Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Film Rectoverso, Menurut Saya…


rectoverso2

Setelah kecewa berat sama interpretasi Perahu Kertas dari buku ke film (kecuali bagian Reza Rahadiannya), gue menaruh harapan yang cukup tinggi untuk film Rectoverso ini. Nggak, gue nggak akan bikin review suka-sukanya, gue nggak berminat ditimpuk massa untuk sebuah karya yang sudah banyak fansnya sebelumnya. Bukunya pun gue suka sekali, gue inget hari-hari gue membacanya dan sibuk nyatet puisi/lirik lagu di setiap cerpen ke buku quotes gue. Gue inget gue menstabillo kalimat-kalimat bagus di cerpen-cerpennya.

Gue udah lama banget nggak baca buku itu, jadi udah nggak terlalu inget sama ceritanya. Favorit gue dari buku itu adalah “Malaikat Juga Tahu” sama “Aku Ada.” “Aku Ada” juga termasuk lagu favorit gue.

Lalu pergilah gue menonton film ini. Secara pengemasan, soundtrack, dan script, menurut gue semuanya bagus dan tertata rapi. Nggak ada rasa “gemes” sama setting atau wardrobe di film ini (masih trauma inget baju-baju Kugy dan kupluk merah penjaga villanya itu), nggak ada gimmick yang bikin gubrak seperti radar jarinya Kugy. All were taken care of in a very good hand, methinks.

Yang buat gue kurang sreg adalah pengejawantahan ceritanya dari novel ke gambar bergerak. Apa yang ketika dibaca terkesan puitis dan “nyesss” di hati, begitu diucapkan aktor, belum tentu efeknya sama. Entahlah, apa gue yang nonton di mood yang salah atau memang nggak cocok aja sama bagian-bagian tertentu di film ini.

Anyway…

Gue sukaaa banget sama film “Malaikat Juga Tahu”, sukses bikin gue nangis bombay di dalam bioskop. Aktingnya Lukman Sardi keren banget dan bikin hati kesayat-sayat nontonnya. Pun dengan akting pemeran Ibunya. Prisia Nasution juga patut gue acungi jempol karena aktingnya natural dan “pas” aja gitu. Kesan anak kosan yang sederhana, baik hati, tapi adorable bisa gue dapatkan dari karakter Prisia di film ini.

Soal “Cicak di Dinding”, kalau gue pribadi memang nggak tertarik sama ceritanya dan jijik sama cicak juga, jadi ya pasrah aja nontonin ceritanya. Nggak ada komentar berarti untuk film yang ini. Menurut gue pemilihan castnya hampir tepat. Sophia Latjuba dapet banget karakter “seductive”nya, ya karena secara natural pembawaannya juga seksi, ya. Cuma kadang gue agak terdistraksi sama penampilannya, karena entah karena salah angle atau karena make upnya, kadang mukanya keliatan kayak…… laki, sehingga (menurut gue) kesan seksinya buyar. Ini sering terlihat waktu dia lagi full make up dengan alis digambar agak tinggi, pas adegan dia lagi di coffee shop baru jadi cantik lagi karena terlihat lebih natural. 

Masuk ke “Firasat”, chemistry Asmirandah dan Widyawati menurut gue “dapet” banget. Gila dah nih perempuan berdua, cantik-cantik bener. Akting Asmirandah pun OK terutama pas adegan nangis waktu dia mimpi buruk. Keren! Gue agak bertanya aja si Asmirandah ini kerjanya apaan, apakah masih sekolah atau apa, kenapa kerjanya tiap hari cuma anter kue sama ke Klub Firasat. Klub ini dibuat untuk orang-orang yang sering mendapat firasat (yang nggak semua orang merasakan) supaya mereka bisa berbagi kegelisahan karena firasat itu. Sebuah klub yang… ketika difilmkan, jadinya garing banget. Kalau buat gue, ya. Karena pas mereka ngumpul bareng lebih banyak diemnya gitu, dan gue bertanya-tanya apakah kalau bisa diwujudkan beneran di dunia nyata, apa bener orang-orang akan bikin klub seperti ini yang faedahnya gue nggak lihat sama sekali. Kira-kira setara dengan “Klub Bisa Liat Hantu”, “Klub Galau on Social Media is a Key to Gain Followers”, dan klub-klub kurang berarti lainnya. Tentu saja gue nggak bisa kritik, lha wong cerita asalnya dibuku juga begitu. Maksud gue adalah, mungkin kalo ditransfer ke dalam bentuk film, ceritanya bisa dibikin lebih dekat dengan penonton sehingga masih tampak menarik… so we can relate. Misalnya ya… Asmirandah ini masih kuliah dan ikut salah satu klub, entah klub agama apa kek, atau klub sci-fi, atau justru nggak usah pake klub tapi punya sekumpulan teman dan sosok yang bisa menjadi tempat dia sharing soal firasat-firasatnya itu. Jadi ke belakang-belakangnya kita juga jadi lebih enak nontonnya. Menurut gue chemistry antara Asmirandah ke Dwi Sasono juga kurang dapet, dan karena udah nggak tertarik sama premis Klub Firasat ini, the whole philosophic & poetic dialogue between Asmirandah and Dwi Sasono felt empty. I mean, do people in real life talk like that, everyday? Capek juga ya kalo puitis-puitisan dan pasang muka sendu terus setiap hari.

Masuk ke film “Hanya Isyarat”, sebenernya pemilihan castnya sih nggak ada masalah, pun dengan ceritanya. Yang kurang menurut gue, mungkin karena si pemeran cewek ini adalah aktris baru (Amanda Soekasah), jadi intonasinya ketika melakukan narasi masih datar. Perhatiin deh, waktu dia bercerita, ibaratnya nyanyi, itu kayaknya dia nyanyi nadanya “do” semua… berasa datar banget jadi gue sebagai penonton nggak “terseret”. Ketika mereka semua duduk melingkar dan tuker cerita sedih, gue udah mimbik-mimbik aja denger ceritanya Fauzi Badilla, eh ternyata yang ceritanya dianggap paling sedih si cewek tadi (padahal menurut gue kagak sama sekali). Film yang ini menceritakan kalau si cewek naksir sama salah satu cowok di circle itu, tapi dia hanya sanggup mengagumi dari punggungnya saja. Dia nggak tau siapa namanya, apa warna matanya, dan seterusnya. Which I think is ridiculous because the guy is only like… a few meters away from her. ALL DAY! Di dunia nyata liat laki ganteng dan menarik kayak gitu dan dengan jarak sepersekian meter, udah pasti gue samperin. Apalagi si laki ganteng ini temennya temen-temen gue juga. Seriously, has this world turned upside down or something? Maybe I failed to catch the meaning of this story: “Cinta yang Tak Terucap.” Mungkin memang ceweknya dibuat karakternya pemalu… mungkin ini sedang menceritakan cinta yang tidak egois yang merasa tidak perlu memiliki, bahkan untuk melihat orangnya dari jauh aja sudah cukup. Yang mana membuat gue bertanya-tanya, cinta macam apa yang tidak mau memiliki? Beda situasinya kan kalau misalnya si cewek ini cuma bisa ngeliatin punggung si cowok karena memang dia nggak bisa kenalan (tapi satu gedung kantor, satu komplek, atau apa kek). Akan beda kalau dia cuma bisa ngeliatin punggung si cowok karena lakinya udah punya pacar misalnya, atau dia difriendzone, atau gimana… sedihnya “dapet” gitu. Lah ini lakinye jelas-jelas ada depan mata, temennya temen-temen lo, duduk sebelahan, tinggal kenalan aja gitu.

Yah lagi-lagi, mungkin gue gagal menangkap maksud cerita ini, bahwa karakter-karakter ini cuma medium untuk si empunya cerita menyampaikan pesan dan persepsinya tentang cinta. I happened to disagree with the premise if that is the case.

Masuk ke “Curhat Buat Sahabat”, menurut gue ini adalah cast yang nggak ada chemistry sebagai sahabat sama sekali. Yang satu terlihat kayak ABG, satu lagi ketuaan. Kalau soal akting, gue sih nggak meragukan keduanya, cuma karena gue nggak merasakan ada chemistry, jadi banyak krik krik momen kalo menurut gue. Susah ya memang kalau bikin adegan yang isinya cuma full on ngobrol doang, kalau antar castnya nggak “klik”, bisa-bisa adegannya nggak bernyawa. Pun sejujurnya gue agak terganggu dengan cara Acha Septriasa bicara (gaya ngomongnya) dan terdistraksi sama… bentuk mulutnya ketika dia berbicara. Maafkan aku Ya Tuhan bukan bermaksud gimana, cuma emang distracting banget.

All in all, gue cuma jatuh hati sama “Malaikat Juga Tahu,” tapi tentunya film-film lain patut dihargai karena dikemas dengan sangat baik walaupun di gue nggak “kena.” Ya ini cuma opini penonton yah, it is of course up to the filmmaker’s decision if they want to make a movie exactly as written on the book. They can’t please everybody and I’m only a viewer out of millions.

Yang jelas, dukunglah terus film bagus Indonesia. Waktu gue nonton weekend kemarin, sayang sekali yang nonton sepi. Nggak ngerti karena tiket bioskopnya yang mahal, karena nama filmnya nggak familiar dan nggak semua orang tahu bukunya, atau promosi yang kurang gencar atau gimana. Sayang aja kan kalau karya sutradara-sutradara cantik Indonesia ini lewat begitu aja?

Selamat menikmati filmnya!

rectoversopo

Advertisements

18 comments on “Film Rectoverso, Menurut Saya…

  1. athiex82
    February 20, 2013

    tadi malem nonton film ini, dan tentu saja nangis bombay pas endingnya Malaikat Juga Tahu *sesunggukan*. Bravo banget Lukman Sardi ini emang. plus Bunda yang ekspresinya bikin tambah seru nangisnya -___-
    eniwei, tadi malem adalah show terakhir ternyata di kota Pekanbaru ini. Untungnya, ya Tuhan, masih sempet nonton. Sejadi2nya heran sama selera bioskop orang2 disini….film2 hantu geje semi porno aja laris, ya ampuuunnn….

  2. ninarahmaizar
    February 20, 2013

    Teeep… lo udah mewakili isi hati gw tentang cerita ini…
    Dan yaaah yg jadi juaranya emang “Malaikat Juga Tahu…” 🙂

  3. Ibeth
    February 20, 2013

    Setuju sama review lo ini.
    Dwi Sasono sama Indra Birowo itu bagus, cuma jadi waste, nggak dapet banget chemistry-nya.
    Curhat Buat Sahabat jadi kaya sinetron wannabe dan acting Acha yg dahsyat di Testpack & Love, kesia-sia banget disini. Dan yg paling lemah buat gw adalah bagian Hanya Isyarat, Hamish-nya juga masih kaku. Itu ketolong banget sama Fauzi Baadilah.

    Sophia Latjuba itu seductive is bukan acting, natural, Tep : )))))

  4. Ibeth
    February 20, 2013

    Oh ya, Malaikat Juga Tahu itu buat ukuran gw, sempurna.
    Gw nggak dapet dimana kurangnya. Dialog pas, cast-nya pas. Sinematografi-nya juga pas.
    Oh iya, adiknya Abang cakep ya Tep : ))))

  5. Rara
    February 20, 2013

    gwpun menetes di bioskop pas di akhir film,,,akting lukman sardi yang emang keren dan suaranya glen yang bikin merinding itu sukses banget bikin gw netes TT__TT
    twist di “firasat” kata gw cukup oke loh,,,cuma emang gw juga bingung kenapa klubnya harus klub firasat yak?? ><
    di Bandung juga sepi banget yang nonton, padahal itungannya film ini lebih mending dari perahu kertas

  6. nanien
    February 20, 2013

    Setubuuuuuh~
    Malaikat Juga Tahu omaigatttt ingin kubelikan sabun satu dus biar abang nggak galau. Prisia Nasution cantik bangettt, kalau gw lelaki pasti gw babat.

    Berhubung gw ga baca novelnya jadi bingung sama cerita Cicak dan yang punggung-punggung itu. Nada “do” si mbak-mbak menurut gw datar-datar sendu dan cerita dia memang nggak sedih sama sekali. Kalau gw jadi perempuan itu, udah nyender-nyender manja di antara Fauzi Baadilah dan pria bule itu.

  7. cicilia
    February 21, 2013

    setuju.. isi hati saya bangeeeeeeeettttt

  8. mississma
    February 21, 2013

    Yes, Tep, my old boyfriend once told me, “Acha ini kok mukanya mulut semua, ya?”

    *MaafinSayaTuhaaaaaannn*

  9. diendoetz
    February 22, 2013

    gw setuju sama “terdistraksi sama bentuk mulutnya” ituh …sekian dan terimakasih *aduh saya juga minta ampun de ma Tuhan*

  10. Melissa Octoviani
    February 26, 2013

    aku dari kapan uda penasaran pengen nonton, tapi baca reviewnya koq jadi agak males ya hehehehe… aku juga setuju tuh ama bagian acha septriasa, dr dulu entah kenapa kalo ngeliat dia ngomong, apalagi nangis, koq mukanya aneh bener hahahaha…

  11. Ditta
    March 1, 2013

    Setuju buat yg Hanya Isyarat. Amanda Soekasah tuh datar banget. Kalo di emoticon mungkin gambarnya kaya begini -_-
    Yah sebelas duabelas sama Kristen Stewart lah hahhaha. Tapi mau nambahin aja. Kenapa cerita itu dia cuma bisa “menikmati” si cowok hanya sebatas punggung aja, itu karena si cowok udh berkeputusan utk mengabdikan hidupnya utk agamanya. Dia ga akan nikah gitu. Jadi biksu lah…ini sempet ketauan dr pas cerita si cowok yg dia “dihidupkan” kembali. Jadi si Al ngga bisa ngapa2in kecuali liat dr kejauhan 🙂

  12. suci
    March 4, 2013

    setuju sama yang curhat buat sahabat itu, ketuaan deh itu si indra nya 😐
    aku sih justru paling suka yang cicak di dinding sih dari novel nya juga, dan di film nya juga berasa pas 🙂

  13. rema
    March 6, 2013

    wah kalo saya sih, paling suka sama Hanya Isyarat, khususnya akting Amanda Soekasah, emang karakter dia sebagai Al disana harus datar, lebih tepatnya, menurut saya dewasa. Kalau dia menuangkan emosinya, malah ceritanya ga dapet.

  14. Roy Saputra
    March 7, 2013

    pas Glenn baru nyanyi dari bait pertama, udah ga karu-karuan perasaan gua. mewek-able banget nih film.

    tapi gua justru paling suka sama curhat buat sahabat, tep. apa karena gua pernah digituin ya? *curcol*

  15. faiz
    March 20, 2013

    secara keseluruhan setuju sama teppy…
    kalau di Hanya Isyarat, menurutku yang bikin ‘hidup’ ceritanya justru Fauzi, dimana disitu dia bukan peran utama
    Malaikat Juga Tahu lah yang paling oke.. Yang ke 2 Curhat Buat Sahabat… 🙂 Emang sih, acha disitu menurutku agak lebay… tapi eksekusi & alurnya, aku suka…

  16. The Sanguine
    April 19, 2013

    Reviewnya meyakinkan nih sebagai salah satu orang yang mengerti buku2nya Dee. Gue sendiri sampe detik ini belum nonton, tapi suer deh, bakal diusahain nonton. =)

    • Teppy
      April 19, 2013

      pokoknya yg bikin rugi nggak nonton adalah yang “Malaikat Juga Tahu,” selebihnya kalau dilewatkan juga nggak papa, hihi…

  17. wulan
    May 28, 2013

    Kayanya emg “malaikat juga tahu” sangat mendominasi y bukan pas lg tapi standing applause especially abang lukman sardi..nangis sesenggukan gw.film yg lain hmm..curhat sahabat anti klimaks gak jelas,firasat membosankan,cicak didinding..coba pas scene saras liat lukisan cicak jumbo yg dibuat taja buat dia..disitu ada ekspresi penyesalan kaya nangis sesenggukan ato apalah..mungkin gw masih bisa ikutan nangis^^
    Hanya isyarat..kayanya tokoh al emang sengaja dibuat “nada do” gtu deh..tp gw g bsa sedih cuma gra2 crita punggung ayam gtu.hadeh..
    Klo dibandingkan sm omnibus special valentine gw msih lebih suka love wlopun rada ngejiplak love actually

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on February 20, 2013 by in Film, Movie, Review and tagged .

Archives

Blog Stats

  • 2,402,559 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7,302 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

#coffee, cake, and some downtime. 
#teppyscoffeeshoplist #coffeeshop #coffeeshopoftheworld #cafeyouneed #coletteandlola #coffeeshopjakarta #SusahSinyalMovie, something to anticipate on December 21st!

Semenjak #NGENEST 2 tahun lalu, salah satu hal yang gue tunggu setiap menuju penghujung tahun adalah karya terbaru @ernestprakasa. And after 2 years of following his work, I've come to the conclusion that albeit he's considerably new in the industry, I think filmmaking is his forte, especially in #comedy genre. Buat gue menulis komedi itu sama sekali nggak gampang, apalagi dituangkan ke bentuk visual. Apa yang kita baca dan apa yang diadegankan gregetnya suka beda. Nah, buat gue Ernest punya kelebihan di situ, bikin script lucu & witty (yg bs lo notice dari dialog dan punchlinenya) yg jg ttp lucu ketika difilmkan 🌠🌠🌠 (maaf ya nest kalo gue sotoy 🤣) Gue suka banget sama @susahsinyalmovie! Jangan tanya bagusan mana sama film-film terdahulu karena menurut gue nggak bisa dibandingin. Sebagai penonton yg (sebenernya) nggak terlalu ekspresif tiap nonton film komedi (biasanya gue cuma nandain mana yg lucu, kurang, dan nggak lucu sama sekali di kepala sembari nonton), tanda bahwa gue suka sama satu film adalah kalo gue bs dg lepas ngakak karena jokes-jokesnya. Daaan ini sering banget terjadi ketika kemaren gue nonton. Pecah! 
Buat gue film ini lucu, menghibur, heartwarming, dekat dg kehidupan masa sekarang, receh, tp sekaligus punya "taste" alias nggak asal jadi, baik dari segi musik, set lokasi, wardrobe, warna filmnya, dan lain-lain. Milih castnya juga OK bgt. FAVORIT: semua scene yang ada Aci, Dodit, dan Asri Welas (nih ibu-ibu kenapa bisa naturally ngehe gini yak 🤣) Congrats & good luck for the umpteenth time, @ernestprakasa & @meiranastasia! You guys really make a great team! Looking forward to the next ones 💋 Come sit with me by the window, tell me how your day has been. ⛰⛰⛰ I love places that open so early! If you're looking for #coffee, #breakfast and some quite time early in the morning in Gunawarman-Senopati, this one opens from 6.30am-10pm. Yay! ☕ 
#teppyscoffeeshoplist #coffeeshopoftheworld #coffeeshop #coffeetime #cafeyouneed #coffeeshopjakarta God zegen je, mijnheer.

#snappingjakarta #bwphoto #bw #bwphotography #photography #candid #humaninterest #citylife
%d bloggers like this: