Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

TRAVEL MEMORIES: Countryside Living in Arnhem, Netherlands


Masih dalam rangka nggak menyia-nyiakan semua foto traveling gue beberapa tahun terakhir (yang sejauh ini kebanyakan cuma mendem di folder dalam laptop tapi kagak ditulis-tulis. LOL), kali ini gue mau cerita soal perjalanan gue ke Arnhem, sebuah kota kecil di sisi timur Belanda, ibu kota dari provinsi Gelderland. Karena countryside, maka pemandangan yang mendominasi adalah perbukitan yang hijau, hijau, dan hijau. Seger deh mata pokoknya! Nggak heran, sih. Pas gue baca-baca di internet, katanya tahun 2008 Arnhem dinobatkan sebagai kota terhijau di Belanda, dan di tahun 2009 kota terhijau di Eropa. Terus Arnhem sendiri ternyata punya 13 taman! Warbiyasak.

Anyway, akhirnya kesampean juga deh ngunjungin kotanya Mbak Yoyen setelah wacana bertahun-tahun! Gue ketemu Mbak Yoyen pertama kali tuh di Amsterdam tahun 2013, dan selanjutnya beberapa kali di Jakarta waktu Mbak Yoyen pulang kampung. I’m really really happy I could finally made this visit back in 2019! Terima kasih banyak untuk Mbak Yoyen sekeluarga yang sudah baiiik banget ngurusin aku di sana dan jadi tour guide untuk beberapa hari. *terharu* Oh ya, di postingan ini gue akan cerita soal tempat-tempat yang gue datengin di tiga kota dan sekitarnya (tapi masih satu provinsi Gelderland), yaitu Arnhem, Zutphen, dan Nijmegen. Karena banyak banget yang gue datengin dan gue males bikin tulisan part 1 part 2, semuanya gue ceritain di sini, tapi gue bagi per kota, yaaa! Biar kalian juga nggak pusing bacanya.

ARNHEM

Arnhem Centraal

Gue lupa persisnya gue sampe di Arnhem jam berapa, tapi begitu sampe gue langsung terpana sama stasiunnya, Arnhem Centraal, yang kalo kata Wikipedia adalah stasiun ke-9 tersibuk di Belanda. Jadi stasiun yang sekarang tuh udah direnovasi, ya. Bentukan yang kita liat sekarang ini resmi beroperasi di bulan November 2015. Yang ngerjain arsitektur dan desainnya UNStudio dan Cecil Balmond. Katanya proyek ini tuh udah dimulai dari 1998 (lama ajeee) dan rekonstruksi dimulai tahun 2006. Jadi total-total 17 tahun aja gitu ngerjainnya. Nggak sia-sia, karena jadinya cakep banget, gaes. Saking cakepnya si UNStudio sampe menang banyak award, salah satunya Dutch National Steel Prize 2012. Karena tadi gue liat-liat daftar pemenang award di website Dutch National Steel Prize ini, kayaknya lucu juga deh kalo daftar pemenang itu dijadiin bucket list kunjungan kalau kita lagi ke Belanda. Banyak banget arsitektur-arsitektur kece yang layak dikunjungi di sana. Mayan kan wisata arsitektur, nggak standar gitu jalan-jalannya, hahaha.

Jalan-Jalan Sekitar Pusat Kota

Tujuan pertama begitu sampe adalah jalan-jalan keliling kota, liat-liat, terus ngopi! Jangan khawatir, kalo nggak mau pulang dulu, begitu sampe stasiun tadi koper bisa kita titip dulu biar kagak ribet kelilingnya. Sembari jalan, Mbak Yoyen ngejelasin soal kota Arnhem, gedung-gedung bersejarah yang kami lewatin, arsitektur, dan tempat-tempat makan atau kafe yang oke. Pokoknya udah kayak Wikipedia berjalan, deh. Mantep!

Gue selalu suka sama toko roti tua. Selain bau roti-rotinya harum banget, arsitektur dan interiornya biasanya gemes gitu. Pretty old timey feeling. Salah satunya kayak si merah Het Arnhemse Bakkertje yang udah berdiri dari 1904 ini. 😀 Abis Mbak Yoyen mampir beli roti di sana, kami ngopi-ngopi bentar di Babo Cafe. Di sini selain ngopi, kalian bisa makan, ngemil/ngedessert, minum-minum, dan lain-lain.

Kelar ngopi, kami lanjut keliling-keliling lagi. Gue jadiin satu aja ya foto-foto street impressions dari beberapa hari biar sekalian.

Yang satu ini adalah Oliebollen truck. Sebelumya gue udah cobain juga pas masih di Amsterdam. Sepemahaman gue dan menurut cerita temen-temen yang tinggal di Belanda, kalo masuk musim Natal atau musim dingin di sana, si tukang jualan oliebollen ini akan bermunculan, walaupun sepanjang tahun kalo mau dicari ya ada aja si oliebollen ini. Oliebollen ini sendiri apa? Semacam donat versi Belanda gitu, sih, tapi nggak bolong di tengah. Rasanya sih kayak buntelan adonan yang digoreng aja gitu, terus atasnya ditabur gula halus. Luarnya biasanya agak crunchy, dalemnya empuk. Sebenernya secara kalori sih mayan yah si oliebollen ini. Tinta adin nilai gizinya pun, sister~ Tapi kalau udah sampe Belanda mah… coba aja. Buat tanda jadi gitu. LOL. Rasanya juga nggak spekta-spekta amat sih, tapi harus gue akui kalo makan oliebollen anget pas cuaca lagi dingin-dinginnya tuh emang menyenangkan. Terus makannya sambil nyeruput teh atau Chocomel panas (yang yuyuuur, gue baru sadar rasanya manis buanget setelah sekian lama nggak minum). Tapi emang kalo lagi liburan tuh kagak usah diet-dietan dulu ya, shay. Lebih seru kalo punya pengalaman nyobain makanan lokal, biar ada yang bisa diceritain, hihi.

Oke, lanjut jalan-jalan lagi, yaaa! Di bawah ini adalah foto gedung-gedung arsitektur lama yang gue lewatin, jalanan, dan daerah pertokoan di Arnhem. Nggak bisa semuanya gue ceritain karena ya… udah lupa juga, hahaha. Cuma tiap traveling gue biasanya emang suka foto-fotoin gedung gitu, apalagi kalo desainnya lumayan unik. Gue lupa sih waktu itu gue ambil foto ini hari apa dan jam berapa, soalnya fotonya kayak sepi banget kan suasananya. Tapi paling nggak kalian kebayang deh, yaaa!

Foto pertama yang kalian liat di sini adalah sebuah gedung asuransi jiwa lama bernama Vesta. Bangunan ini resmi dibuka di tahun 1932 dan didesain oleh arsitek asal Arnhem sendiri, Willem Diehl. Gaya arsitekturnya neo-classical, gaya arsitektur yang mulai muncul di pertengahan abad 18 di Italia dan Perancis. Di masa Perang Dunia II gedung ini sempet dijadiin basecamp-nya Jerman, dan walau banyak bangunan yang abis dibom di Arnhem, bangunan satu ini untungnya nggak mengalami kerusakan berarti. Baik bagian dalem dan luar dari gedung ini masih kerawat banget, mungkin karena sempet dipugar juga di tahun 1989. Kalo sekarang gue nggak tau ni gedung dijadiin apaan, mungkin udah dipake untuk keperluan komersil.

Sonsbeek Park

Lanjut ya, bun. *gengges nggak gue. LOL* Abis liat berbagai gedung tua yang masih kerawat (dan gue berdoa hal ini bisa ditiru Indonesia), gue dan Mbak Yoyen lanjut ke Sonsbeek Park (5 menit dari Arnhem Centraal dan pusat kota). Taman yang umurnya udah lebih dari 250 tahun dan dulu disebut Sint-Jansbeek. Ini tamannya geda banget, gaes. Luasnya sekitar 67 hektar dan merupakan 1/3 dari total tiga taman yang ada (yang lainnya adalah Zypendaal Park dan Gulden Bodem Park). Kalo ditotal, luas semuanya mencapai 81 hektar. Pas gue liat si taman ini sih langsung otomatis inget halaman rumah di sinetron Abad 21. #SALAAAAH

Sonsbeek Park ini areanya dibelah sungai gitu. Ada air terjun kecil, ada mansion dari abad 18, ada beberapa restoran/kafe, Netherlands Water Museum, dan ada pabrik penggilingan gandum, De Witte Watermolen, yang mesin penggilingnya nggak pernah berubah dari zaman pertama dibangun dulu (alias udah jebot banget, ges). Pokoknya kalau ke sini, selain goler-goler di taman atau ngelamun ngelihatin gemericik air, kita juga bisa duduk-duduk nge-wine, ngopi, atau ngeteh sambil ngelihatin taman kece yang super luas ini. Mayan bikin gue ngayal sejam dua jam, ngebayangin apa rasanya hidup jadi Sultan punya tanah pribadi segede hoha gini. LOL.

Mari ikut gue dan Mbak Yoyen jalan-jalan untuk liat betapa cantiknya taman ini, apalagi pas musim gugur! AAAAAAAAAA. Lucu juga liat area segede gini jadi taman terbuka yang super asri, di pusat kota pula. Kalo untuk warga negara maju, liat taman yang keurus (dan udara yang kece untuk duduk-duduk) mungkin udah biasa, yah. Buat gue tiap traveling bisa ke taman setempat tuh prestasi banget. Kesempatan yang nggak boleh dilewatkan (kesian yak. Hahaha). Kalo di Indonesia paling tanah seluas ini berakhir jadi lapangan golf. LOL.

Mbak Yoyen and I

Kalo area yang satu ini pas gue pertama liat kok serasa ada di lokasi syuting Twilight, yah, hawa-hawanya. Keinget Edward Cullen sama Bella Swan gelantungan nggak geunah di pohon. LOL.

Pas lagi jalan, kami ketemu segerombolan kakek nenek yang lagi ngiterin taman juga. Tua-tua tapi pada seger-seger banget, cheerful gitu pembawaannya. Sungguh masa tua yang indah. INSPIRASI PENSIUN NANTI!

By the way, di atas tadi gue sempet tulis kalo di area ini ada pabrik penggilingan gandum (De Witte Molen – udah pernah direstorasi tahun 1966-1967) yang mesinnya nggak pernah diganti dari zaman dulu. Dari tahun 1470, coooy! Kayak di bawah ini nih bentukannya. Kalo kalian ke sana, mereka bisa jelasin lebih lanjut soal si mesin penggiling toku ini dan nyontohin cara pemakaiannya. Nanti hasil dari penggilingan gandum ini bisa kalian beli dalam bentuk tepung organik atau roti yang dijual di sana.

Ini penampakan tempatnya kalo dari luar, kalian bisa makan minum dan hang out baik di dalam maupun luar.

Balik lagi ke area taman berbukit, setelah keliling-keliling, kami berhenti untuk makan siang dan nge-wine. Uhuy. Makan siangnya di salah satu restoran di mansion putih ini, guys. Namanya Stadsvilla (City Villa), dibangun di tahun 1744. You can have lunch or dinner with such a lush vieeew!

Instalasi seni ini judulnya “The Lazy King” karya seniman visual dari Perancis, namanya Alain Sechas, dibuat tahun 2008. Yang di belakangnya si Stadsvilla itu.

Begini kira-kira secuplik suasana kalo makan di dalem. Kalo dapet meja yang di luar atau pinggir jendela sih asik banget bisa makan siang liat pemandangan super cantik di depan. Nggak heran tempat ini juga sering jadi wedding venue (ya iyalah ya). Nah, kalo di bawah ini pemandangan di luar di sekitar area villa. Gue foto banyak-banyak biar bisa buat bahan mimpi buat balik lagi, hihihi.

Kebayang nggak sih nggak usah jajan mahal-mahal, bawa bekal dari rumah atau beli snack, terus duduk-duduk di kursi taman situ ngeliatin kolam sambil ngedengerin musik? I want this kind of lifeee. Such a good quality of life that doesn’t require much out of us (except for the tax LOL). Emang ada harga ada rupa, sih, ya. Gue selalu mikir, ya wajar sih pajak di luar negeri gede-gede kalo kualitas hidup yang didapetin sebanding dalam berbagai aspek. Paling nggak jelas gitu larinya ke mana.

Jadi gitu teman-teman cerita gue keliling taman Sonsbeek. Baru cerita satu taman aja udah panjang bener, yah. Harap bersabar, MASIH BANYAK, KAK, CERITA-CERITA LAIN DI BAWAH! Sebelumnya gue mau kasih informasi terakhir soal Sonsbeek Park. Tempat ini pernah dijadiin area untuk pameran karya seni tiap dua tahun sekali (biennale) sejak 1949 sampe 2008, dan tadinya sempet tiga tahun sekali juga (triennial). Kenapa dimulai di tahun 1949? Katanya untuk merayakan lahirnya Arnhem kembali setelah Perang Dunia II, mengingat Arnhem adalah salah satu kota yang terkena dampak perang. Liat aja Battle of Arnhem sebagai contoh. Nah, mulai 2016, si pameran karya seni di ruang terbuka ini mulai dilakukan empat tahun sekali (quadrennial). Tahun 2016 lalu yang kurasi karya-karya seninya ruangrupa, loh. Nama pamerannya waktu itu Sonsbeek’16: transACTION.

Focus Film Theater

Si Focus Film Theater ini bioskop independen sekaligus lembaga non-profit dan institusi budaya. Selain untuk nonton (ada lima teater), ada juga area open-air, kafe, dan restoran. Kalo kalian lagi di Arnhem dan mau nonton macem-macem film dari lokal, regional, art house, dokumenter, dan lain-lain yang nggak semuanya komersil, silakan berkunjung ke sini. 🙂

Colofon Bookshop (Het Colofon – Boeken, Muziek, & Koffie)

Apalah arti traveling tanpa mampir ke toko buku (kalo buat beta, ya). Si Colofon ini adalah salah satu toko buku yang gue datengin di sini. Sebenernya ada satu lagi yang gue mampirin, tapi ik lupa nama tokonya. Di sini jual buku baru dan bekas juga, ya. Jangan khawatir soal bahasa, karena ada buku berbahasa Inggris juga, soalnya ada yang gue angkut, hehe.

Nyobain Stamppot!

Kalo ke Belanda rasanya nggak afdol juga kalo nggak nyobain Stamppot, salah satu masakan khas sana. Nah, stamppot yang gue coba ini buatannya Mbak Yoyen (terima kasih, Mbak!) Sebenernya konsep dasarnya cuma campuran antara mashed potatoes (tapi nggak super lunak/halus ya teksturnya) dan beragam jenis sayur, terus semua diaduk jadi satu. Kalo mau bisa ditambahin sosis atau daging lain juga. Enak sih, lumayan praktis lah, nggak super ribet yang gimana bikinnya kalo mau coba buat sendiri. Comfort food abis! Rasanya kalo gue nggak salah inget: asin, gurih, agak buttery gitu. Resepnya banyak guys di internet. Selamat mencoba! Oh ya, gue sempet nyobain liquor stroopwafel ini juga. ENAAAK!

Arnhem Rozet (Culture Centre & Study)

Masih di pusat kota, sore sebelum dinner kami tutup dengan ngunjungin satu cultural center sekaligus perpustakaan di sana. Di gedung ini juga ada sekolah musik dan tari, studio seni, tempat pameran, auditorium, kafe, sama toko buku. All in. Namanya Arnhem Rozet. Gedung ini rampung di tahun 2013 dan desain arsitekturnya dikerjain sama Neutelings Riedjik Architects. Ini foto-foto yang gue ambil pas lagi liat-liat ke dalem…

Nah, kalo di bawah ini adalah penampakan gedungnya dari luar, foto-fotonya gue ambil dari website kantor arsiteknya langsung. CAKEP BANGET, WOY!

Photo source: https://neutelings-riedijk.com/cultural-center-rozet

By the way, pas di dalem tuh gue liat ada banner iklan KLM Urban Trail Series Arnhem ini. Langsung gue foto karena kok kayaknya menarik. Kata Mbak Yoyen di Urban Trail ini tuh pesertanya bisa jalan kaki atau lari ngelewatin berbagai gedung dan area indoor di Arnhem. KAN UNIK, YA?! Terus gue baca-baca lagi. Ya pantes sih judulnya “Urban Trail,” karena tujuan dari acara ini adalah supaya peserta lebih mengenali kota mereka. Jadi jalurnya akan diatur supaya lo ngelewatin gedung, taman, lorong, sudut-sudut tersembunyi, atau tempat-tempat yang mungkin sehari-harinya nggak lo lewatin. Total jarak jalan kaki atau lari ini antara 5 km – 10 km. Kalo acara larinya kayak begini, gue mau ikutan! Sungguh menarique~

“Run or walk 5 km or 10 km through our location and other special buildings in Arnhem!”

Nih gue kasih cuplikan salah satu lokasinya. CAKEP NGGAK SIIIH? Another bucket liiist!

Bomboca Koffie Bar

Di hari kedua, sebelum jalan-jalan ke kota lain, kami ngopi dulu di Bomboca Koffie Bar. Tempat ngopi ini yang punya dua orang. Satu orang Belanda, yang satu lagi orang Portugis. Nah, si orang Portugis ini yang bikin pastry-pastry khas Portugis di sini. Beberapa produk lain dari Portugis juga mereka jual di situ (atau dijadiin bagian dari menu), di mana orang-orang nggak bisa dapetin produk itu kecuali di Bomboca. It’s a Dutchie coffee experience with a Portuguese twist. Waktu di sana gue ngopi dan nyobain egg tart khas Portugisnya. ENAK! Di sana kalian juga bisa makan berat, ya. Tapi dari semuanya, yang paling bikin gue cinta sama Bomboca adalah suasana tempatnya. Kecil tapi homey dan warna-warnanya lucu!

Abis ngopi di Bomboca ini sebenernya gue dan Mbak Yoyen lanjut naik kereta ke Zutphen. Tapi karena ini masih section-nya Arnhem, sekalian gue abisin dulu, ya, ceritanya. Selama di Arnhem Mbak Yoyen dan suaminya juga sempet ngajak gue ke satu tempat yang unik banget: gereja yang dialihfungsiin jadi restoran, hotel, dan bar. Namanya…

Bizar Bazar Arnhem

Tempat ini dulunya adalah gereja Lutheran yang kondisinya masih OK banget alias dirawat dengan baik. Pengelolanya semaksimal mungkin nggak ngubah terlalu banyak dan manfaatin interior dan barang-barang yang ada sebagai properti untuk restoran dan barnya. Di sini nyajiin masakan ala Mediterania-Moorish (masakan-masakan yang dipengaruhi Spanyol dan Afrika Utara kayak Maroko). Mereka juga nyebut hotel mereka di sini sebagai “floating hotel”. Kenapa? Tadinya gue juga bingung apa maksudnya. Terus pas gue dongak ke atas… OHHH… Ternyata di sisi kanan kiri langit-langit tuh kayak ada kotak-kotak yang dalemnya kamar. Jadi yang nginep bisa liat-liat ke bawah, liat suasana bar. Gue pikir kan hotelnya ada di mane, taunya mereka manfaatin ruangan semaksimal mungkin dan bikin “hotel panggung” kayak begitu. Nih, lo liat aja foto-foto di bawah. Di foto pertama di atas pilar kanan kirinya ada kayak kotak-kotak melayang, kan?

Eh btw, jangan kaget ya liat lukisan yang ada di situ. Sahih deh di situ bekas gereja, soalnya kalo masih gereja beneran mah gue rasa nggak bakal ada lukisan cewek-cewek telenji pada tumplek blek kayak yang gue liat malam itu. Hahaha. Oh, perhatiin deh kursi dan meja yang dipake. Semuanya otentik barang lama! Orgel-nya aja tetep dibiarin di atas bar sana.

Kalau mau liat bentuk gerejanya sebelum Bizar Bazar ini jadi, ada di post di bawah ini.

Begitulah guys kurang lebihnya perjalanan gue di dalam kota Arnhem. Tempat lainnya yang sempet gue datengin tuh si bioskop Pathe, nonton “Last Christmas” bareng Mbak Yoyen sekeluarga. Terus buat yang belum tau, di Arnhem tuh ada sekolah seni terkenal banget, namanya ArtEZ University of the Arts. Kata Mbak Yoyen masuk sini tuh susah banget, jadi kalo berhasil keterima berarti hebat!

ZUTPHEN

Seperti yang gue bilang di judul, Arnhem ini kan countryside, jadi belum lengkap rasanya kalau kita nggak road trip, baik naik kereta ataupun mobil, ke daerah-daerah sekitarnya. Kalau yang nggak tahan banget sama dingin mungkin harus pilih musim yang lebih bearable, biar nggak kesiksa kalau harus lama-lama di luar (atau investasi jaket atau coat yang mantep, guys).

Kota pertama selain Arnhem yang gue datengin adalah Zutphen. Kalo naik kereta dari Arnhem paling 30 menit. Satu tempat yang menarik perhatian gue (dan terima kasih banyak Mbak Yoyen udah ngajak aku ke sini) adalah gereja yang dijadiin perpustakaan, namanya…

Bibliotheek Broederenkerk

Jadi si Bibliotheek Broederenkerk ini tuh tadinya gereja biara gitu. Dia udah ada dari abad ke-14 dulu dan mulai dijadiin perpustakaan umum tahun 1983. Lain kali pengen deh dateng dan duduk lama di sini, apalagi area atasnya kayak enak banget buat duduk berlama-lama (slide 2), dan bisa liat pemandangan seantero gereja.

Kelar mengangumi si perpustakaan berbalut gereja, gue, Mbak Yoyen, dan Mas Ron keliling-keliling Zutphen (walaupun hari itu ujan lageee, ujan lageee), liat-liat pasar, mampir beberapa toko, dan makan siang. Berikut foto-foto street impressions-nya! Perhatiin deh ada rambut Rapunzel yang dijulurin di salah satu jendela kastilnya. Perhatiin juga jalanan dan bangunan cobblestone yang masih dipertahankan dan kerawat sampe sekarang. Jalan-jalan sambil kelempar ke mesin waktu ke masa-masa abad-abad pertengahan (medieval)!

KASTEEL DOORNENBURG (LINGEWAARD)

Abis dari Zutphen, kami naik mobil ke Kasteel Doornenburg. Road trip liat pemandangan ijo royo-royo campur oranye kecoklatan ala musim gugur. HUAAAAAA. Tapi sampai di sana, mungkin karena udah sore atau bukan harinya dia buka, kami cuma foto-foto dan liat-liat di luar aja.

Pemandangan yang bikin seneng dari jendela mobil. Diiringi sayup-sayup suara radio bahasa Belanda yang gue nggak ngerti sama sekali. Nah kalo lagi ngelewatin momen-momen begini tuh gue kayak lagi ada di limbo gitu rasanya. Kayak gue sadar penuh gue lagi di tempat asing, tapi sekaligus ada rasa homey juga. #tsaaah

One of my favorite views from the castle!

Kastil dari abad ke-13 ini letaknya di dekat desa Doorneenburg, bagian dari kotamadya Lingewaard. Kastil ini merupakan salah satu kastil terbesar yang paling kerawat di Belanda dan sempet dipake sampe abad ke-19, terus abis itu ancur. Tahun 1937-1941 dipugar, eh… abis Perang Dunia II ancur lagi gara-gara dibom Inggris tahun 1945. Ngehe. Akhirnya kastilnya dibangun lagi deh, gaes, dari tahun 1947-1968. Kalo sekarang kastilnya dipake buat festival, kawinan, acara networking atau bisnis, dan sebagainya. Jadi emang area dalemnya masih OK gitu, bisa dipake buat acara-acara. Sementara waktu, kita liat-liat suasana outdoornya aja ya, teman-teman~

KASTEEL DOORWERTH (RENKUM)

Besok paginya sebelum ke Nijmegen, Mbak Yoyen dan Mas Ron ngebawa gue jalan-jalan ke kastil satu lagi, namanya Kasteel Doorwerth. Kastil yang satu ini ukurannya kalo gue liat-liat lebih kecil dari yang sebelumya gue datengin, cuma area sekitarnya tuh asriii banget. Duh nyenengin banget deh berlama-lama di sana, bikin kepala sama hati tenang. Pengen suatu saat idup gue kayak kakek nenek di bawah ini, masa tuanya tenang dan berkualitas. Sehari-hari masih jalan pagi sama anjing kesayangan, menghirup udara segar, ngopi-ngopi, baca buku, tidur siang, ulangi~ Nenek kakek ini pas lewat di depan gue keliatan masih fit banget pula. Sungguh sebuah inspiresyen!

Kastil ini letaknya di atas sungai Rhine di desa Doorweth, kotamadya Renkum. Ini kastil dari abad pertengahan dan salah satu kastil tertua di Belanda (udah ada dari abad ke-12).

Setelah berpindah tangan dari satu bangsawan ke bangsawan lainnya sampe beberapa abad, di tahun 1944, lagi-lagi gara-gara Perang Dunia II, kastil ini juga apes kena dampak, jadi direstorasi deh sampe tahun 1983 (lama banget, eaaa). Sekarang kita bisa ngopi dan makan di dalam kastil ini. Kalo kalian ke sini, mereka juga menyediakan beberapa kegiatan yang bisa dilakukan di sekitar kastil, salah satunya bike ride. Cek aja website mereka.

TRIVIA: Di kastil ini ada salah satu pohon tertua di Belanda, ditanem dari tahun 1600 (AJE GILE). Namanya pohon Robinia (acacia). Tadinya ada dua pohon lagi tapi udah ancur gara-gara Battle of Arnhem. Kagak bener nih emang perang-perangan, nggak ada faedahnya.

NIJMEGEN

Kota terakhir yang secara khusus kami datengin adalah Nijmegen, kota tertua di Belanda yang dulu pernah jadi bagian dari kerajaan Romawi (bukti nyata kalo kota ini emang tua beuts). Gimana kagak tua, di tahun 2005 dulu, umur kota Nijmegen udah mencapai 2,000 tahun! Berarti sekarang umur kotanya udah 2,016 tahun. WE-O-WE! Anyway, kami nggak terlalu lama sih di sini, tapi tentu saja sempet ngopi lagi dan keliling-keliling sebentar. Ngopinya di kafe manis yang ukuranya nggak kecil, nggak juga gede alias PAS! Namanya Fresca. Kalo kapan-kapan ke Nijmegen, mampirin aja. Di sini kalian juga bisa sekalian makan, ya.

Terus kayak gini kira-kira suasana pusat kotanya. Tapi ini sih sebagian kecil banget, ya. Jangan berpegang pada informasiku semata, kawan-kawan~ Gue yakin masih banyak yang bisa dilihat di sini. FYI, Nijmegen ini juga salah satu kota pelajar di Belanda.

Oh, ya! Waktu di sana Mas Ron sempet nyuruh gue nyobain jajanan khas namanya worstenbroodje, alias roti (goreng) sosis. Kayak sejenis corn dog gitu, sih. Gue lupa-lupa inget penjelasan doi, tapi kalo nggak salah ini panganan khas propinsi Noord-Brabant (di sebelah selatan Belanda), dan walaupun lo bisa dapetin ini kapan aja sepanjang tahun, biasanya pas masuk winter jajanan ini lebih rame muncul, kayak si oliebollen tadi. Ini di supermarket gitu juga ada, kok. Gampang didapetin.

JADI BEGITU TEMAN-TEMAN CERITA PERJALANAN BETA YANG SINGKAT NAMUN PADAT INIII… Thank you so so sooo much Mbak Yoyen, Mas Ron, and G for such a warm welcome and making my visit felt like home, and most of all for being so kind and thoughtful throughout the entire trip. I would love to have you here and return the favor (which we planned to do so but this goddamn ‘Rona ruins everything). So I hope there’ll be better times when we can reunite again whether in Arnhem, Jakarta, or wherever. I am truly thankful that this crazy thing called internet has introduced me to a lot of sweet people turned into friends. SEE YOU SOON, Mbak! Mas! G!

Now a little closing story… and a social observation.

Jadi begitu gue mau pindah kota, kan gue balik ke stasiun Arnhem Centraal lagi. Kami semua udah bangun pagi banget supaya bisa sampe stasiun jam setengah delapan, biar nggak buru-buru gitu. Begitu sampe di sana kan gue nunggu tuh tenang-tenang, nggak gitu ngeh apa yang diumumin di papan jadwal karena pake bahasa Belanda. Taunya… keberangkatan gue ditunda dong nggak tau sampe kapan, karena…

ADA YANG BUNUH DIRI DI REL KERETA API DI JALUR GUE. 😦

YA ALLAH. Seumur-umur gue traveling baru kali ini gue denger berita beginian di depan mata. Terus gue kabarin Ocha dong (dia di Gent, Belgia, kota yang gue tuju dari Arnhem), terus Mbak Yoyen dan Mas Ron berbaik hati banget nganterin gue ke stasiun lain yang jalurnya nggak keganggu sama kasus bunuh diri ini. Ujung-ujungnya jadi ke Breda yang kalo naik mobil bisa sampe satu setengah jam T____T (heel erg bedankt, Mas en Mbak!)

Nah, pas di jalan, Mbak Yoyen bilang kalau bunuh di rel kereta itu lumayan umum terjadi kalau udah masuk winter. Statement Mbak Yoyen ini sejalan dengan balesan Ocha (yang dulu pernah tinggal di Belanda) dan temen gue yang lain, Mbak Ira di Amersfoort, yang juga udah belasan tahun tinggal di Belanda, kalau di musim dingin, tendensi orang-orang di sana itu pada depresi karena cuaca yang gloomy, ujan mulu, langit gelapnya cepet, kurang sinar matahari, dan jadi susah berkegiatan di luar rumah. Nggak leluasa kayak di negara tropis gitu. Mbak Ira bahkan sempet bilang dulu pas dia pertama sampe Belanda, dia pikir kolom konsultasi dengan psikolog di koran sana waktu itu kok rasanya kayak agak berlebihan (bahas winter depression). Tapi setelah dia ngerasain tinggal lama di Belanda, ya bener sih. Ternyata cuaca memengaruhi mood banget.

Lo tau apa yang lebih gila lagi? Sepanjang perjalanan menuju Breda dan pas Mbak Yoyen lagi cerita masalah ini, dia cek di app keretanya lagi kan, ternyata pagi itu ada dua kasus bunuh diri lagi di rel kereta dua kota lain. Gue sampe nggak tau mau bilang apa. I feel really sorry for them because it must have been very hard not being able to cope with your mental burden. It must have felt like a dead end. 😦

Gue mikir, dulu sebelum pandemi aja begitu, apalagi sekarang, ya? Pas banget kita semua harus banyak mendem di rumah. Terus setelah gue pindah-pindah kota selama Euro trip ini, ternyata nggak perlu waktu lama untuk gue ngerasain winter blues juga. Waktu gue sampe di Polandia, di sana tuh cuacanya kayak udah lebih anyep gitu. Kan namanya liburan gue mau santai-santai, ya. Jadi kalau mulai keluar rumah tuh paling baru jam 10an. Nah ternyataaa… selain di sana lagi ujan mulu, kalo udah jam 3 atau 4 sore tuh langit udah gelap kayak jam 8 malem. Padahal gue cuma 3-4 hari di sana, tapi langsung kena ke mood, deh. Bawaannya jadi ikutan gloomy kayak cuacanya. Pantes ya banyak orang luar yang suka traveling ke Bali atau destinasi tropis lainnya. Kena matahari tuh emang beda efeknya! Walau Indonesia banyak banget kekurangannya, kayaknya kita emang harus bersyukur ama cuaca kita. Setiap negara emang punya kekurangan dan kelebihan masing-masing.

Ya udah teman-teman, ini akhirnya beneran penutup final nih, hihihi… Segitu dulu cerita gue soal Arnhem (yang nulisnya ngabisin waktu 4 hari ternyata, hahaha), nanti gue lanjut soal cerita traveling lain, social commentary, dan mudah-mudahan Movie Review Suka-Suka. Berhubung riset dan nulis satu postingan bisa satu minggu sendiri, doakan semoga gue bisa lebih niat dan rajin nulis lagi. *stretching* Nih gue kasih bonus montase video gue waktu di Arnhem dengan skill ngedit yang tiada.

UNTIL SOON, SAYANGS!

10 comments on “TRAVEL MEMORIES: Countryside Living in Arnhem, Netherlands

  1. Matius Teguh Nugroho
    February 10, 2021

    Hahaha welcome back, kak Tep! Senangnya berhasil baca seluruh tulisan ini sampai habis.

    Sama, aku juga suka wisata arsitektur. Kalo traveling gitu sukanya foto-foto bangunan, jalanan, fasilitas publik, dan lanskap kota 😀
    Itu cuaca pas di taman bagus bangeeettt! Gradasi hijau menuju jingga di pepohonan yang diguyur cahaya matahari keemasan, kontras dengan langit biru bersih yang menaunginya.

    Aku jadi penasaran kenapa gereja itu dialihfungsikan jadi fungsi komersial.

    Tbh, aku baru tau fenomena winter depression di Eropa ini sampai memicu orang-orang di sana untuk mengakhiri nyawanya. Biasanya kalo di Indonesia, aku malah suka dengan cuaca dingin, mendung, hujan dan semacamnya, karena nyaman buat nulis, laptopan, dan ngopi-ngopi. Tapi nggak tau juga kalo udah di negara 4 musim, mungkin aku juga akan ikut-ikutan gloomy kayak cuacanya.

    • Teppy
      March 11, 2021

      makasih banyak matius udah bacaaa! emang waktu itu kayaknya waktu terbaik dateng ke taman (secara lighting. secara udara sih dingin hahaha) iya aku di sini jg suka sih kalo pas lagi mendung duduk di coffee shop, tapi nggak kebayang yang cuacanya jelek berbulan-bulan, mood emang bisa rusak banget sih, huhu

      • Matius Teguh Nugroho
        March 12, 2021

        Btw kalo masih inget, ini aku Nugi yang pernah kontak kamu buat tawaran ngebuzzer kak.

  2. Lorraine
    February 10, 2021

    Seru banget baca pos ini, seperti booklet dari biro turisme Gelderland – Midden, kudos Teppy telaten cari infonya ha…ha.. Itu toko buku satunya lagi di Arnhem yang kita datengi namanya Boekhandel Hijman Ongerijmd.

    Dan kalau aku boleh bantu jawab pertanyaannya Matius di atas ini, banyak gedung-gedung gereja di sini yang berkurang bahkan ngga ada jemaatnya lagi. Paroki atau badan gerejanya jadi berhenti, gereja dijual ke pemkot, fungsi gereja jadi monumen akhirnya. Pemkot kadang jual gedung gereja ke developer atau disewakan dalam bentuk leasing. Maka itu ada beberapa gedung gereja yang masih berdiri tapi alih fungsi bukan tempat ibadah tapi jadi venue untuk kantor, meetings, acara-acara lain, kafe, resto bahkan hotel.

    • Teppy
      March 11, 2021

      terima kasih untuk mbak yoyen yg udah bawa aku ke tempat-tempat kece jadi aku bisa riset lebih hahaha… can’t wait to go on another trip again!

  3. Finna
    February 15, 2021

    ya maap2 nih tep,kalo lagi jalan2 gw emang stop diet. Ga jalan2 pun aku tetap ga diet. Kucinta makanan lokal dimanapun daku berada. hahahaha

  4. Pingback: Persiapan berangkat ke Den Haag – LARAS TALKS ABOUT STUFF

  5. reylasano
    February 18, 2021

    Hai, kak Teppy, namaku Ria. Seneng banget bisa ketemu blog kak Teppy.
    Such a beautiful post kak, I bookmarked it so will come back to read the rest of the adventure! Baru kelarin petualangan di Arnhem – makasih yaa udah nulis ini,jadi kangen banget bisa pergi jalan-jalan lagi huhuhu.
    Liatin Arnhem Centraal berasa kayak lagi jalan di dalem spaceship nya Star Trek! Keren banget. Toko roti dan kafe-kafe nya juga lucu bangettt. Kayaknya aku kalau ngebayang kota-kota di Eropa, yang muncul tuh bayangan kayak bangunan-bangunan di Arnhem ini.
    Sonsbeek park nya juga adem banget keliatannya. Waktu baca Kak Teppy bilang mau duduk2 di situ aja dengerin musik, people watching – aku langsung yang “ME TOOOO” #hebohsendiri
    kayak kalau bs duduk di situ, people watching, makan sandwich bikinan sendiri, kopi di tumblr dengan musik atau buku… pengen terbang ke sana yhaaa ya ampun. Buat sekarang wisata virtual dulu deh di blog kak Teppy hahaha.
    Nanti aku balik lagi ya selesaiin petualangan berikutnya ;D

    • Teppy
      March 11, 2021

      hai Ria! salam kenal, yaaa! terima kasih udah baca blogku. semoga kita sehat-sehat dan keadaan membaik supaya bisa traveling nggak pake parno lagi. aku doain kamu bisa segera sampe sana dan ngelakuin semua yg kamu mau ya. HUGS!

Leave a Reply to Teppy Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on February 3, 2021 by in Euro Trip, Jalan-Jalan, Travel, Traveling and tagged , , , , , , , .

Archives

Blog Stats

  • 4,935,290 hits

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 45,024 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: