Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA (YANG TERTUNDA): Dua Garis Biru – Now Available on @iflixID (SPOILER ALERT)


Hai semuanya!

Sebenernya review ini udah gue cicil dari bulan Agustus lalu pas filmnya masih tayang di bioskop, tapi draft-nya tetep belum kelar-kelar juga sampe filmnya turun. Mumpung tahun 2019 belum berakhir walaupun napasnya udah satu-satu, alias…

APA KABAR NIH RESOLUSI KITA SEMUA?

ripwacana

RIP

…tapi daripada beneran jadi wacana, akhirnya gue memutuskan untuk ngelarin tulisannya sekalian. Kebetulan Dua Garis Biru baru dirilis di iflix, jadi bisa gue tonton ulang dan nerusin draft ini. Untuk kalian yang tinggalnya di luar negeri, mungkin bisa pake VPN dulu kali ya sebelum pake iflixnya. 

SPOILER ALERT: Review gue ini seperti biasa berisi spoiler filmnya dari awal sampe akhir (juga spoiler Dilan 1991). Kalau kalian belum nonton sama sekali mendingan diskip dulu aja. Review non-spoiler udah pernah gue buat di #TeppyOMeter (Narasi TV) di sini.

dua garis biru poster (3)

Dara (Adhisty Zara) dan Bima (Angga Yunanda)

Dua Garis Biru adalah satu dari beberapa film lokal tahun ini yang nggak bikin gue pengen ngomel ketika keluar bioskop. Malah pengen muji-muji terus. Soalnya gue ngerasa kalo film ini tuh dibuat dengan sangat niat dan teliti, dan seluruh tim penceritanya kayak tau persis apa yang mau disampein dan digambarkan di tiap adegan. 

Kan kadang lo bisa ngerasain nggak sih, kalo lagi nonton film, ada film yang dialognya tuh sebenernya pemilihan kata-katanya udah bagus atau lucu, tapi akting aktornya kurang pas (mata kosong, ekspresi lebay, intonasinya sinetron abis, etc)…

…which, on a lighter note, NetflixID has brilliantly made fun of and turned it into pure gold. Udah gitu zoom in zoom out sama lebay-lebay sound sama visual effect-nya macem Misteri Gunung Merapi Indosiar gitu. Suka ada gledek maupun suara gledek muncul kenceng banget. KZL. :))

 

Dan yang paling pamungkas:

 

Ngambek-ngambek edgy dalam balutan seragam sekolah namun KORPRI.

SIANZINK :))

20191204_224210 (1)

Oke apa lagi? Oh, atau film yang aktornya aktingnya bagus, tapi kata-kata yang keluar dari mulutnya cheesy, terlalu baku kayak nggak pake bahasa sehari-hari, garing, dan lain-lain? Atau pernah kan liat ada adegan party di club tapi suasana partynya anyep dan prop minumannya yang harusnya nampak kayak miras tapi malah kayak sirop? Dan entah mengapa scene party/clubbing di film-film Indonesia tuh jaraaang banget yang believable. Yang gue liat seringnya scene crowdnya kayak patchy gitu. Kayak cuma ada sejumput clubbers doang yang heri alias heboh sendiri di tengah lautan extras yang keliatan banget kalo itu extras.

Jadinya cringe, deh.

cringecringecringebunyisepeda

Cringe cringe cringe bunyi s’peda~

#TeppyDon’t

 

Tapi ya gitu maksud gue.

Gue merasa semua detil di film Dua Garis Biru ini dipikirin banget sampe yang kecil-kecil, sampe rasanya nyata banget kayak hal yang kita liat dan dengar sehari-hari gitu. Film ini sampe gue tonton tiga kali di bioskop karena ada adegan-adegan yang pengen gue nikmati ulang dan ada detail-detail yang pengen gue perhatikan dengan lebih seksama, seperti pesan-pesan terselubung yang tersebar sepanjang film.

easteregg1

Ini salah satu adegannya. Pas nonton ketiga kali gue baru merhatiin semua poster dan detil-detil kecil lain di filmnya (easter eggs).

 

Selain suka sama adegan-adegan sepele namun manis khas gemesnya percintaan SMA kayak yang ini…

gemes1

Penjaskes tak pernah seindah ini~

 

…gue juga suka banget sama pemilihan lagu-lagunya!

Tipe-tipe lagu yang sering diputer di coffee shop minimalis Jaksel yang baru soft opening gitu. Baristanya masih anteng tapi sesekali ramah ngajak ngobrol. Yang kalo lo nangkring weekend pagi sambil baca buku atau laptopan rasanya syahdu banget, kayak lagi di dalem video klip. ‘Tar siangan dikit ilang syahdunya, orang-orang udah pada dateng bawa baju ganti, foto-foto buat Instagram, terus pegang cangkir sambil nunduk atau pura-pura ketawa.

malih

Biasanya sih kalo ada film lagi ngehits, pasti kebanyakan sahabat gue juga pada nonton. Karena kami semua pas kecil kayaknya ‘palanya pernah kejedot mayan kenceng, maka kalo ngerumpi di grup, mau topiknya seserius apapun, tetep aja ujung-ujungnya NGIEEEEENG.

Melenceng 20191204_224210 (1)

Melenceng dan ya emang kita mah pada doyan komen aja. Kadang gue takut mulut kami-kami ini nanti dijahit di akhirat. :))

Berhubung pas awal-awal filmnya rilis satu geng kami ini yang nonton tuh belum semuanya, jadi biar nggak spoiler, kami buatlah grup terpisah buat bahas filmnya.

Namanya…

nama grup

Literally.

haha

Karena sebagian besar tulisan ini akan disadur dari group chat di atas, maka urutan ceritanya akan ngacak. Reversed malah, dibahas dari ending dulu. Kalian yang udah nonton pasti tau kalau Dara yang hamdun akhirnya memutuskan mempertahankan bayinya, terus ngelahirin, terus bayinya dikasih nama Adam dan dikasih ke keluarga Bima. Bima dan keluarganya juga kekeuh sih pengen Adam dirawat sama mereka, sementara Dara udah bulat tekadnya mau lanjut kuliah di Korea, negara yang udah diimpi-impikan Dara sejak lama, segera setelah melahirkan.

20191204_234811

1. bahas ending dulu (3)1. bahas ending dulu (2)

1. bahas ending dulu (1)

rumahnya deket kali

2. dara abis lahiran (3)

2. dara abis lahiran (1)

20191204_224210 (1)

2. dara abis lahiran (2)

20191203_101406

 

Duniawi banget emang masalah temen-temen gue ini. :))

Oke, untuk mencerahkan, sekarang kita bahas runut, yah…

Alkisah, Dara dan Bima adalah sepasang kekasih yang masih duduk di bangku SMA, tepatnya kelas 3. Mereka ini kayaknya pacarannya belum lama-lama banget, tapi juga nggak sebentar-sebentar amat. Ini ditandai sama statement nyokapnya Dara yang baru dikenalin sama Bima abis Bima nganterin Dara pulang, tapi di sekolah, Dara sama Bima udah dikasih label “suami istri” dan diledekin mendingan sekalian kawin aja sama temen-temen sekelasnya. Tuh gaes, ucapan tuh emang beneran doa, deh. Jangan gitu ya sama temennya.

Anyhoo, singkat kata, kayaknya masih anget-angetnya nih hubungan mereka berdua. Dara ini selain cantik, putih, imut, gemesin, bening, dan kulitnya mulus banget kayak masa depan Maudy Ayunda, juga digambarkan sebagai anak yang cerdas. Nilai dia selalu paling bagus di kelas. Duduk di sebelahnya adalah Bima, pacarnya yang nampak penyayang, kulitnya agak item (walau keliatan banget ini diiteminnya pake foundesyen sehingga di beberapa scene nampak sedikit oranye dan mukanya belang pas air mata kena pipi), protektif, manis, cakep, tinggi, namun nggak pinter-pinter amat. Nilainya di bawah rata-rata malah.

bimanangis

 

Tapi yah… namanya cinta, apalagi cinta zaman SMA, kesenjangan akademik (dan sosial) mungkin nggak terlalu jadi soal. Yang penting kita bisa tau rasanya ciuman aja.

YHA.

Di suatu siang yang kayaknya terik, rumah Dara lagi kosong (baca: nggak ada bokap, nyokap, dan adeknya Dara), cuma ada Asisten Rumah Tangga (ART)-nya di rumah. Itu juga ARTnya dipanggil-panggil kagak nyaut. Tadinya Dara sama Bima masih kejar-kejaran di ruang tamu dan becanda-becanda di sofa. Tapi sebagai pasangan ABG yang normal dan terutama hormonal, Dara dan Bima tentunya memanfaatkan kesempatan ini untuk bisa bermesraan di kamar. Suatu hal yang tidak bisa gue relate zaman SMA karena kalo sampe gue bawa pacar gue ke kamar, gue bisa disepak sama Bapak gue. Makanya pacarannya nggak pernah di rumah gue, tapi di rumah temen (LOHHH).

haha

 

darabimaruangtamu

darabima

 

Dengan pacar secantik Dara, rumah yang kosong, dan hati yang lagi cinta-cintanya, tentu saja undangan masuk ke kamar tersebut buat Bima terdengar seperti ajakan malaikat menuju surga, seolah berbisik,

IMG_20181229_091813

 

tapi nggak pake GPS, sehingga…

…nyasar, gaes.

Bima, Dara,

dara bima ayo keliling neraka

haha

Soalnya kalo udah berduaan di kamar kan kata orang biasanya setan suka lewat, ye, makanya suka terjadi hal-hal yang diinginkan namun hasil akhirnya suka tidak diinginkan. Sebenernya sih ada banyak hal yang bisa dilakukan dua orang anak muda yang sedang jatuh cinta di dalam kamar, misalnya nonton TV, bersihin kamar, belajar bersama, membaca buku. Apa daya, layaknya kita semua kalo dikasih pilihan antara rumah kosong sama buku nganggur tapi ada pacar…

50 shades of grey

haha

 

Bima dan Dara yang minim pengetahuan seksual ini pun abis adep-adepan gini, keterusan deh…

darabimakamar

 

HEY MANUSIAAA…

bisikanbirahi

 

Makanya gue dan temen-temen gue yang di grup tadi tuh pada concern. Prihatin mikirin remaja-remaja zaman sekarang…

…tapi untuk alasan kebersihan, sih.

SALAH.

haha

 

Ya kan kita pernah muda jugaaa.

Bukan masalah prihatin mereka sembunyi-sembunyi berduaan di kamar, tapi urusan higienitas pasangan aja. Wajar, kan? HAHAHAHA.

 

adegan kamar (4)

bucin (2)

haha

 

adegan kamar (6)

((KENA AC KAMAR ORANG KAYA))

 

adegan kamar (5)

adegan kamar (3)

adegan kamar (2)

 

Ah… Bima… Dara… Andai saja kalian sabar menunggu waktu dan umur yang tepat, mungkin masa SMA dan kuliah kalian akan aman-aman saja dan kalian masih bersama sampai udah kerja (tiada yang tak mungkin walau terdengar agak mustahil bagi rakyat kebanyakan), sehingga kalian nggak perlu pacaran di rumah orang tua, tapi di kosan aja. Walaupun ujung-ujungnya sama-sama bikin panik, sih (APANYAAA).

haha

 

By the way,

adegan kamar (1)

Ternyata aku suudzon. Kaos kakinya udah dicopot. Semoga udah cuci kaki juga ya sebelum naik tempat tidur. Sebenernya baju yang abis dipake dari luar kena debu kena matahari sih juga harusnya diganti dulu sih ya sebelum naik ke tempat tidur, kan nanti kena sprei #PENTING

 

Setelah selesai enwan entu entri, Dara dan Bima mulai watir luar biasa.

PUCET

darabimapanik

Pucet asli VS Pucet berbalut fondesen

 

Inget kan tadi gue bilang, andai Dara dan Bima sabar nunggu sampe mereka dewasa, mungkin dunia mereka nggak akan seribet itu, mereka bisa menjalani hidupnya sebagai remaja pada umumnya yang punya kesempatan ngejar cita-cita dan eksplorasi ini itu.

Nanti pas dewasa kalo beneran mau macem-macem… BARU DEH PANIK LAGI.

haha

primusdessy

Mungkin ini bisa jadi Dara dan Bima ketika mereka nunggu 10-15 tahunan lagi.

Umur sih tuaan, paniknya tetep sama. :)) Jadi di adegan ini tuh Rini (Dessy Ratnasari) lagi marah-marah dan tau-tau nggak sengaja nyobek kaosnya Haris (Primus).

Di adegan selanjutnya, MbaDes PANIK dan langsung berusaha balikin sobekan bajunya ke posisi semula.

cinta2

BIAR APAAN, MBYAAAK. 

20191204_224210 (1)

Eh terus ama Primus Mbades malah diRAUP ke dadanya (agar supaya tidak potato alias kentang yekan)

Adegan setelahnya tentu saja kita semua sudah bisa nebak, ya?

Yak, betul.

Tau kan lo tipe adegan-adegan syur tempo dulu yang badan dua-duanya pelan-pelan jatuh masuk kelambu terus ke kasur, terus ilang dari layar.

Macem kita kagak tau aja mereka ngapain.

20191204_224210 (1)

Ini dulu yang nyotingin apa kagak pada panas dingin, yah. Bagus loh adegannya untuk zaman itu!

Anyway, begitulah sodara sodari, aku terekspos pada adegan foreplay alus di usia 12 tahun waktu lagi nonton sinetron Cinta (1999) ini di TV. Itu, dan waktu gue nonton Lativi di atas jam 11 malem. 

wow aku kotor

haha

Waktu gue pertama puber dulu (sampai udah bangkotan gini), mana pernah bokap nyokap gue ngejelasin sekalipun soal hubungan seksual, proses, maupun konsekuensinya. Nonton video klip ada adegan ciumannya aja, TVnya dimatiin. Nonton Maria (Cinta Yang Hilang) ciuman sama Luis Fernando, dimarahin. Ketahuan nonton film Euro Trip (bagian ruang pengakuan dosa di akhir HAHAHA) pas umur gue 20 TAHUN, gue disetrap dong.

AKU

IMG_20190325_092849

 

YA BETA CARI TAU SENDIRI AJA LAH KALO GINI CARANYA.

:)))

Btw, buat yang dulunya masih terlalu kecil dan nggak pernah tau keberadaan sinetron Cinta ini…

…rugi ngoni samua.

20191204_224210 (1)

 

Nggak deng, nih lo baca deh nih plot ceritanya di Wikipedia. Sinetronnya diangkat dari novel Mira W, “Seandainya Aku Boleh Memilih.” Kenapa judulnya gitu amat? Karena tuh sebenernya MbaDes tadi pacaran sama Primus, tapi adiknya Primus, Andi (Atalarik Syah) punya penyakit jantung terus naksir ama MbaDes, terus nyokapnya Primus sama Atalarik nyuruh Primus ngalah buat adeknya, MbaDes disuruh pacaran sama Atalarik, padahal waktu itu MbaDes udah tekdung. Jadi abis MbaDes ngelahirin, bayinya diambil sama nyokapnya Primus-Arik, dan MbaDes nggak boleh ketemu lagi sama anaknya. Anaknya diasuh sama Primus dan istri barunya, Sukma, yang adalah ART di rumah Primus. Oh, jangan sedih, Atalariknya terus mokat pas bayinya MbaDes udah diambil alih. Bingung kan lo? Sebenernya masih panjang dan lebih faktap lagi cerita sinetron ini, tapi…

TAI BANGET KAN MASALAH ORANG-ORANG DEWASA INI?

Emaknya sih sedeng yak ngatur-ngatur idup orang seenaknya. Anak sama calon menantunya nurut pula.

:)))

By the way, berhubung sinetronnya susah dicari, kalo lo pengen liat adegan yang gue maksud di atas, nih kalian bisa liat potongannya di video klip Titi DJ – Bahasa Kalbu ini, lagu yang waktu itu jadi sontrek sinetron ini.  

 

OKE KITA LANJUT KE DUA GARIS BIRU LAGI, YAH.

*seketika masalah Dara-Bima jadi tampak sedikit lebih baik bukan*

haha

Selang beberapa waktu dari kejadian di rumah itu, Dara mulai berasa kayaknya ada yang aneh sama badannya. Pertama, dia muntah abis makan kerang sama Bima dan temen-temennya. Emang sih waktu itu mikirnya kerangnya yang nggak seger, tapi tetep aja Dara nggak yakin. Ini terjadi waktu adiknya Dara ngeledek Dara kayaknya lagi PMS karena reaksinya macem angot waktu lagi diajak ngobrol sama adiknya ini. Dara jadi sadar, selain muntah gara-gara kerang, kayaknya dia belum mens-mens lagi. Doi jadi banyak diem dan ngelamun, baik di pinggir jendela maupun pas lagi berendem di bathub kamar mandinya, ngitung-ngitung dan mikir-mikir kok belum “dapet” juga.

darapinggirjendela

Akhirnya Dara bilang ke Bima dan mereka berdua kucing-kucingan mau beli test pack di apotek. Masalahnya ni anak dua kan kekecilan, ye. Mukanya masih pada piyik banget. Mau sok-sok bayar di kasir pake cincin juga nggak bakal meyakinkan (not that it’s anyone’s business, but sadly, #thisculture). Jadi mereka batal beli di apotek, terus Bima pesen test pack pake Go-Mart ala ala. Terus Dara tes deh di rumah.

Seperti yang sudah bisa kita duga, dengan jam terbang dan pengetahuan keduanya yang tiarap, hasilnya positif:

Dara + Bima + Setan Lewat =

Dara

hamilduluan

 

Well, Dara, Bima,

20180909_201505

haha

 

Lagi-lagi ku hanya ingin bilang. Duh, nak, andai semua itu kamu lakukan di usia dewasa ketika kamu udah punya pengetahuan lebih baik soal aktivitas seksual/reproduksi, kamu malah nggak perlu ngelamunin nasib sambil berendem di bathub sendirian. Karena kalo udah gede malah bisa sekalian berendem berdua.

Kalo udah dewasa, berpenghasilan, dan punya kehidupan sendiri, kalian mau jumpalitan kayak apaan tau juga itu urusan kalian sendiri. Walau perkara dosa sama zina emang tetep diurus netijen, ye. :)) Tapi paling nggak, kalo harus nikah karena hamil duluan pun, secara lahir dan batin kalian udah jauh lebih siap dibanding usia SMA. Yang kawin di umur dewasa nggak pake hamil duluan aja banyak yang jatuh bangun pernikahannya, apalagi usia remaja.

Kalau kamu udah dewasa, Dara, paling nggak kalau jomblo pun, kamu bisa tetep berendem di bathub sambil ngewine dan mengkhawatirkan hal-hal lain di hidup. Karena kalo udah dewasa yang bikin pusing tuh harusnya udah bukan pasangan lagi. Ada banyak hal yang JAUUUH lebih penting untuk dipikirin. Tagihan, cicilan, kapan bisa naik gaji, kapan bisa liburan, kapan bisa punya rumah, kapan kurus, kapan kaya, kapan netijen Indonesia berhenti ngurusin idup orang, dan lain-lain.

dara in her 20s

Dara in her 30s. Kokopin, shaaay.

Di umur 30-an dengan hidup yang complicated kayak tante gini, kalo masih nemu pasangan yang bikin pusing sih, langsung buang aja. Ibaratnya batre, sesoak-soaknya masih bisa dijemur di genteng terus dipake lagi. Pacar kalo soak, dijemur di genteng mah paling jadi item doang.

dating in your 30s

 

Soalnya manusia pada umumnya tuh punya kecenderungan

sekolah 12 tahun kenal cinta langsung goblok

haha

 

Lalu gimana Dara dan Bima menghadapi kekalutan mereka dengan kehamilan ini? Ada macam-macam reaksi dan semuanya menggambarkan proses yang sangat manusiawi. Makanya gue suka film ini. Bima yang awalnya belum langsung bisa memproses kejadian ini jadi mengkeret. Chickened out. Dia ngejauh dari Dara, bahkan dipanggil Dara aja dia kabur. Kabur sampe motornya dia tinggal di sekolah, terus di rumah doi dituduh nyokapnya (Cut Mini) narkobaan. Setelah Bima tenang, dia nelfon Dara dan minta maaf, dan janji nggak akan ninggalin Dara lagi. Terus Dara bilang ke Bima kalau dia udah mutusin untuk gugurin kandungannya. Bima tinggal nyari tempatnya aja, dan Dara nggak mau minum obat. 

Ternyata standby di dekat tempat aborsi, nunggu antrian sambil liat tukang jus ngejus stroberi pesenan bikin Dara gentar. Jadi sebelum Bima dateng minta maaf, Dara lagi browsing, katanya janinnya saat itu ukurannya segede stroberi. Dipegang-pegang lah tuh si stroberi di atas perutnya. Karena kebayang-bayang dan mungkin ngerasa takut sekaligus bersalah juga, batal deh Dara aborsi.

Lalu akhirnya Dara sama Bima nangis-nangisan di riverside. Atau kalau kata temen kantor gue dulu,

pinggir keleus. 

20191204_224210 (1)

riverside2

riverside1

 

Dara dan Bima akhirnya memutuskan untuk mempertahankan bayinya sampe nanti lahir dan bermisi untuk menyembunyikan kehamilan Dara dengan pake jaket dan rok yang lebih besar. Tapi emang dasar apes (ya lagian nyembunyiin perut hamil sampe 9 bulan susah juga eaaa), karena satu kejadian, satu sekolah sekaligus orangtua Bima (Cut Mini dan Arswendy Bening Swara) dan Dara  (Lulu Tobing dan Dwi Sasono) jadi tau kalau Dara hamil.

Udah deh.

Langsung runyam semua.

Masuklah kita ke salah satu adegan kunci yang baik setelah ditonton berulang-ulang di bioskop maupun iflix, tetep bikin nangis, yaitu adegan UKS. Bahkan sampe gue tonton barusan aja untuk nulis review ini, gue NANGIS LAGI ELAAAH.

 

adeganUKS

dua garis biru poster (1)

Sebenernya setelah gue tonton lagi filmnya, gue beneran sediiih banget untuk Bima. Kesian banget kalo liat mukanya. Gue sampe ngebatin pas liat adegan ini di mana dia dimarah-marahin mulu:

“Ya ampun ni anak, polosnyaaa. Berulang-ulang bilang mau tanggung jawab, padahal semua penonton tau dia dari keluarga yang ekonominya pas-pasan, pinter dan berprestasi pun nggak. Belum tau kerasnya dunia udah dikasih beban seberat ini karena melakukan hal yang dia nggak tau-tau amat, di mana ada andil orangtuanya juga sampe dia nggak tau risikonya kehamilan di usia muda. Bener-bener belum tau keras dan kompleksnya dunia luar sana ketika udah kerja dan dituntut harus dewasa. Masalah hamil luar nikah tuh baru satu spektrum aja, masalah-masalah real lainnya dari kerjaan, keluarga, pertemanan, keuangan, kesehatan badan sama mental, dan lain-lain tuh tinggal tunggu waktu aja, entar juga dateng sendiri.”

Paling nggak Dara dengan segala kesalahan dan ketidaktahuannya masih punya jalan keluar dari segi strata sosial dan ekonomi. Kalo Bima…

BIKIN TRENYUH.

T____T

bimadimarahin

cry huaaa

“Saya nggak akan lepas tangan kok, Om. Saya pasti tanggung jawab.”

-Begitu ucap Bima ke Bapaknya Dara

Bima, oh Bima…

bercinta juga perlu uang

 

Karena

cinta dan duit (1)

 

Sehingga

cinta dan duit (2)

 

Makanya harus cari kerja. Tapi umur segitu dengan track record nihil, nanti mau bilang apa kalo ngelamar kerja?

“Hai Bima,

20190110_102916

20191207_220416

Adegan UKS yang sangat membekas baik dari segi pengambilan gambar (one take shot), akting pemain dan intensitas emosi yang kebangun, dan seberapa jauh adegan itu “nyampe” ke penonton ini juga jadi obrolan gue dan temen-temen di grup. Gila sih ini gue sukaaa BANGET.

20190802_182852

Ada adegan Dwi Sasono ngancem nuntut sekolah Dara, sementara bapak dan ibunya Bima diem aja. Pasrah. Itu keliatan banget beda kelas sosialnya. Sedih. 

20190802_162502

20190802_174507

20190802_183348

((KAYAK KITA-KITA GITU, YA))

20190802_183400

haha

 

Di UKS ini Dara “diusir” sama nyokapnya (Lulu Tobing), dibilang nggak usah pulang ke rumah. Oh, dan si Dara dikeluarin dari sekolah, Bima nggak. Tonton aja biar tau alasannya. Jadi Dara ikut Bima pulang ke rumah mereka di kampung yang pinggir keleus tadi. Kampung yang akan jadi tempat tinggal anak mereka nanti. Kampung yang dimaksud di sini adalah kampung-kampung dalam kota yang biasanya terhimpit di area belakang gedung-gedung kantor atau pusat perbelanjaan. Kontras memang. Gue pas SMA sama awal kuliah dulu sempet tinggal di kampung modelan kayak gini di Kembangan, Jakarta Barat, jadi pemandangan tempat tinggal kayak Bima udah nggak asing lagi, dan penggambaran suasana kehidupannya PERSIS kayak gitu.

duagaris2

Pong, ondel-ondel yang diutangin Bima buat ongkos aborsi (tadinya).

Banyak ulasan yang menafsirkan makna ondel-ondel ini, baik ulasan film maupun tebak-tebakan temen-temen gue ini, baik yang biasa aja maupun yang takut sama ondel :))

ondel (2)

ondel (1)

 

Sementara gue cuma bersyukur bentukan si Pong masih ondel-ondel, bukan yang neneng-neneng gini… 

ngamen2ngamen1

SEREM GILA

20191207_224312

Sambil Dara jalan ngikutin Bima di kampung itu, terjadi juga adegan yang lagi-lagi gue suka angle pengambilan gambarnya ini.

duagaris3

Reality starts to hit Dara.

“Is this the life I want? Can I endure this? Being this young, with a kid, at this place?”

 

duagaris

 

Gue dulu pas pindah dari kompleks ke kontrakan di kampung gini malah pake nangis segala. Abis mau gimane, nggak punya duit. Jadi harus bisa adaptasi sama keadaan yang berubah dan menangani perasaan minder. Tapi lama-lama ya bisa diterima dan dinikmati. Cuma kan waktu itu gue nggak pake acara hamil di usia SMA dan nggak ngimpi bisa kuliah di luar negeri kayak si Dara. So things were a bit more bearable compared to hers.

Setelah tinggal di rumah Bima beberapa saat, Dara akhirnya dijemput bokap nyokapnya lagi. Di rumah sempet ada wacana nyokapnya Dara mau nyerahin anak Dara ke kerabat terdekat keluarga mereka yang udah lama nikah dan belum punya anak. Dara ngamuk, terus batal lah rencana nyokapnya itu.

Setelah orang tua Dara udah mulai nerima kehamilan Dara, hubungan Dara dan nyokapnya pun membaik. Bahkan ada momen nyokapnya Dara ngedengerin lagu ke perutnya Dara, lalu momen-momen menguras air mata itu pun terjadi lagi.

Sambil dengerin lagu dan tiduran berdua, Dara ngebisik minta maaf, yang disusul air mata LuTob langsung…

…tes

…tes

…tes

lutob

 

BEGITUPUN AIR MATAKU DI KURSI BIOSKOP.

Hal ini juga diamini sama temen-temen gue, terutama yang udah pada jadi ibu. Mana lagu untuk adegannya nggak membantu pula (NAIF – Jikalau), makin ancur beta sama liriknya.

berantakan

20190802_174606

20190802_182802

 

Ketika hubungan Dara sama ibunya udah mulai membaik walau kondisinya berat, lalu gimana dengan Bima?

Keluarga Bima dengan segala kapasitasnya (termasuk kapasitas cara berpikir) dan ketaatan beragama memutuskan untuk ngelamar Dara, biar sah gitu mereka dinikahin secara agama, mungkin juga biar status anaknya resmi. Datenglah Bima sekeluarga ke rumah Dara, paaas banget Tante LuTob lagi mau nganter adeknya Dara berenang.

1

kolamrenang

Kolam renang yang dimaksud. Tapi adegannya bukan yang ini.

 

23

456

lamaran

7

8

9

10

 

Makanya nih bapak-bapak sekalian, biar senantiasa necis dan perlente, dan praktis kalo ada tamu kagak usah ganti-ganti baju lagi, ikutilah langkah Om Anwar Fuady.

anwar

Meniti tangga spiral khas rumah orang kaya lama, mengenakan kemeja Versace andalan dari sinetron-sinetron zaman keemasannya, seraya memegang segelas orange juice yang warnanya OREN BANGET kayak scene-scene sarapan di sinetron kita.

Dan siapa lagi yang bisa-bisanya mengangkat kembali kemeja Versace Anwar Fuady ke permukaan zaman ini kalau bukan NetflixID yang konten IGTV-nya sungguh blangsak. Ini yang bikin ceritanya ketahuan banget angkatan gue. :))

Usul aja nih, untuk episode selanjutnya coba undang Paramitha Rusady sama Reynold Surbakti, dong. Berhubung gue masih hapal soundtracknya Janjiku nih, dulu gue jago banget loh niruin si Nada. :))

haha

 

Akhirnya dikawinin lah dua anak ini. Pas kawin muka orang-orang di ruangan itu pada kenceng semua kecuali Dara sama Bima *yaeyalaaah* Itu yang gue suka, kawin karena terpaksa ini digambarkan dengan sangat baik, muka orangtuanya pada senep semua, macem nggak ridho tapi ya gimana. 

Setelah kawin, Bima tinggal di rumah Dara. Tadinya sih sekamar, tapi terus gue ngakak karena Bima disuruh tidur di bawah. Orangtua Indonesia banget. Selain tinggal di rumah Dara, Bima juga nyambi kerja di restoran bapaknya Dara. Di titik-titik inilah realita kehidupan berumahtangga (dini) mulai muncul.

kerjadiresto

 

Kebiasaan-kebiasaan pasangan yang tadinya nggak keliatan karena belum pernah tinggal bareng, begitu tinggal satu atap akhirnya mulai nampak. Bima yang sehari-hari sekolah sambil kerja, kalo malem kerjanya main game mulu di kamar Dara, sampe Daranya gondok. 

Dara: “Ini persiapan kuliah kamu gimana, Bim?”

Bima: “Ya kuliah.”

*Dara banting formulir pendaftaran ke depan Bima*

Dara: “JANGAN NGEGAMPANGIN, DONG. Sering bolos lagi, kamu pikir aku nggak tau?”

HAHAHAHAHAHAHA

GUE BANGET NI ANAK

Bagus, bagus. Jangan mau punya pasangan pemalas yang terancam dongo. Kalo di rumah tangga yang otaknya jalan cuma satu kepala mah nyape-nyapein ati doang, shaaay. Tinggalin aja.

Sayangnya saran gue ini tentu tidak berlaku bagi dua anak piyik yang sedang menanti kelahiran bayi mereka. Bima dateng dengan pembelaannya kalo dia bolos supaya bisa kerja, supaya bisa keluar dari rumah orangtua Dara. Dia juga ngegampangin soal kuliahnya dengan bilang kalo kakaknya yang lulusan S1 dan nilainya bagus juga sempet nganggur.

Bima tersinggung dan bilang yang kerja keras ya dia, Dara enak di rumah aja. Dara juga tersinggung karena Bima bilang dia enak-enakan di rumah sementara Bima kerja.

berantem

 

Terus apa yang paling gue dan temen-temen gue suka dari adegan berantem ini?

20190802_183431

20191204_224210 (1)

BIMA, DARA, SELAMAT DATANG DI REALITA. Ini baru sneak peek-nya doang, nanti kalo udah full  version yang mana masalah idup isinya cuma berat sama berat banget, kalian akan ngerti kenapa banyak orang yang suka denial atau pencitraan di social media. Contoh:

cikarang summer

20191204_224210 (1)

Akhirnya menuju ending, niat awal orangtua Dara untuk ngasih anak Dara dan Bima ke kerabat mereka dibatalin, setelah adu pendapat sama sama Bima dan keluarganya, si Adam dikasih ke Bima. Gue nggak tau mereka jadi cerai atau nggak, tapi intinya seperti yang gue bocorin di awal, Dara tetep berangkat ke Korea setelah lahiran.

darabima

Baik setelah keluar bioskop maupun barusan ngelarin filmnya di iflix, gue tetep nangis dan merasa filmnya sangat powerful. Ada banyak cara untuk mengakhiri film ini, dan terlepas penonton setuju apa nggak, keputusan yang bikin posisi Dara jadi empowered decision maker ini juga salah satu opsi yang gue sukai. 

Apalagi yang bikin gue seneng? Film ini umurnya akan panjaaang banget, karena bisa dijadiin sarana edukasi di sekolah. Gue suka karena penyajiannya nggak vulgar sama sekali, malah sangat sesuai realita dan tepat sasaran, jadi anak-anak SMP SMA serta orangtua-orangtua yang masih awkward untuk ngobrolin hal ini pas nonton tuh langsung kebayang kemungkinan kejadian yang bisa mereka hadapi. Plus disajikan dalam setting hidup sehari-hari dengan lontaran dialog yang juga sehari-hari banget. Seperti kata teman-temanku…

20190802_162753

dialog

20190802_175128

20190802_183448

20191204_224210 (1)

 

20190802_162512

 

 

Ini nih scene ibu-anak yang dimaksud di atas yang juga bikin kami semua hancur berantakan…

cutminiibubima

ibubima2

20190802_182722

BGST :))

 

tajir dara (1)

20190802_184144

Sebenernya pas temen gue ngomong soal dinding kamar mandinya Dara yang kagak bersih gue tuh nggak ngeh. Pas gue tonton lagi…

kamarmandizara

EH IYA LOH BENER

20191204_224210 (1)

Tim artistiknya jeli yah bikin set sedekat mungkin dengan realita karakternya.

20190802_184217

20190802_184258

20190802_184320

20190802_184345

ATUR AJA DAH

haha

Sebenernya sih dari semua kejadian di film ini, gue kadang mikir, apa yang akan terjadi di hidup manusia kalau aja mereka bisa menghindari kesalahan bodoh yang nggak perlu, yang sebenernya bisa banget dicegah.

Kita ambil contoh Dara aja, ya. Andai dia nggak hamil, mungkin aja ke depannya pas kuliah Dara akan ketemu sama pacar baru yang mematahkan semua bunga-bunga percintaan (monyet)nya di masa sekolah.

Yah, kayak Dilan-Milealah. Percintaan mereka emang seharusnya dibekuin di tahun 1990 aja, waktu mereka lagi gemes-gemesnya. Makanya begitu filmnya dilanjutin ke Dilan 1991, gue ngerasa charmnya udah ilang, udah gitu endingnya senep lagi. Walaupun gue yakin, tanpa Milea, Dilan akan baik-baik aja, kalo pun nggak dari segi percintaan, minimal dari kerjaan lah.

Biarpun awal karier Dilan adalah dengan menjadi anak magang di kantor pacar barunya Milea (alias sudah jatuh tertimpa tangga), gue yakin dengan kemampuannya, minimal kerjaan jadi copywriter Citilink bisalah dipegang sama Dilan. Keahlian bikin puisi tuh kalo udah nggak mempan buat ngegombalin mah… duitin aja sekalian.

 

Dilan 1990-1991:

dilan

“Assalamualaikum, jangan?”

 

Dilan 2019:

dilan2

assmualaikamu motherfucker - dilan 1991

haha

Tapi memang begitulah hidup, semua yang nggak disangka bisa terjadi. Semua yang indah bisa berubah.

Kalau ini bisa terjadi di Dilan-Milea…

20191208_041141

20191204_224210 (1)

…tentu saja ini bisa terjadi juga di kehidupan Bima dan Dara. Kirain Bima dan Dara akan tinggal di satu kota dan ngegedein anak sama-sama, tapi ternyata Dara cabut ke Korea, sehingga nasibnya Bima sama kayak lagunya Amygdala.

rumah ternyata soimah

meme1

 

Skenario lainnya kalau Dara nggak hamil duluan dan nggak sama Bima lagi, mungkin suatu saat nanti dia akan tumbuh jadi wanita matang yang nggak cuma cantik, cerdas, asik, dan kariernya bagus, sampe saking berkualitasnya Dara, dia jadi diperebutkan Chicco Jerikho sama Nicholas Saputra di saat yang bersamaan macem Velove di Adu Rayu. 

adu rayu (2)

Dara, this could be us.

adu rayu (3)

And this could also be us, Dara. Bima who?

20190402_005626

meme1

 

Yang mana ini semua mengingatkan gue kembali sama obrolan di grup pas ngebahas Dara-Bima.

20190802_162635

20190802_155705

Namun tak sengaja kubuka timeline Instagramku di suatu pagi di hari Pemilu 2019 dan melihat sesosok cokiber (cowok-kita-bersama) seIndonesia Raya tiba-tiba posting selfie. Cokiber yang sudah kita semua pantengin dari dia bentuknya gini…

IMG_20190405_114031

 

Sampai begini…

post asli nico (1)

post asli nico (1) - Copy

post asli nico (1) - Copy

post asli nico (1) - Copy

………

……………

……………………

20190802_155726

haha

 

Sebagaimana pernah disabdakan Aan…

Screenshot_20190417-203825_Twitter

Screenshot_20190417-203837_Twitter

 

Dan orang-orang di timeline

sila ke-3 pancasila

Screenshot_20190417-145507_Instagram

hari mengcapture IG nico

Screenshot_20190430-021539_Twitter

mungkin masalahnya selama ini nico cuma ga punya kamera depan

Pun dengan mbak ini…

IMG_20190430_015659

((GUDIKEN))

meme1

 

I mean… So much so that even my sister who’s most of the time very private and picky on what she posts said

Screenshot_20190417-122025_Instagram

((MAKASIH BEB))

meme1

 

See? Kalau Dara (atau Bima) menerima nasibnya begitu saja dan menelan itu semua, apakah mungkin di masa dewasanya nanti dia akan kehilangan semua kemungkinan-kemungkinan manis di hidupnya? Diperebutkan sama orang yang gara-gara ngepost selfie doang sampe bisa jadi headline Jakarta Post misalnya. :)) 

Atau andai Dara dulu dikasih edukasi seks lebih cepat dan lebih menyeluruh sama orangtuanya, dan terjalin komunikasi yang sehat sama mereka, bukan nggak mungkin Dara jadi lebih bijak dan baru di usia dewasanya memutuskan untuk lebih eksploratif dalam petualangan seksualnya.

Mungkin semua hal baru akan dicoba Dara di waktu yang lebih tepat, sehingga ketika suatu saat nanti Dara outing kantor, dia bisa nimbrung ngobrol sama temen-temen ceweknya seperti yang terjadi di outing kantor w dua tahun lalu ketika sarapan pagi.

Gue: “Eh, eh, kalian tuh udah pada nonton Fifty Shades of Grey belum, sih? Gue lupa deh ini di film yang pertama, kedua, apa ketiga gitu, tapi ada satu adegan mereka tuh hubba hubba-nya pake es batu…”

SEMUA: “Uuuuuuuuuuuuuuuuuu…”

50shades

Suara 1: “Mayan dong bisa kita praktekin kali, ya?”

Suara 2: “Iya.

TEMEN YANG DARITADI CUMA DENGERIN DOANG TAPI BARU MEMUTUSKAN BERSUARA SEKARANG:

 

……

…………

………………

“Tapi pake es balok.”

20191204_224210 (1)

 

ATAU NIIIH… kalo mau ngayal-ngayal TERHALU… Kalo Dara nggak menerima nasibnya begitu saja dan mengejar masa depannya, bukan nggak mungkin suatu saat nanti dia bisa jadi anggota kerajaan! Biar niru jejak Meghan Markhle yekan. Mana ada lagi orang biasa (ya walaupun dia seleb juga sik) yang pernikahannya jadi sorotan sampe sebegitunya, sampe kita-kita kremi-kremi negara tropis ini seharian mantengin internet dan ikut merasa jadi bagian dari Royal Wedding itu.

20180524_01014120180524_01010420180524_010046

20180524_014448

20180524_014127

20180524_013939

20191204_224210 (1)

20180524_005704

IMG_20180524_020009_39320180524_005608

(((PINGGIRAN COBEK KAREDOK)))

meme1

 

Oh well, by this time, you MUUUST have gotten all my points, right? Ya iyalah Tep, udah puanjang banget ini :))

Intinya sih, cuma pengen bilang, buat para Dara dan Bima di luar sana yang belum kejeblos di situasi yang sama dan moga-moga nggak akan pernah…

bucin (1) - Copy

bucin (2) - Copy

20190802_162708 - Copy

bantal kempes

20190802_162658

 

Bima’s mom reading these chats be like:

IMG_20181018_023803

 

And so is Jesus…

jesussewing

20191204_224210 (1)

All in all, I just wanna say, if you’re a parent or considering to be a parent someday, please try to be open and communicative with your kid. Biarlah segala ketabuan ini jadi masalah generasi kita aja, jangan diterusin.

Buat kalian yang masih piyik dan nggak pernah terekspos sama sekali dengan edukasi seksual, baca yang banyak, tanya ke orangtua atau guru kalau bisa, konsumsi banyak tontonan edukatif seputar reproduksi dan konsekuensi hamil dan kawin muda, entah itu dokumenter atau Dua Garis Biru, apa aja, deh.

Buat kita semua, semoga semua tindakan yang kita lakukan selalu didasarkan sama pemikiran yang matang, sadar, dan hati-hati, apalagi soal percintaan yang penuh pengaruh hormon dan setan ini. Karena seperti apa yang dikatakan Bude,

safety first, love you too kemudian

CAMKAN!

Dadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!

Sumber gambar  dan meme:

iFlix – Dua Garis Biru

Teaser 2 Dua Garis Biru

Teaser 1 Dua Garis Biru

Trailer Dua Garus Biru

Netflix ID IGTV

@mememekanlirik (Twitter)

 

 

 

11 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA (YANG TERTUNDA): Dua Garis Biru – Now Available on @iflixID (SPOILER ALERT)

  1. risrisda
    December 8, 2019

    Uwwwaaaa Kak Tep akhirnya come back! Selalu hepi baca review movie suka-sukanya walo udah di ujung tahun banget 😂 thanks ya, kak. Menghibur as always, loh! 😘💙

  2. Putri
    December 8, 2019

    Eyaampun itu scene Primus sama Desi adalah scene ero banget buat gw. Untung waktu itu nonton TV nya sendirian. Kalo Ada nyokap pasti dimaatiin TV nya, dicabut antenanya, dikuliahin soal agama sampe seminggu ke depan. :))) Tapi scene itu membuka mataku. 🤣

  3. Dita
    December 9, 2019

    akhirnya review yg ditunggu-tunggu datang jugaaaa…meskipun panjang tetep kubaca dan kuhayati ngakaknya x))) tapi sejujurnya aku belum nonton filmnya sihh, segera nonton dehh

  4. Ira
    December 9, 2019

    akuuuu belum nonton filmnya, jadi pengen nonton!!
    selalu seneng sama review suka-sukanya Tep, asli menghibur pisan, gw ngakak ampe keluar air mata =)))))))

    • Teppy
      December 9, 2019

      ahahaha, makasih Iraaa! selamat nonton, yaaa

  5. Vierseason
    December 9, 2019

    hahahadeuh capek bener aku ketawa baca ini.

    welcome back, kak! makasih foto meme-nya (seperti biasa), mayan buat simpenan.

  6. Novita Rosyida Hilmi
    December 10, 2019

    Akhirnya pecah telor juga. Rindu sama tulisan2 kak teppy hahaha. Yaa ampun, kayaknya pernah nonton sinteron cinta juga awal2 sd hahahha. Jadulnyaaa yaampun

  7. Novita Rosyida Hilmi
    December 10, 2019

    Belum nonton filmnya sih. Tp karena kak teppy uda posting tulisan dluan mah, hajar aja bacaa dluu. Makasih kak, menghibur pagiku hahaha.

  8. pohpho
    December 13, 2019

    Kak tep yang aku tunggu-tunggu. Baru baca tapi page udah kesimpen heheheh. Ngerasa cocok dan sama waktu adegan mama dan dara pelukan di kasur aduuuuh itu yang bikin nyess. Emang bener semarah apapun orang tua pasti tetep sayang sama anaknya.

    Paling ngena endingnya aku suka. Ada beberapa temen yg bingung endingnya. Tapi aku suka ending karena kita bisa berekspetasi macem-macem. Siapa tau ntar dara jodohnya bukan bima wkwkwkk

  9. kinanti
    December 13, 2019

    di kantor lagi hening banget pada fokeus kerja, aku baca ini ketawa – ketiwi sendiri. sebenernya aku agak heran gimana bima sama dara bisa begituan padahal awalnya sama sekali tidak ada adegan yang mengundang daan si dara inipun nggak menggoda bima tau-tau udah begituan ajee.

  10. Adlina Haezah
    December 29, 2019

    Halo kak Teppy… mampir kesini karena kangen tulisan tulisan kak Teppy yang nggak pernah gagal bikin ngakak dan gak bosen rasanya pingin terus.
    Kalau udah baca tulisan darisini, saya jadi semangat juga untuk nulis… makasih ya kak reviewnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 4,643,693 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 37,639 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: