Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Eiffel I’m in Love 2 (SPOILER)


Hai teman-teman semua!

Akhirnya gue bisa mulai nulis lagi beberapa hari ini.

Udah hampir sebulan kerjaan lagi gila-gilanya dan gue (yang udah tau hari-hari pulang kantor rasanya kayak pulang perang) masih aja menolak untuk kehilangan kehidupan sosial dengan tetep ngejer konser, nonton film, dan ketemuan sama temen-temen baik di hari biasa maupun weekend. Akibatnya niat ngereview film yang udah gue tonton sejak hari kedua pemutarannya 15 Februari lalu sampe sekarang sisa layarnya udah tinggal dikit banget ini pun hanya menjadi

wacana

miaw

 

Btw, apa kabarnya nih sebulan ini? Kayaknya banyak hal yang terjadi ya belakangan.

Ada yang loncat dari helikopter untuk ngebuktiin cintanya sama sang istri (dan ada satu netijen yang cringe nggak kelar-kelar sepanjang nonton rekamannya hanya demi mengcapture adegan ybs terjun rendah dari helikopter tersebut). 

vicky

YHA.

Gue tau sih ini settingan, tapi settingannya tuh ngeset banget *APEEEEEE* alias terlalu kentara aktingnya. Tapi ya sudahlah ya. Mari kita biarkan Mas Vicky berkarya.

Lalu bulan lalu ada juga Ibu-ibu yang sempet marah-marah sama satu perempuan di video sambil tebar-tebar duit sehingga melahirkan video-video parodi beserta komentar-komentar dari para netijen BU.

dends (1)dends (2)dendsss

#NetijenConcern

 

dend

#NetijenMupeng

 

dendy1

#NetijenBU

 

dendy2

#NetijenCurhat

 

haha

 

Tapi untungnya selain berita-berita absurd di atas, ada satu berita bahagia yang mayan gress nih dari kalangan selebritas. Siapa lagi kalau bukan pasangan gemes Chicco Jerikho dan Putri Marino yang sekitar 10 hari lalu melangsungkan pernikahannya di Sofitel Nusa Dua, Bali.

CP

#AleRasaBetaRasa #NYAAAW

Kenapa kok gemes? Karena selain cakep, cantik, dan nampak cocok banget, sorot mata pasangan ini juga keliatan lovey dovey dan smitten banget dengan satu sama lain. Muka-muka jodoh gitu, lah. Kalau kata orang-orang, love is in the air. 

BANYAK CINTA DI UDARA!

Terus kita netijen-netijen pemerhati ini ada di mana? 

Noh di dalem laut sebrang Sofitel.

PLANKTON SEMATA.

haha

 

Liat aja kolom komen postingan artis-artis yang lagi kawin, kalo nggak emoticon hati retak-retak atau “Poteque” semua isinya. Bahkan pas ketemuan sama temen gue minggu lalu dia bilang grupnya masih rame bahas pernikahan pasangan #AleRasaBetaRasa ini. Berasa “kecolongan” katanya.

Wah.

Beta rasa ale gila.

meme2

 

Kecolongan lu kateee.  Lah orangnya tau kita bernafas di bumi ini aja nggak. :)) Ni rangorang yang pada potak potek potak potek mendingan nyari apoteker deh nebus resep dokter biar cepet sembuh. :))

Tapi ya sudahlah. Mari kita kembali ke tujuan utama postingan ini: ngereview Eiffel I’m in Love 2. Oh ya, gue nggak perlu ngingetin lagi lah ya. Seperti biasa tulisan ini akan PANJANG BANGET dan berisi spoiler sampe ending. Jadi kalau masih mau nonton filmnya jangan dibaca. 

Lalu kenapa harus film ini yang direview di antara film-film lain sebulan kemarin? Karena gue adalah penggemar film pertamanya (Apalagi soundtrack super kecenya garapan Melly Goeslaw dan Anto Hoed. Dulu gue punya kasetnya dan hapal semua lagunya), jadi gue merasa begitu ada sekuelnya gue harus tau gimana kelanjutan kisah cinta Adit dan Tita setelah belasan tahun. 

 

Sebagai mantan anak Jakbar yang mayan kuper, dulu Eiffel I’m in Love 1 ini semacam petunjuk dunia pergaulan anak-anak Jakarta (Selatan). Kalo nggak gara-gara film ini, gue nggak bakal tau Citos itu ada di manaSelain itu, Eiffel I’m in Love 1 juga merupakan wadah berkumpulnya para model alias orang-orang keren yang dulu cuma bisa gue liat di majalah. Terutama model-model lakinya. Mulai dari Tommy Kurniawan sebagai kakaknya Tita, Yogi Finanda yang sempet jadi model video klip “Kasih Tak Sampai”-nya Padi (walau begitu jadi Ergi diana manggil Tita pake “Say” #drop), sampe bintang utamanya, Samuel Rizal yang akrab dipanggil Sammy yang berperan sebagai Adit. Sammy waktu main film ini dulu tuh kira-kira masih 23 tahun. Ibarat jam tayang TV, umur-umur segitu setara prime time, lah. Lagi cakep-cakepnya. Tinggi, botak, cakep, jago main basket, dadanya bidang, terus bahunya lebar kek hanger blazer. 

kylie

#SHABARBUNDAAA

Ngomong-ngomong ni yang baca penjelasan gue soal Eiffel 1 kagak pada roaming kan, ya? Gue khawatir yang baca ini tau-tau nggak paham gue ngomongin apa saking udah lintas generasi. Kayak temen gue yang Slanker sejati ini, nih.

1yodee

#GenerationGapIsReal

meme2

 

Buat yang nggak pernah tau tentang film ini atau dulu masih terlalu kecil, mari gue cerahkan sedikit.

Jadi Eiffel I’m in Love 1 adalah cerita percintaan antara Adit dan Tita yang konon dijodohin sama orang tuanya yang adalah temen lama. Adit dan Tita ini dulunya teman masa kecil terus baru ketemu lagi pas gede. Adit tinggal di Paris, Tita di Jakarta. Adit kalau nggak salah waktu itu lagi libur kuliah jadi main ke Jakarta sama bokapnya dan nginep di rumah Tita (Tita masih SMA, waktu itu udah punya pacar bernama Ergi). Di film ini Adit digambarkan galak dan jutek setengah mati, apalagi ke Tita. Tapi sebenarnya di balik itu Adit naksir Tita dan punya jurusnya sendiri untuk ngambil hati Tita. (walaupun nggak pake loncat dari helikopter -red). Nah, kalo Titanya sendiri tuh anak baik-baik yang dikekang sama Ibunya. Tita suka dilarang ke mall, dilarang ikut karyawisata sekolah ke Bali, nggak dikasih handphone, tapi di rumah dilayanin pembantu dan kalau ke mana-mana dianter jemput supir. Pokoknya isi film ini udah kayak Instagram: kagak ada orang susah.

Karena dibesarkan dengan cara seperti itu, kita bisa liat kalau karakter Tita mayan manja, cengeng, dan whiny, walau tetep baik. Dulu waktu nontonnya pas SMA sih si Tita nampak masih gemes, ya. Pas gue tonton ulang beberapa minggu lalu kenapa bawaannya pengen nampol, ya. Recet bener jadi anak perempuan.

#Ah

#Usia

Btw, Tita punya dua sahabat di sekolahnya. Yang satu namanya Nanda si tukang gosip yang mulutnya ember bocor banget, satu lagi Uni yang rajin main ke rumah Tita. Nggak heran sih, rumah Tita gede beut, kamarnya kece pula, tipe rumah temen yang emang nyaman disambangi dan diinepin. :)) Eniweeei, seperti yang gue bilang, nggak ada orang susah di film ini. Singkat cerita, Adit dan Tita yang tadinya PDKT di Jakarta, akhirnya ketemuan-ngedate-jadian di Paris, terus ciuman di depan Eiffel. Abis itu mereka LDRan deh. Di akhir film diceritain kalau setahun kemudian mereka ketemu lagi lalu tunangan. Nah, perihal gimana akhirnya mereka bisa sampe jadian ditonton aja sendiri, ya (gue kemaren nonton ulang filmnya di iflix). Yang jelas sih dulu gue suka sama film ini karena emang masa-masa Adit dan Tita deket ini lucu-lucu gemes gitu. Beneran bikin ketawa di beberapa adegan, dan layaknya pop corn manis asin di bioskop 21, ni film tuh sweet-sweet cheesy gitu. Mayan lah bikin satu siswi SMA Notre Dame di bilangan Puri Indah dulu mesem-mesem dalam bioskop, ngayal pengen punya pacar kece kayak Adit.

Selain AADC, cuma Eiffel I’m in Love lah film remaja Indonesia yang berhasil bikin gue makin penasaran apa rasanya ciuman di airport. Apalagi kalo yang nyosor modelannya kayak si Rangga atau Adit  yekan. Malu karena diliatin orang sih ya, tapi kalo enak, ya gimana berhentinya. #YHAAA.

#TETAPBERSHABARBUNDAAA

giphy (33)

 

Berbekal kegemesan gue sama film yang pertama, gue tontonlah si Eiffel I’m in Love 2 sama temen gue, Vina. Sama kayak pas nonton AADC 2, gue memang nggak berharap banyak, sih, karena gue tau tujuan utama sekuel ini rilis ya pasti buat nostalgia anak-anak remaja di awal 2000an dulu yang sekarang udah kepala tiga ke atas. Kalo kata Vina sebelum nonton, dia nggak papa kalo film ini cheesy, asal jangan cringey. Hasil akhirnya? Cringefest ternyata. Syedih.

eiffel-im-in-love-2_20171215_131252

Gue suka nggak paham kenapa film-film yang keliatan “mahal” di mana kita bisa ngira-ngira budgetnya gede atau nggak, deretan pemain OK, shot filmnya cantik-cantik, soundtracknya ciamik, bahkan ada yang sampe syuting di luar negeri segala, kenapa suka “males” ya ngegarap cerita dengan baik dan mendalam? Kenapa kok kayaknya susah banget gitu memaparkan cerita (yang genrenya bukan fantasi, horor, atau sci-fi yang emang udah pasti di luar nalar) yang masuk akal, believeable, dan karakter-karakternya terbangun dengan kuat. Ini yang menurut gue nggak terjadi di Eiffel I’m in Love 2. 

Dengan tekad awal mencari tau perkembangan kisah cinta gemes Adit dan Tita jaman remaja dulu, penonton sekuelnya malah seolah “dipaksa” untuk menerima premis cerita bahwa setelah 12 tahun dari hari mereka jadian, Adit dan Tita ternyata masih tetep LDRan Jakarta-Paris dengan kondisi Tita yang juga masih mempertanyakan kejelasan apakah setelah LDRan beda benua selama 12 tahun ini dia akan dikawinin Adit atau nggak.

Adit, Tita, 

chiccoputri

IQRA.

20171028_133954

*salah film, Buuu*

 

Ya tapi kalo emang itu jalan ceritanya, masa lo mau protes, Tep? Udahlah terima aja. 

Iya sih, emang beta sebagai penonton yang disuguhin hasil akhir sebuah film mana bisa protes kalau filmnya udah jadi juga. Terlibat pun tidak. Gue nggak bilang orang LDRan 12 tahun dan tetep langgeng walau nggak kawin-kawin itu nggak ada, ya. MUNGKIIIN pasangan seperti ini ada di luar sana. Tapi cerita modelan gini kan jarang banget kedengeran, jadinya penonton kurang bisa merasa “dekat” dengan ceritanya. Akhirnya jadi nggak believeable deh ni film.

Sedihnya lagi, rasa tidak percaya gue akan film ini justru udah terpicu di adegan-adegan awal yang bikin excitement untuk nyelesein nonton film ini sampe abis jadi rusak. Kalau film ini pengen ngajak penonton untuk sekadar ketawa-ketawi dan senyum-senyum tanpa mikir, lah beta ama Vina malah jadi mikir terus sepanjang film kenapa ceritanya begini :)) Banyak kok film-film ringan lain di luar sana yang nontonnya nggak pake mikir dan bikin ketawa tapi ceritanya tetep rapi dan sensible

Jadi gimana ceritanya Eiffel kedua ini, Tep?

Bentar, ya.

meme3

*kretekin jari dulu*

Film ini dibuka dengan adegan Tita lagi ngelamun di kawinan temennya. Lalu ujug-ujug temen-temennya nyamperin nanya kabar, nanya kapan Tita kawin (In-do-ne-sia!), nanya Tita udah punya pacar udah belum (yang semua dijawab iya, Tita punya pacar yang tinggal di Paris dan masih pacar yang sama kayak dulu).

5

 

Lalu masuklah pertanyaan pamungkas standar pergaulan Indonesia:

“Eh, Ta, minta nomer handphone lo, dong. Kita kan udah lama nggak kontak.”

Tita:

 “Aduh, gue nggak punya hape. Belum boleh sama, Bunda.”

Excuse, me.

What?

giphy (4)

giphy (7)

giphy (3)

 

TITA.

NGGAK.

PUNYA.

HAPE.

 

memeaduh

 

Ingin ku…

menjerit

 

Karena

ozzy syahputra

 

Umurnya 27 tahun, profesinya dokter hewan, punya pacar di Paris dan LDRan 12 tahun pula, tapi kagak punya handphone. Alasannya kenapa? Nggak jelas. Pokoknya kata Bunda Tita baru boleh punya nanti kalau dia udah kawin. 

Wagelaseh nih emaknya.

akalenjungkir

 

Permisi Tante kalau saya boleh tanya, selama ini Adit Tita LDRan Jakarta-Paris komunikasinya bakar-bakaran asep apa gimana? Gimana caranya LDR 12 tahun, jarang ketemu, terus nggak punya hape? Temen-temen gue yang angkatannya di atas gue dulu ada sih yang LDRan jaman belum ada handphone. Komunikasinya pake surat, pake email, telepon. Bukan karena dilarang, tapi ya karena device canggihnya belum ada. Sahabat karib gue juga pernah LDRan Jakarta-Paris jaman SMA. Kirim-kiriman surat, kirim-kiriman paket, MSNan, smsan, telponan walau cuma sebentar karena mahal… CUMA YA NGGAK 12 TAHUN JUGA. Lha ini kan settingan waktunya udah ke jaman sekarang.

giphy (8)

Menurut gue untuk ukuran anak yang orang tuanya over protektif, hal ini malah janggal, sih. Gue dulu biarpun hape pertamanya butut banget (Nokia 5110 yang suka gue karetin karena batrenye mengsle) tapi umur 15 udah dikasih hape karena jadi lebih mudah dicariin orang tua. Kasian banget ya Tita, bener-bener ketutup dari akses pergaulan dengan temen-temen cewek sepantaran. Apalagi cewek-cewek tuh kan biasanya suka chat di group atau fangirling lintas platform, yaaah kayak akoh sama temen-temen akoh gitoh.

Ketika kami nggak bisa membendung perasaan pada Justin Trudeau…

exhibit1

exhibit2

 

 

Atau Trevor Noah…

exhibit3exhibit4exhibit4bexhibit5

 

Atau Mz Jason Momoa…

Momoa

#AntiHBLHBLClub

haha

 

Seolah adegan cringey itu tidak cukup, ehhh, gue ama Vina lagi-lagi dijab! Di adegan cringey berikutnya, MASIH DI KAWINAN ITU, pembantunya Tita tiba-tiba muncul bawa handphone pribadinya untuk dikasih ke Tita: “Non, ada telepon dari Ibu.” Begitu kira-kira bunyinya. Warbiyasak, ini kawinan apa pesta ulang tahun temen SD di KFC? Datengnya ditemenin Mbak. :)) Tau nggak apa kata Ibunya? Tita disuruh pulang…

…karena udah jam 8 malem.

meme12

 

Kalo minjem istilah Reza Chandika, melihat adegan kayak gini aku tuh agak lil cry inside alias nangis dikit di dalem. (Mas Ivan Lanin baca tulisan gue ini lil cry juga keknya).  Biasanya kalo seumuran Tita mau begaul clubbing malem minggu, jam 8 malem keluar rumah tuh masih kepagian, minimal jam 11 lah baru jalan dan pulangnya udah pasti pagi. Trenyuh Barbie tuh kalau cerita dibikin nggak masuk akal.

giphy (35)

Pantes orang-orang terdekatnya Tita itu-itu aja ya dari jaman SMA dulu. Sahabatan cuma sama Nanda dan Uni yang akhirnya kawin ama kakaknya Tita dan jadinya tinggal serumah (ya maka nggak butuh HP yak, ketemu bisa tiap hari), dan pacarnya dari 12 tahun lalu ya cuma Adit seorang. 

Eniwei, setelah diburu-buru untuk pulang jam 8 malem dari kawinan sahabatnya sendiri (Nanda), Tita kelaperan. Mampirlah dese ke drive-thru McD mesen cheese burger sama milk shake, menu kesukaannya yang nggak pernah berubah sejak jaman SMA awal pacaran sama Adit dulu. Nah, di sinilah ada tokoh baru muncul, namanya Adam.

adam

Adam (Marthino Lio)

Foto dari sini.

Nggak lama setelah Tita mesen, tau-tau muncul lah Adam di jendela mobil Tita ngasih cheese burger dan milkshake ke Tita, maksud hati biar Tita nggak nunggu pesenannya terlalu lama, jadi Adam udah mesenin duluan.

Bhaik.

Di jalan, Adit nelpon Tita, terus Tita cerita kalo dia barusan dibeliin cheese burger sama milk shake sama si Adam, terus mereka berantem-berantem sepele karena Adit cemburu.

TAMAT.

Nggak deeeng. Adegan lalu berpindah ke rumah Tita. Berhubung gue udah lupa-lupa inget urutan adegannya gimana, jadi maafin yak kalo nggak runtut. Pokoknya besokannya pas Tita lagi makan bareng sekeluarga tiba-tiba dia dapet anteran cheese burger sama milk shake dari McD, terus Adit nelpon dia, bilang kalau mulai hari itu dan seterusnya dia akan ngirim cheese burger sama milk shake tiap hari buat Tita. Ni Adit rasa Tao Ming Se, ya. Nggak bisa dikalahin, gesturenya ekstrim, hahaha. Setelah adegan itu kalo nggak salah Adit ngehint ke Tita kalau keluarga Tita akan pindah sementara ke Paris.

Btw, gue harus kasih preambule dulu kalau film ini adalah wujud nyata dari kalimat: Orang kaya mah bebas. Kayak gimana tuh? Baca terus.

Setelah Adit ngasih tau Tita, Tita pun konfirmasi ke Bokapnya yang masih di meja makan sama yang lain. Bokapnya mengiyakan. Mereka akan pindah sementara dalam waktu yang tidak bisa ditentukan karena mau ngurus restoran Indonesia yang dulu dikelola almarhum bokapnya Adit, banyak utang katanya. YHA. Orang kaya memang bebas aja. Ngurus satu restoran yang kebelit utang dengan pindah rame-rame ke Paris. Gue nggak tau kakaknya Tita sama Uni kerjanya apa, yang jelas mereka semua masih tinggal serumah dan ikut serta pindah ke Paris. Tita kalo mau ikut, disuruh resign, kalo nggak mau, tinggal aja di Jakarta. Tapi pacar 12 tahunnya ada di Paris.

Bingung kan?

Hohoho, tidak perlu ada kebingungan berarti di keluarga kaya ini. Ibarat mau piknik keluarga ke TMII, nggak perlu pikir panjang, tinggal berangkat aja mereka semua. Sebelum berangkat, Tita melakukan beberapa persiapan, salah satunya adalah kursus bahasa Perancis. Selain itu Tita juga siap-siap untuk cabut dari kerjaannya di sebuah klinik dokter hewan. Kebetulan pas adegan itu si Adam muncul lagi bawa anjingnya yang lucu banget itu.

3

Usut punya usut ternyata si Adam ini sahabatnya Tita. Sahabat yang diem-diem naksir karena kentara banget perhatiannya. Entar belakangan di film dikasih tau kalau mereka sahabatannya udah 11 tahun. Cuma beda satu tahun sama masa pacaran Adit Tita. 

 

Yang sabar ya Dam mendem cinta diam-diam. Kamu harus terlatih kayak aku.

IMG-20180313-WA0025

 

Saking sukanya, begitu tau si Tita mau tinggal sementara di Paris dalam jangka waktu yang nggak pasti,  suatu malem si Adam tiba-tiba dateng ngasih hadiah ulang tahun (Tita emang baru ulang tahun ke-27 saat itu) berupa gadget ke Tita, biar bisa terus komunikasi katanya. 

“Ih, Adam. Tita kan nggak boleh punya handphone sama Bunda.”

Adam: “Ah norak lo, Tita. Itu kan iPad, bukan handphone. Yang penting dengan iPad ini kita bisa chat, bisa e-mail, dan lo bisa curhat ke gue kapan aja lo mau.”

Sampai di titik ini gue nggak tau siapa yang gila dari pembicaraan ini. Tita, Adam, apa gue yang harus menyaksikan adegan ini?

9

Nggak ada beda signifikan dari handphone sama iPad. Paling iPad cuma nggak bisa buat telponan aja, tapi sekarang telponan toh bisa gratis pake aplikasi chat. Sementara itu, Tita sama Adit pacarannya digambarkan cuma pake telepon rumah atau Adit nelpon ke hape pembantunya Tita atau ke hapenya Uni yang tinggal serumah. 

Sekali lagi gue tanya, ini gue yang gila apa gimana, ya? Kenapa semuanya dibuat seolah normal gini?

Expected comments I’ve been seeing since that AAC2 review: Ya lu gila sih Tep pake ditonton. Kalo nggak suka ya nggak usah ditontonlah.

Ya gimana gue tau filmnya bagus apa nggak ya kalo nggak ditonton? 

:))

Btw, sepanjang film sebenernya gue menanti apakah akan ada flash back adegan-adegan pacaran Tita dari tahun pertama sampe tahun ke-12. Kapan Adit pulang, kapan mereka ngedate, kapan mereka telponan, kapan mereka video call (yang ini mah nggak usah diarep sih), kapan mereka ke kawinan bareng pas Adit lagi pulang, kapan Tita pernah ngunjungin Adit ke Paris. Mengingat Tita orang kaya, kayaknya bukan hal aneh deh kalo dia ngunjungin Adit ke sana selama rentang 12 tahun, terlepas dia dipingit mulu sama Bundanya. Paling ditemenin sama Bapak Ibunya kalo nggak boleh sendiri.

Tapi nggak dong. Adegan-adegan flashback yang diharapkan supaya emosi penonton bisa terbangun, supaya kita bisa paham kenapa hubungan mereka dengan jarak sejauh itu bisa bertahan segitu lamanya nggak ada. Semua runutan perjalanan kisah cinta Adit dan Tita hanya dijelaskan singkat lewat monolog Tita yang waktu itu lagi ngambek ke Adit di Montmartre.

Sebuah adegan yang lagi-lagi bikin gue kesel karena Titanya tuh dibikin norak gitu, loh. Dia NGERENGEK minta slow dance tanpa musik di Montmartre yang mana di sekitarannya ada banyak orang yang lagi duduk-duduk ngadep ke mereka.  Ditontonin entar. Adit aja sampe kesel dan ngatain dia norak juga. Setelah Tita berhasil maksa Adit untuk slow dance, Titanya ngambek karena pembicaraan mereka kemudian sampe ke masalah “kapan kawin.” Seperti yang gue bilang, film ini “malas” bercerita. Semuanya disodorin begitu aja ke hadapan penonton, disuruh telen aja. Karena nggak ada build up cerita yang gue tunggu tadi, gue jadi nggak paham bener kenapa Tita mau nungguin Adit segitu lamanya dalam ketidakjelasan dan kenapa Adit juga bisa bertahan segitu lamanya sama cewek manja tukang ngerengek ini. Kenapa Adit bisa terus marah-marah dan galak ke Tita tapi tetep bertahan? Gila hari gini nemu pasangan kayak gitu mah udah ditinggal dari kapan tau kali.

Nggak cuma itu aja “kenorakan” Tita. Hanya karena semata-mata ingin membangkitkan nostalgia berantem-berantem gemes antara Adit dan Tita, film ini jadi dipenuhi argumen-argumen kecil yang nggak cuma repetitif, tapi sepele banget. Sesuatu yang harusnya nggak terjadi lagi di pasangan yang pacarannya udah “nglotok” sampe 12 tahun. Mereka malah lebih keliatan kayak kakak adek yang nggak akur. 

 

Gimana kenorakan lain Tita yang lo maksud, Tep?

 

Satu, Adit emang nggak bisa jemput keluarga Tita, jadi dia kirim supir untuk jemput Tita dan keluarga dan bawa mereka untuk nginep sementara di rumah Adit. Yes, Adit punya supir di Paris. #RichPeopleAreFree Pundung nggak dijemput Adit, Tita akhirnya nungguin Adit pulang sementara keluarganya pada istirahat. Adit pun kemudian sampe rumah. Tita ngelongok ke jendela, ngeliat Adit turun dari mobil temen perempuannya terus cupika cupiki dan masuk rumah. Ngeliat ini Tita “panas” dan ketika Adit kesenengan ngeliat si Tita pas masuk rumah dan mau nyium dahi Tita, eh Titanya ngomel. Ngomel kenapa Adit nggak jemput di airport dan kenapa berduaan sama cewek terus pake cupika cupiki segala. Padahal Adit tadi masih ada urusan sehingga mobilnya dia suruh supirnya pake untuk jemput Tita dan keluarga, sehingga dia harus nebeng temennya, si Celine. Layaknya orang Perancis kalau ketemu atau pamitan, udah bukan hal asing lagi kalau mereka cupika cupiki. LAYAKNYA MANUSIA-MANUSIA JAKARTA PADA UMUMNYA JUGA, kita ya udah biasa juga kalo ketemu temen lawan jenis cupika cupiki. Kalo Adit ciuman ama tuh cewek depan mata lo, baru lo ngamuk. Ya udah deh tuh, gara-gara cupika cupiki, berantem deh nih pasangan. 

Jesus Christ.

giphy (17)

Dua. Adegan kemudian bergulir ke hari esoknya di mana Adit Tita mau kencan… dan mereka berantem lagi. Jadi mereka keluar makan nih. Terus mata Tita ditutup sepanjang jalan soalnya Adit mau ngasih surprise ke Tita. Ke manakah Tita dibawa? Atas nama nostalgia, Tita dibawa ke McD. Which I think is cute.

8

Tau dibawa ke restoran junk food, Tita protes. Protes lalu ngerengek dibawa pindah ke tempat lain padahal waktu itu udah malem dan susah reservasi restoran, kalo dateng langsung suka penuh. 

Sebenernya Adit ini nggak salah sih. Di Eiffel pertama pas Tita sampe Paris, Adit ngajak Tita makan di restoran kece, terus Tita protes bilang restorannya terlalu mewah, alat makannya terlalu ribet, terus minta makan McD aja. Dua belas tahun kemudian giliran diajak ke McD dia protes, udah dandan cakep-cakep kok cuma ke McD doang. Ntar nih di ending, mereka kencan lagi di restoran yang proper, tebak apa yang Tita pesen?

Yeap. Cheese burger.

 

Andai gue punya temen atau pacar gue modelannya kayak gini…

memelalala

 

Setelah ngerengek minta makan malam di tempat yang lebih kece dan nggak dapet tempat duduk di restoran yang dituju, akhirnya mereka berakhir jalan kaki dan beli crepes pinggir jalan.

9

Di momen inilah TERJADI LAGI kenorakan Tita yang selanjutnya seolah dulu dia nggak pernah ke Paris dan nggak pernah belajar geografi di sekolah:

“Dit, ini kan udah malem. Kenapa sih langitnya masih terang?”

…..

……………

…………………………..

really

Really, Tit?

 

4

 

Adegan lalu beralih ke scene Monmartre yang udah gue ceritain di atas di mana Tita ngerengek berulang-ulang minta dansa (sumpah dia ngomongnya “Kita DANSA di sini dong, Dit!”). Jadi kalau Nona minta dansa, kita harus dansa…

…empat kali?

giphy (6)

Thanks. But no thanks.

Lalu ujung-ujungnya berantem soal Adit yang nggak jelas nunda pernikahan terus, lalu mereka putus. Monmaap…

…ini konsep hubungannya apa bakal bolak balik berantem kayak gini terus nih sampe filmnya kelar?

giphy-downsized-large (1).gif

*me and Vina on our seats: peyot*

 

Abis putus, Tita tentu saja nangis dan curhat ke Uni… dan Adam.

Nah, ni si Adam kasus tersendiri, bok. Kalau dulu pas pelajaran Biologi kita belajar bahwa  sistem respirasi manusia kek kita gini menghirup oksigen dan menghasilkan CO2, nah si Adam ini kalo napas, napasnya jadi rupiah. Gampang bener idupnya. Selain beliin Tita iPad macem beli Teh Botol. Denger cerita Tita putus, besokannya si Adam udah nyampe Paris.

BODOAMAT.

 

meme2

 

Gue mau mesen Uber dari Jakarta ke Serpong biar bisa main ke Ikea aja mikir. Ujung-ujungnya naik KRL juga terus nyambung ojek dari Rawa Buntu. NYAHAHAHA.

Tapi ‘rang kaya mah apaaa?

BEBAAAS.

Karena gue yakin hidup Adam sehari-hari tiada beda sama hidup Bude Sumiyati.

saldo

#LifeGoal

20180202_184233

Kita positive thinking aja, ya. Sapa tau visa Schengennya Adam emang multiple entry, belon expired. #YHA

Ya udah deh tuh, Adam ngejabanin Tita ke Paris, Adam ngajak Tita ngedate, lalu LANGSUNG ngelamar Tita dengan nyelipin cincin di coklat (seeet, ngegas banget ngejernya bossque), pokoknya ngajak Tita jalan-jalan seharian sampe malem. Pas Adam nganterin Tita pulang, Adit ngeliat Adam dan Tita pelukan di depan pintu rumah Tita dengan penuh rasa cemburu. Apakah lamaran Adam tadi diterima Tita? Kalau Adam Suseno sih emang udah pasti diterima Inul, ya. Kalo Adam-Tita masih wallahu a’lam.  Setelah adegan pelukan yang dipantau Adit dari jauh itu, Adam pun kemudian pulang dengan Mercynya. YHA. Untuk kesekian kalinya, tidak perlu ada penjelasan berarti bagi latar belakang Adam, kita cukup bisa menyimpulkan kalo masnya ini hartanya memang ada di mana-mana. Terbukti dengan tau-tau bawa mobil mewah di Paris. Mau nyewa kek, mau punya sendiri, kek, tetep WARBIYASAK. 

Aku ingin hidup tanpa kesusahan seperti ini suatu hari nanti!

Besokannya Adam dan Tita jalan-jalan lagi, kali ini ke Eiffel. Adam lalu ngajakin Tita naik ke atas karena Adam belum pernah liat Eiffel dari atas. Lalu berjalanlah mereka ke lift, ternyata liftnya udah hampir penuh dan cuma bisa nampung satu orang lagi. Adam pun nyuruh Tita naik duluan ke atas. Emang dasar Tita disetemnya kekencengan dari remaja sama orang tuanya, timbang naik lift doang aja dia masih ngomong:

“TAPI, DAM. TITA TAKUT.”

really

Really? Again?

Sesampainya di atas, Tita tiba-tiba ketemu Adit. Mereka lalu ngobrol berdua dan ujung-ujungnya Adit cerita dia udah tau semuanya dari Adam (bahwa lamaran Adam ditolak). Terus Adit minta tolong Adam untuk mempertemukan Tita dengan Adit di Eiffel supaya Adit bisa ngomong serius sama Tita, ngejelasin kenapa selama ini Adit nunda pernikahan (duit Adit belum cukup, ternyata Adit nunda karena nabung dulu, pengen beli tempat tinggal terbaik buat Tita, yaitu apartemen yang viewnya ngadep menara Eiffel. #RichPeopleTernyataTakSebebasMerpati) dan akhirnya Adit pun ngelamar Tita pake bahasa Perancis di Eiffel dilengkapi cantiknya pemandangan kota Paris waktu malem. Tita pun nggak mau kalah dan mengiyakan lamaran Adit pake bahasa Perancis juga.

Sementara itu Adam di bawah…

sakit

Sabar, ya, Nak.

Jasamu pasti besar di surga. Nanti juga ketemu yang baru.

Sebenernya gue pikir film ini bisa jauh lebih gemes dan masuk akal kalau ceritanya mungkin berkisar di persiapan Adit dan Tita kawin misalnya, kan mereka sering berantem tuh di film pertama. Kalau memang mau nostalgia gemes-gemesnya mereka berantem tapi sayang kayak dulu, menurut gue momen persiapan pernikahan adalah cerita yang tepat, apalagi karakter Aditnya emang simple, lempeng, dan cuek, sementara Titanya manja. Karakter Adam justru lebih pas dimunculkan waktu Adit Tita lagi banyak ribut nyiapin nikah, lebih masuk akal rasanya kalo ada sosok baru muncul pas tingkat kesabaran di suatu hubungan lagi diuji.

Seperti prinsip di grup kami.

godain

 

Tapi yah… saya sebagai netijen plankton hanya bisa berpendapat, yang punya film juga yang menentukan.

Yah sudahlah, paling nggak gue udah meluapkan hal-hal apa aja yang ganjel dan ganggu dari film ini. Apakah film ini sepenuhnya nyebelin? Nggak juga. Seperti yang gue tulis di atas, gue masih terhibur sama kalimat-kalimat yang dilontarkan Adit dan Adam. Paling nggak mereka masih judes walaupun ujung-ujungnya ngalah mulu sama Tita. Masih “waras” gitu cowok-cowok ini. Selain soundtracknya yang kece (walau gue tetep lebih cinta sama soundtrack film pertamanya) pengambilan gambarnya juga cantik (walau di beberapa scene entah mengapa  warnanya kuning banget), walau kadang gue serasa lagi ngeliat sesi foto pre-wed Adit-Tita di Paris, kurang backsound “Kemesraan” ama “Burung Camar” aja pas Adit Tita lagi ngeliat ke kejauhan.

7

adit

Yang jelas, gue ngerasain satu keberhasilan gemilang dari film ini:

Keluar bioskop gue jadi beli burger. Beberapa temen juga bilang abis dari bioskop mereka langsung ke McD.

wew2

Bener-bener branding dan product placement terbaek!

Yaiyalah. Sepanjang film disebut mulu. :))

 

Baiklah kalo begitu. Beta pamit dulu, ya, semuanya. Sampai jumpa di review-review berikutnya.

 

 

Salam sayang selalu,

 

Jodohnya Adam

 

PS. Foto-foto diambil dari sini, sini, dan sini.

Advertisements

59 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Eiffel I’m in Love 2 (SPOILER)

  1. mysukmana
    March 13, 2018

    Kak teppy memang kece klo soal review2..apalagi dilan

  2. Nita Sellya
    March 13, 2018

    Kesel loh gue liat muka manyunnya Tita di sini.

  3. nanorm
    March 13, 2018

    Aku ngakak muli baca reviewnya kak teppy 😂😂😂

  4. Puput
    March 13, 2018

    Ngakak sampe luka memar di lutut ngilu

  5. Ira
    March 13, 2018

    gw ngakak parah Teppy!!! Ga perlulah nonton filmnya =)))

  6. Ndit
    March 13, 2018

    Film ini memang traillernya aja ga meyakinkan sih, tapi amaze juga yak se-failed ini ternyata hahahaha

    Dipikir2 banyak ya tep film2 jaman muda yang kalo ditonton lagi rasanya kok pengen banget gw jebloskan ke arung jeram pemain2nya. Contohnya, rachel di friends, carrie di sex and the city, ted mosby di HIMYM, sama blake di gossip girl. Itulah, usia. *angguk2*

  7. Inayah Agustin
    March 13, 2018

    Jangan lupa : syurprise Adit ke Tita : Kamar penuh boneka hahahahhahahaha aku harus bilang wowh ya

  8. Shv
    March 13, 2018

    Yassalam tita bingung di Paris udah malem tapi masih terang. Mungkin bisa disisipin adegan tita kejedot trus kehilangan ingatan sama kehilangan intelegensi kali yes. Tapi wrangkaya mah bebas…

    Gw tunggu review film selanjutnya, Tep

  9. Kania
    March 13, 2018

    Btw, inget ga.. Ada adegan Tita lg buka Macbook… Jadi kenorakannya ketika dikasih iPad tuh sebenernya guoblos 😂😂😂

    • Teppy
      March 14, 2018

      gue ga ingeeeeet. itu pas scene apa ya?

  10. danidani
    March 14, 2018

    Kelar baca ini sayapun langsung follow si @BudeSumiyati! LoL!

  11. Bellagia
    March 14, 2018

    Setuju sama Kak Teppy! Dulu pas nonton yg pertama aku masih SD 😅 tapi suka banget sama ceritanya, lucu2 so sweet gimanaaa gitu. Jadi harapannya yg kedua ini mereka bakalan happy ending dengan jadi nikah. Eh ternyataaaa kagak nikah2 juga, Tita disuruh nunggu lagi sama Adit sampe apartemennya kelar. Mau dibikin bersambung mulu kayak Tersanjung ape gimane nih? 😏

  12. Dita
    March 14, 2018

    Ngakak asliiiii, RIP LOGIC! udahlahh gak perlu nonton filmnya, ntar aja tunggu di TV. Tapi yang paling penting aku dapet tambahan koleksi meme dari postingan ini, makasih lhoooo! 😀

  13. Virgie_H
    March 14, 2018

    Kak teppy anak ND juga ?! Gilaaaaa bumi sempit yak!!! Gw jg anak ND HAHAHAHAHAHA.. salam almamater yesss.. lol

  14. ekapratiwi
    March 14, 2018

    dan gue ketawa baca review ini haha. segar banget cara membawakan reviewnya. dan itu kenapa logika cerita jadi terjun bebas gitu yak. coba tep, damipingi. haha

  15. loztfairy
    March 14, 2018

    aduhh ngakak banget baca reviewnyaa.. hahahha.. aku jg dulu fans eiffel im in love. awalnya dari beli novelnya sampe nonton di bioskop 3x! dan langsung kesemsem ngebet pengen ke paris (ya tapi sebagai rakyat jelata cm bisa ngayal babu aja T.T)

    waktu film keduanya keluar jg ak lsng nntn, disepanjang film si pacar komentar terus: nih si tita anaknya annoying banget ya! HAHAHAH

    tp aku setuju sama review kak teppy, rasa2nya setelah belasan taun kok maksa banget. titanya jg gak berubah.

    mayan terhiburnya dari baju2 tita yg kece sama kota paris yg ciamik

  16. Thea
    March 14, 2018

    aduhh ngakak banget baca reviewnyaa.. hahahha.. aku jg dulu fans eiffel im in love. awalnya dari beli novelnya sampe nonton di bioskop 3x! dan langsung kesemsem ngebet pengen ke paris (ya tapi sebagai rakyat jelata cm bisa ngayal babu aja T.T)

    waktu film keduanya keluar jg ak lsng nntn, disepanjang film si pacar komentar terus: nih si tita anaknya annoying banget ya! HAHAHAH

    tp aku setuju sama review kak teppy, rasa2nya setelah belasan taun kok maksa banget. titanya jg gak berubah.

    mayan terhiburnya dari baju2 tita yg kece sama kota paris yg ciamik

  17. Twindya
    March 14, 2018

    Reviewnya dan pemilihan meme-nya juaaraaak!! #ngakakgulingguling Ya ampuuuuuun, itu gimana ceritanya 2018 ga punya hape? Kalau lagi ada waktu senggang (atau nggak senggang tapi males kerja), nggak bisa main instagram dong? Trus Tita ngapain? #pertanyaanpenting

  18. Melly Feyadin
    March 14, 2018

    Untung gak jadi nonton 😀

  19. yulia
    March 14, 2018

    Ngakak baca review loe Tep. Aseli pengin nonton sekuelnya, karena loe bilang dlu yang pertama nonton, jadi kayak wajib nonton buat lanjutannya. Etapi sorry to say, malah langkah kaki gw ngantri ng-Dilan buat ke 7 kalinya. Pardon me, I’m sorry ya, actually gw berharap mereka happy ending. Ternyata ga juga, trus baca review koplak ini, makin malas nonton (maasi nglirik Dilan hahahaha)

  20. miekeputri
    March 14, 2018

    NGAKAAAAK karena ini KOCYAAAAKKKKKKKKK

  21. Vira
    March 14, 2018

    huahahahaa… memefest yang lagi2 warbyasak!!
    gilak, ni film sampah banget ceritanya! dipikir penonton pada gak sekolahan apa ya, bisa dibegoin begitu aja?
    ada yang beneran suka nggak ya sama ceritanya? :))

  22. permadisatya
    March 14, 2018

    Ini ya, tiap ada meme yang semacam foto sikat terus dengan caption sakit.. gue langsung tereak “ITU SIKAAAT..NJING” “SEREEEEEH..BANGKE”
    Emosi liat memenya, kak :))))

    Dan… ya, mungkin emang gak niat sih bikin ceritanya itu. Entah, mending Dilan yang simple tap tau-tau abis aja.. haha

  23. inunrzh
    March 14, 2018

    Sempet pengen nonton ini gara” dulu film yg pertama bikin terngiang-ngiang terus, tapi baca review dikitnya, jadi malas. Ditambah review ini, ngakak di meja kerja. Hahaha. Good job as always.

  24. Kylezz
    March 14, 2018

    Kak kenalan yuk boleh ga, mau dong jadi temen kak tep, a6 banget.

    • Teppy
      March 14, 2018

      ahahaha hai kylezz! nice to e-meet you!

  25. Finally!!! Ada yang bisa mengekspresikan kekesalan beta pas nonton film ini.. rasanya selama di dalem bioskop tuh hayang nakol si tita dan penulis cerita film ini.. tapi untungnya nggak kejadian.. hahahaha

  26. Terima kasih mbak Tep, selalu membuat rindu sama review2nya, ngecek udah ada review baru apa nggak di akun mbak tep kyk ngecek saldo ATM, pas ada, bahagia tak terhingga rasanya 🙂
    Salam hangat terdahsyat mbak Tep,
    dariku yg belum menemukan jodoh

  27. ratr
    March 15, 2018

    Thanks for the review, kak Teppy. It made my day. Hahahahahaha

  28. Cancerian Girl
    March 15, 2018

    lhoooo kak…. kak….. tunggu ini kok pamit gitu aja sik? ini udah kelar gitu? udah???????? kok kentang amat sih kak. hahahahaaaaaaa

  29. kathrine
    March 15, 2018

    anjirlah ngakak abis, juaraaaak kak Tep soal beginian 😝
    sumpah tapi emang ya ngga logis aja gitu, sampe ngga punya hp. lah dia juga dah kerja, dokter pula, kalo buat kontak2 sama orang lain even buat kerjaan deh ya… hmmm

  30. idawy
    March 15, 2018

    bahu selebar hanger blazer… hahahaha kocaakk!

  31. Erys
    March 16, 2018

    TITA.

    NGGAK.

    PUNYA.

    HAPE

    Sungguhhhh,,,ku tak percaya. Aku tahu siapa dirimu.. 🙂 🙂
    Langsung nyari lagunya Ozy Syahputra donk abis baca review gokil ini! Makasiiihh Teppy udah bikin akoh terbahak-bahak (((terbahak-bahak))).

  32. adelescarlet
    March 21, 2018

    Ngakak Parah gw.. wkwkwk remsi kamu top deh Teppy >,<

  33. rd781
    March 22, 2018

    Karena baca novel Eiffel jaman kelas 5 SD (anak SD udah baca begituan) jadi sekarang masih di awal 20an, Kak Teppy 😀
    Ngakak abis baca review Kak Teppy. Sampe sekarang malah aku belum nonton itu film padahal udah nunggu-nunggu premiere pas momen Valentine. Eh…karena kerjaan yang menumpuk jadi kalo balik kerja (kaya Kak Teppy bilang) kaya pulang perang jadi bawaannya mager kalo weekend buat pergi nonton.
    Semangat terus buat reviewnya Kak!!!

    • Teppy
      March 22, 2018

      makasih yaaaaaaaaaaaaaa! ❤

  34. Antin Aprianti
    March 22, 2018

    Hari gini enggak punya HP? haduuhh moon maap anak SD aja HP-nya canggih-canggih.

  35. Fiberti
    March 23, 2018

    Buset dansa di Montmatre yg rame copet. Apa ga takut keilangan dompet…🤣

  36. loui
    March 24, 2018

    adoh kebayang betapa tersiksanya lo sepanjang film, dan gue lebih seneng baca review lo daripada nonton filmya jugak… :))

  37. Novy
    March 26, 2018

    Karakter Adit ini adalah tipe laki-laki yang ga neko-neko. Jaman sekarang pacaran LDR rutin video call aja kemungkinan putusnya besar. Hahahahaha. Ini udah LDR, si cewek boro-boro punya hape

  38. prihsuci
    March 30, 2018

    PLIS BIKIN BUKU!! GUE BELI LANGSUNG SEBELUM DICETAK HAHAHA

    • prihsuci
      March 30, 2018

      trus ternyata udah punya buku hahahaha so yesterday banget, maap nyonyah!

  39. Alemong
    March 31, 2018

    “Dit, ini kan udah malem. Kenapa sih langitnya masih terang?”

    Ini serius tita yang seorang dokter nanya ginian? jangan2 ijazahnya beli lagi.

    btw gue setuju kalo yg ke 2 ini mungkin bisa bercerita ttg persiapan adit nikah sama tita. Si tita jadi bridezilla yang stress ngurusin nikah. Trus abis nikah pindah ke paris dan notabene sebagai anak manja gak bisa hidup mandiri di negara 4 musim dan ortu tita yg masih overprotek walopun dia udah nikah. Sehingga adit mau gak mau terseret dalam perseteruan in laws yang selalu ada di kehidupan RT. Beuuh skenario gue…

    • Elga Ayudi
      May 7, 2018

      Akkk! Aku lebih suka skenario ini!!! Masuk akallll! Tapi untung juga nggak nonton EIIL2 ini sik 😂😂😂

  40. Wina
    March 31, 2018

    Yang paling aneh sih, katanya di jodohin, biasanya klo dijodohin kan g lama kawen, masa iya sampe 12 tahun gitu, sungguh aneh

  41. Rere
    April 1, 2018

    Tau gak kak Tepp, apa yang aku katakan ketika membaca reviewmu ini tepat di kalimat “Aduh maaf, aku gak punya hape gak dibolehin sama bunda.”? Aku liat meme itu bukan ‘whatt, whattt, whattt!’ tapi anjing, anjing, anjing. 😂🔫

    (Sekilas info) aku tipe anak yang terkekang macam Tita (di Eiffel i’m in love 1) ketika masih sekolah SD-SMA, tapi ya gak sampe segitunya banget, nyampe udah kerja masih gak boleh punya hape.
    Eyke aja lulus SMA udah bole pegang dan punya henpon sendiri loh, Tit… #ngiming2 smartphone *dihajar kak Teppy*
    Apakah emak-bapaknya adalah manusia gua yang tersesat di era modern?

    Baydewey… Terima kasih buat review-nya kak Tepp.. 😂

    Salam kenal.

  42. veeasmoro
    April 1, 2018

    Tepppyy hahahhahah gw sampe terkikik kikkik mengetarkan ranjang 🤣🤣🤣 gw ga ush donlod pilemnya tep, baca review lo aja kelar nih pilem 🤧

    • Teppy
      April 4, 2018

      hahahhahahah makasih vee! :*

  43. Shinta
    April 3, 2018

    Review film TTM dongggg, tunggu review dulu baru nonton nikah…
    Haha haha

    • Teppy
      April 4, 2018

      nonton aja duluuu, nanti keburu turun kalo tunggu aku review hahaha

  44. petallicious
    April 3, 2018

    Kak review film teman tapi menikah dong

  45. petallicious
    April 3, 2018

    Kalo tita ga punya hp… Gimana cara dia tau kalo dapet panggilan interview kerja? Terus pasti ketingggalan info mulu deh karena ga masuk grup kelas/grup kerjaan

  46. Adlina Haezah
    April 7, 2018

    akhirnya aku nggak nonton, padahal awal kejer juga kaya mb teppy pingin nonton film ini..
    hehe seperti biasa ngakak doang nih baca review satu.
    tapi gak nyesel2 juga lah ya aku ga jadi nonton..

  47. aida
    April 10, 2018

    review teman tapi menikah donk.. penasaran mau baca review nya dulu sebelum nonton bakalan sebagus dilan ga?

    • Teppy
      April 10, 2018

      nonton aja Aida, kalo nunggu review aku nanti fimnya keburu turun. OK kok filmnya tapi nggak gimana banget (alurnya lumayan datar), cuma nggak jelek

  48. FaizarR
    April 22, 2018

    Review nya itu.. warbyasak sekali.. sepanjang itu.. dan masi tetep gw baca.. ampe abis lagi.. inspirator el vibrator lah memang (baca menginspirasi dan menggetarkan) .. lanjut mainkan kaka..

  49. Laura
    April 22, 2018

    Review lo selalu ditunggu. Abis ntn ini gw bolak balik kesini buat tau pendapat lo soal film ini. Gw ntn ini jg sehari apa 2 hari stlh dia tyg perdana. Wkt itu ga niat2 bgt n simply krn gw males macet2an plg akhirnya mutusin ntn sndiri. Dan wow yg muncul dibenak gw persis dgn review lo tep. Asli gw sampe pengen minta balik duit 160rb gw yg abis pas ntn ini (tiket+cemilan seabrek gara2 gw laper). Haha.

  50. Pingback: [Resensi Buku] The Freaky Teppy – tarothalia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 4,091,150 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 26,132 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

There was an error retrieving images from Instagram. An attempt will be remade in a few minutes.

%d bloggers like this: