Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

SEMARANG TRIP: Jalan-Jalan Apa Makan-Makan?


1.soto kudus mbak lin (9)

Sebenernya trip ini udah lama banget dan postingan ini terancam basi, tapi karena banyak info makanan, jadi harusnya mah tetep relevan, yah. Hihi… Alkisah akik yang jomblo dan mure bila diajak ke mana-mana ini diracunin sama Naniet untuk ikutan ke Semarang. Oke, bukan diracunin, tapi akik ini ibarat pemain cadangan, tinggal diinstruksiin, langsung turun ke lapangan. πŸ˜† Sekitar dua atau tiga minggu setelah gue pulang dari Eropa, gue udah nyangsang lagi di pesawat menuju Semarang. Gara-garanya si Naniet tadinya udah beli tiket murah sama sahabatnya, Septi untuk ke Semarang dan Karimun Jawa, udah lama tuh beli tiketnya, tapi menjelang tanggal keberangkatan Septi berhalangan pergi karena urusan kerjaan. Lalu siapa oknum selanjutnya yang sekiranya bisa menemani Naniet yang tukang jalan dan tukang makan? CENCU SAJA AKIK! Gue cuma dikasih tahu di Gtalk, terus gue langsung bilang iya πŸ˜† Langsung gue beli tiket pesawat yaitu Sriwijaya Air yang surprisingly OK ya servicenya waktu itu, dan harganya mursida pun (Tips: kalo mau beli tiket mereka, coba beli seminggu menjelang tanggal keberangkatan, biasanya mereka suka jual tiket murah untuk kursi-kursi kosong). Untuk pulangnya, gue sama Naniet pake kereta.Β 

Karena airlinenya beda, jadi gue deh yang berangkat duluan dari pagi, sementara Air Asia-nya Naniet delay mulu sehingga dia yang tadinya harusnya nyampe siang, malah jadi sore. Lalu akik dari pagi udah sampe, kan. Kesan pertama…

PANAS YA SEMARANG πŸ˜†

Aslik terik bener pas gue dateng. Tapi tenang, akik anti mati gaya. Begitu sampe di airport, gue segera nyari taksi dan meluncur ke destinasi pertama untuk sarapan. Tempatnya di… SOTO KUDUS MBAK LIN.

??????????

Satu hal yang bikin gue amazed, di sini makanan murah-murah, ya! Enak lagi! Dan menurut gue lebih bervariasi daripada Jogja yang cenderung manis rasa makanannya.Β FYI, semua makanan yang akan akik post adalah atas rekomendasi Naniet setelah dia riset dan tanya kanan kiri.

1.soto kudus mbak lin (3)

Nah, gue pada dasarnya bukan pecinta makanan berkuah, kayak bakso atau soto gitu gue biasa aja, bahkan cenderung nggak gue makan. Tapi gue makan nasi pake kuah dan lauk pauk segala rupa. Di sini bisa! πŸ˜€ Kalo kalian mungkin dateng untuk sotonya, gue dateng ke sini untuk… SATE KERANGNYA! ALLAHUAKBAR ENAK BENER, GUSTIII!

1.soto kudus mbak lin (4) 1.soto kudus mbak lin (5)

Bumbu sate kerangnya tuh rasanya khas banget dan meresap dengan sempurna (Akik kayak lagi ngiklan kecap ya, Mak). Kenapa? Karena katanya kecap manisnya Semarang tuh khusus, beda gitu dari kecap pabrikan terkenal di pasaran. Namanya Kecap Mirama. Yang doyan masak kalo ke Semarang bisa beli, kayaknya di pasar-pasar gitu adanya.

1.soto kudus mbak lin (6)

Tampak sangat menggoda, bukaaan?Β 

mirama

Kelar sarapan, waktu masih banyak tersisa untuk nungguin Naniet. Gue pun memutuskan untuk ke destinasi selanjutnya sembari nunggu. Taksi gue panggil, dan gue meluncur ke hotel. Bukan sekadar untuk taro barang, tapi kayaknya sambil nunggu Naniet tuh enaknya…

…TIDUR.

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

*turis pemalas*

Ya abis ngantuk, Mak, kudu bangun pagi bener. Jadi akik pun bobok siang. Mayan bener buat balikin energi. Kami nginep di Hotel Royal Phoenix, Jl. Sriwijaya No. 30. Kami pesen kamar dari Agoda.com dan dapet rate Rp 250,000 semalem. Murah, kan? Dapet sarapan pula. Ini foto-foto hotelnya yang diambil Naniet:

royal1 royal2 royal3 royal4

Bangun-bangun, gue udah lebih seger, terus mandi, nggak berapa lama Naniet pun datang. Nggak pake buang waktu, setelah sebelumnya malak sate kerang pesanan dia di Mbak Lin (turun pesawat yang dinget sate kerang, bukan temennya! Bangkek πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† ), gue dan Naniet jalan ke Sam Poo Kong, salah satu klenteng yang terkenal di Semarang. Sayangnya waktu itu udah mulai gelap dan… ujan. HIH! Jadi ya udahlah pasrah aja pada Yang Kuasa ye, Mak. Tuh tempat kefoto sukur, nggak juga ya udin. Kalo diliat-liat sih kayaknya pas siang juga tempatnya biasa aja, nggak yang gimana gitu.Β Yah, akik emang otaknya udah ke makanan sih, ya. Kalo tempatnya biasa ajun jadinya pikiran langsung kealih ke: “Makan apa ya abis ini?”

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

?????????? 2. sam poo kong (5) ??????????

Makanya, nggak berapa lama dari situ (plus sebenernya udah hopeless mau foto udah gelap banget), gue sama Naniet meluncur untuk ke tempat makan malam pertama. Yes, you got that right.

Makan malam PERTAMA.

Berapa kalikah kami makan malam itu?

EMPAT KALI.

Don’t ask. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Hokeh, destinasi dinner pertama adalah restoran tempoe doeloe yang terkenal baik di Semarang maupun di Malang, yaitu Toko Oen (Jl. Pemuda No. 52). Suasananya emang ngelempar kita ke jaman dulu banget sih. Saking jaman dulunya, suasana makan malam di malam berhujan itu pun masih ditemani hiburan musik… ORGAN TUNGGAL. Saran gue kalo lagi ke sana, jangan duduk deket panggungnya, deh, toa banget soalnya suara si organ tunggal ini *_*

3. toko oen (2) 3. toko oen (3)

Okay, makan apa di sana? Katanya yang terkenal si Bistik Lidahnya, ya. Jadi gue sama Naniet pesen itu plus kroket dan risol buat appetizer. Nyam!

3. toko oen (6)

3. toko oen (7) 3. toko oen (8)

Poffertjesnya enak, tapi es krim rum yang kata orang-orang enak ini rasa rumnya terlalu berat dan aromanya terlalu kenceng, jadi malah kurang bisa dinikmatin kalo Β menurut gue, kayak minum obat.

Lanjuuut! Abis dari Toko Oen, kami nyari titipan lumpia nggak jauh dari situ, tinggal jalan kaki dikit (sekitar 20 meter) dan nemu deh Loenpia Mbak Lien di sebelah kanan, di dalem gang gitu. Masih di deretan yang sama, kok, sama Toko Oen. Kami pesen beberapa kotak sekaligus nyobain satu porsi (dengan mengabaikan baru makan besar di Toko Oen πŸ˜† ). ENAK! Murah pula.Β Harga satuannya Rp 10,000, bisa dibeli dalam bentuk basah atau udah digoreng. Kalau basah, tahan 2 hari tanpa dikulkasin.Β 

4. lumpia mbak lien (1) 4. lumpia mbak lien (2)

Β 

Abis makan lumpia, kegiatan apa yang kami lakukan selanjutnya? Nyari becak untuk kemudiaaan… MAKAN LAGI! πŸ˜†Β Kali ini tujuannya keΒ Semawis.

4. semawis (2)

4. semawis (1) 4. semawis (4)

Yang gue denger dari Naniet, Semawis ini tuh daerah Pecinan di Semarang yang kalo hari Jumat-Minggu, jalanannya ditutup untuk dijadiin tempat kulineran, biasanya ada banyak tenda. Sayang malem itu lagi hujan (HIH!), jadi tenda yang buka nggak gitu banyak (bahkan ada juga yang udah mau tutup padahal baru jam 20.30) dan emang rada ganggu juga sih makan sambil becek-becekan. Tapi karena perut kami berdua ditinggali oleh sekumpulan gembel, maka hujan tidak memberhentikan kami dari niat untuk makan. Judulnya sih nyari cemilan, ya. Tapi cemilan kan sama aja artinya = mengkonsumsi sesuatu = ngunyah = YA SAMA AJA JUDULNYA MAKAN. πŸ˜† Ada apa aja di sana? Ada yang jual sate babi-ayam-kambing, bubble tea, mie, udah agak lupa sih gue, tapi segala rupa makanan, khususnya masakan Cina. Tapi yang menangkap perhatian kami adalaaah… BACANG! HALLELUYAAA!

4. semawis (8) 4. semawis (9)

Gue emang desperate banget nyari bacang enak dan murah di Jakarta, khususnya di daerah kantor dan kosan gue. Biasanya kudu nelpon satu enci-enci langganan temen kantor gitu, itu juga mesennya harus banyakan dan jauh-jauh hari. Makanya waktu ketemu tukang bacang di Semawis, gue sama Naniet lebaynya kayak baru nemu jodoh, aslik si Naniet langsung teriak gitu begitu liat tenda jualan bacang, dan gue pun langsung panik πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† APA KABAR NANTI NEMU JODOH? πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Duh ya… nih bacang, udah enak, murah pulaaak… andai aja tahan lama, udah pasti deh gue pesen banyak buat dibawa ke Jakarta. Si Naniet pesen bacang yang halal, sementara gue pesen yang babi + telor asin, karena kalau mau berdosa, hendaknya kita total! πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Β 

4. semawis (12)

Nikmat dunia mana yang kau dustakaaan?Β 

Oh, dan satu tenda lagi yang bikin Naniet bahagia adalah tenda jajanan “sate keripik kentang.” Kata Naniet jajanannya persis sama kayak di Korea, maka sebagai Korea addict ni anak hepi bener. Kalo akik Korean men addict, jadi nggak ngaruh. #abaikan

4. semawis (10)

Kelar dari Semawis dalam kondisi kenyang bego, kami memutuskan untuk duduk manis dan ngopi-ngopi cantik (padahal mah yang dipesen bukan kopi juga πŸ˜† ). Kali ini tujuannya adalah El Blossom Cafe and Bookstore (Jl. Kyai Saleh No. 3, Simpang Lima). Sayangnya toko bukunya udah tutup jam 9 malam, tapi cafenya masih buka sampe jam 11 malam, jadi kami leyeh-leyeh deh di situ. Sepi bener, cuma ada gue dan Naniet waktu itu, berasa rumah sendiri. Sambil baca komik, kami pesen hot chocolate biar badan anget di malem berhujan itu. Daaan… tak disangka tak dinyana. Hot chocolatenya enak BANGET! Salah satu hot choco terenak yang pernah gue coba, murah pula. Gila dah kalo kerja di Jakarta tapi makan di sini bisa kipas-kipas pake duit gue dan berat badan bisa nambah 20 kilo kayaknya, makanannya enak-enak dan murah, yang ada gue nggragas mulu πŸ˜†Β 

5. el blossom (3) 5. el blossom (1)

Ujan udah reda, perut udah anget, kami pun mutusin untuk lanjut jalan ke daerah Simpang Lima yang terkenal di Semarang.

6. simpang lima (2) 6. simpang lima (3) 6. simpang lima (5) 6. simpang lima (8)

Abis jalan kira-kira 1 km dari El Blossom, Naniet mengutarakan niatnya untuk makan… lagi. Yes, di pojokan lapangan Simpang Lima ada gerobak tahu gimbal.

6. simpang lima (1)

6. simpang lima (10)

Awalnya gue sih sok-sok geleng-geleng ya, takjub ama Naniet. Tapi ujung-ujungnya…Β 

…gue mesen juga.

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Ya abis gue nggak rela ada orang makan di sebelah gue, mana wangi lagi tuh tahu gimbal! πŸ˜†

MELEDAK SUDAH PERUT INI!

πŸ˜†

Jadi kami mesen 2 porsi tahu gimbal yang sepiringnya seharga Rp 12,000 plus teh jahe yang segelas gedenya Rp 3,000 ajun. Lima belas ribu makan enak dan kenyang… LAGI! Aku bahagiaaa~~~

6. simpang lima (9)

Lalu kami pun balik ke hotel membawa dosa-dosa makanan hari itu. EMPAT KALI MAKAN SODARA-SODARAAA! MEJIK! πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Minggu, 9 Juni 2013 (hari kedua sekaligus hari terakhir)

Kelar bangun pagi dengan males-malesan + sarapan + check out, gue dan Naniet mesen Blue Bird buat ke Pagoda Watugong. Tak lupa tas kami dititip dulu di hotel, jadi tenang aja, buat kalian yang mau ke sini, walaupun udah check out kalian bisa titip gratis kok sampai sebelum kalian pulang.

Anyway, si Pagoda Watugong ini cukup jauh tempatnya, ada kali 45 menit perjalanan, kayak dari kosan gue ke Bekasi kali ya kalo dikira-kira. Nah, karena jauh, gue ama Naniet udah siap-siap kalo argonya bakal sampe 100an.

TAUNYA CUMA 38 REBU.

KOTA MACAM APA INI?Β 

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

*kipas-kipas pake duit lagi*

Pagoda Watugong ini adalah pagoda tertinggi di Indonesia, dengan tinggi 40 meter. Katanya di setiap tingkat pagodanya ada patung Dewi Kwan Im yang menghadap ke berbagai arah mata angin, konon artinya adalah menyebarkan kebaikan ke segala arah. Yang menarik perhatian gue adalah kutipan-kutipan ayat (yang sepertinya diambil dari Tripitaka – Kitab suci umat Buddha) yang ditempel di pohon-pohon di area Pagoda itu. Such a good reminder πŸ™‚

8. pagoda watugong (6) 8. pagoda watugong (8)

8. pagoda watugong (12)

8. pagoda watugong (16)

8. pagoda watugong (19)

8. pagoda watugong (20) 8. pagoda watugong (24) 8. pagoda watugong (25)

Abis dari Watugong, kami mesen Blue Bird lagi untuk kembali ke tengah kota. Makan siang! Eh tahunya taksi yang dateng sama dong sama taksi pas kami berangkat tadi πŸ˜†

Destinasi makan siang kali ini adalah Gama Seafood (Jl MT Haryono No. 870A)!

7. gama seafood (2)

Saking lapernya gue sama Naniet mesen menunya udah nggak pake mikir lagi. Satu-satunya hal yang kami pikirin adalah… segini cukup nggak, ya? Bukannya takut nggak abis, malah takut nggak cukup πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† Atas dasar pemikiran itu, kami pun memesaaan… TUJUH MENU, SODARA-SODARAAA! πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Sungguh kontras dengan majalah sebelah kami, ada sepasang cewek juga soalnya lagi makan di meja sebelah. “Tuh, Niet. Kalo cewek tuh makannya kayak gitu, dong.”

Di meja sebelah tuh dua cewek cuma mesen sayur, tempe goreng, sama ikan bakar. Sementara kami…

7. gama seafood (11)

TADAAA!

-Tertanda, cewek jadi-jadian- πŸ˜†

7. gama seafood (10)

Srimping Goreng (semacam kerang pipih digoreng dan dagingnya lembut banget)

7. gama seafood (9)

Kepiting Lemburi Goreng Tepung

7. gama seafood (8)

Gurame Goreng KeringΒ 

7. gama seafood (7)

Kerang Dara Rebus

7. gama seafood (5)

Udang Bakar

7. gama seafood (6)

Plecing Kangkung

7. gama seafood (1)

Cumi Bakar

Apakah semua pesanan kami habis? NURUT NGANA? πŸ˜† Ya kali kagak abis πŸ˜† Makanya nggak mungkin deh gue sama Naniet pesennya cuma tiga menu kayak meja sebelah πŸ˜† *brb cek kolesterol* Gimana rasanya? ENAK-ENAK SEMUAAA! Kata Naniet sih sambel mereka kurang pedes, tapi Naniet kan emang tahan pedes banget, jadi kurang nendang buat dia, buat gue mah udah OK banget. Terus Srimping Goreng, Cumi Bakar, sama Kepiting Lemburinya oh em ji mamamamama enaknyaaa… Dan tahu nggak yang lebih hebatnya lagi? Udah makan segitu banyak plus minum, kami cuma bayar Rp 232,000… BERDUA.

*pindah ke Semarang*

Setelah melalui fase perut meleda episode kedua di Gama Seafood, kami lanjut jalan-jalan ke Kota Lama.Β Semakin lama gue ngelihat sisi-sisi kota Semarang ini, semakin gue mikir, kota ini enaknya buat makan doang, soalnya banyak opsi yang enak dan murah. Kalo dari segi tempat wisata sih yah gitu-gitu aja. Nothing too special. Jangan tanya gue soal Lawang Sewu, yah, gue ogah ke sana. πŸ˜†

9. kota lama (1) 9. kota lama (4) 9. kota lama (5) 9. kota lama (6) 9. kota lama (9) 9. kota lama (12) 9. kota lama (16) 9. kota lama (17) 9. kota lama (18)

Abis itu ngebecak nyari titipan Lunpia Gang Lombok. Sayangnya karena udah kesorean, jadinya tuh tokonya udah tutup, deh. Buat kalian yang cari loenpia, di sini juga terkenal enak πŸ˜€ Yang paling terkenal malah, dan harganya juga sedikit lebih mahal daripada Loenpia Mbak Lien.

11. loenpia gang lombok (1)

Karena nggak dapet loenpia inceran, gue dan Naniet pun lanjut nyari cemilan karena… laper lagi.

*sayup-sayup terdengar doa pembaca untuk meruwat nafsu makan kami*

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kami pun kembali ke Toko Oen dan makan Kue Roti yang enaaak banget! Pas banget deh kalo dinikmatin sambil ngeteh atau segelas hot choco. Lembut dan spongy gitu, manisnya pas pun! Kami juga sempet pesen es krim Tutti Frutti yang katanya enak itu, tapi malah biasa aja rasanya. By the way, si Kue Roti ini nggak gue temukan di Toko Oen Malang, jadi kalo ke Semarang, pastiin kalian cobain, ya! Sama lidah kucingnyaaa! Harus pesen! πŸ˜€

3. toko oen (1)

Abis dari situ, kami beli oleh-oleh presto dan tahu baso di Toko Presto (Jl. Pandanaran – di pojokan dan tokonya gede sendiri).

10. Presto (1) 10. Presto (2)

Beres beli oleh-oleh, gue dan Naniet ngambil tas dulu di hotel, terus kami ngabisin waktu sambil nunggu jadwal kereta di Blue Lotus Cafe (Jl. Ahmad Yani No. 197). Sampe sini gue udah KENYAAANG BANGET.Β 

DAN NANIET MASIH PESEN SALMON FETTUCCINE.

Aslik gue bengong dulu sepersekian detik. Nanti kalian pasti akan bengong pas baca cerita gue di bawah nanti. Oh, di sini gue sempet janjian untuk ketemuan sebentar sama Mbak Dina & Mas Warhan, temen blogger yang waktu itu sempet gue temuin di Bogor (dan jalan-jalan bareng pula). Mereka berdua emang tinggal di Bogor tapi asli Semarang, makanya kebeneran pas mereka lagi ke Semarang, kami sempetin ketemuan. Makasih ya Mbak Dina & Mas Warhan udah mau direpotin dititipin Kecap Mirama πŸ˜€

blue

Photo dari Naniet

13. the blue lotus (1)

salmonfet

Photo dari Naniet – Katanya Salmon Fettuccine ini enak banget πŸ˜€

Akhirnya tiba waktunya pulang, kami pun misah sama Mbak Dina dan Mas Warhan dan meluncur ke Stasiun Tawang untuk pulang ke Jakarta. Pas di stasiun, gue mampir dulu ke Alfamart, sementara Naniet kagak kelihatan batang idungnya. Tadi sih ngomongnya mau keluar bentar. Pas ketemu lagi, gue tanya dong. “Lo ngapain, Niet?”

“Abis nyari sate kerang di luar, tapi nggak nemu.” ucap gadis yang baru saja melahap sepiring penuh Salmon Fettuccine.

AKU TAK TAHU HARUS BERKATA-KATA APA LAGI.

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Tapi Naniet emang beralasan sih, tuh sate kerang emang enak banget dan Naniet emang ngidam banget gitu. Gue pikir abis makan tuh pasta salmon ni anak bakal ngelupain tuh sate kerang. Ternyata tidak, sodara-sodaraaa! πŸ˜†

Sampe di dalem stasiun pun si Naniet masih usaha nyari, tapi tetep kagak ketemu. *puk puk*

Terus ya udah dong kami masuk kereta, jam 9 malam teng tuh kereta jalan. Gue dan Naniet atur posisi sampe nyaman di kursi karena bakal tidur dan meledeskan pantat selama 8,5 jam ke depan di kursi itu. Udah mulai kiyep-kiyep, ada waiternya resto KAI yang lewat-lewat nawarin menu segala rupa. Gue udah siap merem lagi a.k.a nggak ngegubris sampe kemudian manusia di sebelah gue berucap…

“Tep, lo mau mie goreng, nggak?”

Gue pun langsung seger lagi, mendelik, dan separuh teriak ke Naniet:

“Lo gila, ya?”

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Aslik itu perasaan baru setengah jam duduk di dalem kereta, yang mana tuh pasta salmonnya belum kelar dicerna gue rasa, ni anak udah mau mesen lagi. πŸ˜†

Maka sebagai temen yang bisa membimbing sahabatnya ke jalan yang benar pun, gue akhirnya bilang ke Naniet untuk mesen mienya jam 11 malem aja, pas udah laperan, jadi gue bisa mesen juga.

Ya udah dong tuh akhirnya jam 23.00 pesenan dateng, terus kami berdua makan mienya pake sisa kepiting lemburi goreng dari Gama Seafood yang masih sisa dikit. Pas udah kelar makan, tuh kepiting kan masih sisa dikit, ya udah dong gue bungkus lagi mau gue masukin tas, terus Naniet langsung njerit, “Ehhh, mau di kemanain?”

GUSTI NU AGUUUNG! Posesif amat, mak! Β πŸ˜† πŸ˜†

Gue langsung ngakak di tempat dan nyerahin kepitingnya yang langsung dicemil sama Naniet πŸ˜†

Yah begitulah kira-kira penutup perjalanan kami. Abis adegan mie goreng dan perebutan sisa-sisa kepiting lemburi itu, kami semua tidur pules sampe Jakarta, balik ke rumah masing-masing, dan tak berapa lama kemudian… NGANTOR! Nyahahaha… Capek sih, tapi nyenengin banget, abis makan enak terus dua hari, murah pula. Terima kasih, Naniet! See you soon, Semarang!

PS. Kalian semua kenyang nggak baca postingan ini? πŸ˜†

Selamat jalan-jalaaan makan-makaaan!Β 

Β 

33 comments on “SEMARANG TRIP: Jalan-Jalan Apa Makan-Makan?

  1. naniet
    March 10, 2014

    Gilak, temen lo makannya banyak amat. Pasti selain enteng urusan makanan, dia juga enteng jodoh deh.

    • Teppy
      March 10, 2014

      AMIN YA AWLOH SEMOGA NEPA KE GUEEEEE

  2. Ailtje Binibule
    March 10, 2014

    Hi Teppy, salam kenal. Gilak ya, makannya banyak banget!!!

    • Teppy
      March 11, 2014

      bahahahaha, salam kenal juga Ailtje! terima kasih untuk kejujurannya πŸ˜†

  3. Haya Najma
    March 10, 2014

    hahaha, kulineran bener ya mbak. kapan2 deh ke semarang pake kereta πŸ˜€

    • Teppy
      March 11, 2014

      ayok ke Semaraaaaang! *makan sampe gembul* πŸ˜†

  4. Vanni
    March 11, 2014

    jangan bilang ini trip yang dr jaman baheula itu kak?? telat amaattt..hahahaha

    biaya hidup di smg emang murah bener, jd paling seneng kalo pulkam pasti ke semawis, perut kenyang hati senang dompet kagak kosong huahaha.. *tiba2 homesick*
    kalo di gang lombok itu mah emg terkenal mahal2 sih, es campur aja bisa 20-25rb an, padahal rasa jg biasa aje.

    kalo tahu bakso enak hrsnya beli di ungaran kak, lupa alamat tepatnya, tp itu terkenal bener, hrs pesen ato ngantri jam2an, itu pun 1 org dibatesin belinya. jadi kudu 1 pasukan dikerahin buat antri semua hahahaa..kagak tau skrg masi ky gitu apa kagak.

    • Teppy
      March 12, 2014

      iya ini yg tahun lalu, basi abis ya πŸ˜† thanks infonya yaaa, aku pengen banget ke sana lagi khusus buat makan doang! πŸ˜€

  5. viraindohoy
    March 11, 2014

    hohoho… semarang memang gilaaak! pusing, jenis makanan gak ada abisnya dan enak2!
    sekadar mo ikutan tukar cerita, ini makan2 gue di semarang taun 2012 πŸ˜›

    http://indohoy.com/?p=2612 dan
    http://indohoy.com/tripsemarang-central-java-part-3-more-nom-nom-nom/

    Ini cerita2 lo udah banyak ya tempat makannya, yg di gue juga, tapi tetep aja banyak yg lo cobain tapi gue nggak cobain dan sebaliknya.. berarti kan BUANYAAAK BUAANGEETTT ya aslinya makanan di Semarang..! :))) gokil..!

    Semarang gak baek bangetlah buat sok2an diet!

    • Teppy
      March 12, 2014

      aseeeek ada rekomendasi lagi, makasih neng! gila gue gak ngerti kalau seminggu di sana, bisa bengkak gue πŸ˜† pengen banget balik ke sana lagiiiiiiiii *nangis*

  6. Vanni
    March 12, 2014

    harus cobain es conglik sih kak. biasanya ada di semawis. itu ky es puter, terkenal di smg. harganya 1 or 2 scoop 10 – 15rb sendiri (murah kayaknya klo dibandingin jkt). rasanya ky es puter biasa sih, tp entah kenapa kalo ga makan bikin kebayang2 mulu hahahaha.

    trus ada siomay & ngoyang di daerah gang besen situ kak (deket2nya area semawis) tp cuma buka kalo pagi *brb minta nyokap kirimin*
    kapan2 juga hrs ke pekalongan kak, paling cm 2 jam dr smg, milo plus babi panggang nya ga ada yg ngalahin. *ngiler*
    yaudahlah yaa segitu dl, ngomongin makanan rak uwes2 :)))

  7. Chelle Handojo
    March 13, 2014

    berdasarkan pengalaman, temen2 gue yang pindah ke semarang pasti naek 10 kilo dalam waktu setaun.. ga yang asli jawa tengah, yang dari bandung, dari surabaya, semuanya makan kaya raja di sini hahahha
    temen kuliah gue yang dr jakarta juga pesta pora, harga makan ala jakarta sekali jadi 3 kali soalnya di daerah kampus undip :”))
    eh yang bak cang itu tetangga gue di rumah lama lho (meskipun sama2 udah pindah) dan emang yang paling beken di semarang πŸ˜€ sekarang harganya 13rb yang standar, tapi kalo keluarga gue yang beli suka dikasih diskon hwahahaha
    eh ce teppy belom coba tahu pong ya? makanan asli khas semarang tuh πŸ˜€ sama soto semarang! kalo soto mbak lin kan soto kudus, beda lagi sama soto semarang πŸ˜€
    kalo soto semarang yang terkenal tuh di sebelah pasar Dargo, masuk jalan kecil di samping pasar kira2 200 m ntar ada warung kecil rame pinggir jalan, nah itu dia πŸ˜€ rasanya super dan yang menggoda selera tuh tempe gorengnya, ga ada yang nandingin ahahahaa

  8. Budina
    March 25, 2014

    kenapa aku baru lihat postingan ini???
    akhirnya ada postingannya juga ya Neng, setelah sekian lamanyaaaa….

    Gimana? surga kuliner kan Semarang? makanya jangan kaget kalo liat orang Semarang gembul2 karena banyak jajan tapi jarang piknik πŸ˜† Sebenernya masih banyak jajanan lain yang bisa diubek2, tapi next deh, ngeliat ini aja dah begah banget :))))

    Pertama ketemu di Bogor, kedua di Semarang, bagaimana kalo nanti kita ketemu di Yurep? Amiiiin ahhh…..!!!!!!

    • Teppy
      March 25, 2014

      AMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNN! Aku belum puas eksplorasi kotanyaaaaa! Semoga bisa sekalian ke Karimun Jawa juga πŸ˜€

  9. Jojo
    April 10, 2014

    Yaaahhh… telat banget baru baca ini.. Gue kan tinggal di Semarang juga (ngekost sih). Kalo tau dirimu ke Semarang, bisa kopdar. πŸ˜‰ Eniwei, kalo ke Semarang lagi , bilang-bilang ya neng Teppy πŸ™‚

    • Teppy
      April 10, 2014

      sip, Jojo! will let you know πŸ˜€

  10. okamura silitonga
    August 10, 2014

    Aakkkkkk
    Kalian wanita super

    Gragas 😊

  11. Henny Susanti
    February 28, 2015

    Hai teppy salam kenal ya… seneng deh ngebaca jalan jalan n makan makan kamu.

    • Teppy
      March 1, 2015

      salam kenal juga, Henny! πŸ˜€ terima kasih udah mampir ke sini πŸ˜€

  12. Flo
    March 13, 2015

    Salam kenal Teppy,Emang ye kl jln2 keluar kota yg dicari pasti makanan enak,tmpt wisata no.2 deh hehehe..sayang tmn gw gak ngebet cari kuliner yg enak..ketemu nasi padang pun dilahap

  13. Angkringan Ing Teras
    April 17, 2015

    Pusat kuliner Semarang http://www.angkringaningteras.com/

  14. Veri
    June 11, 2015

    kayaknya kalo saya yang jalan bareng sama mbak naniet bakal boros dan menggendut bersama deh. secara saya suka banget makan :)))

    • Teppy
      June 12, 2015

      ahahaha, bagus dong, kan bikin seneng

  15. fairuz
    October 17, 2015

    Kalo ke smg ngabari…ntr bisa tak ajak jln2 wis..
    Aku orng smg soalnya…

    • Teppy
      October 19, 2015

      makasih mas fairuz πŸ™‚

  16. Mayang
    November 8, 2015

    Thanks infonya mba,Hihihi…lagi browsing2 kuliner semarang buat referensi pas cuti,ndak taunya blog nya milik teman kantor sendiri..salam kenal lagi😁😁😁

    • Teppy
      November 17, 2015

      sama-sama, mbak Mayaaaaang! hauahahah… salam kenal lagi juga, maaf aku baru bales πŸ˜€ kalau butuh info lagi nanti kuemail ya πŸ˜€

  17. Wulan
    January 25, 2016

    Salam kenal Mbak, aku biasanya jadi silent reader.:)
    Mau tanya dong Mbak, dari yang aku googling selama ini pada nyewa mobil kalau mao ke Watugong. Dolo sempet baca post Mbak yang ini, jadi aku nanya temen ku yang abis dari sana. Katanya ga memungkinkan buat nyari taxi soalnya jalanannya terjal banget disana, banyak mobil gede lewat.
    Nah kalau Mbak kan pesen taxinya via telpon kan ya, bisa ya Mbak?
    Takutnya aku udah nungguin disana pas mau balik ga ada taxi, kan saya bingung jadinya.:D

  18. The Stress Lawyer
    May 21, 2016

    Sumpah Gw rindu bgt Bakcang Bab* , tahu gimbal, loenpia dan nasi kucing…. hahahaha

    • Teppy
      May 21, 2016

      hidup bacang babiii! hahahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Archives

Blog Stats

  • 2,184,073 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 6,628 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

πŸ™‹πŸ™Œ What I love about holiday, #coffeeshop hopping 🀸 This one's so pretty 😍 #teppyscoffeeshoplist tingkat kegemasan yang tidak bisa ditolerir *remet* so good I wanna cry 😭 Remembering my teenage years in this neighborhood β›…β›…β›… #snappingjakarta catching up 😘😘😘
%d bloggers like this: