Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Ada Apa Dengan Cinta? 2 #AADC2 [SPOILER]


Assalamualaikum wr. wb. saudara-saudara sebangsa dan setanah air.

Atas rahmat Yang Maha Kuasa (dan MILES FILMS), akhirnya Movie Review Suka-Suka saya KEMBALI LAGIII! Ya gimana nggak kalau filmnya adalah film legendaris jaman gue SMA yang pemain laki-lakinya adalah salah satu aktor Indonesia pertama yang sangat gue idolakan. Kalo dulu alasannya cetek, karena cakep, kalo sekarang, karena setelah 14 tahun… ternyata dia tetep cakep. *dilelepin*ย ๐Ÿ˜†

Nggaklah… Nggak cuma karena fisik doang kok. Karena film ini jadi bagian dari perjalanan hidup dari hampir semua anak angkatan lama (yang gede di era 90an-2000an) dan sempet jadi fenomena pada masanya, maka ijinkanlah gue bernostalgia melalui sekuel film yang gue tonton tepat di hari premiernya ini. Sebegitunya gue nunggu film ini, sampe kemaren dapet tempat duduk di baris paling depan aja gue jabanin.

Aku dongak dua jam ampe migren cuma demi kamu, Rangga!

*YA TERUS KENAPAAA* ๐Ÿ˜†

Oke, buat kalian yang berencana nonton, plis jangan baca postingan ini karena bakalan spoiler banget. Nggak mungkin gue nggak bedah tuntas filmnya, secara iklan LINEnya doang aja gue bahasย : )))

PERSAHABATAN CINTA-KARMEN-MAURA-MILLY

Jadi gini, ceritanya persahabatan Cinta dkk tuh tetep awet sampe setelah 14 tahun masa SMA mereka lewat. Kalo dikira-kira, yaaa… umur mereka sekarang sekitar 30-32 gitu kali, ya. Nah, film dibuka dengan adegan Cinta dkk lagi pada ngumpul dengan pasangan masing-masing di galeri seni milik Cinta. Belakangan Karmen nyusul. Karmen baru aja selesai program rehab karena sempet ngalamin masa rumah tangga yang berat (suaminya ninggalin dia buat orang lain), jadi di sesi ngumpul-ngumpul kali itu, selain ngobrol-ngobrol, selain ngomongin kehamilan Milly yang ternyata kawinnya sama Mamet, selain ngomongin Maura yang ternyata anaknya banyak (dengan suami berwajah seperti Christian Sugiono, sepertinya kalo jadi istri beta juga ridho kalau dia pengen bikin anak terus : ))) ), dan selain Cinta yang ngabarin pertunangannya dengan Trian (Ario Bayu) *DHUAR*, ajang ngumpul-ngumpul ini juga jadi kesempatan buat Cinta untuk ngajak temen-temennya ini liburan bareng ke Jogja, sekalian nemenin Cinta ke pameran salah satu seniman instalasi di sana DAN untuk menghibur Karmen yang baru kelar rehab dan kembali main bareng sama mereka.

Ya, ya, ya, gue jadi Karmen kagak diajak juga pasti minta ikut, secara kisah percintaannya paling senep di antara ketiga temennya yang diliputi kebahagiaan bersama pasangan masing-masing. Ini rasanya kayak ke pesta Natal di rumah temen gue tahun lalu, di mana SEMUA tamunya, baik yang straight maupun yang gayย datang bersama pasangan masing-masing… kecuali gue. True story. Bukan curhat, bukan sisir. #EAAA. Jodoh gue beneran di luar angkasa nih, keknya. : )))

INTINYA: LO NGERTI LAH, YAAAAA. Jadi Karmen mah senep. ๐Ÿ˜† Dan percayalah liburan bareng cewek-cewek doang tuh susah banget kalau umur udah di pinggir jurang 20an atau awal 30an gini, apalagi kalau temen-temen lo udah pada kawin dan beranak pinak dan butuh acc suami untuk jalan-jalan sementara lau bisa cabut kapan aja. BUK, INI MAU REVIEW APA MAU CURHAT, BUK. ๐Ÿ˜†

ANYWAAAY! Untung Cinta ngejelasin alasannya ke Jogja karena mau ke pameran seni itu, dan berhubung Cintanya juga artsy, jadi masih masuklah. Kenapa gue komen gini? Because this Jogja trip seems like a big deal for them, kesannya agak overly excited gitu, padahal di sana cuma ke pasar, makan gudeg sama minum es teh manis, nongkrong di villa, ke pameran seni, ke pantai, dan makan-ngemil-beli ย oleh-oleh. Nggak ke spot-spot yang jauhan gitu, yang bener-bener bikin tripnya jadi beda. Jadinya kayak pindah kota doang. Emang sih yang penting itu bukan tempatnya, tapi kebersamaannya. Tapi untuk ukuran cewek-cewek Jakarta yang matang dan mapan kayak mereka, bahkan Bali aja bisa basi. Jadi minimal tuh ke Bali apa Lombok atau Flores atau apaaa gitu yang seru-an dikit. *NGATUR AJA LU, TEP* Makanya gue bilang, untuuung alasan ke Jogjanya dijelasin, karena kotanya terlalu reachable dan gampang bolak balik didatengin untuk dibuat jadi super istimewa buat girls trip. Kalo buat Rangga sama Cintanya sih OK. Tapi ini kan cuma pendapat remeh gue, ya. Jadi abaikanlah.

Oh ya, kalo nyari Alya ke mana, di sini diceritain Alyanya udah nggak ada. Meninggal karena kecelakaan di tahun 2010. Gue nggak tau apakah ย kalau Alyanya tetep ada akan membantu chemistry persahabatan mereka atau nggak. Menurut gue untuk ukuran persahabatan 14 tahun, chemistrynya kurang berasa banget dan ini berasa dari awal sampe akhir. Kayak persahabatan yang “panas”nya kurang lama gitu. Kalau chemistry Karmen-Cinta sih masih berasa ya, tapi tetep kurang dalem juga sih rasanya. Persahabatan mereka terlalu… sopan dan baik-baik. Nggak terlaluย bisa gue relate karena mulut gue dan sahabat-sahabat cewek gue kalau lagi chat atau udah ngumpul bener-bener ampasium alias sempak banget. Asal njeplak iya, kadang kasar, kadang konyol, sering bully-bullyan, pedes, gosipan mulu, dan lain-lain. Ya sewajarnya sahabatan aja sih, rasanya udah kayak sodara, kan? Kita temenan hampir nggak ada filter. Nah, persahabatan Cinta ini kayak empat temen lama yang udah main sendiri-sendiri terus dipaksa sok ikrib dalam waktu yang pendek, jadi nggak berasa naturalnya. And the most painful best friends-having-a-good-time scene was the dugem scene. Gue malah lebih ngerasain keakraban pemain-pemain aslinya (di Instagram) selama proses pembuatan film ini dibanding on screen. Tapi lagi-lagi, mungkin gue cuma sotoy, but that’s how I feel. I didn’t feel like they’re besties, they’re just old friends reuniting.

RANGGA & CINTA, SEKIAN RATUS PURNAMA KEMUDIAN

Ni lagi nih satu. Sebelum filmnya rilis, gue juga sempet ragu, apakah film ini bisa ngebangkitin nostalgia masa lalu? Karena kalau yang nonton adalah orang-orang di usia 20an akhir atau 30an ke atas, ngutak-ngatik hubungan jaman SMA yang hilang belasan tahun itu receh banget. Ibaratnya manalah sekarang gue nelangsa karena keingetan cinta monyet gue jaman SMA dulu, saking udah lamanya (kecuali kalau ketemu lagi pas udah sama-sama dewasa dengan kondisi masing-masing udah lupa dulu gimana).ย 

 

Di AADC2 ini untungnya dikasih lah selipan cerita yang agak masuk akal, cuma tetep time spannya terlalu lama menurut gue. Jadi gini, dulu abis Rangga cabs ke New York, Rangga sama Cinta tetep pede LDRan, bahkan Cinta keluarganya sempet dateng ke New York segala buat liburan. Tapi bukan Rangga sama Cinta namanya kalau nggak dramatis. Untuuung aja Rangga ini kharismanya luar biasa, jadi setiap dia monolog dengan puisi-puisinya, rasaya masih tetep “dalem.” Setiap dia galau atau resah, baca/dengar tulisan puitisnya masih acceptable, bahkan ketika dia mutusin Cinta cuma lewat surat di tahun 2006 dengan bahasa yang tetep puitis, kita masih bisa nerima. Cuma Rangga (yang diperankan NicSap, bukan Revaldo. Trims.) yang bikin kita mempan digituin. Coba kalau di kehidupan nyata setiap seneng-sedih-berantem-galau-mau ditinggal ke luar negeri-mau putus pacar kita puisian mulu, apa kagak dropshay ngana ๐Ÿ˜† Woy, mas, udah mas, to the point aja. #kelamaantshaaay ๐Ÿ˜†

Nah, jadi kita punya alasan gremet-gremet resah karena mereka ketemuan lagi, karena untungnya ada cerita di balik layar kalau mereka sempet putus di tahun 2006 (setting cerita masa kininya di tahun 2015), dan katanya putusnya gitu aja tanpa alasan jelas. Jadi Cinta digantungin 9 tahun dan waktu abis putus itu ancur-ancuran. TETEP AJE. Sembilan tahun itu kelamaan nyeeeet buat galaaau. Emang sih mungkin cinta mati, ya. Tapi kalau orang beneran sayang dan kepikiran pengen balik, penasaran, butuh penjelasan, dan sebagainya, kan 9 tahun tuh perkembangan teknologi udah pesat banget, ye. Fakta bahwa secara sangat kebetulan dua orang yang udah terpisah 9 tahun ini bisa tiba-tiba ketemu di Jogja bisa dibilang mayan dibuat-buat, walaupuuuun mungkin banget juga bisa terjadi di dunia nyata. Cuma kebetulan yang nunggu terlalu lama ini lah yang bikin ik geregetan. Btw, si Rangga tiba-tiba ada di Jogja karena mau nemuin nyokapnya yang udah kepisah 25 tahun dari dia. Gimana dia bisa tau nyokapnya ada di Jogja? Karena adik tirinya terbang JAUH-JAUH dari JOGJA ke NEW YORK dan nyariin Rangga hanya untuk ngasih tau kalau ibunya pengen ketemu. Sungguh gue gagal paham dengan pemanfaatan teknologi komunikasi di film ini. Tahunย 2015 jdi berasa kayak tahun 1985 ๐Ÿ˜†

Tapi yaaah… kayaknya kita emang nggak perlu mikir kalau nonton film ini. Dinikmatin aja ย kali ya buat nostalgia. ๐Ÿ˜†

YANG BIKIN GEMES

Walaupun gap Rangga dan Cinta ketemuan lagi udah terlalu jauh dan bikin masalah jadi kurang “dalem,” chemistry Rangga dan Cinta emang nggak bisa dipungkiri. Ya makanya gue gemes, soalnya udah bagus-bagus chemistry dan akting dua orang ini, kok ya masalahnya cetek banget. Bener-bener nggak substansial kalo buat gue mah. Jadi dulu abis Cinta mau pulang ke Jakarta dari New York, Bapaknya Cinta bisikin ke Rangga (yang waktu itu umur 23 tahun) untuk cepet selesaiin kuliah dan pulang ke Jakarta, cari kerja di sana, kasian Cinta, kelamaan nunggu. Rangga yang overthinker itu waktu itu kuliahnya lagi ancur-ancuran, dan dia mikir dia nggak akan bisa ngebahagiain Cinta, jadi dia milih untuk mutusin Cinta aja tanpa alasan. Kedengaranya sweet, padahal bodoh dan egois (dan sangat tidak 23 tahun).ย 

AADC2-1

aadc3

Tapi di luar ini semua, manis-manisnya mereka berdua ini sangat bisa direlate, dan bikin kita sebagai penonton jadi gemes juga. Kayak Cinta yang sembunyi-sembunyi senyum-senyum di mobil, sok gengsi padahal seneng. Perempuan emang gitu, Ta. Bangun benteng gengsi segede apa tau, dimanisin dikit juga BHAY. Runtuh lagi pertahanan. #EAAA #UDAHSEPUHURUSANGINIAN ๐Ÿ˜†

aadc4

Rangga yang super cool ini juga melunak, jadi lebih manis, lebih “usaha” untuk ngabisin waktu sama Cinta (semua berawal dari ngopiย bareng, berakhir jadi pulang pagi #SERINGTERJADI #MALAHKETERUSANNGINEP #EAAAย :lol:) sehingga mereka bisa hang out dan ngobrol seharian, pokoknya jadi jauuuh lebih charming dan ngemesin walaupun rambutnya bikin dia jadi keliatan dekil. #KZL Tapi bahan berantakan gitu aja dia bikin meleleh. Nggak bener nih aura ni orang! Kalau kata adek gue kemaren: “Wa pengen kokop tuh si Rangga.” TAEEEEEEE.ย 

aadc6

Boleh dijelasinย mbak gimana teknis ngokopnya? ๐Ÿ˜†

Intinya, gue sangat bisa merelate ke-awkward-an manis dua pasangan yang super “nyetrum” ini. Apalagi pas udah mau pisah, awalnya salaman, berakhir ciuman. #EAAA #LAGILAGISERINGTERJADI. Nggak papa, Mbak Cinta, khilaf sekali-sekali tuh gapapa. ๐Ÿ˜† Tapi emang dasar cobaan hidup ya. Giliran ketemu lagi sama cinta lama yang “nggak pernah mati,” mesti banget ye kan salah satunya udah mau kawin. Emang babik lah semua ini! *loh, kok mbaknya yang emosi?* ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

aadc7

Ya udah lah, kira-kira gitu ceritanya. Sekarang lo kira-kira sendiri aja, Rangga dan Cinta akhirnya balikan apa nggak? Ya goblok sih kalo kagak. ๐Ÿ˜† Kan tunangannya juga baru banget, nggak berat-berat amatlah kalo diputus secepatnya (Harusnya mah dibikin pas udah pesen gaun ama gedung, ya, biar lebih dramatis *lagi-lagi ngatur* LOL). Cuma emang dasar pasangan rempong, dua-duanya macem idup di jaman batu dan tetep serba dramatis. Pas putus lewat surat, pas ketemuan lagi sistem telepati tau-tau sama-sama di Jogja, pas mau balikan tiba-tiba Cinta nyusul aja gitu ke coffee shop Rangga di New York out of the blue. Jaman udah ada telepon, Whatsapp, e-mail. Ya kabarin dulu aja keleus kalau mau balikan, daripada sok surprise terus sampe sana diana udah punya pacar ย kan mampus ngana (beserta tiket-tiketnya) ๐Ÿ˜† SEWOT AJA MULU, TEEEP! ๐Ÿ˜†

Apakah dengan komentar sebawel ini gue bilang gue nggak suka filmnya? Nggak, kok. Gue tetep suka, karena tanpa mikir, gue bisa bernostalgia. It just brings back all the old feelings. Malah film pertamanya yang nggak gitu bisa gue relate, karena jaman SMA gue nggak sedramatis itu (pacaran penuh puisi, ngomong dengan saya-kamu *yang masih aja tetep dipake di film yang sekarang, walaupun kalau mereka berdua yang ngomong surprisingly cocok*), gue nggak gaul kayak anak-anak SMA Jakarta Selatan yang bermobil, yang ngedance di kamar (sumpah ini random sik, hahaha), nggak masak bareng di dapur terus matanya ditiupin pacarย pas kepedesan bawang, dan nggak punya pacar yang gue kejer-kejer untuk disosor di airport tentunya. Semuanya terlalu remeh untuk bisa direlate karena cinta monyet banget, tapi cinta yang dewasa kayak di sekuel film ini yang lebih terasa dekatย dan real.ย Makanya gue menyayangkan banget endingnya yang nyenengin tapi gitu doang, soalnya gue pengen liat cerita pasangan ini lebih jauh lagiii. Harusnya bagian persahabatannya dikurangin aja, cerita Rangga sama Cintanya dipanjangin dikit. Huhu.

But all in all, terima kasih tim AADC udah bikin anak-anak angkatan lama ini nostalgia kembaliii! Hikmah dari film ini, apa yang harusnya jadi punya kita, pasti akan balik ke kita. Kalau kata Raisa, pasti ada Kali Kedua, kalau kata Afgan, Jodoh Pasti Bertemu, tapi plis… jangan ada 9 tahun di antara kita. ๐Ÿ˜†

Wassalam.

Advertisements

25 comments on “MOVIE REVIEW SUKA-SUKA: Ada Apa Dengan Cinta? 2 #AADC2 [SPOILER]

  1. Ira
    April 29, 2016

    Hahahahaha *gw ngebaca review ini ngakak banget!!*
    Tapi emang jadi ganggu adegan2 persahabatannya, kurang greget. mending dipanjangin sih soal Cinta-Rangganya

  2. denaldd
    April 30, 2016

    Hahaha ngakak baca review ini Teppy. Review pertama dengan cara bertutur yg aku suka sejak hari kamis baca beberapa tulisan mengandung spoiler ๐Ÿ˜…

  3. yeklin
    April 30, 2016

    ya ampuunn… ngakak gw baca review suka2 ini.

  4. mrs muhandoko
    April 30, 2016

    Suka suka suka suka sama post ini. Dari kemarin nyari nyari spoiler. Etapi tetep lah pingin nonton filmnya. Btw, film ini kayaknya membuka tabir umur penontonnya ya :p

  5. Stevani Alfionita
    April 30, 2016

    The best spoiler ever, kak Tepp! ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

  6. nadhika
    April 30, 2016

    Hahaha..gw juga bela2in nonton pas premier, sendirian! Bagian Rangga ama cinta itu emang kece badai…sekilas kayak before sunrise.. Krn pulang lagi :))
    Jadi pengen ke Jogja..yuk neng…

  7. anggrainimiranti
    April 30, 2016

    Hahahahaah akhirnyaaaaa review ampas ini kembali! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ aku baru mau nonton malam ini sih, tp udah dispoiler dr kemarin sama temen2 kantor. Rangga (Nicholas Saputra) itu emang aura nya gak ada ampun ya, kemarin seharian temenku pasang status dengan puisi2 monolognya dia dan kita yg ngebacanya berasa manis terus komentar “uwuwuuwwu” emang kayaknya cuma dia yg bisa begini! Coba kalo laki laen yg monolog pake puisi begitu, belom cencuu mau didengerin ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ….jadi, kapan nih kak tep kita bisa ke jogja bareng terus tau2 ketemu random sama NicSap? ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

  8. pradyta
    April 30, 2016

    Gue ntn ini disaat orang” se-Indonesia belum pada nonton alias nonton (kecuali yg di jogja) krn gue di plot liputan press screening *jumawa dikit* jadiii rasanya kemarin excited yaa jelas. Dan yaaa menghibur. Lawaknya, gimmicknya masih sangat khas aadc, simpel ngena dan real bgt. Setuju di part chemistry geng Cinta agak brkurang dikit, mungkin krn kurang Alya jg? DAN OH YA RANGGA MINTA BGT DIPANJAT PAS ADEGAN PAKE KEMEJA ITEM DOANG AJA GANTENG BGT MINTA DIKOKOP-NYAMPERIN CINTA PAS DI GALERI.

    oya waktu sesi Q&A kita wartawan sempet nanya ke aktris yg jd Sukma. Kek mana lah tu rasanya tetiba jd adiknya Rangga dan BISA MELUK RANGGA… *jengjeng* hahahaha

    • mirahtadi
      July 18, 2016

      kok sama sih, aku juga waktu liat Sukma meluk Rangga komat kamit sendiri “Enak banget dia dapet meluk Rangga” sampe suamiku komen “oohh jadi kamu juga mau meluk Rangga?” wkakakakaka

      salam kenal ๐Ÿ˜‰

  9. Risye
    April 30, 2016

    Haloo.. Aku selama ini cuma silent reader tp gemes mau komen krn kita sama niatnya nonton sendiri demi nostalgia *tos dulu*
    Klo persahabatannya gw kok ngerasanya emang pas yahhh.. Chemistrynya dapet bgt tanpa terlalu dipaksain.. Dan di umuran 30-32 gw ya begitu sama temen2 gw, so I can really relate to this.. Setuju bgt sama yg bilang filmnya kaya before sunrise.. Aku jg merasa begitu!! *tos lagi*
    All in all super laff this movie, ga usah mikir nontonnya.. Anggep aja semua kebetulan itu emang hrs terjadi biar rangga cinta balikan ๐Ÿ˜Š

  10. desywu
    May 2, 2016

    Aku belom nonton filmnya dan kayaknya bakalan gak nonton karena nggak pengen aja #ribet. Tapi baca review film suka2nya teppy ini bikin aku ngakak abis.
    Bikin film sendiri aja apa Tep. Pasti sueruuuu. Salam kenal!

    • Teppy
      May 2, 2016

      ahahahahaha, salam kenal Desyyy! amin semoga bisa bikin film sendiri! ๐Ÿ˜€

  11. DwD
    May 5, 2016

    Yang menurut gw ngebantu banget di AADC2 ini adalah celotehan-celotehan khas Milly! Asli, ga berhenti ngakak tiap kali dia ngomong sesuatu soalnya mukanya itu juara banget hahaha! Terus yang pas adegan Cinta nampar si Rangga, gw pikir si Cintanya bakalan jalan terus sambil nengok kebelakang kaya di AADC eh ga taunya si Cintanya balik terus minta maaf kwang kwang.

    Hashtag komen lo bener semua, Tep! *tosssssssssssss* Gemessssss banget pas adegan Cinta sama Rangga lagi jalan berdua. Asleeee bisa relate banget yang senyum-senyum di mobil terus sok-sok jual mahal padahal pengen hahaha!

  12. Safitri Sudarno
    May 9, 2016

    sampe Jkt langsung baca review ini, sama ngakak-ngakak =))
    Ini kelar nulis minum obat penurun tekanan darah ga nih ๐Ÿ˜€

  13. Lydia
    May 11, 2016

    sukaaa banget reviewnya tep, nicsap emang auranya ga bener! bikin baperrrr hahaha ga move on move on, gue penasaran yang pada nonton AADC2 bareng mantannya apa pulang pagi ga ya ngikutin filmnya haahahaโ€ฆ

  14. Seiske
    May 16, 2016

    hahahahahhaa.. ini penulis nya pe’a banget dah.. ngakak2 gw baca ini review.

    btw.. thank you, akhirnya ada yang point out bahwa si Rangga ini dekil. tapi (IMHO), si Rangga ini dekil nya pake banget. masa dari NY mukanya prengus gitu, bibirnya item. nggak ada sari2 dari Luar Negri gitu, yang dari NY 3 bulan aja mukanya masih semu2 ngepink sehat, nah ini udah 14 taun di NY masa getas amat itu muka kayaknya.. ๐Ÿ™‚

  15. sijudes
    May 17, 2016

    Hahaha gw sampe ketiduran nontonin nya hahaha

  16. helga
    May 18, 2016

    wakakak ini reviewnya ceplas-ceplos abis ya berasa lagi ngobrol kak
    baru pertama mampir udah ketawa-ketawa gini..

    lanjutkan!

  17. Kiku
    May 20, 2016

    Eeeh..sama kita mbak, nonton paling depan sendirian bikin kejang leher. Tapi worth it laaa….berasa jd tak berjarak dgn Nico wakakakkkk… Menurutku yg gak nyambung itu wkt adiknya sengaja ke NY bilang ibunya sakit. Kok kayaknya maksa gt, apa gak ada cara lain? Mending Rangga ditelp kel nya bhw mm nya sakit. Dia teteup gak mw pulang. Tapi ada 1 moment di NY yg akhirnya mengetuk hatinya utk plg juga.

    Ya, gantengnya Nico bikin nenek2 kyk aku masih bisa senyum2 sendiri, bikin AADC2 ya cukup manislah ditonton, gak pake mikir2, nostalgia jg.

    Btw reviewnya pas bgt, keren.

  18. catragarwita
    June 21, 2016

    Apa cuma gw yang ngerasa mereka lama banget ketemunya gara2 si rangga ga punya nomer hape cinta, tapi tau2 udah ngeadd line aja. tau darimana sikkkkk akunnya si cinta ini

  19. Brillie
    June 26, 2016

    Wanita umur 30an, well educated, udh hampir ga mungkin mikir cinta2an perasaan, yg ada lebih mentingin kemapanan, apalagi cinta pernah disakiti. Urusan cinta dan perasaan no kesekian. Itu realita ya. Tapi namanya juga film,, dibuat menyesuaikan selera yg nonton, yaitu para abg yg baperan. Kalau kita2 yg seangkatan cinta umur 30 thnan ya pasti kecewa berat, termasuk saya.

  20. Nia Kurti
    March 21, 2017

    Mbak Tepi,, saya merindukan review film yang cetar dari mu lagi,,, Kalo mbak Tepi ngereview 50 of grey/darker seru kayaknya

    • Teppy
      March 21, 2017

      hai nia, thank you yaaa! will come back soon with my reviews ๐Ÿ™‚ (terus aku udah ada rencana jg mau review 50 shades itu, tau aja hahaha)

  21. Rani Yulianty
    October 8, 2017

    Review filmnya keren nih kakaaa…suka suka suka

    • Teppy
      October 8, 2017

      ahaha, makasih ya rani udah bacaaaa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 29, 2016 by in Movie, Movie Review Suka-Suka, Uncategorized.

Archives

Blog Stats

  • 2,349,444 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7,025 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

Kaya sih belom, recehan aja banyak... karena #RecehIsLyfe ๐Ÿคฃ
T-shirt: @fits.to.a.tee โ›…โ›…โ›… NEW POST: 10 Tempat Ngopi Pilihan di #Melbourne versi #teppyscoffeeshoplist

Head to www.thefreakyteppy.com๐Ÿ‘ฏ

#coffeeshop #coffee #coffeetime #coffeeshopcorner #coffeeshops #coffeeshopsoftheworld #proudmary #superrandom #poolhousecoffee #higherground #marketlane #acustico #littlerogue #brotherbababudan #patricia #hardwaresociete #melbournecoffee #melbournecoffeeculture that day, watching a free #Opera show in the #park for the first time in my life. ๐Ÿ’•

#melbourne #australia #mazdaoperabowl NEW POST: Read my #Hobbiton experience report on my #blog:

www.thefreakyteppy.com

#NZ #NZTrip #newzealand #hobbiton #hobbitonmovieset #LOTR #NZMustDo SCBD lovin'
%d bloggers like this: