Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

#Float2Nature – My Version of the Fiasco


Disclaimer:

Tanya sama semua temen gue apakah Teppy itu anaknya pemarah atau nggak. Sumpe deh, saya rasa saya salah satu orang yang paling sabar dan nggak banyak komplain kalo apa-apa mah. Apalagi kalau tau dari awal trip yang saya jalanin ini emang akan makan waktu lama di jalan, dan untuk camping. Bukan luxury traveling. Saya juga nggak gila mau main daftar aja kalo ngarep acara ini bakal jadi acara liburan ala high maintenance city girls. Tapi semakin lama kalian baca ini, semakin kalian akan sadar postingan ini gue tulis penuh dengan angkara murka yang gue tahan sepanjang 3 hari trip kemarin.


Postingan ini gue tulis setelah tadi tiba di Jakarta jam 04.30 pagi dari Dieng, seusainya kami ikutan program#Float2Nature. Perjalanan pulang yang kami tempuh kurang lebih memakan waktu 15 jam. Capek banget pastinya, apalagi banyak dari kami yang harus lanjut ngantor, termasuk gue.

Lalu gimana cerita trip #Float2Nature-nya kemarin?

Ini akan gue bagi dalam dua postingan.

Postingan pertama ini khusus untuk menuliskan kekecewaan gue terhadap pihak penyelenggara acara.

Tentang betapa indahnya Dieng, betapa gue makin cinta sama FLOAT yang performancenya maksimal banget, dan betapa gue seneeeng banget dapet temen-temen baru yang asik-asik di sana, itu akan gue tulis terpisah, karena seistimewa itulah mereka buat gue…

…setelah gue kecewa sama manajemen yang buruk dari pihak penyelenggara.

Ketertarikan & Ekspektasi Pada Acara

Gue lagi seneng-senengnya traveling sana sini, apalagi sambil backpackingan. Makanya begitu gue denger ada program #Float2Nature yang menggabungkan wisata alam Dieng (Jawa Tengah) dengan musik (band Float yang perform di alam terbuka Dieng), gue langsung semangat banget pengen ikutan. Menurut gue konsepnya keren banget. Langsunglah gue cek websitenya. Begitu gue cek, wah, keliatannya well prepared banget deh penyelenggara acaranya. Websitenya rapi, udah ada info tentang Dieng, info itinerary dan registrasi, pluuus video teaser trip ini yang juga keren dan mengundang banget. Makin yakin aja gue.

Terus daftar deh gue. Peserta dari Jakarta bayar IDR 850,000. Lumayan besar ya angkanya, pikir gue. Tapi mengingat videonya aja udah niat abis gitu, mana Diengnya bagus banget PLUS bisa nonton Float live, gue pikir angka segitu ya worth it aja. Setelah gue bayar, acara ini makin rame diomongin di Twitter, dan makin gencar juga promosinya di timeline. Makin nggak sabar pengen sampe hari H, pun gue udah browsing segala persiapan camping karena ini akan jadi trip camping pertama buat gue. Banyak juga temen-temen yang telat daftar (udah keburu ditutup) pada “ngiri” sama kami yang akhirnya bisa berangkat. Gue sebagai salah satu peserta tentunya merasa beruntung bisa bergabung. Gue begadang sepulang kantor di malam sebelumnya untuk packing, dan pas hari H juga cabut lebih cepet dari kantor supaya bisa langsung ngojek ke Tendean (meeting point) yang macetnya kayak dewa kalo Jumat jam pulang kantor, demi menghindari hujan, karena langit udah mendung banget.

Keberangkatan

Begitu sampai di meeting point, belum banyak peserta yang dateng. Wajar, soalnya ya itu tadi, macet banget dan kemudian hujan deras nggak kelar-kelar. Gue mah maklum banget, siapa juga yang bisa ngelawan ujan, kan? Udah bisa diperkirakan kami berangkatnya pasti ngaret, tapi ya nggak papa, toh telatnya satu setengah jam, masih bisa ditolerir efeknya kalau itu bikin kami telat sampai di Dieng. Lagi pula di jadwal yang dibuat panitia, dituliskan bahwa ke Dieng akan memakan waktu sekitar 10 jam, jadi molor 2 jam karena masalah tadi ya manusiawi.

Masih euphoria nih, berangkatlah kami dengan girangnya. Kelar kenalan, ngobrol, dan becanda sama temen-temen satu bis, akhirnya kami tepar juga, tidur sepanjang jalan. Ada momen di mana kami tidur-bangun-tidur-bangun lagi, kami masih liat jalan yang sama. Ternyata ada kecelakaan di Nagrek yang bikin bis kami stuck hampir 4 jam. Bener-bener nggak gerak sama sekali.

Wassalam dah, makin lama aja nyampenya… Itung-itung di kepala, mungkin molor sampe jam makan siang kali yah… Yah gakpapalah, siapa juga yang nyangka ada kejadian gini di jalan, kami semua pasti nggak mau.

Lanjut deh jalan…

Pagi jam setengah 8, kami berhenti di satu rumah makan. Di manakah kami?

HANJIR, MASIH DI TASIKMALAYA! Itu kan Jawa Barat, lah kita ini mau ke Jawa Tengah pan, gimana ceritanya jam segitu masih di situ?

Tetep berpikir positif, gue pun diem aja dan fokus sarapan. Laper soalnya. Cuma yang gue bingung, kok sarapannya bayar sendiri yah? Gue pikir apa mungkin karena meeting point kita adalah di Losmen Bu Djono di mana kita seharusnya sarapan, sehingga ketika ini molor, maka jadwal makan yang ditanggung panitia juga dimulai di sana?

Tapi kan jadwal geser semua, masa sarapan kita nggak ditanggung. Padahal IDR 850,000 tadi untuk jatah makan 5 kali sehari.

Ya udah, gue masih diem aja gue. Walaupun agak bingung kok nggak ada komunikasi apa-apa dari pihak panitia. Terus pas mau jalan lagi, gue buru-buru beli cemilan dan air mineral tambahan untuk di perjalanan. Pas duduk dan jalan, gue baru sadar. Selama hampir 12 jam perjalanan, KAGAK ADA LOH AIR MINERAL SAMA SNACK DI BIS.

Tahun lalu gue ditugaskan untuk ngurusin event outing kantor ke Bogor yang mengangkut semua karyawan head office dan warehouse kami (total kira-kira 2,000 orang). Budget per kepala yang dikasih ke gue nggak sampe sepertiganya biaya registrasi Float2Nature, tapi konsumsi kudu beres. Duit segitu udah termasuk bayar bis, produksi kaos, souvenir, dan semua printilan acara lain. Dan kami cuma dua jam loh di jalan, tapi stock snack sama air mineral berlimpah dan semua bis dipastikan dapet, baik pas pulang maupun pergi. Kenapa? Ya orang kagak dikasih makan ya pasti cranky atuh. Bayangin kalo itu aja nggak beres, yang ada gue dimarahin 2,000 orang kantor dan dibedil ama bos gue.

Dan ini udah 12 jam perjalanan, tetep kagak ada tanda-tanda bakal ada konsumsi. Demi menjaga mood diri sendiri agar tetep hepi pas sampe, akik pun merem aja, tidur. Jam 12 siang… belom ada tanda-tanda sampe.

Jam 2 siang (udah molor 6 jam dari jadwal awal), tetep belom sampe.

Sampe sini udah mulai khawatir gue. Mana laper… KAGAK ADA MAKAN SIANG SODARA-SODARAAA! Sarapan aja bayar sendiri -_-

Sebenernya kita ini lagi di mana sih?! Kenapa jauh amaaat?!

Masih berusaha sabar, gue pun ngikutin aja dah ni bis mau ke mana. Jam segitu kami udah mulai memasuki daerah yang berkelok-kelok. Yes, daerah pegunungan yang bikin gue parno, karena jalanannya curam dan berkelok-kelok, kaga hati-hati bisa masuk jurang. Ini emang ketakutan gue pribadi, gue paling parno sama jalan nanjak, makanya kalo ke Puncak atau daerah tinggi, gue merem aja nggak mau liat samping jalan (jurang).

And you know what… Hal yang gue takutkan terjadi. Gue lupa itu jam berapa, kalo nggak salah sekitar jam 4-an DAN KAMI TETEP BELOM SAMPE *jambak rambut* ketika bis sedang melewati jalan nanjak…

…DAN BISNYA NGGAK BISA NANJAK DONG. Malah tau-tau mundur sepersekian meter….

GUSTI…

Terus supirnya yang langsung teriak-teriak panik sama keneknya minta ban untuk diganjel. Gue udah lemes ajah… dan langsung minta keluar. Akhirnya kami semua turun supaya bisnya bisa naik.

ITU SEBELAHNYA JURANG LOOOH…

Kalo kita jatuh gimana -_________-

Itu gue udah teriak ke mas PIC di bis, andai aja tempatnya udah deket, saya mendingan jalan deh mas… Nggak mau sport jantung lagi.

Tapi karena tempatnya TETEP AJE masih jauh, akhirnya kami naik lagi. Gue udah setres aja bawaannya, karena sejauh mata memandang, jalanan yang gue liat ya turun naik. Namanya juga gunung. Artinya kami akan berhadapan sama tanjakan yang bahkan lebih curam lagi. Dan bener, nanjak kedua, nih supir udah setengah mati naiknya. Selain medannya berat, kok persenelingnya bunyinya nggak bener gitu… tiap pindah gigi bunyinya “KREEEK… KREEEK”. Asli dah, feeling gue udah nggak enak banget.

Pas nanjak kedua dan setiap tanjakan yang kami temui, setiap pak supir bermanuver, gue bawaannya udah pengen ngeden aje, macem nolong, soalnya supirnya udah susah payah banget naiknya. *nangis* Pas tanjakan selanjutnya yang curam banget, sebelum si bis berani nyoba-nyoba nanjak, hampir semua orang di bis udah protes minta turun. Dan turunlah kami saking parnonya dan milih jalan kaki sampe bis berhenti di tempat yang lebih datar. Dari situ, sebagian peserta bis udah nggak mau naik bis itu lagi, termasuk gue. Kami kemudian naik pick up truck yang lewat, yang diberhentiin sama PIC bis untuk minta supirnya ngangkut kami ke Losmen Bu Djono. Gue udah nggak mikir lagi deh, OGAH gue naik lagi ke bis itu.

Seru loh btw berdiri di bagian belakang truck pick-up yang melaju di jalan pegunungan, macem naik wahana Dufan =))) Kami ketawa-ketawa berusaha menikmati suasana, walaupun udah capek banget dan pengen ngamuk sama panitia. Naik pick up ini emang seru dan adventurous, tapi sungguh nggak setimpal sama biaya registrasi yang kami bayar.

Setibanya di Bu Djono, sambil menunggu separuh peserta bis yang lain, kami pun minta makan. Itu udah jam 7 malem, dan kami terakhir makan (yang kami bayar sendiri) jam setengah delapan pagi. Tau apa yang disuguhkan? Nasi kotak yang seharusnya jadi menu sarapan kami jam 8 pagi tadi.

Serius, deh. Sebenernya duit registrasi kami dialokasiin ke mana sih? Lha wong tidur juga di dalem tenda, bukan kamar hotel, LALU KE MANA JATAH MAKAN LIMA KALI SEHARI KAMI YANG EMANG PROPER UNTUK DIMAKAN?

*jambak rambut lagi*

Udah terlalu marah dan capek untuk ngomel, kami diem dan milih makan dan bersih-bersih. Lalu sejam kemudian sisa peserta bis kami dateng pake mobil jemputan. Sisanya udah jalan duluan ke camp pake mobil jemputan lain.

Ternyata pas naik bis tadi, mereka kemudian berhenti di warung karena udah kelaperan. Pas lagi makan, si bis dibenerin.

DIBENERIN?

Yes, belakangan anak-anak yang lagi makan diceritain sama si kenek kalo bis ini udah nggak fit. Udah sekitar 6 bulan nggak dipake dan kondisi REMNYA TERNYATA KENDOR. DAN PAS BERANGKAT DARI JAKARTA NGGAK DICEK LAGI KONDISI BISNYA.

Sianying.

Sekesel-keselnya gue sama keteledoran panitia untuk prediksi waktu perjalanan yang meleset dua kali lipat (meleset 10 jam!) dan kami yang nggak dikasih makan, kebodohan satu ini bener-bener nggak bisa gue maafkan. Gue inget betapa parnonya ketika bis tadi merosot perlahan karena nggak bisa jalan. Dan sekarang lo bilang remnya ternyata kendor DAN BIS NGGAK DICEK DARI AWAL BERANGKAT? ARE YOU EFFING KIDDING ME?!

Just because our travel is insured doesn’t mean we do want to get killed. Kecelakaan itu satu hal yang bisa jadi di luar kontrol kita, tapi memastikan keamanan kondisi kendaraan dan keselamatan penumpang SEBELUM berangkat, rasanya itu kagak usah diajarin nggak siiih? Dan please deh, kalo sampe ada yang sinis soal betapa gue cerewet akan hal ini, coba aja dulu duduk di dalem bis merosot di sebelahΒ  jurang. Masih mau nyinyir?

*frustrasi*

Akhirnya, sisa anak-anak yang nunggu jemputan di Losmen Bu Djono pun naik mobil kloter terakhir ke camp di Telaga Cebong. Kami sampe di sana kira-kira menjelang jam setengah 10 dan Float lagi nyanyi-nyanyi sambil ngisi waktu sambil nungguin sisa peserta yang belum dateng. Begitu sampe sana, gue udah ilang selera untuk makan sisa BBQan dan langsung duduk untuk nonton FLOAT sampe selesai. Dari sebegitu melelahkan dan menyebalkannya perjalanan kami, cuma penampilan FLOAT yang maksimal itulah yang bisa ngobatin. Mereka main baguuus sekali, dan lagu favorit gue, “Sementara”, dimainin dua kali malem itu… :’)

Total perjalanan yang gue dan temen-temen bis Rinjani (bis gue) tempuh untuk sampai di situ adalah: 24 jam. Pantat ledes, rambut lepek, punggung panas, encok, dan kaki yang pegel setengah mati karena kelipet selama 22 jam udah mewakili keletihan hari itu. Sedih loh, dateng-dateng tau-tau udah gelap, udah malem, dan cuma kesisa waktu untuk nonton Float aja, padahal harusnya bisa lebih banyak kegiatan fun yang bisa dilakukan di tengah pemandangan lembah, gunung, dan telaga yang indah banget itu.

Cerita seneng-senengnya gue simpen untuk postingan part 2 yah. Kembali ke hal menyebalkan berikutnya.

Ketika di perjalanan mobil kloter terakhir menuju camp, kami ngobrol sama sang ketua panitia yang menjemput kami. Ternyata ada satu supir bis yang “sotoy” dan ngambil jalur Banjarnegara untuk ke Dieng, padahal panitia udah ngebrief untuk lewat Wonosobo. Satu bis sotoy, tiga bis lain ikut semua. Itulah kenapa kami LAMAAA BANGET sampenya.

Yang bikin gue kecewa lagi-lagi, itu di bis kan ada chaperone/PIC-nya, apakah mereka semua bener-bener nggak ngerti jalur ke Dieng juga? Lalu kenapa kami dilepas sama PIC yang juga nggak tahu jalan? Dan kenapa sih ketua panitianya nggak dua orang? Kalo emang si mas PIC utama ini bertugas untuk ngurus acara di Dieng, yang notabene lokasinya susah dapet sinyal (di lembah aja gitu), kenapa sih nggak ada satu koordinator utama lagi yang khusus handle Jakarta, dan bener-bener ngerti soal semuanya? Sehingga kami yang frustrasi ini nggak semakin frustrasi karena nggak bisa nelponin si ketua panitia yang udah duluan di tempat acara.

Dan permintaan maaf yang kami dapat membawa serta kata-kata “…maaf karena kami juga baru pertama kali mengadakan acara semacam ini.”

BOK. Kami ini juga manusia yang nggak gila-gila banget kok. Kami kesel karena batas toleransi kami udah lewat karena kesalahan yang dibuat penyelenggara udah kebangetan aja menurut gue mah. Gue mah jarang banget marah, udah sabar bener ini, dan kalau EO masih bawa excuse bahwa ini baru pertama kali, mending nggak usah minta maaf sekalian.

Kalo udah tau akan bawa 150an orang Jakarta yang nggak semuanya berjiwa backpacking, dan bukan teman-teman Anda sendiri, dan kami BAYAR pula, dan dibawa ke daerah yang JAUH BANGET PULAK, daripada nggak siap, mendingan nggak usah diadain sekalian deh acaranya. Kalo bahkan ngurusin hal esensial mendasar seperti konsumsi dan keamanan kendaraan peserta aja nggak bisa, nggak usah heboh ngebuzz acara ini di social media. Karena semakin gencar promosinya, semakin besar ekspektasi kami, semakin besar perhatian publik, dan semakin besar kemungkinan semuanya jadi bumerang ke penyelenggara, kalau acara ini nggak dipersiapkan dengan mateng.

Did the committee actually sit together and run the whole scheme TOGETHER? Did you guys communicate as clear as possible? Did all of you guys have the same knowledge and same info about every little detail of the trip?

Screw that, did you guys actually try to hop on the bus from Jakarta to Dieng during weekend? Kenapa timingnya melesetnya jauh sekali hampir dua kali lipat? Tau gitu kan mending bikin scheme naik kereta sampe Semarang dan lanjut ngebis ke Dieng.

Seriously, what kind of event organizing skill is this?

Dan peserta banyak datang dari media, media agency, blogger, dan pecinta social media Twitter. Once we’re unhappy, the news travel so fast.


Kepulangan

Bis Rinjani akhirnya diganti bis baru (karena kami kekeuh nggak mau naik bis yang sama lagi. MENURUT NGANA?), kami pulang jam setengah dua siang dari Dieng dan kali ini kami mengambil jalan dari Pekalongan. Nggak dijelasin juga kenapa kami lewat situ, pokoknya lewat situ aja. Asumsi kami, mungkin lebih cepet sampe kali, karena kami mau masuk jalur pantura.

Dan sekali lagi sodara-sodara, trauma terulang kembali. Udah tau anak-anak bis Rinjani ini trauma sama bisnya yang rusak kemarin. Sekarang giliran bisnya udah bener, jalan yang dilaluin serem banget. Kita lewatin daerah pegunungan yang berkabut, masuk daerah hutan, dan jalanannya… moso oloh.

Jalanannya itu naik turun, curam, dan banyak yang masih berbatu alias grinjelan. Pinggirnya jurang. Nanjak sering banget dong pastinya. Paling kece lagi, jalanan itu hanya selebar bis kami. Meaning, harusnya nggak jadi jalan satu arah, tapi dua arah yang mana layaknya cuma untuk motor dan mobil doang. Lalu bis kami lewat sini aja gitu, makan semua jatah lebar jalan di antara daerah antah berantah itu.

Emang sih daerah yang kami lewatin baguuuuuuuuus BANGET pemandangannya. Tapi gue tetep kehilangan rasa aman yang gue cari itu. Serem banget bok jalanannya, bikin setres kami yang nggakΒ  bisa tidur saking jalannya rusak… Dan terpencil banget kan. Nggak ada sinyal, nggak ada rumah penduduk. Panitia mikir nggak sih? Di medan seberbahaya itu, kalo kami kenapa-kenapa, harus lari ke mana? Sinyal ilang, kagak ada orang… What kind of arrangement is thiiis? -________-

Pas akhirnya kami keluar dari area itu (setelah 2,5 jam penyiksaan di hutan belantara), baru ketauan kalau kami tuh ngelewatin cagar alam Pekalongan dari tadi. Pantes pemandangannya bagus banget, tapi jalanannya amat sangat tidak mumpuni buat bis gede -_-

Kelar sport jantung, rasanya gue nggak pernah sebahagia itu liat aspal dan rumah penduduk. Kami pun sempet berhenti makan. Dan akhirnya kali ini dibayarin panitia! Dari kemaren pagi keeek! *langsung mesen brutal*

Tau kami sampe di Jakarta jam berapa? Jam 04.30 pagi di meeting point yang daerahnya nggak taxi friendly, tapi untung ada yang lewat-lewat. Total perjalanan pulang adalah 15 jam… Kalo logikanya lewat Pekalongan lebih cepet, lagi-lagi perhitungan panitia di itinerary SALAH -_- Di itinerary diperkirakan, kalo kami pulang jam 1 siang-2 siang, maka kami akan sampe di Jakarta jam 10-11 malem. Molor pake makan malem dan macet-macet, toleransi gue 1-3 jam, yang mana jadinya kami akan sampe jam 2 malem maksimum.

Dan tetep aja sampenya jam setengah 5…

*zikir tanda desperate*

Yah begitulah kira-kira suara hati gue. Penyelenggara acara ini adalah @LembahPelangi dan @PicnicHolic (cari aja di twitter). Kalo dari yang gue pelajari, ini bukan EO baru, cuma gue nggak ngerti deh mekanisme kerjanya dua EO ini, apakah ada rapat akbar apa kagak dalam menyiapkan event ini sampe jadi acakadut gini. Apapun itu kejadian yang berkaitan sama alam, kami pasti maklum, karena itu di luar kontrol manusia. Tapi untuk semua detail yang bisa kalian pikirkan dan rencanakan matang bersama untuk sebuah kelompok yang berani menamai dirinya EVENT ORGANIZER yang membawa orang banyak yang udah bayar banyak, ekspektasi dan level toleransi kami hancur berantakan.

And as we now live in web 2.0 world, I write what I feel and tell the whole world.

PS. Ini link postingan yang ditulis Float yang meminta maaf atas kejadian kemarin. Saya mah nggak marah sama mereka, malah terima kasih udah ngobatin kekecewaan perjalanan kami. Jadi tetep, FLOAT, I love you! :*

http://floatproject.wordpress.com/2012/06/11/ucapan-terimakasih-float2nature/

Advertisements

42 comments on “#Float2Nature – My Version of the Fiasco

  1. miund
    June 11, 2012

    et dah kalo kamu aja udah marah2 begini, gimana kalo aku ikut ya? pasti minta turun tengah jalan abis itu cari kendaraan balik ke Bandung XD

  2. Nindha (@mialegria)
    June 11, 2012

    Mau sharing aja, Tep. Saat kalian penumpang Bus Rinjani belum datang, api unggun udah nyala. Tapi beberapa waktu kemudian api unggunnya dimatiin. Gosip yang beredar sih panitia di-complain warga. Tapi kenapa nyalain api unggun aja nggak boleh cukup janggal sih, karena nyalain api unggun di campsite kan harusnya umum. Beberapa lama kemudian api unggun dinyalain lagi, kemudian panitia ngomong kira-kira kayak gini di panggung, “Mohon maaf kepada warga sekitar yang merasa terganggu dengan acara kami. Maaf kami tidak izin jauh-jauh hari.” HAH? Jadi maksud lo lo bikin keriaan begini gak izin dulu sama warga sekitar? Gue jadi nggak heran kenapa para warga jadi bete. Ini juga jadi WTF moment buat gue.

  3. salman
    June 11, 2012

    sorry ikut nimbrung,hehe
    tp setidaknya kalian tidak melewati acaranya yang mana sebenerntya gw udah tunggu itu acara dr kpn tw tp terlewatkan jg dengan mengikuti outbond dr kantor ke babel. Ga sengaja, sore hari ini, tiba2 gw terpikirkan utk cari tw info tentang Float (band yang ga seberapa ini tp RUAR BIASA) yg akan perform di radio show 13 Juni bsk( brdasarkan twitter). Eh tp gw malah masuk ke blog seseorang yg cukup gokill mngkin utk dikenal dan that’s Teppy (salam kenal…) dan gw baru menyadari klu ternyata Float 2 Future nya SUDAH LIWAT!!!
    sigh*

    Anyways tep, info dunk klu ada acara Float lg for upcoming,hehe…
    tengkiu sudah diberikan ruang.
    …..

    • Teppy
      June 13, 2012

      salam kenal πŸ™‚ nanti malem jam 11 Float mau tampil di radio show tv one di Pasar Festival, mampir gih πŸ˜€ LIVE loh πŸ™‚

    • Teppy
      June 13, 2012

      salam kenal πŸ˜€ sip nanti kalo ada info baru, saya e-mail πŸ˜€

  4. titiw
    June 11, 2012

    Oh, baru tahu sebab musabab betenya orang-orang yang ikut float2nature karena postingan ini. Thanks for sharing, semoga dari pihak EOnya bisa belajar lagi ngadain acara-acara macem gini. Amen.

  5. Agus
    June 11, 2012

    Turut prihatin dgn apa yg dialami selama perjalanan, mba.
    Seharusnya setiap EO harus paham & cepat bertindak pada setiap kendala yg terjadi di lapangan.
    Pemilihan rute via jalur Pantai selatan (Cipularang-Nagreg-Tasikmalaya-Cilacap) sudah tepat, karena di jalur Pantura sedang ada perbaikan jalan di beberapa lokasi dan menyebabkan kemacetan hingga belasan kilo meter.
    Dari pengalaman menggunakan bis, Jakarta menuju Dieng sekitar 16-17 jam. Hal ini karena jarak tempuh via jalur selatan lebih jauh. Dengan menggunakan mobil pribadi (mobil kecil) bisa sekitar 12-13 jam.

    Dari pengalaman melakukan perjalanan jauh, pihak EO harus mampu memastikan kondisi Bis harus prima, crew yg cekatan/hapal rute & Bis yg digunakan juga seharusnya Bis besar dengan jarak antar bangku lebih luas demi kenyamanan penumpang. Dari foto2 Bis yg bersliweran di twitter, pemilihan Bis kecil sangatlah tidak layak. Bis seperti ini hanya layak digunakan utk kondisi perjalanan jarak dekat (utk perjalanan maksimal 3-4 jam).

    EO yg baik harus bisa mengkomunikasikan & mencari tahu ada kalau ada kendala selama perjalanan. Dari membaca timeline beberapa rekan peserta, kebanyakan peserta berusaha mencari informasi sendiri setiap menemui kemacetan. Pihak EO harus mempunyai daftar kontak pihak2 yg berwenang untuk mencari informasi serta alternatif2 jalur lain.

    Semoga hal ini menjadikan pengalaman berharga bagi peserta agar lebih kritis mencari tau sarana2 yg digunakan selama kegiatan berlangsung. Sehingga dapat dapat mengurangi ketidak nyamanan yg bakal terjadi.

    • Teppy
      June 13, 2012

      terima kasih banyak mas agus… catatan dari mas benar semua dan memang harusnya jadi standar prosedur dalam mengorganize acara…

  6. Catatan Playboy
    June 11, 2012

    masukin tuh nama EO nya ke black list, inget2 orangnya. jadi kalo dia bikin acara lagi, jangan pernah mau ikut.
    “Just because our travel is insured doesn’t mean we do want to get killed”. bener banget itu.
    gak profesional dan bodoh itu pilihan, bukan karena pengalaman yang “baru sekali ngadain”.

    • Teppy
      June 13, 2012

      *catet* just like i thought…

  7. Saya juga ikut merasakan kekecewaan dari cerita yang anda sampaikan. Oia sewaktu pulang itu lewat Watu Kumpul, Pemalang (jurang dan tebing)? memang jalurnya cukup sulit dilalui.

    Hmm, saya jadi ingat acara #inthewoods yang pernah dilaksanakan jauh sebelum acara ini. Konsepnya saya pikir mirip-mirip deh dan Alhamdulillah sukses. Tahun ini sepertinya akan diadakan lagi. jadi jika sedang berada di Jogja, silakan mampir dan ini GRATIS mbak:)

    http://pisaudeadline.blogspot.com/2011/07/in-woods-sensasi-piknik-bersama-risky.html

    • Teppy
      June 13, 2012

      saya nggak ngerti jalan sih mas, tapi kayaknya gak lewat Pemalang…

      terima kasih info #inthewoodsnya yah πŸ˜€

  8. Azhar
    June 11, 2012

    Yaolo serem amat ya jadi begitu toh ceritanya..gw jg ga kuat kli ya klo ternyata ampe 20 jam dlm perjalanan

    btw kapan2 kita ngetrip bareng yuk

    • @yohsandy
      June 12, 2012

      Oke, Teppy dong yang diajak. FINE!

      • Teppy
        June 13, 2012

        ahahahah, jangan sensi doooong :*

    • Teppy
      June 13, 2012

      iya emang seserem itu zhaaaaaar -______- hayuk atuh kabarin kalo mau ngetrip ya! bbm aja πŸ˜€

  9. yoreney
    June 11, 2012

    lu kl seneng travelling ke sini aja tep. gw ama laki gw sering travelling ke tempat2 sepi yg asoy2 pemandangannya gitu. biarpun naek mobil (tidur di trailer gede..) tapi jalanan sini mah predictable.. kalo dibilang 2 jam ya mleset paling banter sejam kok. gak molor sampe berjam2. hihihi.

    • Teppy
      June 13, 2012

      ya olooooh, gue mau banget kalo dananya adaaaaaaaaaaaaaa T_T doakan ya neeeng!

  10. pepeng
    June 12, 2012

    wah, jadi 3 hari untuk selamanya….

  11. misstitisari
    June 12, 2012

    aihhh gw bacanya kebayang aja jalanannya, itu jalur Banjarnegara lamanyaaaa parah. dan pulangnya lewat jalur Pekalongan?? >_____< cukup sekali gw jalanjalan lwt jalur itu, yang mana pemandangannya emang TOP banget, tapi kalo udah lewat magrib tetep aja horor, langsung jurang begitu, ga ada lampu, gelapgulita dan jalanan sempit untuk sekedar mobil kecil aja, adik gw yg jagoan banget nyetirnya aja parno sendiri, dan berkalikali mengucap syukur begitu nemu jalan raya yang mulus, kebayang bangett Tep bete dan parnonya elo lewat jalan itu
    menunggu cerita yang bahagiabahagianya di part 2 ah πŸ™‚

    • Teppy
      June 13, 2012

      YA KAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAN -_______________________- FRUSTRASI GUE NEEEENG -____________-
      Nantikan cerita bahagianya yak, biar bisa move on dari kejadian buruknya, hahahahahha

  12. bejanawaktu
    June 12, 2012

    kemarin baca timeline kak popon aja udah ikutan esmosi, nah di sini lebih detail :O

    untungnya FLOAT bisa ngobatin kekecewaan yaa, walau pengalaman “bis ga bisa nanjak”-nya ga bisa ilang seumur hidup -__-

    • Teppy
      June 13, 2012

      FLOATnya bisa ngobatin capek… tapi kekecewaan sama EO… ndak ilang-ilang -______-

  13. triagung
    June 12, 2012

    EO yg belakangnya “holic” itu dl pernah ikut juga pas ke tidung. Ga lagi2 deh..

  14. Eddy Lee
    June 12, 2012

    Aaaah.. Nemu juga postingan peserta yagn ikutan #float2Nature
    Boleh disebutin lah oknum-oknum yang terlibat jadi PIC dan panitia-nya, soalnya mereka bisa saja ganti nama EO/tour, membawa orang tanpa pertimbangan keselamatan itu tidak bisa ditolerir lagi.

    By the way Mbak Teppy, saya yang bukan peserta aja geregetan pas lihat di Twitter Sabtu siang, dan saat liat itinerary-nya, ini tidak benar sama sekali, mereka tidak memprediksi waktu molor/macet yang pasti terjadi ketika weekend, dan ketika mendengar biaya yang perlu dibayar, langsung WTH?? Bayar semahal itu dan yang didapat apaan? Makanan aja pfffttt…..

    Tapi setidaknya masih bersyukur, semua pulang ke Jakarta dengan selamat =3

    • Teppy
      June 13, 2012

      Yang gue inget cum “Inoe” yang adalah ketua panitia dari Lembah Pelangi πŸ™‚
      Iya sukuuur banget udah bisa sampe sini dengan selamat, walopun masih pengen ngamuk rasanya kalo inget kacaunya mereka -_____- Terima kasih ya Dee πŸ™‚

  15. inten21
    June 13, 2012

    Mengerikan sekali perjalanannya. Aku baru tahu lho ada EO yang arrange acara seperti ini, idenya keren banget. Sebelumnya kupikir hanya travel agent aja yang bikin paket tour. BTW ditinggu nih cerita2 Teppy berikutnya..

    • Teppy
      June 13, 2012

      iya serem yah… dia EO sama adventurous travel agent gitu… baiklah, ditunggu post berikutnya yaaa πŸ˜€

  16. woelank
    June 13, 2012

    Bener2 adventurous travel kalo begini. kelaparan, sport jantung, sampe emosi bungee jumping…
    Jd penasaran tampang loe pada saat “Pantat ledes, rambut lepek, punggung panas, encok, dan kaki yang pegel setengah mati”. πŸ˜›

    • Teppy
      June 13, 2012

      nantikan di postingan kedua… hancur minah πŸ˜†

  17. Maya (@Sinsofthedays)
    June 13, 2012

    hei Tep, baru sempet baca postingan elo yang ini. Gila ternyata sampe segitu parahnya ya trip kemarin.
    Gue tau kok kalo setiap trip emang ga ada yang plan nya berjalan dengan sempurna, tapi kalo sampe mengabaikan keselamatan peserta, dalam hal ini bis yang gak di cek dulu oke/engga nya untuk dipakai trip, sih keterlaluan ya. Alasan “pertama kali ngadain event juga” susah buat di terima, kerena harusnya setiap event, menjamin keselamatan peserta itu udah basic banget. Alamak! Terus ditambah gak ada snack & air pula sepanjang perjalanan? Pantes aja gue baca di timeline twitter semua pada ngamuk, semua pasti pengen pada nujes EO nya pake jarum vodoo kali :))
    Tapi untung lah, elo semua bisa balilk ke Jakarta dengan selamat ya, untung masih bisa terbayar sebagian dengan penampilan Float nya yang gue lliat di postingan video nya @rahneputri yang keren, plus pemandangan Dieng yang ciamiks. Ini jadi pelajaran buat kita semua untuk pinter-pinter pillih trip yang di buzz lewat twitter. Thanks for sharing Tep :).
    Btw, penjelasan EO nya lewat e-mail memuaskan ga?

    • Teppy
      June 13, 2012

      sama-sama neng πŸ˜€ parah banget emang, dan gue nggak puas sama jawaban e-mailnya… yang menurut gue juga ngirimnya terlambat sih, gak sigap langsung e-mail… malah lebih enak baca surat dari Float yang notabene gak salah apa-apa…

  18. Fuadiyah
    June 13, 2012

    wah, saya kebetulan sempet liat ini di linimasa… dan, ehm…
    kebetulan saya asli Banjarngara. dan emang sih, Dieng itu, wah… kalo buat yg lama di Jakarta atau kota besar lainnya, pasti kerasa banget “adem”-nya. pas buat refresh….
    tapi, kalau trip-nya kayak tadi… eghm…. ya gimana gitu ya mbak Tep…:) apalagi emang bukan disiapin buat adventure trip…
    dan, yup, kalau dari jkt dan jalur darat, emang lebih enak lewat jalur selatan. jkt-bandung-tasik-cilacap-banyumas-banjarnegara daaaan lanjutlah masuk lewat wonosobo aja… mungkin buat balik, ke jkt, barulah lewat banjarnegara, karena lebih banyak turunnya… :))

    semoga lain waktu mbak teppy dan kawan-kawan bisa dateng ke Dieng lagi dan lebih bisa menikmati suasananya tanpa harus ngrasain yg kayak kemarin… :))))

  19. ayutuuh
    June 14, 2012

    hoah, Rinjani pas pulang dibayarin makan malam tho? kok bis gue nggak yah? apa gue yang ketinggalan? hehehe..
    btw, iya itu jalanan pulang serem abis. ban bisnya Semeru sempat nyusruk di jalanan yang lagi di benerin itu. sampe semuanya turun dulu terus didorong dikiiit, baru deh tuh bisa jalan lagi.. πŸ˜€

    salam kenal yaa.. πŸ™‚

    • Teppy
      June 14, 2012

      iya, gak tau kenapa dibayarin, hahahahha… emang horror kan jalan pulangnya! HAIIISH -______- salam kenal juga neng Ayu πŸ˜€

  20. nindyalubis
    June 14, 2012

    Hanjir Tep, kangen gue ama lo bacanya :))))))

    • Teppy
      June 14, 2012

      hahahahahha… mari kita traveling lagi πŸ˜†

  21. Novi
    June 14, 2012

    hehehehehe, aku baca twitter kamu aja udah bisa ngebayangin segimana ancur tuh persiapan panitia, apalagi setelah baca postingan ini. ga profesional banget yah

  22. dea
    June 15, 2012

    ya ampun teppy, gw bacanya aja deg2an. parah gila. gw rasa organisasi mahasiswa amatiran bisa bikin event ini dengan lebih beres deh, saking parahnya kerjaan ini EO. gila banget! gw jd lo sih bisa syukuran pas sampe jakarta tuh.
    sebagus2nya pemandangan cagar alam, tp kalo kondisi jalan ga safe gimana mau dinikmatin ya? ckckck.
    gilingan padi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 11, 2012 by in Grumbles, Traveling and tagged .

Archives

Blog Stats

  • 2,184,265 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 6,628 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

β›Ύβ›Ύβ›Ύ #teppyscoffeeshoplist gemesh. #teppyscoffeeshoplist Spacey. (and I spotted a sleeping doge πŸ•πŸ•πŸ•) @ideas.awesome  #teppyscoffeeshoplist πŸ™‹πŸ™Œ What I love about holiday, #coffeeshop hopping 🀸 This one's so pretty 😍 #teppyscoffeeshoplist tingkat kegemasan yang tidak bisa ditolerir *remet*
%d bloggers like this: