Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: The Gift


Helau sodara-sodara!

Monmaap nih gue baru sempet nulis review lagi setelah sekian lama, tapi sekarang aku kembaliii! Mungkin ada yang udah duluan nonton review gue versi Teppy-O-Meter di sini, jadi ada beberapa poin yang udah pernah gue sampein di sana yang gue sampein lagi di sini. Jikalau jij merasa ik agak sedikit mengulang, harap maklum. Yang nulis beta semua ya masa dibedain. LOL. #sungkem

Anyway, sebulan belakangan bioskop kita kan sempet didominasi sama film-film superhero Hollywood yang makan banyak layar dan bertengger lama, makanya gue cukup excited pas akhirnya bulan Mei ini ada rilisan film Indonesia yang buat gue, menarik untuk ditonton. Seperti yang gue tulis di sini, sebenernya filmnya udah pernah ditayangin di Plaza Indonesia Film Festival  2018 bulan Februari sampe Maret lalu, cuma gue nggak kedapetan tiket. Eh akhirnya tayang juga sekarang. Judul filmnya The Gift, film besutan sutradara Hanung Bramantyo dan merupakan film pertama dari rumah produksi Seven Sunday Films.

official poster-1080x1080

 

Nah, 19 Mei lalu gue nonton premierenya sama beberapa temen.

IMG-20180519-WA0036

Teppy, Vio, Rivi, Naniet

 

Sebelum nonton gue googling sana sini dulu, baca-baca beberapa artikel ulasan dan wawancara sutradara dan pemainnya. Dari hasil baca, katanya film ini adalah karya Hanung yang paling jujur. Sesuai judulnya, buat Hanung film ini adalah “gift” atau hadiah juga buat dia dari sang produser, karena di sini Hanung bener-bener dibebasin untuk berkarya sesuai dengan mau dan seleranya. Jadi bisa dibilang paling “lepas.”

 

Terus beneran “lepas” nggak, Tep?

Gue sendiri nggak terlalu tekun ngikutin karya-karyanya Hanung Bramantyo, tapi ada beberapa yang gue suka banget kayak Catatan Akhir Sekolah, Jomblo versi 2006, Kartini, Get Married, sama Hijab. Gue nggak tau apakah di lima film itu Hanung nggak lepas-lepas amat atau gimana, cuma gue ngerasa feelnya sama sih antara film-film itu dan dan film The Gift ini. Kayak, ni orang tau bener cerita yang lagi mau dia tuangkan dan gimana cara dia harus memvisualisasikannya.

WOELAH MACEM PAHAM BUANGAT LO, MB.

Yaaahhh… tapi begitulah interpretasi beta.

Kalo gue pribadi sih suka sama filmnya, bisa gue nikmatin. Mungkin juga karena gue nontonnya nggak pake ekspektasi macem-macem -walaupun gue tau aktor dan aktris di dalamnya kelas kakap- jadi keluar dari bioskop gue nggak rewel sama jalan ceritanya alias nggak terdorong untuk ngebacot :)) Kekurangan tetep ada, tapi masih bisa gue terima. Gue malah ketuncep sama beberapa bagian ceritanya yang buat gue dalem, terutama di bagian yang Reza Rahadian bawain. Ada satu scene yang ekspresi Masnya tuh kayak sayang-maklum-kecewa-tapi-berusaha-nrimo jadi satu. Lo tungguin aja sampe nanti ketemu yang mana ekspresinya. Ya ampun, Mzzz. Nggak bisa akutu ngeliat kamu sediiih.

*bebaskeun, Tep.*

tenor

By the way, walau gue bahas juga di Teppy-O-Meter, sampe sekarang gue masih nggak paham sama orang-orang yang bilang kenapa kok yang main Reza lagi Reza lagi. Agak urut dada pas liat beberapa komen di trailer The Gift yang suaranya kebanyakan sama, ini beberapa di antaranya.

quote6quote7quote8

 

Heeeeeey sobaaat!

heysobat

 

Let

bear1

 

Reza

bear2

 

Bebear3

 

Menurut gue setelah kelar nonton film ini, ya emang karakter Harun  tuh udah paling bener diperanin ama dia. Coba entar lo tonton, gue sih belum kebayang muka aktor lain yang kira-kira sesuai untuk karakter dan latar belakang kayak si Harun kecuali Reza. Apalagi genrenya film drama percintaan dengan karakter-karakter yang agak intense kepribadiannya, salah satunya Harun, masi agak susi alias susah sih nyari aktor yang mainnya kayak dia.

‘Tar kalo yang maen orang lain trus aktingnya bias-bias kasih filmnya bisa-bisa jadi

IMG-20180415-WA0009

 

Sebelum postingan gue ini berubah jadi surat cinta untuk Mz Reza (walau disinyalir akan), ada baiknya gue lanjutkan ke bagian yang lebih penting, yaitu jalan ceritanya, kheseeeusnya untuk kalian-kalian yang merasa perlu pemahaman sedikit lebih luas sebelum memutuskan untuk nonton filmnya. Sebenernya sih garis besarnya bisa kalian baca di sini karena udah cukup menjelaskan, tapi gue ceritain ulang dikit, deh.

 

**postingan ini nggak pake spoiler alert karena emang gue nggak niat ngasih spoiler, semua scene yang gue bahas ada di teaser dan trailer

Alkisah ada seorang cewek bernama Tiana (Ayushita Nugraha), seorang penulis terkenal yang umurnya udah menjelang kepala tiga yang lagi sengaja menyepi di Jogja supaya bisa ngelarin buku terbarunya. Tiana punya sahabat bernama Bona yang sering banget dia ajak ngobrol, tempat Tiana berkeluh kesah dan berkonsultasi. Saking availablenya si Bona ini udah kayak 14045, bisa ditelepon kapan aja.

the-gift-movie-film-indonesia-kecantikan-ayushita

 

Nah, di Jogja ini si Tiana ngontrak di salah satu ruangan di rumah seorang Jenderal. Cuma si Jenderalnya nggak tinggal di situ karena beliau ditempatkan di Italia. Jadi yang tinggal di sana adalah Harun (Reza Rahadian), anak sang Jenderal yang profesinya pemahat, dan satu Mbok yang jaga rumah.

harun

Kang Mas. 

 

the-gift-movie-indonesia-christine-hakim

Kang Mas dan Simbok

 

Kamar Tiana sebenernya nyambung sama ruangan utama di rumah, cuma dia nggak dikasih kuncinya. Ya udah lah ya, namanya juga ngekos di rumah orang. Nah, dalam hari-hari awalnya dia di situ Tiana sempet merasa terganggu karena kalo malem si Harun suka muter musik keras-keras, lagunya juga lagu-lagu keras gitu, deh. Gue jadi Tiana juga pasti akan langsung gedor untuk protes, sik.

Nggak berapa setelah menyampaikan komplennya, Tiana diundang untuk sarapan bareng sama Mas Harun. Di situlah Tiana baru sadar kalo si juragan kontrakannya ini buta. Auranya si Harun di awal-awal film sih Zudeeess Iskariot, ya.

tenor (1)

Tapi dari perkenalan awal itu sih keliatan Tiana udah mulai intrigued sama Mas Zudes ini. Penasaran. Dan rasa penasarannya ini juga Tiana sampaikan ke sahabatnya si Bona. Ya udah deh tuh, seperti yang bisa kita liat di trailernya, tak perlu tunggu waktu lama akhirnya Tiana dan Harun mulai deket, baik melalui obrolan yang dalem sampe remeh. Gimana akhirnya si Harun yang galak ini bisa ngebuka diri? Mang bisaan aja nih Tiana. Jadi dia ngajak Harun untuk main suit gitu, siapa yang menang boleh tanya si lawan pertanyaan apa aja dan si lawan harus jawab. Semacam truth or dare tapi truth doang gitu lah *APEEE*

suit

 

Nah, dari beberapa pertanyaan yang mereka berdua lempar, tau-tau ni berdua udah pegang-pegangan aje. Si Tiana ngelead Harun untuk megang mukanya, terus Harun nerusin nyium rambutnya Tiana (kayak dihirup gitu loh).

Wadaaaw…

kamucantiksekali

BISA MINGGIR AJA NGGAK, MB?!

barbiemad

 

Gercep amat.

Di sesi sentuh menyentuh (nggak vulgar kok -walau muke Tiana semacam menikmati-, cuma pengen gue pisahin aje :))) Harun dan Tiana jadi “membuka diri” satu sama lain.

oraminggirtabrak

Mbak. Ora minggir tabrak.

 

Tiana cerita soal masa kecilnya yang suram (suram banget buset dah, trenyuh banget gue liatnya -perhatikan dengan seksama ya nanti).

the-gift-movie-indonesia-romaria-tiana-kecil

Tiana kecil

Saking suramnya dia akhirnya tinggal di rumah asuh dan diasuh oleh Ibu Su’ud (Christine Hakim). Duuuh… emang dasar legend yah, Bu Christine di film ini scenenya nggak banyak-banyak amat tapi tetep aja tiap muncul bikin adem. Favorit gue adalah scene ketika dia nungguin Tiana kecil keluar dari lemari. Nah lemari kayunya tuh kayak ada bagian yang bolongnya gitu, jadi mata Bu Su’ud doang yang keliatan dari luar. Teduuuh banget tatapannya. Gue aja pengen diliatin kayak gitu. Langsung pengen sungkem.

ibusuud

ibusuud2


Di sisi lain, Harun pun bercerita tentang masa lalu yang super rebellious. Dia sengaja bersikap bandel setengah mati karena benci banget sama Bapaknya. Benci karena perlakuan Bapaknya ke Ibunya yang sangat Harun sayang. Jadi dulu si Harun ini bandelnya molimo (5M) banget gitu lah:

Main – (judi)

 

Madon – main perempuan

denisekermit.jpg

 

 Maling – nyuri

kermitstealing

 

Minum – alkohol

 

dan yang terakhir…

MADAT

kermitcocaineSeumur-umur gue ngegoogle Kermit baru kali ini gue nemu Kermit make narkoba.
meme2

Masih kalah lah Kermit ama Harun dari Bude Sumiyati, Yanglek, ama Awkarin.

Screenshot_20180422-133955

 

tatoan

Jangan nilai kami dari covernya!

Saking bencinya, selain molimo, buat Harun bentuk balas dendam terbaik adalah dengan ngerusak mobil bapaknya. Semakin fatal kerusakan mobil bapaknya karena Harun bawa ugal-ugalan, semakin puas Harun. Sayangnya ugal-ugalannya yang terakhir justru membawa bencana ke hidupnya karena dia jadi kecelakaan dan buta.

IMG_20180430_080202

Akibat ugal-ugalan yang nirfaedah…

…jadi nirkornea. 

Kamu tuh cakep dan bertalenta tapi kurang bijak ya, Mz.

the-gift-movie-film-nasional-hanung

Jadi begitulah kira-kira scene pendekatan (literally) mereka berdua. Tadinya sih beta mau jealous yah, tapi setelah gue pikir-pikir gue pun pasti akan melakukan hal yang sama  kayak Tiana kalo liat lakik cakep tapi galak. Merasa tertantang karena kok ni laki misterius dan bikin penasaran, kayak pengen ditaklukin. Walau seringnya akhirnya abis misteriusnya ilang, kita deket, terus dese balik jadi misteri. 

20180326_223046

20180425_001323

Screenshot_20180422-123620

 

Aku, menyambut luka yang kusebabkan untuk diriku sendiri.

 

 

Ehhh.. tapi ternyata kali ini yang bakat player malah Mbak Tiana-nya, loh. Ini nih yang bikin gue gemes. Temen gue yang waktu itu nonton di studio lain juga gemes, ampe tau-tau Whatsapp tengah-tengah film.

Untitled

 

Kenapa kok gitu? Karena setelah deket dan ngedate-ngedate artsy dan manits sama Harun, ehhh… tau-tau muncul lakik baru di tengah film yang tak lain tak buka adalah temen masa kecilnya Tiana pas dulu di rumah asuh. Namanya Arie (Dion Wiyoko) yang berprofesi sebagai dokter mata. Arie ini adalah tipe laki-laki yang menjurus sempurna: pinter, karier bagus, ganteng, keluarga harmonis dan kaya, baik banget, manis, penyayang, dan ngemong. Populasi laki modelan Arie di dunia nyata ibarat nyari duit seratus ribuan di dompet tiga hari sebelum gajian, antara ada dan tiada.

Nah, setelah si Harun udah mulai “lemesan” sama Tiana, ehhh, si Arie ngajakin Tiana pergi berdua, padahal di saat yang sama Harun juga ngajakin Tiana untuk spend time sama dia.  Dan Tiana milih pergi sama Arie…

Tiana,

meme1lupegideh

meme2jangancobalagideh

meme soal hati

20180202_184233

 

Mukanya Harun pas Tiana ngeles untuk nolak ajakan Harun tuh… duh. Harun yang sedih, penonton yang ketusuk. Padahal tadinya mereka udah makin deket loh. Mulai dari Harunnya masih jaim, sok cuek, ampe akhirnya mulai nunjukin kalau dia care. Makanya gue bilang kenapa karakter Harun ini emang cocok dibawain Reza Rahadian, ya karena gue rasa cuma Reza yang bisa bawain sekian banyak range emosi dari dingin, galak, melembut, mulai naksir, naksir berat, dan seterusnya sampe ke belakang-belakang dengan sangat baik. Pokoknya tiap scene dia  gue tuh yang I was like I was like gitu. *APEEEEEEEEEEE*

I WAS LIKE YOUR EYES, TEP.

MUATAMU.

Yah Mz Reza, intinya aktingmu

tenor (4)

ntap

MANTAP!

 

Nah, ini tuh salah satu kegiatan mesra-mesraan Harun sama Tiana sebelum Arie muncul. Kek mana lo nggak ikutan senep buat Harun yekan.

syuting-film-the-gift-indonesia

the-gift-movie-film-indonesia-hanung

Untitled5

Untitled3

waspada bahaya laten

 

 

sayabutabukanmatirasa

Masih dalam rangkaian kegiatan PDKT, di adegan di Kaliurang ini Harun ngomong: “Saya buta, bukan mati rasa.”

Waw, kebalik dong ama saya. Kalo saya buta rasa, Mas. Saking terbiasanya kangen saya jadi nggak bisa bedain ini saya lagi kangen beneran apa cuma rehearsal.

TOLONG.

20180528_234032

 

Akhirnya pergilah Tiana sama Arie untuk beberapa hari. Si Arie ini juga anggota barisan gercep, bok. Iya sih temen lama, dan mungkin Arie emang udah jatuh cinta ama Tiana dari kecil kali ye, tapi busyeeet cepet banget abis pulang dari luar kota bareng langsung dilamar aja gitu Tiananya di tengah ujan.

 

the-gift-movie-cast-dion-wiyoko

lamar

Nggg… nganu Mas Arie. Saya tau ngelamar di tengah ujan bisa menimbulkan kesan romantis dan dramatis, tapi itu pintunya cuma di situ loh, ngerangkak dikit nyampe. Mungkin mau masuk dulu biar lebih nyaman ngelamarnya? Kering.

Ini gue komen biar berisik aje kok, tapi kalo entar lo nonton filmnya lo juga bakal tau kok alasan si Mas Arie gaspol bangat mau jadiin Tiana istrinya, saking gaspolnya ampe nggak bisa nunggu masuk rumah dulu. :))

Nah, gimana nih Tiananya? Yahhh… seperti yang sudah bisa Bunda duga, Tiana bingung bukan kepalang. Warbiyasak loh diperebutkan dua laki modelan Harun ama Arie yekan. W biar gatel juga pasti mikir dulu, takut ntar di akhirat diminta pertanggujawaban kalo kemaruk.

Tiana, ukhti, ingatlah,

berbagisteker

 

Karena jika kau terlalu sering

tiana labil- maunya apa sih (3)

20171028_133954

 

Jadi Tiana milih siapa akhirnya? Nah, soal itu kalian cari tau sendiri deh pas nonton. Kalian bisa nyimpulin apa aja dari teaser dan trailernya, bisa nebak-nebak, tapi sebaiknya ikutin aja “perjalanan” mereka bertiga di film ini. Lagian kalau kalian ngikutin cerita masa lalu Tiana, entar juga bisa paham kenapa dia bisa labil gitu. #pengertian

Gue sendiri sih bener-bener “nerima” aja apa yang film ini putuskan di akhir, tapi pengalaman nonton kita kan pasti beda-beda, yah. Mungkin ada yang baper keseret arus kayak temen sebelah gue pas nonton (dese sesuka itu), mungkin ada yang geregetan kayak temen gue yang lain, mungkin ada beberapa pertanyaan yang nggak kejawab kayak pertanyaan gue, mungkin ada yang lelah sama Tiana yang plin-plan, atau mungkin ada yang cuma pengen menikmati akting para pemainnya dan pemandangan Jogja dan Italia yang cantik di film ini. 

Tapi secara keseluruhan, dengan kurang dan lebihnya, gue suka sama filmnya and I would recommend you to watch it. Buat nambahin, gue suka sama soundtrack film ini. Satu, lagunya Yura Yunita dan Reza Rahadian yang judulnya Pekat yang ternyata mereka tulis bareng. Liriknya bagus, dalem, cocok buat filmnya. Atau lo cukup inget judulnya aja, “Pekat” terus lo sambung-sambungin deh sama ceritanya.

Dua, dan sekaligus yang paling “membius,” adalah penggunaan lagu Iwan Fals yang Ijinkan Aku Menyayangimu.” OH EM JIII. Kebetulan gue udah lama banget nggak denger lagunya. Begitu gue denger lagi di film ini rasanya tuh gimanaaa gitu. Level “nyuuut”-nya itu sama kayak pas liat mukanya Harun pas lagi kecewa. Saking sukanya pulang dari premiere sampe besokannya lagunya gue ulang-ulang terus di Spotify. Tadi aja pas pulang kantor gue ulang terus lagunya biar nulis reviewnya ngefeel. Ngefeel nggak tau dari ujung mana secara ni review isinya meme semua. :))

Yang jelas judul lagunya Om Iwan sih bikin gue mikir relevansinya aja dengan kegalauan orang-orang jaman sekarang. Sebenernya dari dulu sampe sekarang yang namanya sayang mah, yaaah… kagak usah pake ijin-ijinan. Gimana mau ijin kalo belum apa-apa udah keburu sayang. #eaaak #keputerlagunihkasetrusak

Yang susah tuh bukan ijin menyayangi, tapi ijin memiliki. Mengingatkanku pada potret percintaan masa kini yang dapat kita bagi dalam drama empat babak.

Dimulai dari sebuah ikhtiar…

Screenshot_20180323-233506

 

Lalu memupuk keberanian untuk mengungkapkan…

IMG_20180206_230425

 

Walau kenyataannya ternyata pahit…

IMG_20180318_011832

 

Dan kita harus berusaha menerima, paling nggak bersyukur kalau nggak mengalami hal yang sama…

Screenshot_20180420-201930

 

Karena kadang Padi yang tidak ada korelasinya dengan postingan ini sedari awal pun jadi harus turut serta…

 

20171027_140106

 

brb

IMG_20180327_220110

 

haha

 

Satu lagi deh.

Selain soundtrack, yang gue suka adalah rangkaian adegan ketika Harun dan Tiana udah deket. Kalo nggak kebiasa sih scene ini mungkin berasanya artsy fartsy banget yah. Cuma mengingat karakternya dan itu di Jogja, masih masuk akal sih tipe kegiatannya: latihan tari Jawa, 

film-nasional-terbaru-2018

reza-rahardian-dan-ayushita-nugraha-the-gift-movie

 

memahat, main ke pantai, ngelukis bareng, sama adegan meresapi udara segar Kaliurang sambil nutup mata. Kalo ini kejadiannya di hidup sehari-hari mungkin kita bakal julid ya, ni orang dua kenapa juga pake acara merem-mereman. Tapi kalo konteksnya kayak di film ini dan karakternya kayak mereka masih manis sih.

Untitled2

“Tep mau nggak merem-mereman terus sender-senderan berdua sama Reza Rahadian?”

COME, TAKE MY SOUL.

tenor (5)

Paling yang agak ganggu tuh ada satu sampe dua pertanyaan gue di film ini yang nggak terjawab, dan ada scene yang gue kurang sreg yaitu scene Tiana bangun tidur. Di situ Tiana baru bangun tapi maskaranya udah ON dan keliatan kulit mukanya berbedak. Nggak ngerti apakah ceritanya dari tidur dia nggak hapus make up, atau maksudnya mau bikin kesan #iwokeuplikethis. Yang jelas jadinya nggak natural kayak muka orang kebanyakan kalo mau tidur (apa adanya aja alias bu-suk~~). Yang pasti tidur nggak hapus make up ‘tar lama-lama bisa busikan loh kulitnya. #netijenconcern

makeup

Anyhoo, di luar itu dari segi dialog, buat gue dialog-dialognya bagus. Ketika gue merasa dialog-dialog mereka udah terlalu berat atau dalem, penulisnya nggak lupa “mematahkan” dengan tuturan atau celetukan-celetukan yang ringan, jadi masih kayak ngobrol sehari-hari gitu. Nggak murni deep talk terus.

Soal makna “The Gift”-nya sendiri apa? Nah, itu silakan kalian terjemahkan masing-masing, deh, ya. Kalau gue mau sok-sok memaknai, gift atau hadiah yang gue interpretasiin adalah the gift to feel and to love. Yha. Jawaban standar perempuan-perempuan perasa macem awak ni.

20180529_012950

IMG_20180324_011635

IMG_20180324_010829

Baiklah pemirsa, gue ucapkan selamat menikmati filmnya. Buat yang suka Reza, aku juga suka, selamat menikmati aktingnya sebagai pria tuna netra yang temperamental tapi rapuh. Buat yang suka Ayushita, selamat menikmati aktingnya sebagai Tiana yang “gelap” dan penyendiri. Buat yang suka Dion, selamat berharap banyak bahwasanya di dunia nyata populasi lakik mateng kek Arie masih ada buat perempuan-perempuan yang juga matang di luar sana, sehingga ditemukanlah kecocokan alias compatibility sbb.

Dan terakhir, buat jiwa-jiwa yang rapuh akan cinta, selamet aja deh kalo bisa selamet. 

meme2

 

Kalo aku sih udah mencanangkan 2018 ini udah harus jadi fierce ya, Kak~ Nggak ada lagi tuh kasus-kasus

 

20180529_002527

 

Pokoknya

032760500_1462422372-header

 

Karena galau karena cinta is such a waste of time. Dan…

Screenshot_20180321-115638

20171028_133954

*faedah dari nyelesein kursus di LIA ampe mentok*

 

Sekarang aku mau hidup pake prinsip Bude Sumiyati aja.

Screenshot_20180422-123311

aldente

Akhir kata, semoga ulasan saya yang borderline nggak guna ini bisa membantu menajamkan keputusan Anda untuk nonton film ini. Saya, Stephany Josephine Agnes Lea Ena undur diri. Gutbay, and 

IMG_20180310_105817

 

 

PS. Semua foto-foto dari film diambil dari sini, sini, dan sini.

 

Advertisements

13 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: The Gift

  1. sonysirait
    May 29, 2018

    Wahahaha selalu ditunggu nih review2 nya. Baca nya asik, dapat ilmu sekaligus terhibur.

  2. Puty
    May 29, 2018

    Sebeeelll banget Kermit molimoooo :’))))))))))))))

  3. Lely
    May 29, 2018

    Meski terbaca lebih jinak.. tp tidak.mengurangi kebahagiaanku membaca review ini. Apalagi ada kehadiran bude sumiyati sang bidadari air tawar rasa stroberi yg merupakan salah satu junjunganque..

  4. aden
    May 29, 2018

    Brb follow bude sumiyati 😁😁

  5. Dita
    May 29, 2018

    apapun filmnya pokoknya review kak Teppy juaranyaaah! Penasaran koleksi meme kak Teppy ada berapa giga ya wkwkwk

  6. aRian
    May 29, 2018

    Reviewnya selalu kotjak, mbak….Astagha. Kok bisa aja dapat meme Kermit 5M hahaha

  7. Wulan
    May 30, 2018

    Review yang selalu dinanti karena selalu menghibur. Lanjutkan Kak Teppy.:)
    Tertanda Virgo yang suka bawa-bawa hati. HAHAHAHAHA

  8. stargazrrr
    May 30, 2018

    Baca review ini makin pengen nonton. Bikin penasaran ❤
    Soon nonton ini deh

  9. there she is
    May 30, 2018

    syelalu cintak ama review mu,Kak Tep :))

    paling pecah yang molimo. alemoooong, eike jadi tau molimo itu apaan :))
    daaaaaan di sini mas Reza Rahadian mirip banget ama om Joseph Sudiro. whahahahahahaha

  10. Rangga
    June 2, 2018

    Hidupnya,seru seru romantis, si ayu Ama si Reza. Duit buat idupnya dari mana😂😂

  11. VHAranie
    June 8, 2018

    yaudah MB aku tuh selalu ngakak kalau Bude Sumiyati selalu muncul disetiap obrolan.. bisa bisa setelah ini dia jadi ada wejangan khusus reza dan ayu.. *ikutan googling kermit yang lagi ngefly, apa iya?

  12. okki.sutanto
    June 11, 2018

    Aduh aduh aduh ga nahan banget ngakak sendirian di Starbucks selama baca review ini. Belum nonton, pula. Jadi merasa wajib nonton, deh. Semoga besok masih ada di Blok M. Mba, koleksi meme-nya kenapa banyak gitu hah? Kenapa? Siapa yang suruh? Hah? Karena hanya ingin punya saja? #NanyaAlaSoeharto

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 3,970,666 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 23,458 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

There was an error retrieving images from Instagram. An attempt will be remade in a few minutes.

%d bloggers like this: