Last Days in Aussie


Pagi selanjutnya setelah pernikahan Tetha, gue dan Opie balik ke Sydney. Sekali lagi, gunakanlah Sky Bus untuk ke airport, bener-bener praktis :D Sampe di Sydney, kami naik kereta dari airport yang pemberhentiannya deket sama hotel (Museum Station). Doooh, gue bener-bener iri deh sama sistem transportasi di negara ini, sungguh sangat teratur dan memudahkan.

Eeeniwei, setelah kelar beres-beres di hotel (Ibis World Square), kami janjian makan siang sama Joseph, adik kelas kami waktu di SMA Notre Dame dulu yang sekarang tinggal di Sydney. Nggak jauh-jauh sih, makannya di mall World Square di sebelah hotel aja. Kami pengen banget makan sushi, soalnya katanya sushi di sini lebih enak daripada di Jakarta, lebih seger katanya. Dan bener loh :D

Oh, sebelum makan kami sempet ke toko olahraga bentar, nyari titipan rugby jersey untuk pacarnya Opie. Ternyata keputusan yang tepat sodara-sodara… yang jaga toko ganteng banget ohmaygaaat :lol: Bukan bule pirang, tapi bule berambut hitam dengan badan tinggi, tegap, dan berotot. Rasanya gue sama Opie bisa bagi tugas waktu itu, gue manjat lengan kiri, Opie lengan kanan, dan kami nggak bakal keluar dari toko lagi :lol: Bang ganteng, kenapa nggak jadi model aja?

Terus dong kan waktu itu Opie rancu sama size bajunya, dan agak susah ngubungin Darius (pacarnya) kan, namun si bang ganteng minta dipanjat ini sabar bener nungguin kita mikir, sampe akhirnya gue inisiatif aja, secara badan tuh penjaga toko juga geda ya, gue jadiin aja dia sebagai patokan. Maka terjadilah pembicaraan ini:

Penjaga toko: “So what’s his size?”

Opie: “I don’t know, I think L”

-hening 2 detik-

Opie: “Or maybe XL, I’m not really sure, afraid it won’t fit”

Teppy sebagai pemerhati berusaha memecahkan masalah:

*madep ke muke penjaga toko*

*screening badannya*

“What about you? What’s your size?”

Kemudian si Opie ngelirik gue sambil nahan cekikikan…

KAN AKU HANYA BERUSAHA MEMBANTU OPSKIII :lol: Kalo terdengar salah yah itu mah tergantung persepsi masing-masing :lol:

*brb lap hidung mimisan*

:lol:

Setelah memutuskan ambil satu ukuran yang kami yakini bakal muat di Darius, kami pun segera bayar. Di kasir kami bilang terima kasih sama si penjaga toko atas bantuannya. Terus dia bilang “No worries” sambil senyum. Tuh kan, udah baik, nggak pamrih, murah senyum, dan bilang “nggak usah kuatir”, keliatan banget kan aura pelindungnya…. *SAKIT JIWA* :lol:

Terus dong yah, setelah keluar dari toko, ternyata si Darius bilang kalo ukuran bajunya tadi salah, jadi kami harus tuker lagi. Kalo dalam keadaan normal kami mungkin akan ngedumel yah, tapi inget kalau nuker baju harus ke toko yang tadi lagi, gue sama Opie langsung semangat ’45 :lol: Udahlah ekspresi muka dijaga banget biar elegan (biar kagak ketauan kalo gatelan sebenernya :lol:), sampe sana ternyata si penjaga toko tadi udah ganti shift dong!

EMANG NIAT JAHAT KAGAK PERNAH DIRESTUIN, YE :lol:

Yah sudahlah akhirnya kami menyelesaikan sesi tuker baju itu dengan cepat, lalu lanjut makan di Sushi Roll :D Sushi fusionnya enak-enak banget loooh! :D Beneran, deh!

Kelar makan, Anita yang kami temuin di hari pertama dulu pun gabung, terus kami belanja coklat untuk oleh-oleh di Coles supermarket yang setiap harinya buka sampe jam 12 malam. Lebih baik beli oleh-oleh coklat dan cemilan lain di supermarket, selain lebih murah, pilihan juga banyak :D Abis itu kami lanjut beli souvenir lain di Paddy’s Market yang terletak di gedung Market City. Letaknya kayak di basement gitu, dan buka paling lama pas hari Kamis, karena Kamis adalah shopping day di Sydney, jadi jam buka toko-toko lebih panjang (bisa sampe jam 9 malem, tapi nggak semua, ada juga yang lebih cepet). Di Paddy’s ini segalanya ada dan banyak paket murahnya. Gue beli printilan di sini, termasuk bendera-benderaan. Bendera Aussie sebagai penanda gue udah ke sini, dan bendera… BELANDA :lol: Perginya ke Aussie, yang dibeli teteeep aje bendera Belanda :lol:

Setelah belanja, kami lanjut jalan kaki ke Darling Harbour sambil makan eskrim :D Di sana kami duduk-duduk bentar di piernya sambil nikmatin udara dan pemandangan, soalnya belum waktunya dinner. Kami reservasi di restoran Hurricane jam 8 malem bareng sama Priyanto, Jeff, dan Rossa, karenaaa… nggak afdol kalo ke Sydney tanpa makan Pork Ribsnya Hurricane yang terkenal banget itu! :D

Sebelum dinner, kami jalan lagi ke The Star (kasino) untuk beli macaroons di Adriano Zumbo. Kami sih direkomendasiinnya beli di sini, tapi pas baru sampe Sydney kemarin, kami coba merk lain, rasanya juga enak banget kok, lebih enak malah daripada Adriano Zumbo. Oh by the way, Adriano Zumbo ini jadi terkenal setelah dia ikutan Masterchef Australia 2011 :D

Kembali jalan kaki, kami balik lagi ke Hurricane, DINNER TIME! YAY! :D

Porsi pork ribs-nya Hurricane ini gede banget dah… Makanya nggak masalah harganya agak mahal, karena bisa dibagi berdua atau bertiga malah (kayak gue). Dan jangan kuatir, mereka nyedian ribs daging lain kok buat yang nggak makan babi… Cobain juga appetizernya yah! Salah satunya mussels cream soupnya (kerang) yang ENDANG BAMBANG GURINDANG! Edan siah…

Funny thing in this restaurant, semua yang dateng dikasih kayak selampe buat bayi supaya makanan mereka nggak ngotorin baju (lupa sebutan bahasa inggrisnya apa). Bisa milih untuk nggak pake sih, tapi lucu aje, hehehe…

Malem itu seru banget, karena selain makan tentunya kami ngobrol dan becanda bareng kan. Seneng gitu, kagak usah nekuk lidah ngomong bahasa enggres mulu (walo kadang diselip-selipin, hahaha)… Seneng karena walopun lagi  nyangsang di negara lain, kami bisa ketemu temen-temen satu negara yang baik dan asik-asik banget, dan pastinya pulang ke Indonesia, kami nambah temen baru :D

Thanks so much Pri, Jeff, Rossa, Anita, and Joseph for taking us around and keeping us company! Let us know if you guys come to Jakarta! :D

Dan karena gue dan Opie sudah jompo, maka setelah malem itu kami langsung pulang dan istirahat, nyahaha…

Besokannya kami naik kereta yang sama untuk ke airport. Permasalahannya adalah, koper kami (khususnya koper Opie) GEDA dan BERAT. Belum lagi segambreng oleh-oleh yang kami bawa… sewa truk jangan nih.

Namun karena kami adalah wanita-wanita perkasa (baca: sedang dalam fase penghematan), kami milih naik kereta aja untuk ke airportnya, biar lebih murah gitu… Tapi apa daya, keperkasaan ternyata berbanding terbalik sama tingkat kecerdasan. KAMI SALAH JALUR KERETA SODARA-SODARA! Hampiiir aje sampe di pelosok Sydney yang entah di manalah itu… Untung kami sempet ngobrol sama penumpang lain, jadi tau kalau keretanya nggak mengarah ke airport ternyata.

Jadilah gue sama Opski ngangkut koper dari peron – naik jembatan ala jembatan busway – turun lagi. Lumayan buat gedein otot *nangis* Tapi akhirnya sampe juga di airport! HOREEE!

Tapi kita mati gaya di pesawaaat, oh may gaaat… Itu gue sama Opie udah babat abis majalah, udah nonton Glee ampe batre laptopnya mampus, udah tidur, ngobrol, tidur lagi, komat-kamit nyumpahin anak kecil di belakang yang nangis mulu, ke toilet, gituuu aja seterusnya… TETEP BELOM NYAMPE JUGA YA OLOOOH!

Dan begitu nyampe kami harus nyangsang lagi  di aiport durjana-nya KL selama 6 jam lebih… Dosa apa gue…

Berikut adalah video hasil mati gaya putus asa abis duit dan nggak tau mau ngapain lagi di airport KL yang jorok dan banyak laler ini =)) Dengan berakhirnya video ini, maka berakhir pula rangkaian perjalanan kami ke negeri di bawah sana, sodara-sodara! Apakah kami kangen Aussie? Tentu saja! Apakah kamu kangen duit? INI APA LAGIII!

Sampe Endonesah gue sama Opie langsung miskin papa :lol:

Doakan kami bisa jalan-jalan lagi yah sodara-sodara.

Mimpi gue tahun depan adalah mengunjungi si pirang tersayang di Belanda dan sekitar Yurep dan semoga dua tahun ke depan bisa kesampean guling-guling di Central Park, New York. Nggak tau apa gue mesti jual diri apa yah biar bisa ke sono, atau doakan saja aku tiba-tiba kaya raya. Because impossible is nothing!  :D


Don’t let your travel bug die, pretty people! :D


7 thoughts on “Last Days in Aussie

  1. salam kenal! ga usah jual diri tep….percaya aja ada rejekinya, sapa tau lu salah naek pesawat dan nyampe NYC misalnya ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s