Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

TRAVEL MEMORIES: Paris Paket Kilat


Waktu beli tiket promo untuk Euro trip 2019 lalu, gue sengaja ngepas-pasin tanggal perjalanannya sama sebuah pameran immersive art dari karya-karya “Van Gogh: Starry Night” yang waktu itu lagi berlangsung cukup lama di Paris. Kalo kalian udah nonton “Emily in Paris” di Netflix, pasti udah liat adegan Gabriel, Emily, sama Camille yang mampir ke pameran itu. Karena nggak punya waktu dan duit yang terlalu banyak untuk berlama-lama di semua negara Eropa yang mau gue kunjungi waktu itu, akhirnya gue putusin untuk mampirin Paris cukup dua hari aja, kheuseeeuuus untuk pameran itu. Buat nyoret bucket list aja, hehe.

Adegan yang gue maksud. Emily, Gabriel, dan Camille, pacar Gabriel. Gambar dari sini.

Minggir kamu, Emily! *slengkat*

Gambar dari sini

Waktu itu Perancis adalah negara ketiga yang gue kunjungin setelah Belanda sama Belgia. Gue naik keretanya dari Gent (Belgia), dan sampe Paris dalam waktu kurang lebih 2,5 jam. Dari Gent ke Brussels 20 menitan, terus dari Brussels naik Thalys (kereta cepet) ke Paris 2 jam. Harga tiket one way sekitar 37 Euro. Sepanjang 13 tahun terakhir, ini adalah kali ketiga gue ke Paris. Cuma trip gue ke kota ini nggak ada yang bener-bener lama dan tentu saja nggak bener-bener puas ngider-ngider sendiri, jadi walaupun yang ini singkat banget, gue seneng akhirnya bisa keliling sendirian dan jalan dengan pace gue tanpa harus tunggu-tungguan sama orang lain atau ke mana-mana bareng terus.

Pagi-pagi di stasiun

Begitu sampe di Paris Gare Du Nord, gue beli tiket kendaraan umum (subway/Metro dan bis) untuk tiga hari biar bisa bebas keliling Paris tanpa beli-beli tiket terus.

Ini harga dan durasi harinya. Ingin menangis ya kak kalo dirupiahin~ Kalo kalian udah tau mau ke mana aja, coba cek deh area yang kalian tuju ada di zona mana paling jauhnya. Kalo tujuan-tujuan kalian nggak jauh-jauh amat, bisa lebih hemat ambil yang 3 zona doang. Jangan kayak gue, sok-sok beli yang 5 zona karena takut tiba-tiba tujuan gue jauh, kenyataannya muter-muter di kota ajun. #BONCOSMANIA

Kelar beli daily pass, gue langsung ngikutin petunjuk untuk ke Metro mereka supaya bisa lanjut ke hostel.

Tadinya ya, gue sengaja milih musim gugur untuk Euro trip tuh biar foto-foto gue bagus gitu. Terus kan gue norak nggak pernah liat musim gugur di Yurep. Tapi sayangnya kecantikan musim gugur juga dateng dengan beberapa kekurangan: cuacanya jelek. Langit mendung, ujan mulu, dan dinginnya? Tokay. Belum lagi kalo lagi dingin nggak ada sinar matahari terus tau-tau ujan disusul angin. HUWOWOWOWOOO. Paling nggak untuk manusia tropis kayak gue, waktu itu udah kayak freezer daging dinginnya.

Mendarat dengan surem

TAPI TAK MENGAPA! Udah sampe sana, masa nggak dinikmatin. Biarpun bertemankan jaket tebel dan payung dan foto-foto gue brightnessnya harus dinaikin karena langitnya surem (LOL), gue tetep happy banget bisa punya quality time sendiri, terus ngerasain nginep di hostel lagi (gue lebih sering nginep di rumah temen yang tinggal di kota yang gue sambangi). Yang terakhir ini bukan karena pengen adventurous, tapi biar nggak boncos aja, nyahaha. Oh, satu lagi hal yang gue syukuri, gue nyampe di Paris waktu itu sebelum demo/strike mereka yang bikin kereta dan bis mogok beroperasi. Kalau aja gue telat beberapa hari, bisa-bisa duit gue abis buat bayar Uber. Lagian kota ini (dan banyak kota-kota lainnya) emang idealnya dinikmati dengan naik kendaraan umum dan jalan kaki sebanyak-banyaknya.

Gue nginep di “Le Regent Montmatre by Hiphophostels.” Lokasinya deket banget sama Metro, tepatnya Anvers Metro Station (50 m). Waktu itu rate semalem 25 Euro dan ruangannya sharing gini (campur cowok-cewek). Berhubung gue cuma dua hari jadi gue pikir nggak papa juga nyampur, toh bakal lebih sering di luar.

Metro terdekat dari hostel gue

Karena cuma punya dua hari, berarti gue harus jalan-jalan dengan efektif dan efisien tapi juga nggak terlalu ambisius. Makanya selain ke pameran digital Van Gogh, gue nggak punya agenda lain selain ngopi, makan, dan ke toko buku. Gue harus terima kasih sama Ocha dan Reno, temen-temen gue di Gent, dan Mbak Yoyen di Arnhem yang ngasih rekomendasi tempat makan enak di Paris. Daftarnya sungguh membantu walau nggak semuanya bisa gue sambangin. Mari kita jelajahi, guys!

Tujuan pertama setelah kelar beres-beres di hostel adalah makan siang. Karena udara lagi dingin banget terus ujan, jadi gue berangkat ke Kodawari Ramen. Kenapa harus bela-belain makan ramen di Paris, bukannya nyobain menu lokal? Karena katanya Kodawari Ramen ini terkenal banget di sana dan gue lagi nggak pengen makanan bule. Enak dan pas pula lagi pengen anget-anget di cuaca yang dinginnya anying. Mana ujan pula. Kodawari Ramen ini ada dua cabang, yang satu Kodawari Ramen Yokocho, yang satu lagi Kodawari Ramen Tsukiji. Gue nggak tau nasib restoran ini pas lagi pandemi sekarang. Mudah-mudahan kalo kita semua udah bisa traveling lagi, Kodawari masih idup.

Ini suasana Paris waktu gue lagi jalan kaki dari stasiun metro Odeon yang paling deket sama Kodawari Ramen Yokocho kalo berangkatnya dari stasiun deket hostel gue. Sampe di Odeon jalan kakinya sekitar empat menit aja ke tempat ramen. Selama ada Google Maps jalan-jalan gampang banget, ya. Jelas banget ngarahinnya.

Begitu sampe, sesuai tebakan, rame banget ya, kaaak. Panjang juga ngantrinya. Tapi karena gue cuma sendiri, jadi lebih gampang dan lebih cepet dapet meja.

Interior desain restorannya kayak suasana pasar di Jepang gitu. Mungkin biar serasa otentik, ye.

Di cabang Yokocho ini, kata ulasan di internet yang paling terkenal tuh ramen ikannya. Jadi beta pesan lah, mumpung belum pernah coba ramen ikan sama sekali karena aku biasanya selalu tim babi. Rasanya gimana? Rasanya… aneh-aneh enak, enak-enak aneh. Kayak makan sop ikan yang asem tapi gurih. Kuah, mie, dan toppingnya enak, tapi ya asem. Gitu, dah. Enak tapi cukup buat nyobain sekali aja. Kalo lain kali gue dateng, gue akan mesen menu lain. Gue juga sekalian pesen bir dan dessert kue ikan di situ. Si kue ikannya sih B aja tapi. Slide aja foto-fotonya untuk liat menu, ya!

Begitu besoknya gue ke Kodawari Ramen Tsukiji, gue pesen menu biasa aja, ramen babi, tapi gue lupa nama menu persisnya apa. ENAK! Lain kali gue mau coba pesen menu lain yang kuahnya lebih kental. Ada menu non-babi juga kok kalo nggak salah. Gue nggak foto tempatnya karena ada larangannya, tapi kalo kalian Google juga akan dapet foto-foto interiornya, sih. Di dalemnya sengaja didesain biar suasananya kayak pasar ikan Tsukiji beneran gitu. Unik!

Oke, balik lagi ke Kodawari Ramen Yokocho. Kelar makan di sana gue lanjut jalan kaki lagi ke arah belakangnya. Jadi kenapa gue milih makan siang di situ tuh karena gue mau sekalian ke perpustakaan nasionalnya Paris (Bibliothèque nationale de France/BnF Richelieu) yang ada di ujung gang itu. Sayangnya tutup. Sediiih. Kata Ocha dan Reno, perpustakaannya baguuus banget. Karena belum kesampean liat dalemnya, jadi gue foto bagian luarnya aja, deh. Pas banget waktu gue lagi foto perpustakaannya, eh… mas sama mbak yang lagi liat-liat di depan perpusnya tau-tau ciuman (bukan gue tongkrongin ya, emangnya gue freak? LOL). Gemes jadi kayak foto pre-wed, hahaha.

Oh, kalo mau liat dalem perpustakaannya, ini nih guys pas gue Google.

*nangis saking bagusnya*
(gambar dari sini)

Apa daya, gue belum jodoh sama perpustakaan ini, jadi gue lanjut jalan kaki dan foto-foto suasana sekitar…

…eh terus nemu kafe kecil lucu! Tadinya gue mau ke Cafe Kitsune di ujung depan jalan, tapi begitu liat kafe ini akhirnya mutusin duduk di situ aja. Seneng banget, deh. Suka banget gue sama suasananya. Nama tempatnya Baguett’s Cafe. Kalo gue cek websitenya, katanya sih menu andalan mereka di sana tuh sandwich. Tapi gue waktu itu ngopi aja. Kopinya sih nggak spektakuler, ya. Tapi okelah untuk duduk-duduk cantik. Sepengelaman gue, sejauh ini kopi paling enak masih di Indonesia sama Australia. Udah gitu rada mahal pula kalo di Paris (sejauh yang gue coba). Kalo nggak salah waktu itu gue ngopi sekitar 5 Euro. MAHAL KAN?! Tapi nggak papa, sekalian ngerasain.

Abis ngopi, gue lanjut jalan-jalan ke sekitar Notre Dame karena gue mau ke toko buku Shakespeare and Company dan coffee shop mereka di sebelahnya, Shakespeare and Company Cafe. Ini kali kedua gue ke sana setelah lewat enam tahun. Seneng udah ada kafe di sebelahnya walaupun selalu penuh. Sayangnya di lidah gue lagi-lagi kopinya B aja, gaes. Terus teteup… MAHAL. :))

Di dalem Shakespeare & Company (buku-buku yang dijual berbahasa Inggris, kok) nggak boleh foto, tapi keliling-keliling ngeliat suasana toko bukunya lagi aja udah hepi banget gue, dan mumpung di sana gue juga sekalian beli beberapa buku.

Kalo udah di sekitar sana, sayang dong kalo nggak jalan-jalan dan foto-foto suasana sekitar juga. Anggep aja virtual tour ya selagi kita cuma bisa mendem di rumah doang. Mari diliat foto-foto ik dalam lakon: “Paris Mendung”

Kebayang kalo cuaca lagi cerah, pasti lebih bagus lagi pemandangannya. Paris sih nggak bersih, ya. Kalo lo nunduk jalanannya banyak yang kotor, kadang juga rada bau pesing gitu di beberapa sudut yang gue lewatin, tapi kalo dongak dan liat sekitar jadi termaafkan, hahaha.

Kelar ngopi, liat-liat toko buku, dan photo hunting, gue lanjut cari makan malem di daerah Le Marais. Sebenernya dari situ lumayan deket. Di halte deket stasiun Metro Saint-Michel tinggal naik bis, kayak cuma beberapa stop gitu, terus lanjut jalan kaki aja ke tempat yang mau lo tuju. Sebelum nyari restoran yang gue mau, gue mampir ke salah satu tempat crepes yang terkenal di Paris. Namanya “La Droguerie.” Gue baru sadar pas ke sana kalo enam tahun sebelumnya temen gue pernah bawa gue ke tempat itu. Crepes-nya murah dan enak! Kalian bisa take away atau duduk di dalem, tapi tempatnya sempit dan kursinya dikit.

Abis dari situ gue jalan kaki ke bar dan restoran yang direkomendasiin Ocha dan Reno, La Belle Hortense.Udah sampe Paris masa kagak nge-wine ala-ala yekan. Kenapa tempat ini spesial? Selain makanannya enak, barnya juga semi toko buku! Jadi kita minum atau makan dikelilingin buku. Gemas! Chef-nya juga ramah banget lagi. LAFF.

Kelar nge-wine dan makan sup di sana, gue masih laper. LOL. Berhubung udah di Le Marais, gue sekalian aja ngenyangin perut dengan nyobain tempat falafel yang kata orang-orang terkenal banget di Paris, L’as du Fallafel. Falafelnya enak, sih, cuma emang bukan selera-selera gue amat, jadi buat sekadar nyoba aja gitu. Tapi ada banyak menu lain juga, kok! Kayaknya menarik untuk dicoba next time.

Besoknya adalah hari H ke pameran digitalnya Van Gogh! KYAAA! Karena jadwal pamerannya siang, jadi pagi-pagi gue cari croissant sama kopi dulu. Croissant-nya gue beli di toko roti “Utopie.” Rasanya? ENAAAAAAK BANGET! Duh, kadar butter-nya tuh pas lah pokoknya, meleleh di mulut. Tekstur croissant-nya juga lembut. Harganya cuma 1,10 Euro. SO HAPPY.

Puas makan croissant, gue langsung cari kopi pagi di MataMata, salah satu kafe yang juga terkenal di Paris. Tempatnya nggak terlalu gede, tapi ada lantai basement-nya, bisa ngopi di bawah juga. Tapi agak claustrophobic, sih. Tempat duduk outdoor juga ada tapi cuma dua tempat duduk. Kopinya gimana? Gue sih kurang cocok (AGAIN), tapi bukan berarti nggak keminum banget, ya. Gue pesen cappuccino waktu itu dan mayan asem dan “kenceng.” Kata temen gue kalo ke sana lagi coba pesen avocado toast, dia bilang enak banget!

Kelar ngopi, waktunya nonton pameran immersive art-nya Van Gogh, “Starry Night,” di Atelier des Lumieres. Waktu itu pamerannya berjalan dari 22 Februari 2019 sampe 5 Januari 2020. Jadi yang dipamerin tuh lukisan-lukisan Van Gogh yang udah dikonversi ke bentuk digital dan dijadiin rangkaian video, terus diproyeksiin ke SELURUH DINDING di ruangan yang bentuknya kayak gudang.

Gue lupa asal muasal gue tau pameran ini gimana, tapi kalo nggak salah sebelum pindah pameran ke Paris, pameran pertamanya dilakuin di Belanda. Kayaknya gue liat postingan soal ini di Facebook. Begitu gue tau pameran yang sama diadain di Paris gue langsung histeris dan excited banget pengen liat. Kayaknya ini juga salah satu alasan gue nyari tiket murah ke Eropa. Untung jodoh. Sebelum tanggal keberangkatan gue, kebetulan dua temen gue, Kenny “Kartu Pos” dan Miund sempet ke Paris, jadilah gue teror mereka untuk liat duluan, itung-itung buat testi gue sebelum cabut, hahaha. Kenny bilang pengunjung di sana tertib banget. Nggak ada yang nyender-nyender tembok dan foto-foto di proyeksi lukisannya. Semuanya dateng untuk nikmatin karyanya. Langsung hepi gue dengernya dan penasaran pengen buktiin sendiri.

Terus gimana? Terbukti dong! Semuanya beneran tertib. Nggak ada satu pun di jam kunjungan gue yang norak nempel-nempel ke dinding buat foto-foto. Semuanya saking kagumnya cuma duduk dan keliling ruangan, nikmatin karya-karya Van Gogh beserta musik yang diputer. Rasanya kayak masuk dunia lain. Bener-bener “me time” yang gue butuhin. Gue nggak ngerti seni, nggak juga mendalami ataupun ngulik, tapi gue suka aja nikmatin suasana kayak gini, biar tau-tau dikit buat nambah pengetahuan. LOL.

Tiket gue ini berlaku untuk beberapa jam dan pameran immersive art-nya tuh looping gitu. Ada dua proyeksi seniman lain juga, jadi ada waktu cukup untuk foto-foto dan rekam proyeksi lukisan-lukisan Van Gogh dan waktu untuk duduk dan ngelamun ngeliatin semuanya. LOOK AT THESE BEAUTIES! Ini aslinya gambarnya gerak semua, gaes. Jadi kalau ada lukisan air, permukaan airnya seolah goyang. Gue duduk lama sambil dengerin beberapa lagu di Spotify yang cocok sama suasananya (paling bener sih Lianne La Havas yang “Starry Starry Night” yah). It was super magical. *nangis*

Ini kalo kalian mau liat versi videonya, di dua slide terakhir di bawah.

Di luar videonya Van Gogh, kayak yang gue tulis di IG post atas, ada juga dua tayangan lain yang diproyeksiin, salah satunya “Dreamed Japan.” Waktu itu juga magis banget pas lukisan immersive lampion di bawah ini keluar.

Pas gue udah balik ke Jakarta, gue sempet nyari informasi apakah pameran serupa bakal ada di Asia dan sekitarnya, karena temen-temen gue sempet nanya. Andai aja nggak ada COVID-19 tahun lalu, si pameran immersive art Van Gogh ini harusnya diadain di festival “White Night”-nya Melbourne pas musim gugur. Sayangnya semua jadi batal. Jadi coba kalian cari-cari info lagi aja kalo nanti keadaan udah membaik. Untuk yang tertarik, semoga bisa liat langsung juga dan mudah-mudahan nggak usah harus ngejar jauh-jauh. Moga-moga Museum MACAN mau ngebawa pameran ini ke sini dan ada tempatnya, hahaha.

Kelar bengong-bengong terpukau di depan proyeksi lukisan-lukisan Van Gogh, gue lanjut cari makan dan ngopi lagi. Makannya di Kodawari Ramen Tsukiji yang gue tulis di atas. Terus karena gue nggak kreatif dan males mikir kebanyakan, gue balik ke daerah Le Marais lagi. LOL. Kenapa? Soalnya temen gue ngerekomendasiin satu coffee shop enak dan satu jajanan lagi. Yang coffee shop namanya Le Peloton, dan kopinya kali ini beneran enak… soalnya yang punya orang Aussie. Nyahaha. Warga lokal atau kalian yang tukang ngopi di sana harap jangan marah. Mohon beta dicerahkan di kolom komen kalo kalian punya rekomendasi tempat-tempat ngopi enak di Paris.

Abis itu jajan apa? Jajan SALTED CARAMEL ECLAIR TERENAK DI DUNIA (So far. Gue mainnya belum sejauh itu, hahaha). Gile, guys. Enak BUANGET. ANCUUUR. Eclair-nya ada di toko bernama L’Eclair de Genie. Tapi tokonya punya beberapa cabang di dunia: Jepang, China, Qatar, dan Georgia, jadi kalau kalian traveling ke negara lain mungkin bisa sekalian cobain juga. Gue kan nyobain dua jenis nih, cokelat sama salted caramel, terus gue langsung nyesel beli yang cokelat soalnya yang salted caramel seng ada lawan banget. Buset dah. Harganya bajingan sih tapi. Satu potong gitu 6 Euro, atau kalo pake kurs hari gue nulis ini kira-kira 102,000an. Terus jangan sedih, kalo lo dine in, harganya jadi 7 Euro. Muke gile.

Tapi worth it, sih. Parah, enaknya enak banget. Insya Allah kalo balik sana lagi gue udah kaya raya, langsung gue beli sekebon tuh eclair. LOL. Jangan dilewatkan kalo lagi ke toko kue ini ya, guys! Skip aja rasa lain. #ngatur

Jadi kira-kira begitulah teman-teman cerita jalan-jalan kilat gue di Paris. Kilat banget sampe rasanya kayak ngedip doang, tapi gue hepi dalam keburu-buruan itu gue punya momen untuk menyendiri di negeri orang #tsahilah. Kalo lagi sok-sok menikmati suasana negara orang gitu, gue dalem hati manggut-manggut sendiri, “Wah, emang ini nih alasan gue kerja. Hasilnya buat dinikmatin kayak gini.” (alias duit cuma jadi tokay sama memori). Pas balik kerja lagi sih tetep ngomel-ngomel sendiri di balik laptop atau di Twitter, “Nyari duit kok gini amat capeknya.” :))

Untuk mengakhiri post ini, gue mau share sisa-sisa street photography gue. Mudah-mudahan gue dikasih kesehatan, umur panjang, dan rejeki kayak air bah biar bisa balik lagi lebih lama dan menjelajah kota-kota lain. Mudah-mudahan udah nggak pake masker dan rasa parno yang bikin asam lambung naik kayak masa pandemi sekarang. Doa yang sama gue layangkan juga ke elo semua yang pengen ke sini atau kota/negara mana pun yang ada di bucket list kalian. Sehat-sehat, guys! Sampai post selanjutnya!

12 comments on “TRAVEL MEMORIES: Paris Paket Kilat

  1. PedroL
    January 17, 2021

    Cool photos but a pity I can’t understand a word ahah stay safe and greetings from Portugal, PedroL

    • Teppy
      January 17, 2021

      hahaha, sorry I didn’t write in English. thanks so much, PedroL! cheers from Indonesia

      • PedroL
        January 17, 2021

        Indonesia, would love to go there 🙂 thanks for the feedback 🙂 PedroL

    • Teppy
      January 17, 2021

      and stay safe and healthy too!

  2. Vira
    January 17, 2021

    aaaahh senangnyaaa lihat Pariiiis :’)

    • Teppy
      January 17, 2021

      makasih Vira udah bacaaa!

  3. Dita
    January 18, 2021

    aamiin aamiin segera kita bisa jalan2 lagi ya kak Tep, makasih udah ngajakin virtual tour ke Paris…suka banget aku bacanya

    • Teppy
      January 18, 2021

      amiiin. makasih dita udah bacaaa!

  4. shintampubolon
    January 19, 2021

    Seneng baca tulisan teppy lagi, ihiyyyy

    • Teppy
      January 19, 2021

      Makasih banyak Shinta udah baca 😘

  5. RIRI
    January 22, 2021

    hii kak teppy !
    aku adalah pembaca setia blog mu, mungkin udah 5-6 tahunan. gak pernah komen, tapi selalu baca. Kemaren sempet cek setiap minggu, tapi gak ada blog terbaru. Tapiiii pas tadi buka ada 2 tulisan baru, yeyyyy!!!! I just geniuly hope you’re doin ok kak~! Thank you for writing again ! Bless you! stay strong

    • Teppy
      January 22, 2021

      Hai, Ririii! Terima kasih banyak yaaa. That’s very sweet of you. Semoga aku bs nulis lebih sering lg. Terima kasih sekali lg. Doa yg sama buat kamu yaaa. Stay well and strong 😘🤗

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on January 17, 2021 by in Euro Trip, Jalan-Jalan, Travel, Traveling and tagged , , , , , .

Archives

Blog Stats

  • 4,871,701 hits

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 45,015 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: