Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: “Story of Kale x NKCTHI” & Toxic Relationship


ESTIMATED READING TIME: I always write long-ass post, I don’t know why. You might spend 20-30 mins or so reading this.

SPOILER ALERT: Tulisan ini mengandung spoiler dari film “Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI)” yang bisa ditonton di Netflix, dan “Story of Kale (When Someone’s in Love)” yang juga bisa ditonton di Netflix (sebelumnya di Bioskop Online) — ini film prequel sekaligus backstory karakter “Kale” di NKCTHI

TRIGGER WARNING: Untuk temen-temen yang pernah atau sedang berada dalam hubungan yang toxic atau abusive (tapi masih stuck), tulisan ini mungkin bisa menjadi trigger atau pemicu untuk trauma kalian. Kalau kalian sedang dalam kondisi emosi yang nggak stabil atau masih punya trauma berat, mohon dipertimbangkan dulu kalo pengen baca tulisan ini lebih lanjut. I know I put memes all over this writing, but it doesn’t belittle moreover diminish what you (and I) experienced.

————————————————————————————————————-

Hai semuanya! Akhirnya setelah setahun lebih, ada juga Movie Review Suka-Suka yang kepajang lagi di blog ini, walaupun ngelarinnya tetep makan waktu semingguan sendiri. Cry.

I hope everyone is doing well at home despite all this craziness we’re facing. Gue udah nggak tau mau ngadepin stress karena masalah-masalah hidup pake cara apalagi, jadi mendingan gue nyoba untuk lebih rajin nulis di blog aja.

Di rentang umur 30an ini, gue jadi suka refleksi hal-hal yang gue lewatin di masa muda dulu, salah satunya adalah sebuah hubungan ampas yang pernah gue jalanin waktu gue umur 22-24 tahun. Ampas yang gue maksud di sini adalah hubungan yang toxic dan abusive. Kadang gue mikir, andaaai aja dulu gue lebih pinter dan galak dalem ngadepin ampas tahu berwujud laki-laki manipulatif ini, mungkin gue nggak perlu punya trauma. Tapi di sisi lain, justru karena gue udah ngelewatin itu semua. makanya sekarang gue berasa “pinteran,” lebih kuat, dan yang paling penting: tegas kalo ketemu orang-orang dengan ciri-ciri yang sama. Jadi nggak kejebak lagi gitu. 10-12 tahun lalu topik toxic relationship atau mengenali ciri-ciri abuser belum bergaung sekenceng sekarang. I wish I knew better. I wish these things are taught in school and socialized openly and constantly so I can spot the red flags sooner. But I guess… better late than never?

Jadi selain untuk bangun awareness soal topik ini, tujuan gue nulis review ini juga mau sekalian cerita soal pengalaman pribadi gue ketika dulu ngalamin hal yang sama. Sepuluh tahun terakhir, yang tau cerita ini cuma orang-orang terdekat gue. Tapi gue pikir, kalau dengan gue cerita beberapa pengalaman gue ini bisa sedikit membantu kalian untuk nggak sampe ngalamin hal yang sama (amit-amit), mungkin lebih baik gue ceritain aja sesuai dengan porsi yang bisa gue bagi. Paling nggak kalian bisa nandain red flags serupa di pasangan atau di hubungan sahabat atau saudara kalian, seperti yang gue liat di hubungan Dinda (Aurelie Moeremans) dan pacar-pacarnya di film ini.

Begitu nonton “Story of Kale” semua memori lama gue yang jelek-jelek jadi muncul lagi, tapi kali ini dari awal nonton gue udah langsung bisa spot nih bentuk-bentuk manipulasi pacar-pacar Dinda ini ada di mana aja. Banyaaak banget kesamaan antara cerita di film sama hubungan racun yang dulu gue alami. Gue rasa film ini bisa jadi studi kasus yang baik untuk mencegah hal-hal serupa terjadi di hubungan kalian. Buat temen-temen yang (Alhamdulillah) nggak pernah ngerasain, kalo bisa jangan sampe, mungkin cerita di bawah nggak relateable, tapi bisa kalian jadiin acuan kalo sodara atau temen-temen kalian ngalamin hal serupa. We could be an ally too.

BY THE WAY, INTERMEZZO DIKIT, untuk temen-temen yang punya concern pada isu kekerasan dalam hubungan (baik seksual maupun nggak), lagi ada pengumpulan adonasi online yang dicanangkan gerakan #KawanPuan di kitabisa.com. Hasilnya akan digunakan untuk membantu para korban kekerasan ini. Kalian bisa ikut donasi via halaman gue. Any amount will do and we’ll be very thankful. Bahkan kalo nggak donasi tapi bantu sebarin link-nya aja udah membantu banget. Dari duit donasinya nanti, para korban kekerasan ini (nggak cuma perempuan, siapa aja yang jadi korban dalam hubungan) akan menerima bantuan sebagai berikut:

Sekadar informasi, dari Catatan Tahunan 2020 Komnas Perempuan, 75% kasus kekerasan terjadi di ranah personal, dan pelaku kekerasan seksual di ranah personal paling banyak dilakukan oleh PACAR. Untuk liat statistiknya, kalian bisa cek thread tweet Hannah di bawah ini.

OKE. MARI KITA LANJUT!

Awalnya gue kenal karakter “Kale” (Ardhito Pramono) dari film Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI). Di situ dia digambarkan sebagai serigala berbulu domba alias fuckboi berwajah tampan dan bermulut manis yang ngedeketin “Awan” (Rachel Amanda) pake konsep B-A-A (Biar Ada Aja).

Komitmen? Belum cencu.

Kale nih setelannya emang cakep-cakep Selatan kalo menurut gue, alias muka-muka manis yang biasanya bermunculan di titik-titik tertentu di Jaksel. Bukan cakep yang HOWAH banget kayak model-model yang mukanya kayak dipahat Dewa Yunani ya, tapi cakep-cakep bersahaja yang makin diliat… kok makin ucul nih orang? Memancarkan sinyal seolah mereka approachable dan accessible, tapi tetep aja kagak bisa dipunyain. Teteuuup nyampenya mah nggak ke kita-kita juga. Akhirnya rakyat kebanyakan cuma bisa “nyebut.”

Udah gitu suara Kale nih masuk tipe-tipe suara telfonan-jam-tiga-pagi-genic banget. Tau kan lo orang-orang yang kalo ngomong aja merdu? Tipe suara ndusel-ndusel vibe yang kalo tiba-tiba lo nggak bisa tidur tengah malem, lo tinggal telfon mereka terus cukup dengan ngedengerin suara bantalnya, hati langsung adem bener kayak kehidupan warga New Zealand. Nah, gitu dah kira-kira.

Saking ricuhnya efek si Kale buat para penonton film NKCTHI, sampe beredarlah sebuah potongan adegan berikut di timeline Twitter gue.

AWAN: “Sebenernya kita nih apa sih?”

Yang kemudian dibales Kale dengan pertanyaan juga, “Emang kamu maunya apa?”

Awan dalem hati:

Jadi nih… Kale tuh deket sama Awan (yang bapaknya menurut gue juga toxic — but I’ll save this story for another day). Dengerin Awan curhat, ngedate urban nan edgy (alias literally ngedate di pinggir kota) ke Petak Sembilan, makan siang di gang sambil diasepin knalpot motor yang lewat (cinta memang kadang tidak saja buta, tapi sampe bikin sakit paru-paru. wk.), dempet-dempet romansa di Kopaja, makan malem sop kaki kambing, naik motor keliling kota kayak adegan FTV, ciuman aesthetic pake lagu Hindia, terus ngajak Awan main ke kosan…

…tapi ujung-ujungnya diajak pacaran nggak mau.

HEEEEEEY ANDA!

Too sweet, but for nothing.

Ternyata dalam kasus Awan

Namuuun seperti bisa diduga, tentu saja Kale punya alasan yang cukup valid, meskipun timing doi (akan selalu) ngehe, alias kalo kagak ditanya, nggak tau sampe kapan Awan bakal digantungin.

Begini kata Kale saat itu:

KALE: “Kalau kamu butuh orang untuk menghibur, atau… nemenin kamu saat kamu butuh temen, aku bisa. Tapi nggak lebih, Wan.”

AWAN: “Maksudnya?”

KALE: “Kalo kamu butuh orang untuk bikin kamu bahagia, bukan aku orangnya. Bukan karena aku nggak suka kamu, tapi karena aku nggak mau punya tanggung jawab atas kebahagiaan orang lain. Siapapun orangnya, Wan. Bukan cuma kamu.”

[PENONTON]: “Ngemeng apa sih luuu.”

AWAN: “Aku… aku pengen kita nyoba, Le. Lebih dari kita sekarang. Aku yakin kok kita bisa bahagiain satu sama lain.”

[MALAIKAT YANG LEWAT]:

KALE: “Bahagia itu tanggung jawab masing-masing, Wan. Aku pernah ngerasain bahagia. Dulu. Lalu rasa itu dipaksa ilang tiba-tiba. Aku nggak mau itu kejadian lagi, Wan. Untuk memastikan itu nggak terjadi, ya, dengan tidak melibatkan orang lain dalam hal yang aku rasain. Wan, mengikatkan diri, bukan itu jalan yang aku pilih. Cuman ini yang bisa aku kasih.” 

[PENONTON & AWAN]:

[MALAIKAT YANG MASIH NGENDON DI SITU]:

…..

…………

…………………..

…………………………………

Berusaha diplomatis dan sopan ya Kale, tuh. Padahal dalem ati:

Kale, kalo lo bisa ngomong gitu, lalu

Hmmm?

Gue tau sih emang Awan yang nyosor duluan, tapi kalau hanya untuk

Untuk apa menyambut undangan ciuman?

Udah gitu yang lebih hebatnya lagi, abis Kale ngomong ke Awan kalau dia nggak bisa ngasih lebih dan nggak mau berkomitmen, dengan pedenya mas ini MASIH MAU NYOSOR AWAN LAGI, seolah ingin berkata…

Sahabat Awan yang rumahnya abis itu didatengin Awan malem-malem buat numpang nangis:

Sabar ya, Mbak Sivia.

Sivia sliding through Awan’s DM the next day:

Ternyata Awan harus ngalamin ini semua cuma buat melegitimasi kalau cobaan itu memang banyak bentuknya, termasuk fuckboi.

Based on true story.


Nah, atas dasar alasan Kale ke Awan itulah gue jadi tertarik untuk nonton “Story of Kale” yang digadang-gadang sebagai prequel dan backstory kenapa Kale sampe nggak mau berkomitmen. Awalnya gue pikir film ini bakal agak hawa-hawa National Geographic Animals gitu (= Asal Muasal Terciptanya Buaya), karena menurut gue wajar banget cowok atau cewek bisa jadi “buaya” dan trauma berkomitmen lagi kalo dulu sempet sakit hati banget. Mungkin dia udah ngasih segala-galanya dan berusaha jadi pacar yang baik dan pengertian dengan segala kapasitasnya, tapi tetep aja nggak bisa bareng dan ditinggal sang mantan. Sebelum nonton ini, di kepala gue, Kale yang dulu emang devoted dan selfless banget sebagai pacar, in a good way. Wajar dong sampe trauma pacaran lagi kalo mantan pacarnya brengsek? Tapi setelah gue denger alasan dia ke Awan dan nyocokin apa yang terjadi di hubungan dia dan Dinda di film ini. I’m sorry Kale…

Iya sih… dia dulu emang diselingkuhin dan ditinggal kawin sama si Dinda. Tapi OH MY GOD si Kale ini ternyata problematik banget! Siapa juga yang betah pacaran kalo lakinya recet kayak doi. Ketampanan dan suara indah tiada gunanya kalo kepribadian pasangan terlalu ribet sampe nggak bisa ngasih personal space dan kebebasan ke pasangan. Akhirnya hubungannya jadi suffocating. Cabut deh si Dinda. But I also think Dinda was not really into him anyway. Emang harusnya Dinda begitu kelar dari pacar sebelumnya tuh sebaiknya break dulu dan hidup untuk dirinya sendiri, supaya tau apa yang bener-bener dia mau. Apa daya, hubungan Dinda-Kale langsung terjadi dengan banyak perbedaan visi di sana sini.

Lagi diem-dieman aja pada cakep-cakep amat yak.

Tapi cakep emang bukan serta merta artinya “waras.” Cowok-cowok di film ini, baik mantan pacar Dinda maupun Kale adalah cowok-cowok yang nggak njejeg. Orang-orang yang belum “selesai” sama dirinya sendiri (dan jadi insecure) tapi minta kompensasi emosional dari orang lain. Semua manusia punya isu hidup masing-masing dari skala ringan sampe berat, dari yang bisa dilupain sampe yang traumatis. Tapi tanpa mengecilkan kejadian-kejadian pahit yang mereka alami, selamanya alasan itu nggak bisa dipake untuk jadi jahat, manipulatif, controlling, dan abusive ke orang lain, apalagi pasangan sendiri.

Intinya sih gue pengen ngebalikin kata-kata Kale ke Awan tadi aja, kalo kebahagiaan itu emang tanggung jawab masing-masing. Jadi kalo kita punya isu sama diri sendiri, ya jangan lampiasin ke orang lain. Seperti pesan Mamah Anna Shay kepada kita bucin-bucin jelata:

……

………

………………

Jadi apa aja yang terjadi di “Story of Kale”?

Perkenalkan, ini adalah Dinda dan Kale, pasangan yang bermasalah di film ini. Kale adalah musisi indie, anggota dari band Marco & the Company tapi sering manggung bareng band “ARAH,” band yang dimanajeri oleh Dinda.

Ini band “Arah,” mereka juga main di serial “Awal & Akhir” di Bioskop Online

Adegan di film ini diawali dengan Kale yang lagi main piano dan Dinda yang lagi resah gelisah di meja belajar seberang piano. Nggak berapa lama setelah Kale kelar, Dinda langsung ngucap minta putus.

Maksud hati cuma mau main piano caem-caem, taunya cuma jadi sound effect adegan putus. Putus aesthetic di rumah tempat samen leven yang juga aesthetic. #tetep

Cerita pun bergulir ke sebuah flashback di mana Dinda sama Kale belum pacaran waktu itu.

Hari itu mereka semua lagi gladi resik manggung dan pacarnya Dinda sebelum Kale yang namanya kayak meteran taksi, Argo (Arya Saloka), ada di sana dan marah-marah di depan umum. Sambil naik tangga menuju dressing room ARAH, Argo ngegas dan narik lengan Dinda dengan kasar, padahal Dinda udah jelasin baik-baik.

Di sinilah semua memori buruk gue mulai muncul karena ke-trigger. LOL. Baru juga mulai bawaannya udah pengen ngamuk ngewakilin Dinda. Bentuk perlakuan toxic dan abusive yang dimunculkan di film ini tuh nggak semuanya terang-terangan fisik, ya. Banyak yang bentuknya verbal, emotional, dan mental abuse, dan ini sebenernya yang agak sulit ditelaah kalo lo baru pertama kali berhadapan dengan pacar-pacar “blasteran” kayak begini.

Itu maksud beta.

Kenapa susah? Karena kadang kata-kata atau perbuatan yang dilakukan mereka itu (seolah) nyaru padahal MANIPULATIF. Argumen mereka terdengar ada di ambang batas antara goblok sama “hmmm, yea I guess you have a point there,” dan kalau kita belum terlatih untuk nyaring dan nelaah manipulasi ini, biasanya kita akan “kemakan” omongan mereka. Padahal mereka nih yang salah, tapi kok bisa aja gitu muterbalikin kata dan jadi kayak kita yang bikin dosa. Kita sampe dibikin bertanya-tanya sendiri, “Oh, emang gue yang salah kali, ya? Ini gue yang gila apa gimana, sih? Mungkin emang salah kali gue ngomong kayak gitu, harusnya gue mikir yang jauh, mikirin perasaan dia. Emang bener, nih. Ini semua emang gara-gara gue.”

Terus nanti ujung-ujungnya tetep elo yang minta maaf atau nangis-nangis karena lo udah capek berdebat. Jadi biar cepet ya udah deh minta maaf aja. Biasanya berantem sama pacar-pacar egois dan insecure ini emang paling menguras kesehatan jiwa dan raga, karena SELALUUU aja ada jawaban balik . SE-LA-LU. Mau jawaban mereka terdengar goblok sekalipun, tapi mereka nggak akan ngebiarin diri mereka kalah bacot. Yang penting

NGEGAS

Ngegas banget sampe lo lama-lama nggak bisa bedain mana realita mana manipulasi dia. Berdasarkan pengalaman pribadi, biasanya masalah yang mereka bahas tuh “dicari-cari” banget alias ngadi-ngadi. Bisa masalah yang udah ada tapi dicari celahnya supaya bisa digede-gedein, atau pake skenario bohongan cuma untuk ngeliat sejauh apa lo akan “ngejar” atau mohon-mohon ke mereka supaya nggak ninggalin elo.

Percaya ama gue, kalo mereka ngancem-ngancem putus, ngancem mau balikan sama mantan, ngancem mau cari pacar lain, atau ngancem-ngancem apapun setiap kalian berantem untuk masalah-masalah sepele dan tolol yang sebenernya kesalahannya ada di mereka, itu biasanya mereka cuma ngetes elo. Buat ego boost aja, soalnya mereka sendiri (aslinya) serendah diri dan se”kosong” itu, jadi perlu disuapin ego sama orang lain. Mungkin ini bisa jadi satu hal yang kalian perhatikan dalam hubungan, kenali ciri-ciri gaslighting.

Gaslighting is a form of psychological abuse where a person or group makes someone question their sanity, perception of reality, or memories. People experiencing gaslighting often feel confused, anxious, and unable to trust themselves.

https://www.medicalnewstoday.com/articles/gaslighting

Orang-orang insecure tapi jahat model begini tuh biasanya mengira dirinya macan Sumatera, padahal aslinya mereka hanyalah

Macan Cisewu

Nggak worth it ngabisin idup lama-lama sama macan-macan meleyot ini.

Anyway, kita lanjut ke ceritanya, yah! Di sini gue akan berperan sebagai komentator alias “Dinda yang Udah Sadar.Sadar dan bisa ngegas atau ngelawan balik perlakuan-perlakuan nggak baik dari cowok-cowoknya. Dinda who knows her worth. Kenapa? Karena

Nggak deeeng…

Dinda yang belum sadar di film ini bukan berarti bego, ya. Tapi kalo lo udah dibrainwashed sedemikian rupa, biasanya emang mentalitas lo jadi mentalitas korban yang akan selalu ngertiin dan nerima kelakuan buruk pasangannya, padahal dalam hati in denial. Jadi kalo kalian punya temen yang lagi terjebak di hubungan seperti ini, walau dari kasat mata emang keliatannya bego banget kok mau aja nurut sama pacar abusive, inget, mereka itu lagi dimanipulasi. Butuh proses untuk bisa sadar, dan seberapapun kalian peduli dan berusaha mengeluarkan mereka dari keadaan kayak gitu, inget itu bukan tanggung jawab kalian, yang penting kalian udah usaha jadi temen yang baik. Nanti kalian capek dan kepusingan sendiri nolong orang yang nggak mau ditolong. (Kalo beruntung/nggak keburu babak belur atau meregang nyawa) biasanya emang mereka yang akhirnya akan sadar sendiri. Ada turning point yang akhirnya bikin mereka ilfil dan bisa cabut dari hubungan beracun itu. Itu aja biasanya putusnya harus pake strategi. Tapi bisa juga kalau keadaan udah terlalu buruk dan toxic dan abusive (taruhannya udah nyawa), apalagi kalo udah terikat di pernikahan, kayaknya emang harus ada intervensi dari pihak keluarga dan orang-orang terdekat, kalo perlu pihak berwajib dan tenaga profesional.

NOW BACK TO DINDA & ARGOMETER

Argo hari itu lagi marah-marah sama Dinda karena Argo merasa Dinda nggak ngasih tau dia kalo Dinda nggak bisa ketemu neneknya Argo (Yangti), padahal Dinda udah ngasih tau Argo DUA KALI kalau hari itu dia nggak bisa ketemu dan emang Argonya aja yang nggak nyimak. Tapi dasar Argo nggak mau salah (udah gitu kalo ngomong kasar pula), Argo nganggep Dinda lebih milih untuk standby di kerjaannya buat dampingin Arah hari itu ketimbang ketemu si Yangti. Dari yang tadinya Argo ngegas di tangga waktu mereka lagi jalan ke dressing room, sampe akhirnya Argo nyuruh personil ARAH untuk keluar dari ruangan itu untuk ngelanjutin argumen dia ke Dinda. Seenak-enak udelnya aja nih remahan kerak neraka. Kalo kalian nanti nonton, perhatiin deh omongan Argo ketika dia guilt tripping (bikin seseorang merasa bersalah supaya mereka mau melakukan hal yang dimau) Dinda dengan bilang si Yangti ini nenek-nenek 75 tahun, dateng jauh-jauh dari Kudus, udah capek-capek ke pasar demi masak untuk ketemu Dinda yang katanya calon istri cucu kesayangannya tapi tau-tau (padahal kagak) Dinda bilang nggak bisa. Biasanya mereka akan bawa-bawa orang lain untuk dijadiin alesan, padahal sebenernya mereka yang lagi ngemis-ngemis perhatian ke sang pacar karena ya… fakir aja. Fakir sama fakyu. Hih. Akhirnya setelah Argo kasarin Dinda, Dinda nangis-nangis nggak berhenti, terus Argo makin panas denger tangisan Dinda dan berakhir LEMPAR KURSI KE CERMIN RIAS ARAH SAMPE PECAH. Kenapa harus sampe begitu amat? Selain nggak bisa nahan emosi, biasanya orang modelan gini tuh juga pengen nunjukin kuasa, “gue lebih kuat/powerful dari lo”

Dulu mungkin gue juga akan nangis juga kayak Dinda, tapi kalo ini terjadi di depan aku sekarang, paling Aq cuMa biSa aKtiNg:

Ya sebenernya tetep nangis juga, sih. Nangis biaya ganti rugi cerminnya.

Percayalah, semakin kita cool, tenang, dan berusaha nggak bereaksi/nunjukin kalo kita takut sama perbuatannya, semakin dia akan blingsatan. Semakin gue pikirin, semakin banyak dendam yang ingin kubalaskan rasanya, andai dulu bisa lebih galak lagi. LOL.

Ngedenger ada ribut-ribut di dressing room, ARAH, mas-mas kru, dan para penonton keributan yang nggak ada kontribusi apa-apa kecuali ngalangin pintu, semuanya pada panik, termasuk Kale yang akhirnya nyusul. Akhirnya pintu didobrak dan para personel ARAH sibuk ngecek apakah Dinda masih baik-baik aja, sebagaimana kodrat kita sebagai teman-teman yang baik pada umumnya:

CURHATAN ARAH DI GRUP WHATSAPP

Mejiknya lagi, udah lah pake acara cermin rias pecah dan pintu rusak didobrak warga sekampung, Dinda masih bilang kalo dia nggak papa. Argo pun udah digas sama Tanta dan Roy tapi tetep ngegas balik, merasa nggak bikin salah apa-apa di tempat kerja orang.

ARAH DAN KRU-KRU SEKITAR:

Sumpah sih, kalo jadi Dinda sih Maluku ibukotanya Ambon ya nek alias MALUUU gue. Kenapa bukan Argo yang malu? Karena orang ego dia terlalu gede untuk bisa (nunjukin kalo dia) malu sama perbuatan dia.

Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar. Ternyata masih lanjut, cuma pindah tempat aja di area outdoor. Duile, bang. Nah, di sini Argo ngegas lagi dan mengeluarkan sisi controllingnya.

ARGO: “Kalo kamu mau hubungan ini tetep ada, sekarang juga kamu keluar dari kerjaan kamu. Aku nggak pernah suka sama temen-temen kamu.”

DINDA: “Kok jadi ke situ sih, Go?”

ARGO: “Ya kenapa? Kenapa emangnya? Aku nggak pernah suka. (sambil ngeremes bahu Dinda, narik badannya, ngebanting dan mepetin badan Dinda ke tembok) Heh, heh! Rencana hari ini rusak karena apa? Karena kerjaan kamu yang nggak ada gunanya itu, goblok!”

DINDA: (berkaca-kaca) “Tapi kamu nggak bisa dong nyuruh aku berhenti dari kerjaan ini. Aku suka. Aku suka banget kerjaan ini, dan masalah kita nggak ada hubungannya sama temen-temen aku, kan?”

ARGO: “Ya bodo amat. Bodo amat. Aku nggak peduli.”

Allahu. Ingin rasanya kugatak orang model begini.

Abis itu Dinda berusaha ngademin dan tawar menawar ke Argo untuk cari waktu lain ketemu neneknya. Dinda nawarin untuk nemenin ke airport besokannya. Tapi emang dasar egomaniac, Argo nggak bisa nelaah informasi itu dan malah ngamuk lagi perkara Dinda nyebut si Yangti dengan sebutan “nenek kamu” dan bukan “Yangti.”

ARGO: “Dia itu YANGTI. YA?! YANGTI YANG JUGA NANTINYA AKAN JADI NENEK KAMU JUGA!”

Sumpah ni Argometer ribet banget perkara panggilan doang. Abis kesulut emosi gara-gara Dinda nggak pake sebutan “Yangti,” Dinda didorong lagi dan dikata-katain goblok.

Pemirsa,

Begitu Dinda didorong, muncullah Kale yang dari tadi emang nyariin keberadaan Argo dan Dinda. Kale akhirnya pasang badan, berakhir dia yang tonjok-tonjokan sama Argo sampe muka dia bonyok dan kacamata Kale pecah sebelah. Untung nggak berapa lama ada orang-orang yang bantuin untuk berhentiin Argo yang “kesetanan.”

Dua cowok ribet

Ini tuh kalo gue liat time stamp filmnya, ceritanya bergulir belum sampe 10 menit, loh. Belum masuk bagian Dinda – Kale akhirnya pacaran, masih nyeritain si Argo doang. Baru segitu aja udah ngos-ngosan. Rasanya tiap adegan gue cuma pengen teriak

Amit-amit deh lu Argo. Seperti yang kalian (harusnya) ngeh, bisa liat kan betapa si Argo ini sangat berusaha mengendalikan si Dinda? Ibarat kata, “Lo tuh punya gue. Seutuhnya. Bahkan lo sendiri nggak akan pernah bisa nentuin pilihan untuk kehidupan lo, semua harus atas persetujuan gue. Karena cuma perasaan gue lah yang paling penting dalam hubungan ini.”

Ini juga yang dulu sempet gue alami. Gue dikondisikan sedemikian rupa sampe terisolasi dari temen-temen sekitar gue dan di”desain” seolah lahir hanya untuk “menghamba” ke dia, karena aslinya dia bukan cuma introvert seperti yang selalu dia jadiin alasan, tapi se”kosong,” se-socially awkward, dan senggak pede itu kalo dilempar ke khalayak ramai. Nggak bisa melebur dengan luwes. Kicep aja gitu. Orang-orang ini akan membuat lo merasa terasing bahkan dari lingkungan yang paling familiar buat lo dan menjauhkan lo dari rasa aman, bikin lo bertahan sama dia pake rasa takut. Menciptakan sebuah

TAPI… dajjal-dajjal ini nggak semuanya socially awkward, ya. Ada juga yang di luarnya menyenangkan dan lucu, temennya di mana-mana, asik, pinter dkk, tapi inner self dia redup banget sehingga posesif luar biasa juga ke pasangannya. Jadi layaknya fuckboi, setan itu bentuknya emang macem-macem juga.

Dulu gue pikir, kalo ngelarang hang out sama temen cowok gara-gara cemburu ya masih bisa gue terima lah alasannya. Walaupun tetep gedeg karena kok nggak percayaan banget, lha wong nggak ada niat ngapa-ngapain juga dan gue toh udah berteman dari sebelum jadian ama doi. Tapi gue masih bisa paham lah kalo insecure. Yang gue mulai sakit kepala, ternyata gue juga nggak boleh hang out sama sahabat-sahabat gue yang cewek. HALOH?

Ada momennya ketika gue lagi ngumpul sama temen-temen gue, gue didonder suruh cepet pulang atau temuin dia (padahal sama dia juga nanti ada jadwal nge-date sendiri). Baru juga gue duduk satu dua jam tapi muka gue udah resah gelisah. Hal-hal yang biasanya menyenangkan dan gampang untuk gue lakukan (nonton, makan, gosipan sama sahabat-sahabat cewek) seolah jadi dosa besar dan siksaan batin. Rasanya kejepit banget, nggak enak sama sahabat-sahabat gue, tapi gue juga males berantem panjang sama cowok gue. Akhirnya gue (biasanya) akan milih cabut duluan dengan muka nggak enak hati dan kekhawatiran tingkat tinggi kalo sahabat-sahabat gue nanti akan ngomongin gue dan pacar gue (yang maksud hati gue pengen dia diterima di pertemanan gue, tapi dia malah bikin image dia jelek dengan sendirinya).

Bukan cuma nggak boleh hang out, lama kelamaan larangan juga menjalar ke media sosial. Waktu itu media sosial yang lagi booming tuh Twitter, dan semua temen-temen gue ya ada di situ semua. Dengan alasan dia peduli sama kinerja gue, gue disuruh berhenti Twitteran supaya bisa fokus kerja. Awalnya gue pikir, ada benernya untuk urusan fokus, walaupun sebenernya tinggal dikontrol aja pemakaiannya. Tapi lama kelamaan nyuruhnya kok makin teror. Tiap gue ngepost sesuatu doi langsung ngamuk dan ngancem putus (tapi kalo anceman putusnya diiyain, doi bisa lebih ngamuk lagi. Bingung hamba). Reaksinya bener-bener berlebihan. Gue bisa langsung diblok dari mana-mana kalo ketahuan Twitteran. Saking capeknya, akhirnya handle Twitter lama gue yang gue bikin tahun 2009 beneran gue hapus permanen, bahkan gue nggak milih deaktivasi sementara, supaya dia mingkem. Akibatnya temen-temen gue pasti pada nyariin dong, kok gue ilang dari wadah cicicuit nasional.

Dan belakangan waktu gue akhirnya punya kekuatan untuk ngegas balik, gue tanya kenapa segitunya amat ngatur gue harus punya media sosial apa nggak. Ternyata jawabannya adalaaah… “Aku takut kamu sama kenalan cowok baru lewat Twitter.”

Yailah… kalo mau nyari cowok lain mah nggak usah nunggu Twitter. Kalo mau diusahain pake cara-cara goib yang nggak akan kedeteksi dia juga bisa. Akhirnya hilang sudah akun Twitter gue, jadi yang kalian liat sekarang itu handle yang gue bikin baru. Begitu gue mau bikin pake nama lama (teppy), udah keburu diambil orang namanya.

Lalu apa hubungannya sama film ini?

Waktu Argo dan Dinda berantem di dressing room, ada satu kalimat Argo yang bikin gue bergidik dan ke-trigger banget. Berikut bunyinya:

DINDA: “Go, sumpah aku nggak enak banget sama anak-anak Arah kamu suruh keluar kayak gitu.”

ARGO: “Sama temen-temen kamu bisa nggak enakan (muka Dinda diremes sambil dihardik). Sama keluargaku kamu seenaknya (Dinda didorong ke kursi).”

[AKU SEBAGAI PENONTON]:

Kenapa bergidik? Karena gue dulu juga dapet jawaban yang mirip-mirip waktu gue protes kenapa gue nggak bisa hangout sama temen-temen gue. Kata sang Yang Dipertuan Agung saat itu:

“Kamu kok keliatannya lebih seneng ya hang out sama temen-temen kamu ketimbang sama aku? Pacarnya sendiri nggak dipeduliin.”

Jadi ciri-ciri kayak gini harus dikenali ya teman-teman. Kalo kalian merasa kok jadi makin jauh sama temen-temen dan keluarga, makin dikontrol, dan hidup kalian yang tadinya bebas tanpa dia malah jadi terkekang, itu bisa jadi tanda-tanda hubungan toxic. Orang kayak gini kan manipulatif, jadi pasti dia akan selalu punya pembelaan, misal:

“Ya ini kan konsekuensi punya pasangan. Kalo udah punya pacar ya udah pasti waktu antara temen dan kita ya harus dibagi, kamu nggak bisa seenak-enaknya pergi dan ketemu temen-temen kapanpun yang kamu mau.”

Sumpah gue dulu sering banget diginiin, ampe gue ngerasa gue yang gila dan gue yang salah.

Dalam hubungan yang normal dan sehat, kalimat di atas ada benarnya kalo DUA-DUANYA emang SALING menjaga keseimbangan pembagian waktu antara quality time sama pasangan dan membina hubungan baik sama temen-temen. Tapi mereka kan jago gaslighting, sehingga lo nanti jadi bertanya-tanya sendiri mana yang bener dan mana yang salah. Jadi lo harus telaah, ini rasanya timpang apa nggak, ya? Ketika lo ngerasa udah nggak jadi diri lo sendiri dan terlalu banyak yang dikorbanin untuk nyenengin dia padahal elonya makan ati, bisa jadi hubungan kalian emang masuk kategori toxic.

Temen gue pernah ngomong gini. Mari kita resapi.

Kata hati sama insting tuh nggak pernah berdusta, guys. Also don’t be afraid to ask for help. It’s really difficult to fight demons who come in the form of someone you love. Love-hate relationship is super super tricky to tackle. If you need help, go look for it. Jangan takut di-judge atau apapun, yang penting elo selamet dulu.

Sekarang mari kita masuk ke:

DINDA – KALE

Setelah baku hantam sama Argo dan kacamatanya pecah sebelah. Kale dateng ke Dinda untuk bantu bikin Dinda “sadar.” Di satu sisi, wejangan Kale emang ada benarnya dan gue yakin niatnya baik walau pendekatannya menurut gue rada intrusif dikit disertai bau-bau modus, tapi emang intervensi ini perlu secara Kalenya juga udah lebam gara-gara si kunyuk pacarnya Dinda.

KALE: “Lo tuh nggak butuh laki-laki kasar kayak Argo.”

Tentu saja DINDA masih in denial, masih belum sadar penuh, jadi begini jawaban doi:

Orang yang masih di bawah pengaruh abuse emang jawabannya akan formulaic gini. Mereka akan selalu punya jawaban (in denial) untuk ngebela pacarnya yang kasar. Dinda juga nambahin kalau bisnisnya Argo lagi nggak bagus sehingga Argo jadi gampang kesulut amarah dan Dinda nggak bisa jadi pacar yang baik (untuk bikin Argo nggak emosi). Dinda bilang Argo tadi berbuat kayak gitu “karena sayang kok.” Dinda bahkan mengamini kalau di kejadian tadi emang Dinda yang salah (padahal kita semua tau siapa yang salah). Terus Dinda malah “nyalahin” Kale dengan bilang Kale tuh tau apa sih soal arti sayang karena selama dia kenal Kale dia nggak pernah liat Kale pacaran. Udah selesai? YA TENTU SAJA BELUM. Dinda juga mengeluarkan kalimat pamungkas:

“Yah… walaupun Argo lagi sering emosi kayak gini, tapi aku yakin kok dia akan berubah suatu saat nanti. Kamu nggak ngerti, Le, soalnya kamu nggak ngalamin, sih. Setiap hubungan itu punya harganya, dan aku lima tahun sama Argo nggak cuma dipukulin doang kok. Banyak hal-hal yang bikin aku seneng.”

Mari kita ulang:

((Aku lima tahun sama Argo NGGAK CUMA DIPUKULIN DOANG, KOK))

[KALE dan PARA PEMIRSA]:

Liat deh gimana Dinda udah kecuci otaknya untuk memaklumi dan bikin pengecualian buat kelakuan Argo si abuser.

Sama seperti Dinda, tentu saja hubungan gue saat itu juga pernah punya masa yang baik-baik juga, dan gue dulu juga secara sadar mengiyakan ajakan dia untuk pacaran. Manalah kita tau watak aslinya ternyata begitu. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, gue nggak mau meromantisasi masa-masa “baik” yang hanya sebentar itu untuk memaklumi semua perlakuan buruk yang terjadi di gue setelahnya. Dulu emang beneran ada hal-hal yang gue kagumi dari dia sampe bisa jadian, misalnya fakta bahwa dia pekerja keras dan cerdas banget (both booksmart and street smart) di mata gue waktu gue umur 20an kala itu. Tapi nggak tau deh impresinya masih sama atau nggak kalo ketemunya di umur gue sekarang.

Sayangnya bagian yang bagus-bagus dan hal-hal baik yang ada di dia semua jadi ketutupan dengan berbagai perlakuan toxic dan abusive yang terjadi, dan nggak seharusnya kita memaklumi racun-racun traumatis ini hanya karena ada SEDIKIT memori atau hal-hal bagus. Misalnya pacar lo ganteng banget dan lo nggak yakin lo bisa dapetin yang cakepnya kayak dia lagi. Jadi lo kalo gandeng dia ke mana-mana sih mungkin bangga ya. Foto eles-eles berdua di Instagram jadi bagus, tapi resikonya lo bisa koit di tangan dia.

NGAPAIN BANGET.

Untungnya di adegan ini Kale tetep tambeng dan kekeuh nyampein pendapat dia soal Argo. Solid points semua walaupun Dinda emang nggak minta opini dia. Paling nggak Kale memastikan dia nggak sia-sia digebukin Argo dan ada argumen yang nyampe ke Dinda, terlepas Dinda mau terima atau nggak. Berikut pesan-pesan Pak Kale:

“Orang sayang tuh nggak nyakitin, Dinda.”

“Dia mukulin kamu. Nyakitin kamu. Dia nggak sayang sama kamu. Aku tau persis, Din. Orang sayang tuh nggak nyakitin.”

“Din, hubungan kamu sama Argo itu bukan hubungan yang sehat. Kamu rela dipukulin, disakitin, bikin pengecualian sama sesuatu yang nggak usah terjadi.”

“Iya, aku emang nggak punya pengalaman. Okay. Tapi kamu bikin pengecualian ke sesuatu yang harusnya nggak perlu ada. Argo itu mukulin kamu di depan semua orang. Ada atau nggak ada orang, dia nggak berhak melakukan itu ke kamu.”

“Putusin Argo, Din. Kamu itu takut sama dia, bukan sayang. Siapapun juga akan bilang hal yang sama, cuma kamunya aja yang nggak pernah terima.”

BETUL, KALE! #BukanSayangNamanya kalo pacaran malah bikin jiwa terancam.

Nah, abis Kale nyampein poin-poinnya yang bener semua itu, mulai deh modus operandi dese.

KALE: “Lo tuh pantes lagi dapet yang lebih baik.”

DINDA: “Emang ada yang lebih baik?”

KALE: “Ada lah.”

DINDA: “Siapa?”

KALE: “Orang yang rela tadi dipukulin. Sekarang pipinya bonyok. Pecah lagi kacamatanya. Aku ngeliat kamu jadi banyak.”

Oh waw…

Seolah berkata

Bisa aje nih sayurnya orang kaya.

Terus setelah gue perhatiin, ya, emang dasar fuckboi cetakan pabrik, ternyata teknik pedekatenya dia sama, dong. HAHAHA. Awan… Awan… kesian bener lu S.O.P-nya disamain.

Ndeprok, but make it flirty.


Kale dan Dinda dahulu

Kale dan Awan kemudian

Kale,

Singkat kata, Dinda akhirnya berhasil putus dan jadian sama Kale.

Lalu apakah pada akhirnya Kale beneran jadi pacar yang lebih baik buat Dinda dan juga sebaliknya? Apakah mereka emang cocok dan chemistry mereka seasik itu?

[PENONTON SETELAH FILMNYA KELAR]:

Dua orang ini nggak sempurna, nggak ada yang suci-suci banget, nggak ada yang selfless-selfless banget juga. Cuma gue liat Kale setelah jadian sama Dinda, dia kok kayak Tom di “500 Days of Summer,” tapi lebih rese. He’s not in love with Dinda, he’s in love with THE IDEA of Dinda in his head. Which is really sad. Kita dikasarin pacar salah, terlalu di”puja” ampe segitunya juga salah. Kalo gue perhatiin, Kale tuh jatuhnya obsesif ke Dinda + minim pengalaman pacaran + ada abandonment issue. Dulu dia dan bapaknya ditinggal pergi ibunya terus nggak lama bapaknya yang bingung dan patah hati juga pergi ninggalin dia.

Dinda waktu masih bucin.

Tentu saja kita sebagai pasangan pasti berempati kalau pasangan kita punya isu atau trauma masa lalu yang belum selesai. Entah itu ditelantarin, di-bully, di-abuse, dan lain-lain. Tapi inget ya teman-teman. Bukan tanggung jawab kita untuk ngatasin trauma masa lalu mereka, dan karena mereka dulu pernah sakit hati atau trauma, bukan berarti mereka bisa melakukan hal yang sama ke kita. Apapun alasan mereka, abuse itu nggak bisa dibenarkan. Kalau pasangan kalian punya trauma masa lalu, itu harus ditangani tenaga profesional. Mereka nggak berhak jadiin kita pelampiasan, dan mereka nggak berhak memproyeksikan semua insecurity mereka terhadap diri mereka ke kita.

Jadi sedihnya, sosok Kale yang bijak tadi akhirnya berubah jadi orang yang dia nggak suka. Dia jadi kayak Argo.

Terus, hal-hal janggal apa yang gue liat dari Kale?

Kale jadi controlling, maksain kemauan sendiri atas nama keinginan berdua tanpa mau ngedengerin apa yang sebenarnya Dinda mau. Kale terobsesi pengen punya proyek duet (mini album) sama Dinda, tapi jadi ngekang Dinda untuk ngelakuin hal-hal yang dia mau di luar proyek ini, termasuk soal ke siapa Dinda mau ngasih lagu ciptaan dia. Dinda dianggep nggak sebegitu peduli dan antusiasnya sama proyek mereka (lah ya emang), padahal Kale ngeliat Dinda punya bakat yang besar banget sebagai penulis lagu dan penyanyi. Kale mikir, sayang banget kalo Dinda nggak ngembangin bakatnya. Niat Kale baik, tapi tanpa dia sadari, dia nggak dengerin maunya Dinda, bahwa Dinda emang seneng jadi orang di belakang layar dan biasa aja sama ide jadi penyanyi.

Udah gitu saking maksain proyek duet ini harus jadi, Kale jadi guilt tripping Dinda pula. Bisa-bisanya dia bilang Dinda adalah penyebab Kale keluar dari Marco & the Company, band dia sebelum dia jadi additional player di ARAH. Setelah ditinggal Kale, band lamanya makin merangsek sukses, bahkan sempet jadi band pembuka Padi, sementara Kale selain ketinggalan dari kesuksesan itu juga dimusuhin sama temen-temen band lamanya itu karena doi cabut. Padahal keputusan itu Kale sendiri yang buat secara sadar (mungkin setengah nggak sadar juga karena dimabuk cinta yaaa~)

Kale juga jadi insecure, obsessive, dan posesif. Waktu Dinda minta putus dan cuma bilang “aku udah nggak mau ada di hubungan ini”, Kale nuntut penjelasan sampe Dinda mau ngomong (wajar), tapi untuk mendorong Dinda supaya dia nggak cabut, Kale ngunciin pintu rumah mereka di depan Dinda, mereka rebutan kunci, terus Kale lempar kuncinya ke ruangan lain. (This is somewhat triggering because it happened to me. Bedanya gue dikunciin dari luar karena doi nggak mau diputusin pas gue minta putus baik-baik. YHA).

Bentuk obsesi Kale apalagi? Walaupun Dinda bilang dia udah selingkuh sama orang lain selama enam bulan karena ngerasa hatinya udah nggak di situ, Kale masih bersikeras untuk mempertahankan Dinda dan nerima aja kalo Dinda udah selingkuhin dia, asal Dinda nggak pergi ke mana-mana.

KALE: “Kita bisa mulai lagi dari awal. Aku akan turutin semua mau kamu, asal kamu tetep di sini.” (sambil ngeraih tangan Dinda)

NGERI YA KAK.

Kalimat kayak gini juga pernah dilontarkan ke gue waktu gue pengen udahan dari hubungan yang dulu. Langsung gue kebanjiran janji bahwa dia akan berubah, mau nurutin dan ngasih segalanya lah, etc. Tapi yang namanya karakter menurut gue tuh nggak akan berubah. Kalo emang udah kasar, ya kasar aja. Mau seberapa lama pun doi berubah, ujung-ujungnya sifat aslinya akan muncul lagi, dan malah nantinya akan meledak. Orang-orang yang kasar kayak gini nggak akan berubah, mereka hanya butuh ketemu orang yang bisa lebih dominan dari mereka.

Karena posesif, obsesif, dan insecure, Kale juga jadi cemburuan parah. Nggak cuma cemburu sama Roy vokalis ARAH dari sebelum dia dan Dinda jadian (dan ini berkelanjutan sampe mereka pacaran), tapi Kale juga jadi insecure tiap ada hal-hal yang berhubungan sama Argo di hidup Dinda. Mulai dari Dinda pergi sama Nina (sahabat Dinda dari kecil yang juga adiknya Argo) dan waktu Argo pamit mau kawin sama Dinda (karena mereka dulu pacaran lama dan hampir mau nikah juga), Kale blingsatan kebakar cemburu. Dia mikir Dinda masih cinta dan nggak bisa ngelupain Argo, dan Kale cuma sekadar pengganti doang. Padahal Dinda cuma butuh closure yang proper dan baik-baik supaya dia bisa maafin Argo dan maafin dirinya sendiri. Saking blingsatannya Kale, waktu dia ngamuk, dia ngancurin barang-barang di hotel dan hampir mukul Dinda. Di saat itulah Kale sadar dia kelepasan, tapi sayangnya, di saat itu juga Dinda langsung ilfil. Dia sadar ini bukan hal yang dia mau. Keliatan banget dari sorot mata Dinda di adegan itu kalo hatinya udah nggak di sana, dan waktu Dinda ngaku dia punya hubungan lain, dia bilang di hubungan itu dia merasa jauh lebih bebas dan bisa nemuin dirinya sendiri. Di kehidupan nyata, bisa jadi perselingkuhan Dinda juga bukan jawaban dari apa yang dia cari, tapi paling nggak dia bisa ngeliat contoh hubungan yang (lebih) sehat itu seperti apa, dan paling nggak ada yang narik dia keluar dari hubungan lamanya yang melelahkan, terlepas stigma selingkuh emang jelek.

Salah satu adegan favorit. Meluk Kale tapi takos. Tatapan kosong.

STORY OF MY LIFE

Semua yang terjadi di film ini hanya sebagian kecil dari betapa luas dan beragamnya bentuk abuse. Sifat controlling, obsessive, gila power (merasa posisi diri lebih tinggi dari pasangannya dan memproyeksikan insecurity ke pasangan), mau menang sendiri, manipulatif itu dateng dalam berbagai bentuk.

Kalau ditanya, kenapa nggak putus aja? Well, if you date a demon, you have to strategize to make sure you can get out of the relationship alive, and I think I tried every way. I also have a very good support system, such loving friends who stood by me all the way through. Tapi gue tau, nggak ada yang bisa bantu gue keluar dari neraka itu selain gue sendiri. Setelah hampir dua tahun nyoba, gue akhirnya sadar kalau keluar dari hubungan nggak sehat ini butuh strategi. It’s a mind game. Awalnya setiap kali dia ngancem putus karena gue nggak mau nurutin permintaan dia, gue anggep itu sebagai kesempatan emas. Tapi ternyata ini cuma jebakan betmen. The minute I said yes to it, that minute he went ballistic. Orang-orang dengan ego segede gini nggak akan pernah mikir bahwa pasangan mereka bisa aja ninggalin mereka. They’re so full of themselves and they think they’re so perfect that we would have no reason to leave them. They think what they do to us is right and so the thought of us wanting to leave them is despicable to them.

Lalu gue mulai ngeliat pola.

-Setiap dia ngancem putus dan gue iyakan, dia akan ngamuk, maki-maki, kirim hate mail penuh dengan kata-kata jahat dan kasar, dan stalking. But they won’t ever admit that they’re afraid of losing us. They won’t show that they’re actually vulnerable.

-Setiap gue yang berusaha minta putus dan nyampein alasan gue baik-baik, dia juga akan ngamuk, terus mohon-mohon balikan, dan lagi-lagi stalking terus ngancem.

Both patterns involved beatings because he would never take no for an answer.

Suatu hari setelah gue minta putus dan dia ngejar balikan, gue nggak dibiarin bisa pulang. Kami di jalan, masih di dalam mobil dan gue nggak sekalipun mau bales ucapan I love you-nya, jadi gue diem aja. Setelah berkali-kali usaha tapi nggak gue bales, akhirnya dia ngegas mobilnya berkali-kali dan ngancem untuk nabrakin mobilnya ke mobil lain: “Kalo gitu kita mati bareng-bareng aja (= kalo aku nggak bisa milikin kamu, nggak ada orang lain yang bisa sama kamu juga -red).”

Halah halah, Mas…

Jadi inget quote-nya Marla Grayson (Rosamund Pike) pas nonton “I Care a Lot” semalem. Walaupun kalimat ini digunain di konteks yang beda dan karakternya dia bener-bener gue benci di situ, tapi kalimatnya cocok banget sama keadaan yang gue gambarin tadi.

“He made threats because threats are all he had left. You can’t convince a woman to do what you want, then you call her a bitch, and threathen to kill her.”

-Marla Grayson, “I Care a Lot” (Netflix Originals)

Tapi untung alam semesta masih sayang sama gue, akhirnya gue ngalamin apa yang Dinda alamin. Di satu malem ketika lagi ngobrol di mobil (ini setelah gue udah mengalami semua abuse, udah nyoba putus dan lain-lain tapi tetep masih dikekep), dia mengucapkan sesuatu yang menurut gue sangat condescending (merendahkan). Alus sih ngomongnya, seolah sok peduli gitu, tapi intinya adalah dia nggak nganggep gue itu setara dan sama berdayanya sama dia yang laki-laki untuk mencapai apapun yang kami mau. Padahal dia tau gue punya segudang mimpi dan ambisi yang pengen gue kejar, and I slowed down during the relationship because I thought he’s afraid of me overshining him in a way. Bukannya gue kepedean ya. But I know by heart I’m a go-getter. Gue nggak akan biarin perbedaan gender, sistem patriarki dan misogini, perbedaan usia, perbedaan kelas sosial menghalangi gue untuk ngejar hal-hal yang gue mau di hidup gue.

Orang yang udah selesai sama dirinya sendiri nggak akan takut “kebalap” sama partnernya, tapi justru berkembang bareng-bareng. Segala omongan gue soal cita-cita dan minat gue cuma didenger sambil lalu, jadi ya udah, mendingan gue jalan sendiri aja. Karena kalimat dia malem itulah, alhamdulillah gue langsung ilfil di tempat. And when you don’t feel anything anymore, tackling a demon is easier. Orang-orang yang ngejalanin sistem fear-mongering dalam menjaga pasangannya supaya nggak lepas akan paling takut kalau kita udah cuek dan nggak peduli. Kalau minta putus dan ngomong langsung baik-baik berakhir digebukin, ya sudah, pake cara yang paling gampang aja: I just disappeared. It ended in a text message and I left. I gave no more room to communication nor meeting face to face. I moved out of my place right away. I blocked everything. I told my bestfriends, family, colleagues, and HR department so I had protection.

Untung emang nggak jodoh. Kalo tetep lanjut ampe jenjang berikutnya bisa-bisa kehidupan pernikahan gue:

THE DAMAGES

Salah satu yang paling damaging atau merusak dalam hubungan toxic gue dulu adalah obsesi dia untuk menjadikan bentuk gue secara fisik sesuai selera dia. Tadinya dengan alasan supaya sebagai orang PR (Public Relations), gue sebaiknya nampak presentable. Fair enough, I thought the first time. Tapi gue mulai merasa ada yang aneh ketika seminggu setelah jadian, begitu gue ngajak makan malem, dia ngamuk-ngamuk. Katanya gue kok nggak ada niatan jaga badan, nggak kayak mantan-mantannya yang berlomba-lomba tampil makin kece bikin dia nyesel setelah mereka putus (WAW PEDE YA ANDA, padahal bisa jadi mereka self care buat diri sendiri). Padahal pas PDKT dia bilang paling suka liat gue makan (nggak sok-sok diet atau makan cimit-cimit atau jaim depan dia), katanya “hidup” banget dan apa adanya.

Dari sini gue mulai liat pola, ketika belum dapetin gue, dia akan bersikap seperti hunter aja, menyesuaikan pembawaan diri dengan target yang dituju. Waktu akhirnya ngerasa udah ada teritori nih, udah (serasa) hak milik…

LAH KOK ANDA NGATUR-NGATUR IDUP SAYA?

Ternyata setelah gue perhatiin lagi, ohhh… orang ini kayaknya cuma pengen jadiin gue trophy, mungkin dese dianggap berprestasi di lingkaran pertemanannya karena dapet cewek yang masih muda. Selain dituntut untuk nurunin berat badan (dan gue beneran kehilangan belasan kilo alias udah begeng), obsesi dia terhadap penampilan gue semakin menjadi-jadi. Kalo ketahuan nggak ngegym atau ketahuan makan malem, gue bisa dimaki-maki, diancem putus — tapi kalo ancemannya diladenin, lebih beringas lagi reaksinya. Tapi tentu saja aku tetap makan malam diam-diam~ #prioritas.

Dengan pola makan ala napi kayak gitu, pas udah masuk weekend yang mana adalah cheat day eke, ternyata masih nggak cukup juga gue makan angin dan berolahraga di hari kerja. Begitu lagi nge-date akhir pekan, makanan gue belum abis dimakan, telinga gue udah dibisikin suruh berhenti nyuap, katanya biar nggak kebablasan dan berat badan gue balik jadi kayak dulu lagi.

Tidak hanya itu, aku juga terkena dampratan ketika poni sempet kepotong kependekan sehingga jadi jelek di mata doi, padahal yang salah emang hairstylistnya. Belum lagi beta pun pernah dimaki-maki waktu on the way mau nge-date karena BELUM MAU pake lipstik di jalan (sehingga bibir gue pucet). Padahal maksud hati pake lipstiknya nanti aja pas mau turun mobil. Akhirnya sampe di parkiran mall, doi yang ngamuk-ngamuk sepanjang jalan jadi ilang mood untuk nge-date. Ya udahlah gue inisiatif turun, mending gue jalan-jalan sendiri. TENTU TIDAK BOLEH PEMIRSA. Akik dipaksa nggak boleh turun terus dianter balik ke kos lagi, tapi diturunin di seberang jalan sambil lagi-lagi dimaki-maki dari dalem mobil terus diputusin.

Kenapa dia marah-marah sampe segitunya? Karena katanya gue nggak bikin effort untuk tampil prima setiap saat buat dia. Sampe nggak pake lipstik buat beberapa menit aja dimasalahin. Waaaw. Dia pikir Richo Kyle dia tuh. Kalo punya pacar kayak Richo Kyle terus dia ngomong kayak gitu ke gue, gue juga yaaaa… ya udahlah bang, buat apa kita terusin hubungan ini.

Di titik itu udah

jadi ya udah serah lo dah. Mending tidur di kos. Seperti sudah bisa diduga, beberapa jam kemudian dia nyariin lagi. Nggak untuk minta maaf, tapi ngajak pergi lagi seolah nggak ada apa-apa, tak lupa diiringin dengan pesan sponsor dalam nada halus namun ular:

“Tapi kamu janji ya abis ini harus lebih nurut sama aku.”

Gue lupa waktu itu gue jawab apa, gue rasa gue iyain aja biar cepet. Yang jelas saking dendamnya gue sama adegan diturunin dari mobil hanya karena belum mau pake lipstik, gue jadi bikin janji ke diri gue sendiri. Sering gue self check sebelum tidur…

Jadi gue berjanji suatu saat tragedi lipstik ini (dan berbagai tragedi lainnya dalam hubungan ini) harus gue tulis di buku atau jadiin bagian dari skrip film komedi, alias diduitin. Amin.

Apakah urusan obsesi fisik ini berhenti di sini? Tentu saja tidak. Saking dia takut gue melar lagi (padahal kagak, temen-temen gue malah bilang gue kekurusan waktu itu), dia berulang-ulang mendengungkan pesan “Jangan terlena sama bentuk badan kamu sekarang (yang udah turun jauh), harus tetep dijaga. Liat tuh di profile picture kamu yang rame-rame sama temen-temen kamu, cuma kamu sendiri yang paling nggak enak diliat.”

Aku dan kupingku:

Nggak cuma soal bentuk fisik yang harus gue jaga, dia juga membuat gue jadi mempertanyakan potensi diri gue. Hal-hal yang tadinya gue suka dan gue lakukan dengan senang hati (plus, emang efeknya bikin gue seneng juga), jadi seolah-olah salah semua. Seberapa kecil hatikah seseorang terhadap dirinya sendiri, sampe dia ngerasa perlu untuk bikin orang lain ngerasa miserable tanpa alasan? Cerita-cerita gue kalo lagi seneng karena dapet acknowledgment dari bos di kantor hanya jadi angin lalu buat kuping dia, tapi nggak sebaliknya. Ini lama-lama bikin hubungan jadi one-sided dan gue jadi males cerita apa-apa lagi. Tapi yang paling fatal, pernah satu waktu dia komentar soal gaya nulis gue di blog yang katanya kekanak-kanakan dan jadi omongan temen-temen kantor lamanya (inget, karena manipulatif, kadang dia akan ngejatuhin kita dengan bawa-bawa orang lain yang bisa jadi fiktif supaya kesannya komentar itu nggak dateng dari dia). Tulisan gue kurang serius dan kurang dewasa katanya. Lah gue bingung dong, padahal blog juga blog pribadi gue, kan tinggal lo skip aja kalo nggak suka, kenapa gue yang harus ngubah diri gue buat nyenengin orang lain? Saking bingungnya gue sama letak salah gue di mana (seharian cuma baca-bacain tulisan gue sendiri saking insecure), gue sampe datengin ruangan temen kantor gue yang secara jabatan dan umur emang lebih senior dan gue anggep kakak yang dewasa dan mateng, kayak umuran pacar gue waktu itu. Gue sampe minta dia baca tulisan gue dan kasih tunjuk salah gue ada di mana. Dia pun matahin pemikiran gue yang terganggu sama ocehan cowok gue waktu itu. I came to my senses and I continued writing the way I did. Kalo gue sampe musingin kata-kata dia waktu itu, bisa jadi blog ini udah tamat riwayatnya. Movie Review Suka-Suka nggak akan ada, dan gue mungkin akan kehilangan kesempatan-kesempatan kerja yang gue dapetin sepanjang gue ngeblog.

THE THERAPHY

Sebenernya masih banyak bentuk abuse lainnya yang terjadi dan lebih parah, tapi nggak bisa gue jelasin semua di sini. Gue bisa ketawa-ketawa nulisnya, dan pas putus dulu (2011) sampe hari ini nggak sekalipun gue pernah nangis. In my head I refused to give that power of being vulnerable over him. Padahal sebenernya yang kayak gini juga nggak sehat dan kalo mau nangis dan puk-pukin diri sendiri mah juga nggak papa banget. I deserve that pat on the back or a warm hug. It wasn’t just a bad breakup, it was an abusive, hellish, sabotaging relationship. I thought I probably got PTSD (Post-traumatic stress disorder) but I didn’t realize it.

Sejak keluar dari hubungan itu gue jadi bener-bener bebas merdeka. Semua hal yang dulu dilarang gue kerjain (minum-minum, konseran, traveling sendirian, traveling rame-rame, mabok — but say no to drugs, rave party, dll dkk), dan emang yang namanya kebebasan tuh nyenengin banget. Tapi di satu sisi, gue sadar efek buruk hubungan itu nggak gue “obatin” dengan bener. Sebelum gue mulai psikoterapi di tahun 2020 di Sanggar Jiwa Bertumbuh (basisnya ilmu psikoanalisa. Nggak pake obat, tapi pake exercise termasuk body exercise supaya bisa ngerilis emosi-emosi yang dikubur bertahun-tahun), gue sering ngeliat diri gue ini jelek dan nggak menarik. Walau di luar senyum-senyum, tapi gue bisa secara sadar ngata-ngatain muka, badan, dan kapabilitas gue sendiri. Gue juga jadi nggak pernah ngasih diri gue self-reward yang pantas ketika gue berhasil mencapai goal gue, jadi semua jatuhnya kayak biasa aja. Padahal gue kalo ngasih semangat atau pujian ke orang lain gampang banget. Tapi ke diri sendiri jadinya jahat aja. Gue juga nggak pernah percaya kalo orang bisa suka sama gue, gue pikir itu aneh karena gue biasa-biasa aja, makanya gue sering memposisikan diri sebagai buddies aja dari awal supaya nggak usah sakit hati kalo ternyata (sesuai yang gue percaya di kepala gue), orangnya emang nggak suka sama gue.

Gitu-gitu deh, shaaay. Capek ye kepala panas terus. Setengah kepala gue tau ini semua salah, setengah kepala lagi rasanya ruweeet BANGET. Kayak harus diurai satu-satu biar gue jadi orang yang “utuh” lagi, terlepas udah banyak luka-luka masa lalu dari mana-mana, termasuk dari hubungan toxic. Makanya walaupun tadinya gue nggak suka banget harus cerita hal-hal yang super personal ke orang asing, tapi setelah gue jalanin, gue tau terapi ini ternyata cocok dan bekerja di gue. I don’t wanna self-sabotage myself anymore. Gue juga nggak mau berubah jadi orang yang gue benci karena nggak berhasil ngobatin trauma-trauma gue kayak Kale yang lama-lama jadi Argo.

Cukup jadi pembelajaran aja masa lalu gue, jangan sampe jadi gue yang ngulangin sejarahnya.

Untuk sekarang, gue cuma pengen jadi orang yang lebih baik dan sayang sama diri sendiri. Jalanin hidup sebaik mungkin. Nggak jahatin orang lain. Ngejaga hubungan gue sama orang-orang terdekat gue yang baik-baik banget. Terus berkarya, dan jadi kaya raya biar suatu hari bisa nge-tweet kayak gini.

Karena sejatinya kini

Tapi senantiasa aku akan selalu berdoa agar kita semua dijauhkan dari pacar-pacar bejat, dan dianugerahi

Agara supaya hidup sakinah, mawadah, rejeki berlimpah, dan nggak perlu lagi ketemu bedebah-bedebah.

AMIN.

Btw, dulu sebenarnya gue nggak suka ngetik ketawa pake “wkwkwk” gitu karena kok kayaknya agak kurenggg, ya. Tapi setelah dipake sering-sering untuk nulis review, asik juga, ya, efeknya.

Stephany Josephine, MBA. (Memang Bakat Alay)

Thanks for reading this long-ass post all the way throuuugh.

Sehat-sehat semua, dan sampai review berikutnya, ya!

56 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: “Story of Kale x NKCTHI” & Toxic Relationship

  1. Numarillisia
    February 21, 2021

    Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkkwjwjwjwjwjwjjwjwjwjwjwjwjwjwjwjjwjwjwjwjwjjwjwkwkkwjwjwnwnwjjwnsnbhwbwbbwjsj

    Susah emang buat g typo tuch
    Warm hugs for you kak,alhamdulillah ye bund sudah terlampaui
    Semoga kita dikasih kesempatan ketemu ngajak tuting2 kita ya kak ❀️

    • Teppy
      March 11, 2021

      sama-sama, numaaaaaa! HUGS!

  2. DwD
    February 22, 2021

    reading this bikin gw teringat masa-masa kelam being in a toxic relationship yang untungnya cuma bertahan bentar banget (tapi efeknya lama sih). semoga perempuan sekarang lebih aware tentang red flags sebuah abusive behavior so they don’t have to be in one toxic relationship. btw so happy that review movie suka-suka is back!!!

    • Teppy
      March 11, 2021

      peluk, tiaaaa! semoga kita dijauhkan selalu dari orang-orang toxic, ya.

  3. Riri
    February 22, 2021

    OMGG!!
    Here we back ya, review movie suka-suka!!
    terima kasih kak teppy! Lovee ur review as usual,
    gw jadi ss dan share di IG-story sambil nyindir2 temen gw yang kagak sadar klo lg ada di hubungan toxic relationship, (ktawa jahat)
    been there doin that, sumpah relate banget!
    Keep it up kak! terima kasih udah up blognya lagi πŸ™‚

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih banyak riri udh baca! semoga kamu dan temen-temen dijauhkan dari orang-orang toxic dan nggak asik, yaaa. HUGS!

  4. tiraniandhercoffee
    February 22, 2021

    Wagilazeeeh ku kira isinya akan ketawa-ketawa aja ternyata banyak banget ilmu yg bisa dipetik dari postikan ini…..bahagia selalu kita semuaaaaaa

    • Teppy
      March 11, 2021

      thank you tirani, amiiiin! semoga kita selalu hepi!

  5. Dita
    February 22, 2021

    selalu suka suka suka tulisan kak Teppy, semoga kita semua jadi semakin cinta sama diri sendiri seperti kata mas Jin BTS di lagu Epiphany “I’m the one I should love in this world”

    • Teppy
      March 11, 2021

      thank you banget ya, Dita! peluuuk

  6. Hana Bilqisthi
    February 22, 2021

    Keren reviewnya. Dan makasih udah sharing pengalamannya.

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih banyak ya, Hana. peluk!

  7. ANGGI
    February 22, 2021

    Sangat menarik utk dibaca, pembahasan berat dan menyayat hati yang juga mengopek luka lama tapi selalu tertolong dg meme yg bikin asyuudahlaah hahahaha

    • Teppy
      March 11, 2021

      hahaha, makasih ya anggi!

  8. frdh any
    February 22, 2021

    Tau tulisan ini dari temen deket dan I’m really appreciate to her for find dis words. Selain jadi paham dan sadar bahwa ‘abuse’ itu nyata di suatu hubungan, tulisan ini juga diselingin intermezzo yg lucu”, jadi ga spaneng baca dari awal sampe akhir, ada ketawanya sedikit”. Dan segera setelah baca, lalu tersadarkan bahwa tidak hanya sekedar putus dari doi. Tapi gimana caranya keluar dari toxic relatinship. Iya, ‘cara get out’. This really matter for abuse relationship. Author-nim bilang ‘I’m just disappeared. I leave a messagge and I left.’ Thanks you buat kakak yg uda mau sharing pengalaman dan utk temen deket aku, terimakasih supportnya. Lafyu all

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih banyak ya any udah baca. sending you hugs and much love. semoga selalu dijauhkan dari orang-orang yang “beracun.”

  9. amanda
    February 22, 2021

    Puk2 kk teppy. Thank you for sharing. Meski salah dan tidak seharusnya saya berharap seperti ini, tapi saya barusan ngebatin semoga mantannya kk teppy diganjar lemak dan kalori yang setimpal. Gemes banget dengernya huhu.

    • Teppy
      March 11, 2021

      ahahahaha, makasih ya Amanda! peluuuk

  10. Mia Nirmala Hapsari
    February 22, 2021

    Kak Teppy, makasih banget udah nulis ini. Aku selalu terhibur baca review movie suka-suka😁. Peluk Kak Teppy πŸ€—

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih banyak ya, Miaaa. peluuuk!

  11. shintampubolon
    February 22, 2021

    Suka suka sukaaaaa reviewnyaaaaa…. makasih yaa tep ud nulis ini, walau pas baca agak bloon sesaat (((dasar sayurnya orang kaya))) terus oh KALEEEE 🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣

    • Teppy
      March 11, 2021

      hahahaha, thank you Shinta udah bacaaa!

  12. netkirei
    February 22, 2021

    Wah…..
    Hadir di sini karena Puty ngepost di ig story, lalu kemudian membacanya dari ketawa-ketawa namun kemudian merenung…kupikir pas umur 20-an aku hanya kurang dewasa, ternyata….
    Thank you for sharing, Tep…dan semoga lancar semua yang diinginkaaaan…

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih banyak ya Kirei. PELUK!

  13. Destria Aryani
    February 23, 2021

    Suka banget baca review+curcolnya kak Teppy! Keren kamu kak bisa mengubah penderitaan jadi bahan-bahan buat ketawa. Dulu aku juga pernah pacaran 4,5 tahun tapi isinya toxic mulu jadi bisa relate sama cerita-cerita di sini. Pokoknya paling kampret kalo si doi udah ngomong “aku begini tuh karena kamu”. Huek, cuih. Semoga nggak ada lagi orang-orang yang dapat pasangan bedebah manipulatif pokoknya. Semangat terus, kak Teppy!

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih banyak ya Destri, aku ikut hepi kamu udah lepas dari hubungan toxic kamu. PELUK!

  14. Erys
    February 23, 2021

    Dari sayurnya orang kaya kita belajar, toxic relationship itu nyata adanya.
    Makasih review dan sharingnya Teppy. Lafff banget ❀️❀️

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih Erys udah bacaaa!

  15. Anindita
    February 23, 2021

    Salahkan mba Puty. karena link swaip up nyalah saya sampai disini. Saya dan adek saya.pernah berada di toxic relationship. Tapi alhamdulillah kami bisa lepas dari kondisi ini. Hidup kami rasanya jauuuuh lebih happy dari yg pernah kami bayangkan. Untuk yg pernah ada di hubungan toxic pasti pernah merasa bahwa “ya kita emang pantes diginiin” padahal nyatanya NGGA. terima kasih banyak mba teppy.. sehat selalu yaaa.. 😘😘😘

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih juga ya Anin. i’m happy for you and your sister. sending hugs and love to you both. sehat-sehat selalu, yaaa!

  16. memyselfandi
    February 23, 2021

    Nice reviews.. somehow kayak relate sama yang aku jalanin. Well life is sucks sometimes..

  17. Baiq Nadia Yunarthi
    February 23, 2021

    Teppp, selamat udah bisa ngerampungin satu post ini. Bacanya emang berat banget tapi memuaskannn, yes you made it. Semoga bisa lebih lega dan doa-doa baikmu untuk hidup ini tercapai. Salfok dari bahasan kalekale, lebih bisa ngerasain emosimu, dan itu gapapaaa. Melegakan.

    PS: parade memes di sini terbaeeekkk emang luvvvv lama betolll nggak kulakan meme.

    • Teppy
      March 11, 2021

      Nadiaaa! makasih banyak yaaa. peluk! thank you for your kind words. semua doa baik jg utk kamu yaaa.

  18. rannasubhan
    February 23, 2021

    The review is entertaining as always! Sebagai sesama penyintas toxic relationship, agak was-was awalnya mau baca postingan Kak Teppy yang ini. Tapi, bukan Ranna namanya kalo gak suka nantangin diri sendiri *insert meme bebek wkwkwk*

    Sending hugs buat Kak Tep yang udah berani berbagi pengalaman pribadinya.

    • Teppy
      February 23, 2021

      thank you, ranna! right back at you! semoga lo dijauhkan dari orang-orang toxic, yaaa!

    • Teppy
      March 11, 2021

      waaa, makasih banyak ya, Ranna! huuugs back at cha!

  19. kezia
    February 23, 2021

    Wkwkwk seru bacanya, btw makasih ya rekomen sanggarnya

    • Teppy
      February 23, 2021

      sama-sama, Kezia. terima kasih sudah baca πŸ˜€

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih juga Kezia udah baca!

  20. Rangga
    February 24, 2021

    Wah.setengah review. setengah curhat. ttg abuse cowoknya mbak teppy. serem juga ya. tapi semua sudah berlalu. semoga karir mbak teppy lancar dan blognya tambah sippp

    • Teppy
      March 11, 2021

      amiiin! terima kasih banyak ya Rangga!

  21. Vira
    February 25, 2021

    Wkwkwwkwkwkk review yg selalu ditunggu2! Gue save beberapa meme dari sini ya πŸ˜‚
    Dan OMG mantan lo itu.. speechless gue πŸ˜…
    Syukurlah lo udah ngerasa lebih baik tentang diri sendiri Tep. You’re awesome, always remember that! 😘

    • Teppy
      March 11, 2021

      thank you so much neng viraaa! HUGS!

  22. cha
    February 25, 2021

    Waaaaa jujur mengingatkan ku akan 2 mantanku HAHAHAHA. Suka sekali cara nulisnya. Bikin org jd pgn baca lagi dan lagi. Seru. Bercandanyapun tetep on track dan ga berlebih. Kdg kalo bercanda berlebih, bikin capek bacanya. But tulisan ini pas dan fresh.
    Keep writing kak^^

    • Teppy
      March 11, 2021

      thank you banget ya, Cha! hugs!

  23. Riza Firli
    March 10, 2021

    asli kalau baca blog dan ulasan tepi, selalu ketawa-ketawa sendiri..

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih ya Riza udah baca!

  24. Fatimah
    March 17, 2021

    thank you for sharing kak Teppy. jadi inget dulu pernah di abusive relationship dan masih memulihkan trauma sampai sekarang. reading this made my day. i’m not alone ternyata

    • Teppy
      March 17, 2021

      thank you, Fatimaaah! HUGS!

  25. Didut
    April 15, 2021

    Tep, kapan-kapan bikin tulisannya dong gimana cara nemuin meme-meme ini. Metodologi search apa yang dipakai HAHAHAHAHAHA
    GUE KAGUM!

    • Teppy
      April 18, 2021

      hahahaha, nggak ada metode apa-apa, cuma mantengin Twitter aja beserta reply dari tweet orang yang lagi rame, banyak banget yang lucu hahahaha

  26. Riqqah
    June 10, 2021

    Kak, thank you for writing this review and put your own personal story. It must not have been easy, to look back and remember all of the trauma you have. But I believe your writing will help people who are in the same phase to realize that they are in a toxic relationship and seek help. Send you lots of hugs kak πŸ’›πŸ’›πŸ’›

    • Teppy
      June 12, 2021

      thanks so much, dear Riqqah! peluuuk. semoga kita dijauhkan dari orang-orang nggak beres, ya.

  27. Varadiba
    July 20, 2021

    Aku suka tulisanmu. Bagiku ini review yang sangat menjiwai (mungkin karena didasarkan pengalaman pribadi). Benar, tulis apa saja yang kamu suka di blogmu sendiri. Aku mendukungmu.

    • Teppy
      August 8, 2021

      terima kasih ya, Varaaa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 4,921,617 hits

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 45,024 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: