Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

TRAVEL: Persiapan Ngetrip ke Jepang


Sejak gue pulang jalan-jalan dari Jepang April lalu, gue dapet banyak permintaan untuk berbagi tips jalan-jalan di Jepang, baik dari persiapan maupun waktu udah sampe di sana. I’m sorry it took me so long to write about Japan, but I’m gonna start by sharing the things you need to prepare if you’ve been longing to visit this amazing country.

1. Beli Tiket Pesawat

Sebenernya dari dulu gue nggak pernah terdorong-terdorong amat ke Jepang, entah mengapa. Gue tau negaranya super maju, keren, cantik, dan sebagainya, bahkan adek gue aja sampe dua tahun berturut-turut ke sana saking cintanya. Mungkin karena gue tau kalau ke sana modalnya mesti agak lumayan dan masih banyak destinasi lain yang pengen gue datengin, jadi Jepang lebih kayak last resort gitu.

Begitu gue udah sampe sana sih… LAST RESORT NDASMU. Planet lain ini mah. Wajiiib BANGET DIKUNJUNGIN.

emo

 

Jadi tahun lalu temen lama gue, Nurry, dengan randomnya ngajak gue untuk traveling ke Jepang 2017 tapi jangan sampe jadi wacana aja. Jadilah waktu ada info tiket murah ke sana, kami dengan  nekatnya langsung beli. Waktu itu kami belinya di TX Travel, kena sekitar Rp 5 juta naik Cathay Pacific (transit Hongkong). Kalau lebih giat lagi ke Travel Fair sih pasti bisa dapet yang lebih murah, 4 jutaan naik Garuda atau ANA. Tapi 5 juta aja udah bagus menurut gue. TX Travel ini kata temen-temen gue ratenya termasuk bagus dan murah. Kami beli tiketnya tujuh bulan sebelum tanggal keberangkatan.

teppy uwe (1)

Bukan di Blok M

 

teppy uwe (3)

Bukan Photoshop

 

teppy uwe (2)

Bukan Pasangan 

meme2

 

2. Nyiapin Visa

Kalau bulan Februari lalu gue dan Nurry masih harus ngurus visa ke Kedutaan Jepang langsung, mulai 15 September 2017 lalu ngurus visa Jepang harus dilakukan di Japan Visa Application Center (JVAC), Lotte Mall Avenue. Waktu prosesnya sekitar 7 (tujuh) hari kerja. Untuk persyaratan dan biaya visanya silakan cek di sini, yah. 

Waktu itu sih karena gue nggak pake e-passport dan belum pernah ke Jepang, gue nggak bisa langsung apply Multiple Entry, jadi dikasihnya Single Entry dulu (Rp 370,000). Dari yang gue baca, gue harus udah pernah ke sana dulu untuk apply Multiple Entry. Gue nggak tau dengan peraturan sekarang dengan kepengurusan yang beda ini, yah. So please read the link through, maybe there are some differences. Kalo Nurry yang pake e-passport sih nggak bayar lagi, cuma emang ada sedikit dokumen yang harus dibawa dan form yang diisi, tapi nggak sebanyak gue. Bener-bener simple, sih, prosesnya kalau untuk dia.

 

3. Paket Internet

Mungkin udah banyak yang tau, di Jepang sana banyak traveler yang pake pocket wi-fi supaya tetep bisa mengakses internet. Bahkan sewa modemnya udah bisa dilakukan dari Jakarta, nggak usah nunggu sampe sana. Gue sendiri sebenernya kurang suka dengan metode ini, karena walaupun satu modem bisa share rame-rame dan lo pake sepuasnya di semua gadget yang lo bawa, repotnya adalah lo harus barengan mulu biar bisa selalu terkoneksi satu sama lain. Beda sih ya kalau traveling sendiri. But anyway, si pocket wifi ini bisa lo pesen di H.I.S sini. (Nurry pake ini selama perjalanan). 

Gue sendiri gimana? Kebetulan gue pake XL Prabayar, dan sekarang XL punya paket XL Pass yang memungkinkan kita untuk tetep bisa pake paket data di Indonesia karena mereka rekanan dengan 40 telco provider di 40 negara, Jepang salah satunya. Durasi hari yang mereka sediakan adalah 3 (tiga) hari, 7 (tujuh) hari, dan 30 hari. 

UPDATE: Menurut informasi temen-temen di kolom komen, ternyata per September atau Oktober gitu si XL Pass udah nggak bisa dipake di Jepang. WHYYY? T__T Tapi katanya alternatifnya ada paket dari Telkomsel, Rp 350,000, 5GB, berlaku satu bulan. 

 

4. Tiket Kereta & JR Pass 

How do I get around in Japan? Opsi paling gampang tentu saja adalah naik kereta, baik kereta bawah tanah maupun Shinkansen untuk berpindah kota. Ribet nggak beli tiketnya? Nggak, dooong!  Kalau kalian emang bakal jalan berhari-hari, mending langsung beli “tiket terusan” aja. Kalo untuk subway-nya kalian bisa langsung beli di airport (gue kemaren mendaratnya di Haneda, tapi di Narita juga ada), ada dua provider IC Card di sana. Semacam e-money gitu (fungsinya sama aja, beneran cuma beda provider), yaitu Pasmo dan Suica. Kalo gue sih pake Pasmo, bisa sekalian tulis nama juga, hahaha. #prioritas Oh, kartu ini hanya bisa dicetak di Tokyo, yah. Tapi bisa dipake di kota-kota lain juga. Cuma kalau di kota lain lo nggak bisa beli kartu ini. Mengenai biaya kartu, deposit awal, top up dan sebagainya, silakan baca di sini, sini, dan sini yah.

pasmo

 

Keluar dari bagian bagasi, tempat pembelian kartu Pasmo dan Suica ada di sisi kanan dan kiri lorong airport (Haneda). Kalau mau naik kereta ke kota tinggal turun ke bawah. Pokoknya ni airport lengkap dan jelas abis lah arahannya untuk para turis.

 

Yang jelas yang mayan berasa sih biaya perjalanan dari satu titik ke titik lainnya, sih. Gue beneran lupa biaya persis per trip berapa, cuma yang gue inget gue mayan sering isi ulang saking tuh kartu kok cepet abis yak saldonya. Kayak bisa 50-70rban gitu sekali jalan, dan itu destinasinya juga nggak jauh-jauh amat, masih dalam kota juga. Untuk penjelasan selengkapnya mengenai tarif perjalanan mereka, coba baca-baca di sini, ya.

kereta

 

Kalau untuk JR Pass supaya bisa naik Shinkansen dan pindah-pindah kota sepuasnya (JR Pass cuma bisa dibeli di negara asal kita, yah. Nggak bisa di Jepangnya), gue belinya di Bobobobo, soalnya agak lebih murah daripada penyedia lainnya yang gue cari. Tapi untuk alternatif mungkin kalian juga bisa cek di H.I.S, paling nggak biar ada gambaran gitu soal pilihan durasi masa berlaku.

Oh, di sana susah nggak nyari jalan/tempat? Terlepas huruf mereka yang bukan huruf latin, surprisingly di sana cukup mudah untuk ke mana-mana. Soalnya Google Maps membantu banget. Kita cukup masukin titik keberangkatan dan tujuan yang mau kita capai, nanti Google langsung ngasih ancer-ancernya, lengkap dengan perkiraan waktu perjalanan dan pilihan moda transportasinya. Plus karena mereka tourist friendly, jadi banyak petugas yang bisa lo tanyain di stasiun, sementara warganya sendiri juga helpful banget kalau ditanya (bahkan suka inisiatif mau nolong) walau kadang kita harus ngobrol pake bahasa tubuh.

googlemapsjapan

 

 

5. Cek Cuaca & Baju Yang Harus Dibawa 

Kalau ini sih basic common sense, yah. Cuma pas gue di sana, perkiraan cuaca sama real feelnya tuh mayan beda, alias lebih dingin aslinya bangkeee. Emang dasar manusia tropis, kagak kuat kena dingin, nyahaha. Gue di sana dari tanggal 22 Maret – 2 April, dengan harapan bakal liat sakura mekar pas sampe di sana, taunya timelinenya mundur (global warming effect kayaknya). Sakuranya baru mulai mekar pas hari terakhir.

KESEL! 

miaw

 

sakura

Lumayan daripada kagak. Ini HARI PERTAMA bloomingnya, jadi belum mekar-mekar banget, tapi bolehlah. Kata temen gue pas lagi mekar-mekarnya lo nggak bisa liat rantingnya saking penuh sama bunga. Abis dari sini malemnya gue ke airport terus balik Jakarta, nyahaha.

 

Anyhoo, cuaca di sana waktu itu kisarannya 5 derajat sampe 13 derajat, lah. Tapi seringan satu digit. KELAR DAH GUE SAMA NURRY. HAHAHA. Makanya kalau kalian ke sana ketika perkiraan cuacanya lagi kayak gini, pastiin bawa “amunisi” lebih lengkap, yah. Paling nggak satu ekstra layer lebih tebal soalnya udah pasti ketahanan badan kita sama warga lokal beda, nyahaha. Gue sendiri waktu itu biasanya pake tiga layer, atau dua layer kalau bahan bajunya tebel. Yang bangkek sih emang anginnya. Kalau mau gampang emang bawa semuanya dari Jakarta, tapi kalau males bawa banyak pakaian tebel, secara gue belinya di Uniqlo-Uniqlo juga kalau di Jakarta, bawa aja 1-2 potong dari Jakarta, sisanya beli di Uniqlo Jepang aja. Harga sih nggak beda jauh, ya. Cuma kali lebih handy buat lo yang males kebanyakan bawa baju. Yang lebih canggih lagi, ternyata sekarang tuh kita bisa sewa baju dingin, ya! Ketinggalan banget deh gue. Mayan banget buat penghematan :)) Coba nih cek di sini, sini, dan sini.

Untungnya sebagai “planet” yang punya apa aja yang kita butuhkan, di sana tuh banyak dijual strip penghangat, mulai dari koyo yang ditempel di badan atau yang ditempel di baju, dan itu ada di mana-mana kok (convenient store atau pharmacy) di subway, di jalan, dan sebagainya. Mayan banget buat membantu manusia-manusia nggak kuat dingin kayak gue dan Nurry. Oh, dan pastinya… jangan lupa bawa TOLAK ANGIN. #karyaanakbangsa #yangsungguhberguna

haha

 

Contoh toko yang jual berbagai koyo-koyoan dan body heater

 

20171112_093743

Ini body heaternya. Nggak ada tulisan huruf latinnya. Ini gunanya untuk ditempel ke baju dalem lo supaya makin hangat, jangan kena kulit badan, ya.

 

6. Nginep di Mana?

Karena gue dan Nurry nggak mau yang ribet dan mahal, maka kami milih tinggal di hostel. Toh kami akan banyak keluar juga, jadi nggak perlu tempat nginep yang fancy atau luas. Waktu itu kami nginep di Tokyo dan Osaka, ke Kyoto cuma pulang hari dari Osaka, jadi kami reservasi hostel di dua kota itu. Dari dua kota ini sih favorit gue adalah Bunka Hostel di Tokyo, tepatnya di Asakusa. Karena selain nyaman, bersih, dan letaknya yang di tengah kota dan deket dari mana-mana, hostelnya ucul banget. Sukaaa! Udah gitu ada semacam kafe juga di lobbynya, kalau lagi mager bisa makan di situ, makanannya pun terjangkau. Nggak cuma itu, karena letaknya ada di (semacam) pasar modern gitu, jadi di kanan kiri banyak toko dan tempat makan, nggak pusing lah kalo nyari makan.

 

This slideshow requires JavaScript.

 

Nah, kalau di Osaka, kami nginep di Ark Hostel. Kalau dari bentukannya sih gue lebih cinta Bunka Hostel, yah. Cuma harus gue akui, hostel yang satu ini sangat memberikan kesempatan untuk kita untuk kenalan sama tamu-tamu hostel lain, dan otomatis jadi nambah temen juga. Bukan berarti di Bunka tadi nggak bisa, yah. Cuma common room di Ark Hostel ini emang lebih lebar dan sering ditongkrongin sama penghuni-penghuni kamar lain, terutama para long stayers yang sekalian nyuci dan jemur baju atau minjem komputer, atau manasin makan, atau nitip barang di kulkas, dan sebagainya, mau nggak mau jadi pada ngobrol. Gue dan Nurry juga sempet jalan-jalan seharian sama beberapa temen hostel. SERU! Kalau di Bunka suasananya agak lebih sepi dan individualis, mungkin juga karena layout hostelnya.

 

ark hostel (1)

Temen-temen baru yang ketemu di Ark Hostel, Osaka

Mungkin masih banyak rekomendasi hostel dan hotel lain, yah. Tapi so far gue sih puas sama dua tempat itu. Nggak mahal (kisaran 300ribu-500ribu per malam) dengan tempat yang mumpuni, staff oke, dan lokasi yang deket dari mana-mana.

 

7. Berapa Banyak Uang Yang Harus Dibawa?

Nah ini die, nih. Saking udah lamanya trip ini, gue udah lupa-lupa inget sama berapa banyak duit yang gue bawa. Tapi gue kasih perkiraan aja lah, ya. Untuk makan, ngopi,  dan transport sama jajan yang kecil-kecil (bukan sepatu atau baju), gue bawa sekitar 10 juta untuk 10 hari. Itu sih udah cukup banget, yah. Bisa juga lo kurangin jadi 8 jutaan gitu, cuma paling harus nahan kalap kalo liat segala pernak-pernik dan jajanan lucu di sana, hahaha. #akumanusialemah

asakusa

Salah satu tempat ratjun dunia karena buanyaaak banget pernak-pernik random dan berbagai macem barang dari yang normal sampe yang bokep dengan harga yang kebanyakan murah. Bae-bae, dah, soalnya tempat ini ada di mana-mana. :))

 

Jepang emang negara mahal, tapi selalu ada opsi makanan murah di sana. Jajanan-jajanan di convenient storenya aja enak-enak banget dan murah meriah, jadi kalau mau sarapan beli dari sini juga udah aman banget. Makan juga nggak mesti di restoran, banyak juga “warung” pinggir jalan dan hampir nggak pernah gagal rasanya. Oh, gue dan Nurry juga sekalian nyobain Yoshinoya di sana karena selain murah, rasanya enak dan beda banget sama di sini (‘nurut loh, Tep?).

 

This slideshow requires JavaScript.

Jadi kira-kira begitulah persiapan gue sebelum ke Jepang. Yang lebih getol browsing dan riset sebelum jalan sih si Nurry, yah. Gue mungkin karena makin ke sini udah makin santai, asal pas mau jalan hal yang penting-penting udah siap, soal itinerary mah baru gue baca di airport atau di pesawat, yang penting udah ada daftar kasar untuk tempat-tempat yang mau dikunjungin. 

Selamat mempersiapkan perjalanan, yah, teman-teman! Semoga postingan ini membantu. Nantikan tulisan perjalanan Jepang yang lebih lengkap di postingan-postingan berikutnya.

PS. Kalau ada tips dari kalian yang udah pernah ke sana, silakan share di kolom komen, yah!

Cheerio!

 

 

 

Advertisements

11 comments on “TRAVEL: Persiapan Ngetrip ke Jepang

  1. amijasmine
    November 12, 2017

    Fotonya wow bangett

  2. dani
    November 12, 2017

    Istri saya juga tuh jadi cinta banget ama Jepang. Padahal yang dari dulunya suka baca manga saya eh giliran dia ke sana (sendiri) tahun depannya juga jadi berangkat lagi.
    Paling bikin penasaran adalah rasa sushi di sana yang kata dia enak dan seger banget. Beda banget ama di sini. *yaiyalah

    Makasih postingannya Mbak. Ntar digabung sama pengalaman istri buat bikin trip sekeluarga. Wohooo! 💪🏼

    • Teppy
      November 12, 2017

      iya sushi dan ramen dan lain-lainnya sih gileeeee

      sama-sama, mas! semoga ke sana secepatnya sama keluarga!

  3. Natalia Astrid
    November 12, 2017

    Teppy, XL Pass uda ga bisa dipake lg di Jepang.. skrg ada paketan telkomsel 350rb 5GB 1 bln

  4. Acha
    November 12, 2017

    Xl pass per 1 september atau oktober gitu udah ga berlaku di jepang. Sial banget padahal udah daftar dari sini buat 1 bulan huhuhu

    • Teppy
      November 12, 2017

      ya ampun keselnyaaaaaaa 😦

  5. diansugambil
    November 13, 2017

    Selain gmaps, ada hyperdia buat nyari rute kereta. Dan biasanya aku lebih ngikut hyperdia daripada gmaps. Browse http://www.hyperdia.com…pokoknya in hyperdia we trust

  6. cikahendra
    November 14, 2017

    Xlpass udah bisa lagi kak di jepang 😆. Oya jrpass bisa beli di Jepang juga per taun ini cuma lebih mahal drpd beli di Indonesia 😊

    • Teppy
      November 14, 2017

      syedih yaaaaaaaaak…. makasih infonya, Cika!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on November 11, 2017 by in Rekomendasi, Review, Travel, Traveling and tagged , , , , , , , , .

Navigation

Archives

Blog Stats

  • 2,387,334 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7,292 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

Pertolongan pertama pada banyaknya deadline 🙃🙃🙃 #teppyscoffeeshoplist #coffeetime #coffeeshop Sisters through thick and thin. Literally, and figuratively 🤣 #since2004 Here's wishing you a good #Saturday :)
Great (and cute) #coffee by the way, @thewestinjakarta ❤

#teppyscoffeeshoplist #coffeetime #coffeecup From the 52nd. #jakarta #westin current alternate universe. #bali #travel missing the cliff, the sea, the beers, and the company. #bali #balian
%d bloggers like this: