Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Pekanbaru!


Minggu lalu gue ditugasin ke Pekanbaru, Riau, selama sehari, tentu saja dengan senang hati gue iyakan (ya nggak bisa bilang nggak juga sih, nyahahah), karena penasaran aja pengen tau kayak apa kotanya. Lumayan kan nambah-nambahin jumlah propinsi di Indonesia yang udah gue kunjungin. Di sana cuma ngeliput kegiatan operasional yang baru berjalan di gudang perusahaan gue aja sih… lagi hectic, tapi seru πŸ˜€

airport

Terus gimana kotanya?

Untuk ukuran propinsi yang tajir dengan perusahaan-perusahaan oil & gas bercokol di sini, plus dengan kelapa sawitnya, kota Pekanbaru ini… gersang abis. Populasinya kalo gue liat-liat juga sedikit bener. Abis lebar jalan sama jumlah kendaraan yang ada kok kayaknya jomplang amat. COBAK JAKARTA JALANNYA SELEBAR INI!

DSCN6504

DSCN6508

DSCN6512

DSCN6515

DSCN6564

Oke, mungkin gue nggak menghabiskan waktu cukup lama di kota ini untuk eksplorasi lebih jauh, kali-kali ada hidden gem di kotanya. Tapi masalahnya, kotanya juga nggak pengen bikin gue pengen dateng lagi. Bukannya gimana, abis kayak negara tertinggal gitu, nggak ditata dengan baik :s Padahal duitnya kan banyak…

Di sana gue sempet ketemuan sama salah satu pembaca blog yang udah kerja di kota ini setahun belakangan, namanya mbak Atik (@athiex_82). Sebelumnya dia kuliah di Malang dan sempet kerja di Makassar, dan mbak Atik juga bilang bahwa Malang dan Makassar kotanya jauh lebih menarik dan maju ketimbang Pekanbaru. Contoh nih yah, kami ketemuan di mall terbesar di kota itu, namanya Mall SKA. Kalo di Jakarta, interiornya setara sama Mall Ambasador, cuma lebih gede aja. Aura di dalemnya adalah aura plaza tahun ’90an dengan lighting kurang terang benderang, agak surem gitu.Β  Dan itu mall yang diduga paling ngehits di kota itu. *sedih*

CAM01037

Terus di depan mallnya ada plank gede banget yang menuliskan daftar atm yang mereka punya… tapi nggak ada ATM BCA-nya πŸ˜† *nangis lagi*

Kalau bioskop nggak ada di mall itu, adanya di mall Ciputra kalo nggak salah. Dan XXI satu-satunya di sana.

Nah, kalau sumber hiburan semacam mall aja udah minim, harapan gue paling nggak ada sumber hiburan lain ada dong ya. Ape kek gitu… Lalu bertanyalah gue sama mbak Atik, nyari hiburan di luar mall di Pekanbaru apaan. Katanya paling banter sih ke Inul Vista (YANG JUGA CUMA ADA SATU -_-). Cafe sih ada, tapi nggak banyak, sementara sejauh mata memandang, restoran di kota ini didominasi sama restoran masakan Melayu. Bahkan pas makan siang pun yang gue beli ya makanan Melayu.

DSCN6565

Si mbak Atik ini doyan jalan-jalan sama kayak gue, dan mengasuh komunitas backpacker di Pekanbaru. Jadi karena haus hiburan dan liburan, mbak Atik dan teman-temannya (yang kebanyakan juga anak rantau) kalau di Riau pasti nyari spot liburan di bagian luar kota Pekanbaru, lebih ada yang bisa dilihat. Mengenai objek-objek wisatanya gue lupa, tapi kalau sampai kalian ditugasin ke Riau, paling nggak bisa cari tempat lain untuk disambangin selain Pekanbaru.

Oh satu lagi, kata mbak Atik, bahkan perantau-perantau yang kerja di Dumai (tempat perusahaan-perusahaan gede berada, kayak Chevron) juga kalau nyari hiburan ke Pekanbaru. Gue sampe nganga. Dua kota yang harusnya perputaran duitnya kenceng ini sama-sama miskin hiburan, kesian amat 😦

Yah kira-kira begitulah hasil pengamatan gue selama satu hari itu. No offense kalau ada yang tinggal di Pekanbaru ya, ini pengamatan turis dalam sehari, kalau ada informasi yang salah atau kurang, tambahin aja ya, hihihi… But honestly speaking, you can do better than that Pekanbaru! Sedih aja ngeliat pembangunan nasional nggak merata, sementara pemerintah daerahnya bikin gue bertanya-tanya, ini kota kenapa gersang amat. Nih property developer Jakarta, daripada menuh-menuhin Jakarta pake mall lagi mall lagi, mending bangun apaan ke di Pekanbaru, dipenuhin gitu, biar kotanya hidup.

Oh, FYI, buat kalian yang suka duren, mbak Atik bilang kalau ke Pekanbaru harus banget nyoba durennya (gue nggak nyoba karena gue nggak suka).

Demikian laporan perjalanan gue. Lumayanlah jadi lebih tahu kota-kota lain di Indonesia kayak apa. Can’t wait for another site visit, can’t wait to step on another ground!

Advertisements

27 comments on “Pekanbaru!

  1. ninarahmaizar
    December 3, 2012

    Haahaa…. lo ngeliat Pku zaman sekarang aja begitu yaah, apalagi 10 tahun yang lalu :p
    Btw itu kota ku tercinta neng πŸ™‚

    • Teppy
      December 3, 2012

      ohhh, baru tau lo ternyata orang sana toh πŸ˜€ *sungkem*

      • ninarahmaizar
        December 3, 2012

        hahaaa eiiim… lo coba main ke Batam deeeh, padahal udah deket doong yah dgn Spore, tapi kota yaah gitu juga deeeh :p

  2. athiex82
    December 3, 2012

    selamat datang di kota yg mengenaskan ini, hehehe πŸ™‚ Tapi berhubung kami2 ini mencari nafkah disini ya dinikmati aja deh *nelangsa*. Sebenarnya masalah ke-nestapa-an Pekanbaru ini gara2 pemerintah dan pemimpin wilayahnya yg kurang peduli aja. Kalo mau membandingkan, dengan Sulawesi Selatan, jauuhhh lebih terlhat pembangunan nyata disana. Sulsel sekarang punya bandara yg keren, jalan tol, fly over, Trans studio, dan sekarang sedang bikin Center Point of Indonesia di kawasan Losari. Sementara di Riau (Pekanbaru) yg ada Tugu Zapin (yg entah ga karuan warna dan bentuknya), Tugu PON (yg udah dihancurkan pulak sama demo mahasiswa -__- ), Tugu Songket, Tugu Selais dan entah berapa puluh tugu lagi yg akan dibangun. Dan buat apaaa?????? -_____-
    waduh jadi pidato disini nih *nunduk*
    eniwei, tetep seneng ketemu dirimu (finally)….sapa tau nanti2 bisa ngetrip bareng yaa πŸ™‚

    • Teppy
      December 7, 2012

      ahahahahahah… yang sabar ya neng! yang penting menggemukkan pundi2 duit πŸ˜† semoga pekanbaru makin maju dan kamu cepet pindah ke kota yang lebih seru! πŸ˜€

  3. unee
    December 4, 2012

    tiga taon lalu gue pernah ke pekanbaru. yg gue inget di sana gersang dan jadinya hawanya panas dehhh…..
    kebetulan ada tugas kantor ke salah satu kebon kelapa sawit disana. sempet jg ke kota, makan kerang di pinggir jln dan mampir ke mallnya tapi lupa namanya ;p

    • Teppy
      December 7, 2012

      mallnya cuma ada tiga kan ya… damn gue pengen cobain kerangnya!

  4. lia
    December 4, 2012

    muahahahhahahaha pengen deh pamerin blog ini ke temen-temen PEKANBARU gue yang merasa udah idup KOTA banget sejagat raya

  5. Dee Lee
    December 8, 2012

    Mbak Teppy!!! Grrr……!! Orang Riau mau comment!!!
    Tapi emang sih pekanbaru itu tertinggal dibanding provinsi lain di Indonesia, bahkan kabupatenku malah kabupaten termiskin se-Indonesia *sedih nangis guling-guling

    Pekanbaru emang gersang abis, semua hutan sudah dibabat menjadi perkebunan Kelapa Sawit yang merusak lingkungan, sehingga kondisi provinsi Riau lebih panas dibandingkan tempat sekitarnya.

    Untuk masalah hiburan, emang tidak ada sama sekali seperti di kota-kota besar lainnya. Tapi, penduduk setempat yang tinggal disini biasanya sudah terbiasa dengan tidur pukul 9 malam, dan paling hanya ngumpul-ngumpul di rumah teman untuk sekedar ngobrol-ngobrol menghabiskan malam. Bosen??! Hmm.. kalo sekarang sih saya bilang bosen, kalo dulu masih di kampung sih yah biasa aja, memang kebiasaan begitu yah dinikmatiin aja πŸ™‚

    Kalo ke Pekanbaru lima tahun lalu, saya jadi bingung apa yang ditulis di blog ini :))

    PS : kampung saya sampai sekarang belom ada jalanan ASPAL! *muahahaha

    • Teppy
      December 8, 2012

      *sungkem*

      gue cuma miris aja liatnya kenapa kota segitu kaya tapi gak diurus

  6. nadhikaa
    December 9, 2012

    emang ga ada apa2 mbk di pekanbaru, bulan kemarin juga ada tugas kantor ke Pekanbaru ama Dumai…ga kemana-mana…karena ga tau dan kayaknya ga ada yang bisa dikunjungi *sedih*

  7. dhila
    December 11, 2012

    wah, sama banget ni pikirannya. minggu lalu aku ber 3 org kantor jg ke pekanbaru 2 malam,trus sengaja cari hotel yang katanya deket banget sama mall. nah, dari situ kan seperti ada pengaharapan lah ya gak perlu jauh jalan2. begitu nyampe hotel, emang sebelahnya+depannya itu mall. tapi begitu jalan2 ke dalemnya, kaya’ ITC, kebanyakan jualan hp. ilang deh tuh minat keliling2. hari kedua, niat mo cari makan yg unik dan enak gitu lah. Nyari taxi bluebird, tapi kayanya jarang banget.Terpaksalah naik taksi antah berantah yang kacanya super gelap kalo dari luar, dan buseeeeet itu argonya cepet bener. nanya2 tukang taksi tempat makan yg oke. Dia bilang, ada 1 rmh makan melayu rame+enak,katanya kalo orang dr luar kota banyak makan di situ. Percayalah kami. pas nyampe, tuh rumah makan emang gede,macam rumah tingkat gitu. tapi yg keisi cuma 5 meja doang (termasuk kami). Makanannya prasmanan macem rmh makan padang gitu, tapi bisa pesen lauk tambahan. kami pesen tambahan setengah ekor ikan patin yg dijadiin 2 potong. rasanya biasa aja. Pas bayar, agak2 shock, itu ikan patin setengah ekor kecil gitu 50 rb. kalo enak sih gak apa2, lah ini rasa sama harga gak sepadan. Begitulah.
    emang sayang banget, menurut aku ini kota potensi buat tempat orang hambur2in duit gede banget, tapi sarana hamburin duitnya gak ada.

    • Teppy
      December 11, 2012

      ya kan… parah banget -_-

  8. diendoetz
    December 12, 2012

    aku pernah dapet tugas ke pekanbaru selama 25 hari. balik balik jakarta badan item abis dan belang-belang, bahkan sempet nyisa tu belang di muka di tempat tangkai kacamata menempel. Makanan disana mahal abis, padahal makanan di pinggir jalan. Paling jalan2 menyenangkan cuma ke pasar bawah, beli jajanan2 import itu sama kain. yang paling gw suka dari pekanbaru si, keda kopi kim teng. Kopinya maknyus!!!!!!

  9. hap sita
    August 15, 2013

    salam kenal mbak sis, saiiaa orang jakaruta yg dibikin terdampar sama kantor di pekanbaru lebih dari 2 tahun mbak-sis..to be honest batam jauh lebih exciting drpd kota ini..secara saiiaa mnemukan cinta di batam *haiiiaahhh*, umm maksud ane mnemukan bnyk tmpat having fun di batam…ahahaha….anyway, kota uji kesabaran ini mbak-sis, kl dikao tahan brarti dikao orang sabar….ahahaha

  10. karina amalia
    August 18, 2013

    pekanbaru memang kota baru akan berkembang kalau xxi kayaknya ada beberapa tapi semua bioskop punya nama lain selain xxi, kalau mall saya lebih reccomend ke ciputra mall.
    saya orang jakarta tapi sering ke pekanbaru, well orang pekanbaru aja kalau jalan-jalan or belanja lebih senang ke singapore or malaysia. bahkan ada yang saya tanya ke jakarta aja belum pernah tapi ke singapore udah puluhan kalii. semoga beberapa tahun lagi udah jadi metropolitan city lah ya

    • Teppy
      August 19, 2013

      amin, semoga semakin maju karena sebenarnya potensi dan duit mereka banyak banget!

  11. ezrafer
    February 23, 2015

    Mbak pesen dong buat orang2 dijakarta bangun tempat hiburan di pekanbaru. Soalnya potensial banget disini. Orang2 disini malah jalan2nya ke singapura atau malaysia. Kan lebih baik kalau uang dihabiskan di dalam negeri saja. Oh ya buat yang mau berkunjung ke pekanbaru disini emang kota paling hangat di indonesia so, jangan lupa bawa jaket atau penutup kulit biar gak belang waktu keluar siang. Soal cafe, rumah makan enak dan karaokean lumayan banyak cuma mungkin belum tereksplor. Jadi kalau mau tau ya bawa medsos seperti foursquare atau path ya. Sekedar saran hehe..

    • Teppy
      February 24, 2015

      halooo… iya yah padahal pekanbaru bisa banget diisi sama kafe-kafe lucu, pasarnya masih luas… semoga next time ke sana bisa eksplor tempat-tempat lainnya πŸ˜€

  12. Muhammad Rizky
    October 16, 2015

    Yang punya artikel ini emang sotoy ya, Pekanbaru masih dibilang sepi? Pekanbaru tuh sempit banget, di ruas jalan kalau sore-sore macetnya panjaaaaaaaang bisa sampe 4 kilometre!!! apalagi pas bulan puasa…nih gue orang Pekanbaru jauh lebih tau mbak πŸ˜€

  13. Muhammad Rizky
    October 16, 2015

    Populasi Pekanbaru itu didominasi kaum pendatang, populasi mayoritas didominasi sama orang Minang, orang Minang itu identic sama KOTOR. Maaf, no offense but NYATA.

    Saya dibesarkan di Bangkinang, kota terdekat dari Pekanbaru, kayak Bekasi – Jaksel gitu. Gak jauh jaraknya. Di Bangkinang pun, orang nyari hiburan ke Pekanbaru padahal tempat wisata alam domplang duweng di Bangkinang, sini aja mbak besok πŸ˜€

    Tapi mbak kamu jangan ‘gak suka’ dengan Pekanbaru. Di sini warisan Melayu itu ditinggalkan dan kental 😦 mbak harusnya bangga karena bahasa yang mbak pakai adalah bahasa yang manusia purba dulu kembangkan di tanah ini :’)

    Kalau dibandingkan Jakarta tentu, beda mbak. Kayak huruf Alif dengan Ya x’D

    Honestly sebagai pendatang dari kota tetangga, Pekanbaru can do it better, itu juga menjadi bukti kalau pembangunan gak merata, tapi buat saya, Pekanbaru itu udah maju banget 😦 apalagi arsitekturnya 😦

    Orang sini gak bangga ke Jakarta mbak, Jakarta mah kayak upil. Di sini bangga banget kalau udah sampai ke tanah seberang πŸ˜€

    Saran saya:

    Mbak harusnya bangga bisa cicip masakan khas melayu. Ada tempat yang lebih melayu sebenarnya dan saya sangat menyayangkan bahwa minang mendominasi kota ini. Mbak juga harus bersyukur masih ada kota kayak Pekanbaru, setidaknya mbak tau kalau Melayu pernah ada di sini (halaaaaaah)

    10 tahun lagi gak tau deh Pekanbaru bakal jadi kayak gimana, sekarang aja amburadul apalagi besok 😦 nice review mbak!!! keep posting~

    • Teppy
      October 16, 2015

      Haloooo, iya makanya saya bilang no offense untuk yg tinggal di PKU, karena saya waktu itu juga ngamatin sehari doang dan ke sananya juga udah beberapa tahun lalu, jadi pasti udah gak relevan. Makasih ya informasi tambahannya πŸ™‚

      • Muhammad Rizky
        November 22, 2015

        ^^

    • Raja Rama
      January 25, 2016

      Setuju banget sama bro rizky. Pekanbaru itu didominasi sama pendatang dari provinsi tetangga, jadi jangan harap dapat nuansa melayu yang kental disini. Contoh kecilnya aja dari bahasa. Mau di jalanan, pasar, bahkan kantor pemerintahan sekali pun, bahasa minang udah mendarah daging disini. Miris banget. Bahasa yang harusnya jadi tuan rumah malah terpenjara di negerinya sendiri. 😦

      Kemudian buat mbaknya. Pekanbaru atau lebih tepatnya provinsi riau memang salah satu provinsi terkaya di Indonesia (atas-bawah minyak), tapi apa daya, kekuasaan ada di pusat. So, kalau mbak liat pembangunan disini beda jauh sama jakarta ya jelas aja, karena sebagian hasil dari pendapatan disini ya larinya ke pusat. Dan yang lebih parahnya, korupsi merajalela. Banyak oknum yang lebih mementingkan kepentingannya sendiri ketimbang rakyat.
      1 lagi. Rumah makan yang banyak mbak liat disini itu bukan rumah makan melayu, kami disini nyebutnya Ampera, semacam warteg lah kurang lebih. Masakannya juga bukan masakan melayu. Contohnya ya ada di foto mbak bagian atas (dendeng batokok).

      Over all, makasih atas review mbak tentang kota ini. Itu jadi bahan masukan buat kami sebagai warga pekanbaru. Semoga Pekanbaru bisa segera berbenah. Jangan kapok main-main kesini lagi. πŸ™‚

  14. Raja Rama
    January 25, 2016

    Setuju banget sama bro rizky. Pekanbaru itu didominasi sama pendatang dari provinsi tetangga, jadi jangan harap dapat nuansa melayu yang kental disini. Contoh kecilnya aja dari bahasa. Mau di jalanan, pasar, bahkan kantor pemerintahan sekali pun, bahasa minang udah mendarah daging disini. Miris banget. Bahasa yang harusnya jadi tuan rumah malah terpenjara di negerinya sendiri. 😦

    Kemudian buat mbaknya. Pekanbaru atau lebih tepatnya provinsi riau memang salah satu provinsi terkaya di Indonesia (atas-bawah minyak), tapi apa daya, kekuasaan ada di pusat. So, kalau mbak liat pembangunan disini beda jauh sama jakarta ya jelas aja, karena sebagian besar hasil dari pendapatan disini ya larinya ke pusat. Dan yang lebih parahnya, korupsi merajalela. Banyak oknum yang lebih mementingkan kepentingannya sendiri ketimbang rakyat.
    1 lagi. Rumah makan yang banyak mbak liat disini itu bukan rumah makan melayu, kami disini nyebutnya Ampera, semacam warteg lah kurang lebih. Masakannya juga bukan masakan melayu. Contohnya ya ada di foto mbak bagian atas (dendeng batokok).

    Over all, makasih atas review mbak tentang kota ini. Itu jadi bahan masukan buat kami sebagai warga pekanbaru. Semoga Pekanbaru bisa segera berbenah. Jangan kapok main-main kesini lagi. πŸ™‚

  15. Raja Rama Febrianto
    January 25, 2016

    Setuju banget sama bro rizky. Pekanbaru itu didominasi sama pendatang dari provinsi tetangga, jadi jangan harap dapat nuansa melayu yang kental disini. Contoh kecilnya aja dari bahasa. Mau di jalanan, pasar, bahkan kantor pemerintahan sekali pun, bahasa minang udah mendarah daging disini. Miris banget. Bahasa yang harusnya jadi tuan rumah malah terpenjara di negerinya sendiri. 😦

    Kemudian buat mbaknya. Pekanbaru atau lebih tepatnya provinsi riau memang salah satu provinsi terkaya di Indonesia (atas-bawah minyak), tapi apa daya, kekuasaan ada di pusat. So, kalau mbak liat pembangunan disini beda jauh sama jakarta ya jelas aja, karena sebagian besar hasil dari pendapatan disini ya larinya ke pusat. Dan yang lebih parahnya, korupsi merajalela. Banyak oknum yang lebih mementingkan kepentingannya sendiri ketimbang rakyat.
    1 lagi. Rumah makan yang banyak mbak liat disini itu bukan rumah makan melayu, kami disini nyebutnya Ampera, semacam warteg lah kurang lebih. Masakannya juga bukan masakan melayu. Contohnya ya ada di foto mbak bagian atas (dendeng batokok).

    Over all, makasih atas review mbak tentang kota ini. Itu jadi bahan masukan buat kami sebagai warga pekanbaru. Semoga Pekanbaru bisa segera berbenah. Jangan kapok main-main kesini lagi. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 3, 2012 by in Jalan-Jalan, Traveling and tagged , .

Archives

Blog Stats

  • 2,399,387 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7,301 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

Have a good week ahead πŸ’‹#Monday I've lost count on how many coffee shops there are in SCBD-Senopati, but this recently opened one has surely caught my attention because not only they serve #coffee, they also provide Indonesian comfort food (a.k.a masakan rumahπŸ‘Œ) and snacks and they're all affordable! #hallelujah

#teppyscoffeeshoplist #weekend #coffeeshopoftheworld #coffeeshop #cafeyouneed First time making my own cup of #coffee & latte art, thanks to @muhammadaga as our "guru" at #iflixfilkop2coffeeworkshop held by @iflix.id today. I hope my little mission of no longer being just a #coffeeshop hopper, but rather someone who actually understands the whole process in coffee-making journey down to the very last detail, will slowly but surely come to realization. At least starting today. πŸ‹ Thanks so much for the great knowledge, insights, and practices you delivered today @muhammadaga, and most of all for the learning opportunity @iflix.id! Also, you guys can now stream @filkopmovie 2 on iflix. Get on itπŸ’ƒπŸ’ƒπŸ’ƒ #weekend #workshop La Mouette, a little Japanese #bakery at "Little Tokyo," Melawai. Very affordable, serves #coffee, and sells the best, softest, caramel #pudding (last photo). Another good thing is that they're open from 7am to 9pm! It is located right behind Melawai Plaza. They got no wi-fi yet but they have 2 tables inside with power plugs and the place is quiet, so if you want to work or have some downtime, come come! (PS. the bread's great and their coffee is not bad at all)

#teppyscoffeeshoplist #coffeeshop #cafeyouneed #coffeeshopoftheworld #cafe #weekend Rumpi pagi di Paris van Blok M 🀣
(but it's actually a #Japanese bakery) Zaterdag gezicht.
%d bloggers like this: