Jomblo Dulu, Jomblo Sekarang


Gue baru aja selesai membaca ulang buku “Jomblo” karya Adhitya Mulya yang November 2013 kemarin baru aja “ulang tahun” ke-10. Bukunya kali ini hadir dengan cover baru yang sangat eye-catching. Tapi bukan kemasan baru ini yang mau gue bahas, melainkan pengalaman gue membaca buku ini ketika gue berusia 16 tahun (tahun 2003) dan ketika gue berusia 26 tahun sekarang.

facebook cover page_#Jomblo10Tahun

Waktu baca buku ini ketika berusia 16 tahun dulu, gue lagi punya pacar dan itu adalah pacar pertama gue, tapi ya… pacarannya masih ala-ala anak SMA sih ya, jadi begitu gue baca buku “Jomblo” buat gue semua yang diceritakan itu “di atas” banget, selain belum bisa gue relate, gue juga belum ngerti soal dunia percintaan anak-anak kuliahan yang kok kayaknya banyak jenisnya dan rumit banget. Pacaran buat gue waktu itu cukup hanya dengan ketemuan di sekolah setiap hari, pulang dianter pacar, telponan sebelum tidur, dan ulangi dari awal… begitu terus sampe putus. 

Jadi waktu itu gue baca “Jomblo” hanya untuk menikmati komedinya dan melihat itu sebagai salah satu “kitab” pembelajaran dunia percintaan kalo gue udah dewasa nanti. Gue ketawa-ketawa baca bukunya dan sangat kagum dengan cara bertutur Adhitya Mulya ketika bercerita. Sebuah cerita komedi yang gue nikmati, sampe gue ikutin film dan sinetronnya karena gue “nagih” pengen ketawa. Tapi nggak pernah ngerti rasa “senasib” dengan tokoh-tokohnya.

Tapi itu waktu akik masih muda eymmm… 10 tahun kemudian ketika udah ketemu beragam jenis lelaki, baik yang dipacarin, dijadiin sahabat, maupun judulnya sahabat tapi kok kalo ketemuan nggak kayak orang sahabatan #LOH, begitu gue baca buku “Jomblo” ini lagi… ANYING INI AKIK UDAH NGERASAIN SEMUA!

Mungkin cerita ini ditulis dari sudut pandang cowok, ya. Tapi entah mengapa, gue juga bisa merasakan ada sisi “laki” di diri gue ketika membaca buku ini. Salah satunya ketika membaca deskripsi sifat-sifat Rita, pacar Agus. Kalau gue jadi Agus, pasti udah lama si Rita ini akik putusin, abis drama, mak. Kita aja males kan ya punya temen drama, lah ini dipacarin. Gue sebagai perempuan kenapa bisa ngerelate ke hal ini? Karena akik pernah punya pacar yang juga drama kumbara banget dan itu bikin gue makan ati. Bukan, pacar gue bukan perempuan. YA LAKI, DONG! Tapi drama. Jadi kalau di buku “Jomblo” ini karakter-karakternya digambarkan memiliki sifat dasar laki-laki pada umumnya (simple, praktis, dll), percayalah, di luar sana ada juga laki yang sama dramanya sama perempuan. Mungkin jarang, tapi ada. Dan gue lebih memilih jomblo daripada lama-lama mati pacaran sama yang model begini.

Okeh, apalagi yah. Oh, di buku ini digambarin empat karakternya (yang awalnya semua jomblo) punya ciri khas masing-masing: Agus yang polos dan pemalu tapi lucu, Doni yang lebih suka nggak terikat (a.k.a sleeping around with no attachment), Olip yang kaku dan pemalu level dewa (naksir cewek sekampus 3 tahun tapi nggak pernah berani ajak kenalan), dan Bimo yang tidak cakep, cupu, merindukan sosok pacar, tapi sepertinya belum bisa mengurus dirinya sendiri dengan benar sehingga jadi objek becandaan mulu.

Dari semuanya, gue paling suka sama Agus, soalnya manis sih… tapi juga suka sama Doni, karena jauh dari cupu dan ketika baca bukunya gue ngebayangin muka Christian Sugiono mulu yang jadi Doni di film “Jomblo” (Maaf subjektif. Maaf Titi Kamal). Di satu sisi, gue ngerti rasanya jadi Olip, karena gue tahu rasanya mendem perasaan suka bertahun-tahun dan dirundung rasa takut, cuma kagak ngerti aje kenapa buat sekadar kenalan doang ni cowok kagak berani. Kalo laki bisa kita sebut buaya, gue rasa Olip ini buaya yang udah jadi tas. Helpless.

Lalu si Bimo, adalah tipe laki-laki yang akan gue hindari, bukan karena urusan fisik, tapi karena “halu” banget, kayak nggak beres gitu ngurusin idupnyaaah, cewek-cewek umur segue gini mana mau punya pacar tapi kayak punya anak. Nah, gue tidak menemukan sosok dewasa di si Bimo, walaupun dia setia kawan (dan ini gue sering liat di lingkup pertemanan gue. Cowok setia kawan dan  baik hati banyak. Dewasa? Belum tentu.)

Gue mungkin lebih banyak membahas dari sisi lakinya, karena gue lebih bisa ngerelate ke sisi lakinya daripada perempuannya. OH EM JI. Gue emang beneran kelamaan jomblo kayaknya, jadi kayak “batu” gini. :lol: Anyway, yang bisa gue bilang, buku ini dulu dan sekarang tetap sama-sama menghibur. Kalau dulu gue nggak bisa ngerelate sama ceritanya karena nggak tahu apa-apa, sekarang semuanya bisa gue mengerti dan gue bisa bilang, dunia cowok dan cewek sama aja. Konfliknya juga menurut gue sama aja. Makanya gue bisa ngerelate banget, karena apa yang Agus, Doni, Bimo, dan Olip rasakan, bicarakan, atau mereka anggap masalah, itu juga sama terjadi dunia cewek, dan kami bahas dengan detail juga. Apakah cewek juga suka ngecengin cowok. CENCU SAJA. Apakah kami resah dengan kejombloan kami? NGANA PIKIR? Apakah kami pernah juga dilema, lebih baik jadian sama yang baik atau yang cocok? Dilemma is our main source of drama. Apakah kami pernah bingung mending nunggu dideketin atau deketin duluan daripada terancam lumutan tapi takut dicap agresif? Pernah, mak. Pernaaah. *tepuk-tepuk dada, zoom in zoom out* Bedanya, cewek itu gengsinya segede dosa. Kami lebih milih sok tough di luar terus telponan sama sahabat ampe pagi sambil nangis, ketimbang ketahuan lemah, suka, atau ngarep di luar. Itulah kenapa frekuensi cewek nangis di kamar mandi lebih besar daripada laki (baca cerita Lani di novel ini dan kamu akan mengerti). Lagi-lagi kepentok gengsi. Sampe saat ini gue masih sering terima message dari temen-temen cewek gue yang konsultasi: “Gue sms duluan, nggak, ya? Kan kemaren gue udah sms duluan, kalo hari ini gue sms duluan lagi, jadi keliatan gue yang ngejer-ngejer dong.”

…padahal lakinya mikirin juga kagak gue rasa.

Oke, sebelum gue ngalor ngidul lebih jauh lagi, lebih baik gue sudahi saja tulisan ini. Pokoknya mah “Jomblo” Dulu dan “Jomblo” Sekarang tetap nggak pernah gagal menghibur gue. “Jomblo” jadi novel pertama yang mengenalkan gue akan jokes dengan footnote dan cara bertutur yang nggak biasa. Lucu natural, geblek, tapi masih bisa bikin “awww” begitu tokoh-tokohnya udah mulai kumat romantisnya. Tapi lebih dari itu, kehadiran novel “Jomblo” ini mengingatkan gue sendiri akan proses pendewasaan gue sebagai seorang manusia, membuat gue inget dan ketawa-ketawa kecil karena transisi yang gue rasakan ternyata bisa gue temukan di buku ini, dan yang paling bikin tertohok, sampai kapanpun, ternyata urusan cinta tetap akan makan porsi yang besar di hidup kita. Pada akhirnya, manusia tetap akan rindu mencintai dan dicintai.

6 thoughts on “Jomblo Dulu, Jomblo Sekarang

  1. Ga pernah baca bukunya, tapi nonton dulu filmnya di tipi, bukannya Christian sugiono juga maen kan ya? berarti kamu tepat donk ngebayangin karakternya.
    Anyway……neng Teppy, tenang aje…. jomblo tu cuma status doank! Kalo pribahasa orang Sunda bilang “SAVE THE BEST FOR LAST” ,,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s