inget Mody Juragan Kost. #tua

Selama beberapa hari Rachel bermuram durja. Kerjanya ngendon di kamar mulu tanpa nafsu makan sedikitpun walaupun lauk dateng terus.

Rachel for days:

Beda dari Rachel yang biasanya setrong dan ceria. Tapi…

Setelah disodorin makanan nggak mempan, ditelfonin Nick nggak mempan, akhirnya bala bantuan terakhir didatengin dari New York: emaknya Rachel. Akar dari permasalahan ini. Zzzz.

Tapi ya~ Gue bisa ngerti alasan emaknya sih nggak ngasih tau soal masa lalu dia. Jadi hasil investigasinya bener. Nyokapnya Rachel emang bisa dibilang selingkuh, sampe hamil Rachel pula sama si selingkuhannya ini. Tapi suami aslinya emang abusive juga. Saking Kerry takut ketahuan kalau Rachel itu bukan anak suaminya, Kerry kabur ke Amriki ngebawa Rachel, dan nggak pernah kontak-kontakan lagi sama selingkuhannya, takut ke-trace sama suaminya. Sayangnya, Kerry punya puluhan tahun untuk cerita yang sejujurnya ke anak satu-satunya ini, apalagi dia sekarang udah dewasa, tapi si Ibu harus nunggu anaknya diresein camer dulu baru cerita.

Ribet yak semua ibu-ibu di mari.

Tapi untungnya karena tercerahkan sama penjelasan dan wejangan ibunya, Rachel masih mau nemuin Nick yang akhirnya ngelamar Rachel di Merlion. Karena prediksi dan kekhawatiran Colin di awal tadi terwujud, Nick bilang dia rela ninggalin semuanya dan pindah ke New York sama Rachel, for good.

Olalah, Mas… Bucin total ngana.

Lalu apa jawaban Rachel? Emang dia tega ngebayangin Nick putus hubungan dari keluarganya di Singapore hanya demi dia? Nah, adegan ini gantung terus langsung pindah ke adegan Eleanor nyamperin Rachel di tempat main mahjong yang cakep banget (ceritanya sih di Singapore, aslinya di Cheong Fatt Zhe Mansion di Georgetown, Penang. Mansion ini dijadiin boutique hotel, ges, mayan bisa dijajal kan~)

Di tempat ini Rachel ngajak Eleanor main mahjong untuk ngeluarin segala isi hatinya soal perlakuan Eleanor ke doi dengan singkat, padat, jelas. Mungkin juga Rachel butuh closure ya sebelum cabut dari negara tempat camer yang nggak banget ni tinggal. Buat yang nggak paham soal aturan main mahjong, tenang aja, gue juga kagak. Tapi kalian bisa baca artikel ini supaya bisa paham kenapa adegan ini penting dan mantep banget simbolisasinya. It’s like Rachel is claiming her dignity through the game, no matter how rude and vicious her mom-in-law-to-be. Bahkan posisi duduk mereka aja tuh kalo menurut aturan mainnya menggambarkan si Eleanor duduk di posisi “East” dan Rachel di “West.” Cakep kan analoginya? Eleanor di sisi “East” yang rempes banget sama dari mana jodoh anaknya berasal, padahal ibaratnya udah sama-sama Cina. Tapi Eleanor nggak bisa nerima sesama orang Cina yang beda latar belakang, termasuk di mana orang tersebut dibesarkan, yaitu Rachel di sisi “West.” Buat Eleanor ,Chinese-American itu nggak sama dengan Chinese. ANDA RIBET YA BUNDA. PADAHAL ANAK LU HEPI.

Intinya di permainan mahjong ini Rachel menyatakan dia mundur teratur, karena dia nggak mau Nick kehilangan ibunya untuk kedua kali karena ngawinin cewek yang nggak disetujui emaknya. Emang kapan Nick kehilangan ibu pertama kali? Ternyata pas kecil (Nick cerita pas lagi di mobil abis bikin dim sum rame-rame). Jadi karena si Eleanor merasa Ah Ma nggak suka sama dia, bahkan setelah abis kawin dititipinlah si Nick di rumah si Ah Ma untuk tinggal di sana, supaya kalo pun Ah Ma nggak suka sama El, paling nggak Ah Ma bisa suka ama anaknya. Gila nggak tuh budaya nyari validasi/approval orang lainnya. Gue ngeliat si Eleanor ini terlepas kemasannya elegan banget dengan segala kemudahan hidup yang dia punya, dalam hatinya kayaknya capek banget hidup demi pencitraan.

Same energy:

Nah, ini kira-kira yang Rachel bilang ke emaknya Nick pas menjelang akhir permainan: “Kalo suatu saat lo dengan bahagianya lagi main nih ama cucu-cucu lo dari menantu pilihan lo demi syarat-syarat idup lo itu, itu semua gara-gara gue si jelata ini.”

Terus baru deh si Rachel nunjukin mahjong dia (menurut analisa, di adegan itu jadi ketahuan kalo Rachel ngebantu si Eleanor menang dengan ngasih mahjong piece-nya dia ke Eleanor, padahal Rachelnya udah menang duluan tadinya sebelum itu, tapi dia nggak tunjukin). Terus cabut deh si Rachel ama nyokapnya yang ternyata udah nunggu di meja lain. Bener-bener seperti melihat kata pepatah terwujud di depan mata:

Setelah kejadian itu, nggak berapa lama si Rachel dan ibunya mutusin balik ke New York. Nah, kemudian terjadi lagi lah satu adegan romansa di pesawat. Jadi si Rachel sama emaknya udah masuk pesawat dan nyari seat masing-masing kan tuh, tau-tau ada yang manggil dari belakang mereka. EHHH… si Nick ternyata.

Mas Nick pantang menyerah anaknya. Ditolak sekali, dateng lagi doi ngelamar Rachel di lorong pesawat. Sempit ya, shay.

Lalu kenapa Nick harus ngelamar lagi? Karena kali ini ada yang spesial.

Ternyata si Mas Nick kali ini ngelamarnya pake cincin…

emerald green-nya Eleanor!

Rachel dalem ati: AWW SI TANTEEE… Memang yah, takdir tak bisa dipungkiri...

Kayaknya emang harus gitu ya hidup. Rachel tuh biar setelannya cool dan seolah “ngalah” tapi nggak kalah sama sekali. Cara marahnya elegan dan tetep dia sampein ke muka orang yang nindas dia, nggak dia pendem. Seperti prinsip Tante Eleanor di awal film yang kini juga kuterapkan di hidupku:

Soalnya

Terus apa jawaban Rachel? Diterima nggak lamarannya?

YA DITERIMA DONG.

Duh, bucin-bucin beres kayak gini kek yang dibanyakin ama dunia, jangan manusia-manusia kerdus yang saban hari jadi bahan keroyokan se-timeline. Wkwkwk.

Melihat adegan ini, gue sebagai penonton ikut terharu dan seneng banget. Biarpun adegannya rada cheesy, tapi secara alur penceritaan mantep banget. Dari awal kita semua tau kalau nyokapnya Nick dari awal nggak suka sama Rachel. Lalu:

  1. Ada set up Rachel muji cincin emerald Eleanor waktu mereka bikin dim sum rame-rame
  2. Ada cerita kalau Ah Ma nggak mau ngasih cincin dia ke El sebagai bentuk restu
  3. Ada konflik Eleanor dengan sengaknya bilang Rachel nggak pantes untuk Nick, bahkan sampe sewa detektif pribadi segala
  4. Ada adegan permainan mahjong di mana Rachel secara simbolis ngalah demi Nick dan El
  5. Lalu ada pay off di ending waktu Nick ngelamar lagi dan cincin ini dijadiin cincin untuk ngelamar.

NYAAAAAAAAAAW

Seriously, such a nice payoff. So wholesome.

Nah, abis adegan lamaran di pesawat itu, Rachel dan nyokapnya nggak jadi ke New York dan nunda kepulangan untuk…

engagement party di MARINA BAY SANDS!

Rachel oozing big “fuck healing, I want revenge energy”

Tidak hanya mereka party dikelilingi orang-orang tersayang yang bentukannya pada keren-keren semua, ada satu atraksi lagi yang super over-the-top. Tapi lagi-lagi, orang ada mah bebas. Pertunangan Nick dan Rachel juga turut dirayakan oleh atraksi…

SYNCHRONIZED SWIMMING DI INFINITY POOL!

Bak sedang memeriahkan Gebyar BCA, tapi di aer. Abis ini ada penyerahan kunci mobil simbolis hadiah doorprize. Wkwk.

Dengan happy ending nasib Nick dan Rachel, bagaimanakah hubungan Rachel dan Eleanor? Well, selain dapet restu, seperti kata Peik Lin pas Rachel sempet curhat waktu itu, ini bukan masalah bikin Eleanor suka ama Rachel, tapi bikin Eleanor respect sama dia. Adegan itu juga yang tergambar di akhir film ini, di mana Eleanor tetep cool ngeliatin Rachel. Nggak vicious, tapi nggak serta merta jadi tiba-tiba ramah juga. Ending-nya Eleanor tetep on brand banget lah pokoknya.

Which I think is such a classy ending for everyone!

Nah untuk nasib Astrid gimana? Tungguin adegannya di mid-credit scene~ Yang jelas setelah pisah sama suaminya tadi, ada mantan doi muncul kembali, diperanin sama Harry Shum Jr., kecengan w dari zaman Glee dulu~

Jadi begitulah guys cerita Crazy Rich Asians versi film. Selamat menonton ulang di Catchplay+! Untuk yang belum nonton tapi tetep baca review ini… yah kan udah gue bilangin ini isinya spoiler berat. LOL. Jadi ya, maap-maap aja nih semuanya gue ceritain ulang, kak.

Lantas, apa makna yang bisa gue ambil dari cerita film ini? Bahwa peran gue di dunia untuk sementara ini mungkin belum ditakdiran jadi Crazy Rich Asians, tapi bikin orang lain jadi Crazy Rich Asians.

Awal-awalnya sih gue berhadapan sama “Crazy Rich Asians” halu, alias orang-orang yang merasa mereka jadi berduit dan bisa foya-foya dengan minjem duit temen pake alasan emergency. Orang-orang yang kalo kita tagihin duit kita baik-baik, kok rasanya jadi kayak kita yang ngutang?

Nih contoh kasusnya:

Maka dari itu melalui postingan ini, saya doakan temen-temen yang baik hati di sini semoga dijauhin dari temen-temen model begini, yang diutangin temen ternyata cuma buat menunjang gaya hidup ilusi mereka, bukan buat hal-hal urgent yang jadi alasan awal mereka minjem. Udah gitu kadang pas ditagih malah galakan mereka. Ni orang-orang begini nih yang bikin kita kagak jadi-jadi Crazy Rich Asians, yang ada crazy-nya doang, gedeg nagihin utang. Buat yang ngibulin temennya minjem duit pake kisah sedih tapi ternyata duitnya dipake buat nongkrong atau jajan biar konten Instagram nambah:

Tobat dah lu. Kalo mau punya duit harus kerja.

Terus siapa orang-orang lain yang idupnya lo bikin jadi “Crazy Rich Asians,” Tep?

Nah, kalo yang ini gue emang suka rela. Jadi gini…

Kenalin, guys. Ini aku dan anak-anak GNOTA-ku. Gapapa jadi “orang tua” asuh dulu, lama-lama jadi orang dalem.

[LEMESIN HALUNYA, SHAAAY]

Sebenernya gue merhatiin K-Pop udah dari tahun 2012 (gue sukanya Bigbang sama 2NE1 sama beberapa rapper Korea sana), cuma gue dulu tuh murni cuma dengerin lagu dan nonton konser. Gue nggak merhatiin merch segala rupa. Nah, pas 2020 lalu kan eke resmi jadi ARMY gara-gara keseringan bertanya-tanya “Ini boyband apa, ya?” tiap liat iklan Tokopedia di mana-mana, terus lanjut dengerin “Black Swan” yang genre-nya favorit gue banget. Abis itu udah deh, aku terjerembab dengan suka rela. Cuma gue kan baru tau… ohhh… grup ini merch-nya buanyak banget, show-nya banyak banget, pokoknya jualannya banyak deh (dan harus gue akui, timnya jago banget jualan dan masarinnya), YA KAN GUE JADI BELI-BELI JUGA YA.

Walaupun belinya nggak banyak dan nggak sering-sering amat, tapi lumayan perih ya kak bayar ongkir dari Korea ke sini, kadang mahalan ongkirnya daripada barangnya.

Yah jadi begitulah kira-kira kak kehidupanku di belakang bayang-bayang kaum Crazy Rich Asians. Ngomong-ngomong, coba mungkin anak-anak Bangtan ini di-cast kalo ada peran yang cocok, apa jadi cameo gitu. Wkwk. Kagak bener nih adek-adek, semakin kaya juga jadi semakin tampaaan. Ini seperti mengulang masa-masa kecil dan remaja gue terpana ngeliat artis-artis Asia kayak Jimmy Lin, Takeshi Kaneshiro, atau Takuya Kimura di TV dulu. Duluuu banget. Coba lo liat!

Taekook got me like…

Ya sudahlah kalo begitu teman-temanku. Waktunya berhenti ngayal atau meratap kenapa kita bukan orang kaya, dan kembali lagi ngais rejeki sambil sesekali ngeluh di timeline kayak hari-hari. Bisa juga sambil ngembangin hobi baru, siapa tau bawa cuan.

Kerja, karena apapun cita-cita kita, semuanya pake duit shaaay. Kalo untuk urusan akses dan privilege udah susah mau kita atur, bersyukur aja dengan posisi awal masing-masing dulu, abis mau gimana. Kita atur aja yang emang bisa kita kendaliin: tenaga dan pikiran buat kerja. Kalo bisa naik kelas sosial ya syukur, kalo nggak, ya… itulah gunanya postingan gini buat gue: nyampah ngetawain nasib. Wkwkwk. Nggak deng.

Sebenernya yang gue mau minimal bisa hidup berkecukupan, walau belum dikasih berlimpah ruah, tapi kalo lagi ada kebutuhan bisa dipenuhin, apalagi kalo darurat. Mimpi terbesarku adalah bisa hidup tanpa ada lagi pergelutan antara

Emang betul kata Bang Rhoma

Kalau definisi “kaya” masih berhenti di tanggal gajian semata.

Karena

Jadi kita kerja dan spending yang bener aja, pokoknya asal

Sampai hari rejeki nomplok itu tiba untuk kita semua, semoga hidup dan perjuangan kita sebagai kelas menengah mejret ini dijauhkan dari segala kesusahan, seperti

serta dijauhkan dari air mata:

Untuk sementara walau belum kaya raya, kita masih bisa latihan.

KARENA…

SAMPAI JUMPA DAN SALAM PANJAT (KELAS) SOSIAL!

PS. Temen-temen, selain Crazy Rich Asians, kalian bisa nonton film-film yang lumayan baru (nggak terlalu jarak turunnya dari bioskop) di Catchplay+ kayak Dune, Malignant, The Suicide Squad, atau film Korea yang diperanin Park Bo-gum sebelum doi wamil yang sama Gong-yoo, Seobok. Ada juga koleksi lain kayak Knives Out, Hustlers, dan serial kesukaan gue yang udah jalan 2 season, Why Women Kill. Selamat nonton, gaes!

13 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Nonton Ulang “Crazy Rich Asians” [SPOILER ALERT]

  1. shintampubolon
    December 9, 2021

    Gila gila gila gilaaaaa, rinduku baca review suka suka dibayar tuntas sama teppy dengan tulisan yang panjang dan bikin ngikik ngikik sendirian kek orgil hahahahha. Makasih Tep, fainaleeeeh ada tulisan lagi. Lop you…

  2. Mega
    December 10, 2021

    Mbak Teppy emang diciptakan buat bikin aku crazy, ngakak sendirian😂😂😂

  3. Vinny
    December 10, 2021

    Sendal Rindiiii! HAHAHA!

  4. nina
    December 10, 2021

    luvvs banget bagian pak ojak, bhahaha

  5. hambameme
    December 10, 2021

    Makasih Mba Teppy cerdas sekali humornya :))

  6. tajinki
    December 12, 2021

    derita sobat misqueen memang tiada habisnya utk digali.. makasi kak Tep bless tulisanmu dan jokes super receh mu 😹😹

  7. Thank you! Lucu bgt! Trs terjerembab krn ada BTS & Taekooknya 🥰

  8. idawy
    December 14, 2021

    kak teeppp aku sengaja banget nyari timing yg pas buat baca ini di pc dan tengkyuuuu udah nulis dan ngasi memes sekocak ini.. *salam dari sesama army angkatan corona wkwkwkwk

  9. neneshakka
    December 14, 2021

    Sering sering Kak Tepp

  10. Jane
    December 18, 2021

    Akhirnyaaaa paham juga eike soal permainan mahjong itu, maacih banget artikelnya, Kak Teppy ❤️ padahal udah sering ngulang filmnya kenapa gak kepikiran nyari analogi mahjong sama percakapan mereka berdua yak, padahal pinisirin ugha.

    Seperti biasa, humor recehku terbayarkan di postingan ini 🤣

  11. Pita Takaoka
    December 22, 2021

    Ada photo Paul 😍😍, duh pacar gue kenapa ganteng banget ya😍 *ikutan crazy

    Mba Tep, review DUNE dong. Aku butuh temen buat ngomongin Timothee Chalamet😆

  12. Jerry
    December 25, 2021

    Review nya…gila. saya punya blog review film, tapi paling banter cuma 3 paragraf, paling sering cuma review di bawah itu. Review dsini gila sih bisa jadi lebar, luas lega. Dan yang buat penasaran dari review dsini, bagaimana caranya bisa menulis momen-momen di alur cerita film. Karena saya termasuk genre short term memories loss kalau harus menulis momen-momen dalam film. Paling bisa cuma menulis kesan cerita dan tampilan dari film saja. Kapan2 share tips nulis review nya. Sukses terus untuk web review ini. Karena bahas film memang mengasyikkan.

  13. thousandsthings
    January 3, 2022

    I can relate with all the humors you wrote. Reviewnya cerdas dan menghibur banget, jadi pingin nonton lagi. My fave movie review in 2021

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 9, 2021 by in Rekomendasi, Review, Writing and tagged , , , , , , .

Navigation

Archives

Blog Stats

  • 4,968,893 hits

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 45,028 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: