Teppy and Her Other Sides

Eat well, live well, and be merry!

Sydney Newbie – Day 1


Setelah pantat gue menipis dengan sendirinya akibat transit yang terlalu lama di airport KL, pluuus, lama perjalanan dari KL ke Sydney yang memakan waktu kira-kira 8 jam (total duduk: 13 jam. YASALAM), AKHIRNYA GUE SAMA OPIE SAMPE JUGA DI SYDNEY YA OLOOOH!

*sujud di lante erpot*

Begitu sampe, kami dijemput sama temen SD gue, Priyanto. Harap diketahui, Priyanto adalah temen sebangku gue waktu SD di Medan dulu. Kami kenal kira-kira 4 tahun lamanya (dari kelas 1 – 4 SD), terus gue pindah ke Jakarta dan kita udah hilang contact sejak itu. Sekitar tahun 2009, kami ketemu lagi via online berkat website pergaulan sejuta umat: Facebook. Tapi kami baru ketemuan langsung awal tahun 2012, setelah 14 tahun kagak ketemu. Selama 14 tahun gap itu, banyak banget cerita-cerita yang terlewat, dan mungkin orang-orang baru yang lahir. Siapa sangka setelah 14 tahun nggak ketemu, Indonesia ternyata melahirkan seorang artis belia yang mukanya lebih tua dari kami. (tebak aja sendiri ya, nyahahaha)

Okeh, fokus.

Kami sampai si Sydney kemudian dijemput sama Pri dan pacarnya Rossa yang cantik, ceria, dan nyenengin banget orangnya πŸ˜€ Kami didrop sebentar untuk naruh barang di hotel terus lanjut cari makan siang.

Hotel yang kami pilih adalah Ibis World Square yang terletak di Jalan Pitt Street. Posisinya strategis banget, karena di tengah kota dan deket sama Chinatown. Waktu itu gue sama Opie ngubek di www.booking.com dan kemudian dapet kamar standar di situ dengan tarif kurang lebih Rp 1,2 juta semalem. Marhabban ya patungan. Tapi di sana juga banyak hostel yang keliatannya kece, kok. Emang pusatnya hostel di situ sih… mungkin karena di tengah kota yah. Dan ada juga resto dan toko-toko yang buka 24 jam, jadi mau kalo malem-malem laper, bisa jalan keluar bentar dari hotel dan cari makan. Menyenangkan deh kalo nginep di pusat kota πŸ˜€

Nah, dari hotel, kami markir mobil Pri gedung parkiran (emang ada jasa yang khusus nyediain area parkir di sana) terdekat, terus jalan kaki ke Darling Quarter di Darling Harbour. Jalan cuma sekitar 15 menit dan rutenya gampang, tinggal lurus lurus aja terus sampe deh. Udaranya juga bersahabat, jadi menyenangkan πŸ˜€ Coba kalo jalan kaki di sini, sampe tempat udah mandi keringet…

Darling Quarter itu adalah kumpulan tempat makan semi outdoor yang baru dibangun. Kami makan siang bareng Pri, Rossa, dan satu temen Pri yang ikut gabung, Jeff πŸ˜€ Kami nyobain Thai Food di sana, nama restorannya Nok-Nok. Enak loh! Dan kata mereka, kalo ke Sydney harus coba restoran Thainya karena makanannya enak-enak (dan lebih enak di sana ketimbang di Jakarta). Sebenarnya ada satu resto Thailand yang jadi rekomendasi di sana: Chat Thai. Tapi karena waktu itu restonya rame banget, maka kami beralih ke Nok-Nok yang juga enak πŸ˜€ Cuma si Chat Thai ini kalo nggak salah lebih murah gitu.

Kelar makan siang, Rossa balik ke apartemennya karena mau belajar untuk final examnya Selasa nanti (rajin bener wiken belajar, jaman kuliah dulu gue belajar tengah malem sebelum hari H –> jangan ditiru). Jadilah gue dan Opie ditemenin sama Pri dan Jeff jalan-jalan, dan dikasih penjelasan tentang tempat-tempat sekitar. Tour guide abis, deh mereka! πŸ˜€ Pri dan Jeff ini udah 7 tahun tinggal di Sydney, jadi udah familiar banget sama kotanya. Kita sempet duduk bentar di pier Darling Harbournya, nikmatin suasana bentar, terus misah karena gue dan Opie mau ke Madam Tussaud (yang baru dibuka minggu itu! :D). Setelahnya, kami janjian lagi di jembatan Darling Harbour dan jalan nyusurin kota. Liat Sydney Tower, Queen Victoria Building, gedung-gedung tua di Sydney, toko Apple terbesar, taman, untuk kemudian sampe di tujuan utama: Sydney Opera House Β dan Harbour Bridge πŸ˜€ Semuanya dilakukan cukup dengan jalan kaki! Walopun betis bekonde, tapi seneng soalnya udara dan jalanannya bersahabat buat pejalan kaki πŸ˜€

*Harga tiket masuk: AUD 35*

*Mas Presiden, kerja mas… kerja. Jangan cengar-cengir aje*

*Oma, segitu aja gelangnya? Katanya paling tajir seInggris!” –> kapan lagi bisa belagak lebih kaya dari Ratu Elizabeth II =))

http://www.khayalbabudarihati.com

*latihan kalo nanti pacaran sama bang Leo*

*If only you met me sooner, Heath #sakitjiwa*


*Dear Heath Ledger, andai saja kamu masih hidup, pasti kamu sudah aku acak-acak*

Lebih seneng lagi, karena temen-temen gue ini baik sekali mau nemenin πŸ˜€ *terharu* Bayangin kalo gue dan Opie yang keluyuran sendirian… Mungkin akan lebih adventurous sih… Tapi karena waktu stay kita di Sydney yang cuma sebentar banget, punya temen yang tinggal di sana amat sangat membantu. Karena banyak tips yang bisa didapet, ada temen ngobrol (dan motoin, nyahahaha *sungkem Pri & Jeff*), dan tempat-tempat yang dikunjungin sama makanan yang kami coba tentunya udah rekomendasi terbaik mereka sebagai warga Sydney yang udah menahun tinggal di sana πŸ˜€ Dan percayalah, sekeren-kerennya cas cis cus berbahasa Inggris sama para bule sekitar, punya temen sebangsa dan bisa nyeloteh pake slang Jakarta sambil jalan-jalan tuh jauh lebih asik! πŸ˜€

*Sydney Tower as background :D*

*lovely sky*

*taman yang asri dan kerawat banget… ada yang cuma duduk santai, ada yang jogging sore… IRI DEH!*

*Seneeeng banget akhirnya kesampean nyampe sini, salah satu item di Bucket List gue pun alhamdullilah bisa dicoret sekarang :D*


Di bawah pelataran Opera House ini ada cafe/bar terbuka namanya Opera Bar, asik banget buat hang out!

Nah, kelar mengagumi pemandangan Opera House – laut – dan Harbour Bridge, kami juga ketemuan sama temen Opie yang lain di situ, namanya Anita πŸ˜€ Anita ini adiknya temen Opie di Jakarta yang juga udah tinggal lebih dari 5 tahun di Sydney… terus kita jalan deh, nyari makan πŸ˜€ Eh ternyata, ada temennya Pri lagi yang lain yang juga baru dateng dari Jakarta, namanya Zanetta. Makin rame! MAKIN SENANG! πŸ˜€

Tadinya, kami mau makan di restoran Korea yang terkenal di sana, namanya Madang (di daerah SCBD Sydney). Cuma ye, saking terkenalnya restoran ini, antrinya panjang banget -____- Akhirnya kami melipir ke restoran Korea di sebelahnya yang ternyata juga enak πŸ˜€ *tapi lupa namanya, hahaha* Kelar makan malem, kami lanjut ngobrol sambil nyari tempat dessert terdekat, dan akhirnya duduk berbagi eskrim sejibun πŸ˜€

Di sana makanan emang mahal, tapi porsinya kuli, jadi kalau kalian ke sana sebenernya bisa kok hemat pengeluaran di makanan, share aja πŸ˜€

Terus di sana selalu disedian air putih (kayak kita di sini kalo dateng ke warung padang, haha)… Secara tap water bisa diminum ya, bok… Jadi soal minum pun bisa diakalin biar nggak boros… Bayangin kan kalo di Jakarta, masuk restoran, pesen air putih 330ml doang aja bisa Rp 8,000 sendiri, di club bisa Rp 50,000! *medit*

Kelar ngeskrim, Anita misah karena harus pulang. Sisanya pada lanjut menyambangi “The Star”, kasino terkenal di Sydney. Apakah kami berjudi? Tentu tidak, karena selain dilarang Rhoma Irama (yakali), kami pun tak punya uang, hahaha… Plis deh, beli tiket aja setengah mati nabungnya, ya kali deh gambling di negara orang, mwahahahaha… Tapi ambience di dalamnya nice, sih! Tempatnya mewah, trus ada barnya juga jadi bisa nongkrong di situ, dan ada club paling hip seantero Sydney di dalamnya, namanya Marquee. Pas gue merhatiin yang ngantri masuk club itu… buset. KAGAK ADA YANG JELEK =))) Cewe-cewenya dandan pol dan cakep semua, bongsor-bongsor bener lagi! πŸ˜€ Tapi begitu tau harga masuknya, males dah gue… AUD 60 a.k.a Rp 600,000… JAH. Mehita ya, ceu. Tapi kalau suatu saat gue ke sana lagi pengen juga nyobain biar tau…

Kelar siskamling di The Star, gue dan Opie yang udah tepar karena dari nyampe Sydney sampe tengah malem itu belum istirahat sama sekali punΒ  mutusin untuk balik ke hotel. Sementara Pri, Rossa, Jeff, dan Zanetta nampaknya baru mau lanjut ibadah tengah malem: clubbing, hahaha…Kagak ada capeknya bener πŸ˜€

Wrapping up the day, we were really happy πŸ˜€ Jalan-jalan hari pertama aja udah menyenangkan banget, dan kami beruntung ketemu temen-temen satu negara yang baik dan asik-asik banget πŸ˜€ Bikin nggak sabar pengen ngejalanin 5 hari ke depannya dan kebayang sama tempat-tempat baru yang mau dikunjungin πŸ˜€

Yuk, lanjut ke hariΒ  kedua di Sydney! πŸ˜€


Advertisements

3 comments on “Sydney Newbie – Day 1

  1. Melvina jansen
    May 25, 2012

    Aduh lucu bgt siiii hahahaha….

  2. Andy William
    May 28, 2012

    kok ya gue melihat sydney tower itu seperti tower yang ada di film bioskop power ranger.. yang diambil sama monsternya pas jadi raksasa buat berantem sama power rangernya.. #dibuangdiGreatBarrierReef

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 25, 2012 by in Jalan-Jalan and tagged , .

Archives

Blog Stats

  • 2,387,334 hits

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7,292 other followers

Follow Teppy and Her Other Sides on WordPress.com

Follow me on Twitter

Instagram

Pertolongan pertama pada banyaknya deadline πŸ™ƒπŸ™ƒπŸ™ƒ #teppyscoffeeshoplist #coffeetime #coffeeshop Sisters through thick and thin. Literally, and figuratively 🀣 #since2004 Here's wishing you a good #Saturday :)
Great (and cute) #coffee by the way, @thewestinjakarta ❀

#teppyscoffeeshoplist #coffeetime #coffeecup From the 52nd. #jakarta #westin current alternate universe. #bali #travel missing the cliff, the sea, the beers, and the company. #bali #balian
%d bloggers like this: