Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

TRAVEL: Tiga Hari (Rasa Selamanya) di Tokyo


Dua tahun sejak trip Jepang gue berlalu, rasanya gue nggak berhenti liat postingan temen-temen gue di timeline Instagram yang traveling ke sana. Jepang tuh emang, ya. Tempat yang selalu menyenangkan untuk didatengin, entah untuk pertama atau berulang kali. Udah nggak kehitung berapa kali temen-temen terdekat gue storynya di Jepang lagi Jepang lagi, dan selalu ada sesuatu yang baru dan menarik untuk dilihat.

Gara-gara kangen ke sana lagi tapi belum ada waktu, gue ubek aja deh foto-foto lama gue di sana, biar termotivasi, hahaha. Menyambung postingan gue tentang mempersiapkan trip ke Jepang dulu, gue mau nulis soal pengalaman di Tokyo-nya, nih. Tahun 2017 lalu gue sebenernya paling lama di Osaka. Di Tokyo tuh cuma tiga hari kalo nggak salah. Sungguh sangat kurang tapi rasanya kayak lama banget juga karena kotanya sibuk banget (mana waktu itu dingin ya, bok!), jadi hari kayak panjang aja gitu. Hahaha…

Teppy and Uwe, the Tokyo has beens. She just recently got back to Japan last month. I haven’t. I. HAVE. TO.

Anyway, di postingan persiapan travel ke Jepang kan gue ngasih tau soal segala printilan akomodasi termasuk nginep di mana dan bawa uang saku berapa. Jadi postingan ini akan langsung ngasih tau tempat-tempat yang gue datengin, yah!

Ke mana aja di Tokyo waktu itu, Tep?

SENSOJI SHRINE (Asakusa Kannon Temple)

Berhubung waktu itu gue nginepnya di Bunka Hostel Asakusa yang lokasinya deket banget sama kuil ini, jadi besok paginya ya sekalian aja gue sama Nurry lewatin. Pagi-pagi udah rame banget, aje! Sensoji Shrine ini adalah kuil tertua di Tokyo dan merupakan kuil untuk agama Buddha. Kuilnya buka dari jam enam pagi sampe jam 5 sore dan biaya masuknya gratis. Kalo area di depannya bisa didatengin kapan aja. Nah, yang seru, di area depan kuil ada jalan yang isinya toko makanan dan souvenir. Istilah untuk si shopping street ini adalah Nakamise.

20170322_225954

Malem-malem waktu baru sampe dari bandara di depan si kuil. Tuh lorong yang di belakang Nakamise-nya.

Kalo mau ke kuil ini naik apa? Bisa klik di sini untuk cek rutenya. Cuma sih sebenernya ke mana-mana di sana udah gampang karena tinggal pake Google Maps aja, nanti semua rute dan pilihan transportasi keluar (dan jelas banget).

20170323_111935

Penampakan kalo pagi. Rame banget, yeee!

This slideshow requires JavaScript.

Di dalem kuil kita bisa ambil Omikuji (fortune telling paper). Tapi bayar dulu 100 yen. Kertasnya kan isinya ramalan, jadi kocoklah sambil berdoa, semoga ramalannya isinya baik, hahaha.

 

20170323_112323 (2)

Nakamise yang tadi gue bilang

This slideshow requires JavaScript.

 

Nah kalo udah tutup pas malem, ini toko-tokonya ternyata rolling doornya bergambar. Gemes dan keren-keren banget!

asakusa malem

SUKA BANGET!

 

Toko-toko di sekitar Asakusa juga rolling doornya dilukis. Aaaa…

This slideshow requires JavaScript.

 

 

TOKYO SKYTREE & SUMIDA AQUARIUM

Nggak jauh dari Asakusa, ada Tokyo Skytree, nyang ketenye adalah menara tertinggi di dunia (634 meter), atau kira-kira segede Ultraman kalo lagi berantem ama monster. #apaan Si Tokyo Skytree tower ini digunakan sebagai situs untuk komunikasi dan broadcast radio dan TV untuk wilayah Kanto di Jepang. Mayan nih kalo kalian main ke sini bisa liat pemandangan Tokyo yang nggak cuma bagus, tapi rapi banget. Kalo mau beli tiket bisa di sini, ya.

Ini posisi gue waktu ngefoto si menara ini. Sebelum masuk nyemil onigiri dulu. Gila deh semua onigiri dan cemilan-cemilan convenient store di sana enak-enak semuaaa!

This slideshow requires JavaScript.

Ini suasana di luar area Tokyo Skytree. Banyak pemandangan-pemandangan gemes dan manis. 😀

 

Ini suasana di dalam gedung pas mau masuk area menara yang atas.

 

Nah, begini nih kira-kira pemandangannya pas udah sampe di atas.

This slideshow requires JavaScript.

Di atas itu ada satu replika lukisan Tokyo (judulnya Edo Hitome Zu Byobu = Bird’s Eye View of Tokyo karya Kuwagata Keisai di awal abad 19 dulu (ini dilukisnya di 1809). Saking jebotnya, dulu namanya belum Tokyo, tapi Edo. Jadi katanya orang-orang Edo dulu pengen banget bisa liat keseluruhan kota Edo dari atas, maka jadilah si Kuwagata berimajinasi. Itu sungainya sama loh~ Pas banget yah kita jadi kayak bisa nyocokin, hahaha…

DSCF8458 (2)

DSCF8475

 

skytree

Yah beginilah kira-kira pemandangannya dari atas kalo lo nunduk.

PS. Jantung gue udah ada di bawah. Melorot.

 

Oh ya, kalian juga bisa sekalian liat Sumida Aquarium di menara ini.

Sumida Aquarium (7)

Mencari ketenangan sambil ngelamun di depan akuarium.

(Kenyataan: RAME)

 

 

 

This slideshow requires JavaScript.

This slideshow requires JavaScript.

 

MUSEUM FUJIKO F. FUJIO 

Kalo ke Jepang rasanya salah kalo belum ke museum Fujiko F. Fujio, kreatornya Doraemon. Museum ini letaknya di suburb yang namanya Kawasaki. Jadi kita naik kereta dulu ke sana terus lanjut naik shuttle bus (yang lagi-lagi gemas)!

This slideshow requires JavaScript.

By the way, kalo mau beli tiket untuk ke museum ini kita belinya harus di Lawson. Pas udah di sana sih siap-siap aja lo dari bahasa kalbu, bahasa Tarzan, sampe bahasa Arab (alias lama-lama Istighfar) saking susahnya berkomunikasi sama yang jaga… DAN SAMA MESINNYA. Hahaha… Gue nggak tau sih kalo sekarang, atau mungkin ada yang lebih gampang. Tapi pengalaman gue sih penjaga Lawson-nya nggak bisa bahasa Inggris, mesinnya bahasa Inggrisnya nanggung, sampe akhirnya hari itu kami nggak jadi beli karena frustrasi. Untung temennya temen gue tinggal di sana dan bisa bahasa Jepang, jadi dia yang bantu beliin di mesin. Jadi di mesinnya tuh ada opsi bahasa Inggris, tapi tetep ada tombol yang pake aksara sono. Duile.

This slideshow requires JavaScript.

Sesampainya di sana, kami ngantri bentar, tapi teratuuur banget. Di sana udah diwanti-wanti, area indoornya nggak boleh difoto. Di area depan sebelum masuk ada display memorabilianya by the way.

This slideshow requires JavaScript.

Jadi kalian bisa liat koleksi-koleksi komik Doraemon dari tahun jebot, sketsa, dan lain-lain, sama yang paling mengena di hati adalah meja kerja dan lemari Fujiko. Nyaaaw banget. Keren deh pokoknya. Cuma Marie Kondo mungkin setres liatnya, hahaha. Rapi sik, cuma barangnya banyak buanget aja.

Kalo udah kelar keliling, ada common area yang bisa kita tongkrongin, nah dari sini sampe ke area luar kita boleh foto-foto.

This slideshow requires JavaScript.

Nggak spesial-spesial banget sih menurut gue, kayak lagi main ke wahana aja, cuma kan udah sampe sini ya, bok. Foto-foto dah kita ama patung, hahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Terus balik deh kita bawa souvenir. Foto hasil photo box sama kartu pos. Kurang penting seperti biasa, hahaha.

 

NGOPI-NGOPI SYANTIK

Blue Bottle Coffee

Berhubung udah sampe sini, ya udah sekalian lah ya kita cobain Blue Bottle Coffee, coffee roaster dan retailer asal Oakland (California) yang terkenal itu. Kafe mereka tersebar di LA, SF, NYC, sama Jepang. Jadi gue datengin deh Blue Bottle Coffee Tokyo yang cabang Aoyama. Gang tempat coffee shop ini cantik, deh. Kanan kiri banyak kafe lucu. Sayang aja waktu itu lagi ujan jadi gue nggak bisa eksplorasi ke tempat lain.

20170331_173052

Sho pwetty

This slideshow requires JavaScript.

Terus gimana rasa kopinya? Alhamdulillah…

…biasa aja.

Hahahaha…

Bukan nggak enak, ya. Cuma nggak istimewa juga buat lidah gue. Ini foto-foto gue udah gue delete yang nggak perlu, aslinya sih ada foto antrian karena tempatnya selalu rame.

Mungkin karena gue nggak ngerti-ngerti amat kopi dan gue nggak minum kopi item, jadi gue nggak tau rasa kopi yang lain. Tapi kalau ke Jepang ya bolehlah dicobain biar tahu.

 

Shozo Coffee Store

Nah, di sebelah Blue Bottle Coffee Aoyama tuh ada coffee shop sama toko kue gemeees banget. Namanya Shozo Coffee Store. Gile deh pengen banget punya ginian satu. Karena udah ngopi di sebelah, jadi di sini gue beli kue kering aja, sekadar tanda jadi biar bisa fotoin tempatnya yang manis ini, hahaha.

This slideshow requires JavaScript.

DIEEEEEEEEEEEEEE

 

Fuglen

Gue juga punya favorit lain. Namanya Fuglen, toko kopi asal Norwegia yang buka cabang di Tokyo, tepatnya di Shibuya. Fuglen ini kalo pagi sampe sore coffee shop, kalo malem jadi cocktail bar. Gue sukaaa banget sama vibe tempatnya. Lagu-lagu waktu gue sarapan waktu itu dari era ’50an gitu. Udah gitu kan interiornya vintage terus homey, ya. Kayak lagi namu di rumah orang tapi nggak pengen pulang, hahaha. Gue sarapan dan ngopi di sini sih hepi, ya! Plus eksteriornya syakep. Mayan banget buat nyetok profile picture. Cekrek terouuus sampe diusir. :))

20170401_133508

This slideshow requires JavaScript.

 

Yanaka Coffee

Kelar dari Fuglen, gue diajakin temen gue untuk nyobain satu coffee shop lagi. Namanya Yanaka Coffee. Gue juga suka karena selain kopinya enak, tempat ngopinya mungil terus aroma biji kopinya berasa banget seruangan, tapi nggak terlalu nyentrong. Terus semua orang anteng, pada sibuk sama urusan masing-masing jadi suasananya tenang banget. Kalo nggak salah yang ini tuh cabang Tomigaya, Shibuya. Namanya Yanaka Coffee-ten Yoyogi Park.

This slideshow requires JavaScript.

 

Tokyo Kenkyo

MASIH ADA LAGI?

Ya masih dong pemirsah.  Yang ini juga nggak kalah kiyut. Kopinya juga enak!

This slideshow requires JavaScript.

kenkyo

Harus diabadikan. LOL.

 

Starbucks Nakameguro

Kalo ini gue nggak sengaja lewatin karena waktu itu mau liat sakura di Nakameguro. Keluar dari stasiun, nyebrang, terus… EH. KOK STARBUCKSNYA LUCU? Soalnya dia gabung sama Tsutaya Books. Jadi gemes banget sambil ngopi bisa baca di dalem dan di luar. Tingkat kelovelyan tempat ini sungguh tinggi!

This slideshow requires JavaScript.

 

Traveler’s Factory

Kenapa gue nggak mampir di Starbucks Nakameguro? Karena gue sibuk nyari si Traveler’s Factory. Ampun deh udah kayak Amazing Race gue nyarinya. Gue berasa bego banget baca Google Maps waktu itu. Frustrasi kenapa nggak nemu-nemu. Taunya emang nyempil. Setan. Untung worth it karena tempatnya untuk kesekian kalinya: GEMAS. Nggak mungil sih, tapi seneng aja liatnya. Ni tempat selain bisa beli kopi, kita juga bisa prakarya juga, bok. Beli notebook terus nanti kita customize. Ada area workshopnya di lantai dua.

This slideshow requires JavaScript.

 

Coffee Sakan Shu

Nah, yang satu ini didatengin karena nggak sengaja sih sebenernya. Kami kedinginan terus liat kafe yang ada di kiri kanan jalan aja. Jadilah nyangsang di Coffee Sakan Shu (Shinjuku) ini. HAHAHA… Terus kan pengen ganjel sebelum dinner, jadi kami pesen cake, dong. ASTAGA… STRAWBERRY CAKENYA ENAK BENER~~~ So soft and fluffy! Terus nggak kemanisan. 

20170324_203011

Doutour Coffee 

Sebenernya ini sekilas info aja. Ini juga sebenernya gara-gara iseng ngopi di chain coffee ini karena pegel jalan di Osaka, terus kami jatuh cinta sama vanilla mille feuille-nya. MASYARAKAT ENAKNYA! (dari tadi ‘tereak’ mulu nih aksara w tiap nyebut makanan enak). Nah, karena enak, pas kami balik ke Tokyo dari Osaka, ya cencunya kite beli lagi dong, ya. Menurut gue yang paling enak yang di bawah indang, tapi setau gue ada rasa Chocolate juga. Cake satu ini juga tidak machtig dan bikin eneg seperti caption-caption Instagram “Good morning from Paris” tapi fotonya mukanya kabeh. 

DSCF9084 (2)

 

MAKAN-MAKAN

Kalo ke Jepang ya kali nggak makan sushi. Nah ini gue lupa namanya apa. MAABH. Yang jelas enak dan fresh semua (ampe nggak enak dan nggak fresh Jepang suruh ganti nama negara aja #ngegas). Padukan semua ikan-ikan segar ini dengan bir Asahi, niscaya kau seolah melihat cahaya Ilahi saking nikmatnya ni makanan duniawi. Sayangnya pas di sana gue justru nggak sempet ke tempat yang lebih krusial, yaitu Tsukiji Fish Market

Eh info aja, Tsukiji ini ada bagian inner market sama outer marketnya. Kalo inner market untuk jualan wholesale. Nah, sih inner market Tsukiji per 6 Oktober 2018 lalu pindah ke Toyosu, terus ganti nama jadi Toyosu Market, sementara si Tsukiji Outer Market tetep bertahan di lokasi lama.

This slideshow requires JavaScript.

 

Selain sushi apa lagi yang wajib kita makan anak-anaaak?

Yak betul. Kalo buat gue makan ramen adalah sebuah kewajiban. Nah, waktu itu kami sempet diajak Iki dan Dino ke tempat makan ramen di Akibahara, namanya Darumanome. Menu yang paling oke dari tempat ini adalah Hakata Tonkotsu Ramen-nya (dua tahun lalu harganya 700 Yen). Sama gyozanya juga edan. TERPUJILAH ORANG-ORANG JEPANG DI RESTORAN INI. (dan terpujilah Iki dan Dino yang udah bawa kami ke sini).

Why’d you have to be so good? It’s impossible to ignore you~

 

Oh, iya. Mesen makan di sini harus sabar, ya. Biar antrian lancar dan efisien, mereka memberlakukan sistem pesen makanan langsung dari mesin.

This slideshow requires JavaScript.

 

 

Kalo foto yang di bawah ini gue lupa di restoran mana, yang pasti di Shinjuku. Ini kayak dinner outing kantor rasanya, hahaha… Jadi ada temen gue yang lagi ke Jepang juga bareng rombongan lain yang rada banyak. Berhubung gue ama Nurry berdua doang, ya sekalian ketemuan deh terus dinner dan NGEBIR! Horeee~

20170324_220703

Manusia-manusia tropis sok cool padahal cranky ama angin :))

Nah kalo ini di Yoshinoya sono yang udah mursid, enak banget pula. SAKING HEPINYA SAMPE FOTO SAMA MENU YEKAN. HAHAHAHAHAHA. #APADAAAH

 

Oh, satu lagi. Makan di Jepang nggak lengkap tanpa mampir ke Izakaya di gang-gang sempit (yang ini di Shinjuku), jajan kue-kue, dan JAJAN DI CONVENIENT STORE ALIAS MINIMART! *kegiatan favoritQ* Gila sih ini segala jenis minimart gue survei buat bandingin jajanan, hahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Izakaya lyfe

 

This slideshow requires JavaScript.

Di sana kalo cuaca dingin, tokonya ditutup pake terpal transparan dari luar terus dikasih heater.

 

This slideshow requires JavaScript.

Jajan taiyaki

 

Nah, yang satu ini adalah beberapa jajanan-jajanan kesukaan yang gue temukan di minimart. Kalo untuk minuman sih mungkin keluarnya musiman ya. Waktu itu karena musim sakura, jadi ada Starbucks seri sakura. Ini enak, terus kayak ada bulir-bulir jeli gitu di dalemnya. Tapi gue pribadi paling suka sama Starbucks Matchanya. Sebagai pencinta minuman manis asal jangan giung, gue suka banget ama rasa dan kadar manisnya si Starbucks Matcha ini. Udah gitu nggak keenceran. Milky!

 

Kalo yang ini kesukaan adek gue. Ini ngasih coklatnya dermawan banget, terus milky juga. Ini bisa didapetin di Mini Stop.

20170401_215843

Kalo sisanya sih jajanan-jajanan belaka aja. Tapi gila sih kalo ke sini lagi gue kudu bawa budget khusus untuk jajan nggak penting di minimart, vending machine, dan tempat-tempat lain yang bikin pengen ngabisin duit. Bikin bahagia, sumpah!

This slideshow requires JavaScript.

 

HARAJUKU

Ini juga gue datengin sekadar tanda jadi aja karena udah sampe di sini. Harajuku kan daerah perbelanjaan terkenal tuh di Tokyo. Mau kebeli apa kagak, datengin aja dulu. Alhamdulillah… tobat. :)) Gue nggak tahan banget ramenya hahaha (padahal daerah lain juga rame, sik, tapi ini rasanya kayak ekstra). Berhubung udah nanggung, ya udah gue mampir ke LINE Store, deh. Tetep yang diliat benda-benda nggak penting, bukan baju atau tas, hahaha.

 

This slideshow requires JavaScript.

Harajuku (3)

Entrance mall yang sering nampak di Instagram karena desainnya. (kerenan foto dari dalem  ke luar)

 

This slideshow requires JavaScript.

Apakah aku kalap belanja di sini? Tidak. Gantungan kunci aja dua. Secara barang-barang lain kayaknya bakal jadi lagu Banda Neira aja kalo gue bawa pulang ke Jakarta (teronggok di kamar… Sampai Jadi Debu).

Tapi apakah aku numpang foto? Sudah tentu. #FanaDanBangga

 

MAMPIR KE PATUNG HACHIKO DI SHIBUYA

Sesungguhnya ini kami mampirin juga karena nanggung dan udah sekalian lewat. Tapi karena titiknya memorable dan dulu gue nangis ampe bengep nonton filmnya baik versi Jepang maupun versi bule, jadi gue rasa gue harus datengin. Terbukti nggak manusia nggak hewan aslinya, emang cuma anjing yang paling berhasil bikin gue nangis berderai-derai. #EAAA #salahbuuu Jangan samain anjing beneran sama manusia yang kelakuannya hewani ya teman-teman. Anjing asli hatinya terlalu murni untuk jahatin kita. #ahzeg

20170325_133514

Patung Hachiko ini adalah bentuk penghormatan kepada seekor anjing Akita yang tahun 1920an dulu rajin nungguin tuannya (Profesor Ueno) pulang di stasiun Shibuya ini. Mereka deket banget, kan. Jadi kalo pagi Hachiko nganter Ueno ke stasiun, terus jam tiga sore udah stand by untuk nungguin jemput. Sayangnya tahun 1925 profesornya meninggal, tapi tiap hari Hachiko masih rajin nungguin di sana sampe dia mati hampir 10 tahun kemudian.

DON’T DO THIS TO ME UNIVERSEEEEEEEEEEEE.

cry

 

FINALLY, SAKURA TO CLOSE MY TRIP!

Sebenernya ya tujuan gue ke Jepang tuh karena pengen liat sakura bermekaran gitu biar stok foto gue sampe lima tahun ke depan aman. Apesnya ternyata sakura di Tokyo baru merekah-merekahnya pas hari terakhir gue di sana. Di Osaka sama Kyoto juga nggak dapet. Bangkek. :)) Jadi di hari terakhir gue, selain nyoba-nyobain coffee shop, gue juga ngebut ke daerah Nakameguro, salah satu titik untuk liat Cherry Blossom. AKHIRNYA KESAMPEAN LIAT WALAU BESOKNYA PULAAANG. Selama di sana, selain liat bunga Sakura, di kanan kiri sungai Meguro banyak stall makanan dan minuman. Bisa ngewine juga beb sambil liat kembang. Kayak ke Taman Bunga Nusantara versi bisa tipsy. Kalo mau cek titik-titik terbaik untuk liat Cherry Blossoms di Tokyo, silakan cek link ini, ya!

20170401_171028 (2)

20170401_171752

20170401_171344

20170401_172322

 

This slideshow requires JavaScript.

 

BELANJA YANG PERLU (TAPI BANYAKAN NGGAK PERLU) DI DON QUIJOTE

Ni die nih biangnya kalo ke Jepang. Jadi si Don Quijote alias Donki ini semacam toserba yang terkenal murah, palu gada, jam bukanya ampe malem, bahkan beberapa cabang ada yang buka 24 jam. Ini nggak cuma di Tokyo aja, ya. Di kota-kota lain di Jepang juga ada. Kalo lo nyari oleh-oleh, paling bener sih ke sini menurut gue. Saran gue, jangan dateng di hari-hari pertama, entar udah keburu kalap lo dan biasanya pengen balik lagi,jadi lebih boros dan mungkin barang bawaan pulang akan lebih berat, melenceng dari rencana, belum lagi kalo lo belanja juga di toko-toko lain. Kalo tahan mau survei-survei dulu tanpa beli sih silakan. 

20170323_223320

Di sini emang bener-bener segala ada, dari barang normal, barang printilan yang nggak kepikir bakal ada, cemilan segala rupa, keperluan hidup sehari-hari, make up, skin care, dll, dst, dsb, endebrey endefrey sampe yang bokep juga ada! Tempat yang disinyalir bisa bikin Marie Kondo harakiri saking buanyaknya barang, tapi semua barangnya sparks joy buat kita. Huahaha.

This slideshow requires JavaScript.

Untuk bagian barang-barang dewasa (atau keperluan sexual pleasure), mereka ada section sendiri yang ditutup tirai.

Tirai yang kumaksud. Basa-basi banget nutupnya, hahaha.

20170331_223759

Terus ini beberapa barang yang gue liat ada di sana, termasuk kostum, kondom aneka bentuk, dan lain-lain. Mengingat betapa sopannya bangsa ini secara umum, lucu juga liat mereka begitu terbuka dan progresif soal urusan seksual. No shame at all (yang mana mendingan gini daripada muna). Mereka nggak in your face banget, tapi nggak nutup-nutupin juga. 

This slideshow requires JavaScript.

Yang di bawah ini bukan di bagian bertirai, tapi dipajang ngablak di antara makanan dan minuman lain. Ini kayak energy drink untuk vitalitas pria gitu. Gue ngakak liat gambar-gambarnya. BODO AMAAAT. Bisa aja bikinnya tetep kiyut jadi nggak jijik. Hahahaha…

Coba lo liat gambar yang tengah yang seukuran folio. HAHAHAHA.

20170323_214432

20170323_214443

 

Jadi kira-kira begitu pemirsa perjalanan dan pengalaman gue di Tokyo. Sebelum nulis postingan ini tiga hari lalu, gue sempet pede tulisan ini akan jadi nggak terlalu lama, karena gue di Tokyo gue cuma tiga hari. Ehhh… TAUNYA. Nulisnya juga tiga hari sendiri. Setelah gue pikir-pikir. Gila tiga hari di sono kayak kejar tayang, ya. Bukan tiga hari untuk selamanya, tapi tiga hari rasa selamanya, Rasanya kayak buanyak banget yang dilihat dan didatengin, padahal yang kelewat juga masih banyak. Ini juga gue belum mulai sortir foto-foto Osaka ama Kyoto yang lebih banyak lagi. Jangan sampe gue nulis postingan lanjutannya per dua tahun. Jepangnya keburu diinjek monster Ultraman.

Untuk menutup post ini, gue mau post beberapa foto yang menurut gue cukup memorable. Sisanya yang dijadiin slide show sih street impressions aja. (cara cepat mengakhiri ini semua karena ini mulai kerasa kayak nulis skripsi tapi nggak nyampe-nyampe bab 5, hahaha).

Ya udah, sampe di postingan-postingan selanjutnya, ya! Semoga gue (dan kalian yang udah pernah) bisa balik lagi, dan kalian yang belum pernah bisa segera nyusul!

20170331_214804 (2)

Pemandangan yang biasa gue liat selama di sana. Dulu liatnya di komik doang, eh kejadian di depan mata. Pulang kerja, mabok sampe ketiduran di dalam sepeda atau stasiun. #studibudaya #amazed (padahal mungkin kita semua dulu pernah gitu, tapi beda lokasi. Kalo ik dulu sih di ketiduran di toilet abis muntah. HAHAHAHA)

This slideshow requires JavaScript.

Ini pas mau makan ramen di jalan banyak cewek berdiri. Kalo gue nggak salah inget, ini mereka menawarkan jasa untuk jadi teman kencan gitu. Gue sih nggak masalah sama pekerjaannya, urusan mereka. Tapi concern gue cuma satu waktu itu: MBAK NGGAK DINGIN, MBAK? Secara kuah ramen di resto seberang kalo bisa gue infus gue infus dah biar badan gue anget.

 

This slideshow requires JavaScript.

Tiga foto ini menurut gue gemes aja. Keren gitu di tengah-tengah suasana kota yang modern banget masih ada pemandangan ginian. Itu mas-mas tukang becaknya rajin olahraga pasti, fit banget narik becaknya kayak nggak ngos-ngosan, malah masih bisa nyapa pas gue foto. Gue juga pengen deh bisa make baju tradisional negara sendiri kayak cewek-cewek berkimono ini. Tapi nggak kebayang pake kebaya terus nyebrang jalan di Jakarta. GOBYOS. 

DSCF8625

I don’t know what this is, but this looks very effective and efficient.

20170325_174403(0)

Gemes

 

20170324_185620

Not surprising

 

 

This slideshow requires JavaScript.

6 comments on “TRAVEL: Tiga Hari (Rasa Selamanya) di Tokyo

  1. Putu Eka Jalan Jalan
    May 14, 2019

    Duh baca cerita liburan ke jepang 3 hari begini alamat aku mimpi liburan ke jepang 3 malam juga nich kak

  2. tiraniandhercoffee
    May 23, 2019

    Padet ya kak kegiatan karya wisatanya huhuuuu ku jadi ingin, semoga yaaa someday amiiin ya Allah 🙂
    Kangen juga postingan kak Tep bahas jalan-jalan kayak gini hehehe

    • Teppy
      June 2, 2019

      amiiin aku doain! 🙂 iya nih. aku mau nulis lagi soal traveling selain film 🙂

  3. hanyagita (Rw Gita)
    June 10, 2019

    Udah ak catet semua nama-nama coffee shopnya. Semoga bisa segera membuktikan ceritamu kak Tep hahaha…. Thanks for sharing 😀

  4. bagshoes
    June 13, 2019

    hi teppy, motor putih yang ada di foto atas pernah saya lihat digunakan mengantar makanan McDonald. Lucu yah ada hoodnya dan keranjang belakangnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 4,542,972 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 33,074 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

%d bloggers like this: